PANCHATANTRA TRANSLATED INTO INDONESIAN - PANCHATANTRA



ABOUT PANCHATANTRA



The Panchatantra may have been written down as early as the second century BC. It was written by Pandit Vishnu Sharma in Sanskrit. Ih has been translated until today into 57 languages of the world.

In Indonesian literature history , there are distinct references of Gita being translated in the 1Oth century, also Ramayana and Mahabharata in the 1Oth century and Panji cycle written in the 11th century Panji is an excellent Indonesian type folklore.

Tantri Kamandaku (Indian name Kamandaki Nitishastras)

A lot of research work has been done by Venkata Subbriah


In Java there are 5 versions available in old Javanese language known as Tantri Kamandaka, composed in 1031 CE (20). In the reign of Photisarath (1500-1550) and Sai Setthathirat (1550-1571) .

Some Sanskrit Stanzas are there.

In Panchatantra ,there is a distinct reference to Kamandaki Nitishastras in the story of Mother Shandili.

National Library of Australia has complete information about Tantri Kamandaku.

Indonesian and Kawi versions has been done by Mardiwarsito.

Tantri Kamandaku is a distinct proof of Panchatantra being translated in ancient kawi language .

PANCHATANTRA in German was translated by Chandiramani, Professor Dr. S.B.Hudlikar (Heidelberg Germany). And Dr. A.Karl (Austria)


Published by Eugen Diederichs Muenchen Germany Printed 5OOO copies. All sold.

Please refer to my website www.chandiramani.com for complete information. You can also read the English, German and Indonesian versions of Panchatantra.

According to the German translator Johannes Hertel of Das Panchatantra (1914), there are 200 versions of Panchatantra in fifty non Indian languages. 

Panchatantra started its journey before 570 AD with an initial version of Pehlavi (Persian) during the reign of Emperor Khosro Anushirvan (550-578 AD) of Iran. 

A Syriac version entitled "Kalilag Wa Dimnag," became available, followed by an Arabic version rendered by Abdallah Ibn al-Maqaffa with the same title in 570 AD.

Like Arab numerals that were borrowed from Hindus, the Arabic version of Panchatantra became the parent of all European versions, known generally as the fables of Bidpai.

Panchatantra was translated into Greek, Latin, Spanish, French, Armenian, English, Slavic languages, Hebrew, Malay etc., between eleventh century and eighteenth century

As stated above, Panchatantra has been trans;ated into well over 50 languages of the world.

Thomas North translated Panchatantra into Elizabethan English (The Fables of Bidpai)

Thomas Irving translated it into English from the Arabic Kalila Wa Dimnah and it was published by Juan de la Cuesta, Newark, Delaware in 1980.


Syriac Language : literature: Panchatantra*

A noteworthy feature of the Sanskrit collections of fables and fairy tales is the insertion of a number of different stories within the frame of a book.

Kidcentric - Did you know where our folktales come from?

Have you ever wondered about the origins of the popular folktales we all love? From where did this reservoir of Indian stories travel to the world? Here we tell you a story of all these stories.

It feels very nice to know that Indian tales have been handed down to us by the oral tradition. These stories were compiled under various titles and passed on to the future generations.

All ancient civilizations had their folktales, but it was only in India that story telling developed into an art. It was here that Persians learnt this art and passed it on to the Arabs.


From the Middle East, they found their way to Constantinople and Venice. Finally, they appeared in England and France.

Even as they changed hands and assumed different local colours, they did not lose the Indian touch.

So we have seen how the Indian stories won their way into the literature of other nations.



PANCHATANTRA TRANSLATED INTO INDONESIAN



PANCATANTRA





ABOUT PANCHATANTRA



Panchatantra may have been written down as early as the second century BC, Panchatantra was also the first Indian book to roll out of the Gutenburg Press, way back in 1481, into a German translation (Das Der Buch Beyspiele.)

Incidently Gutenburg Press was the first in the world to invent the art of printing books.

In Indonesian literature history , there are distinct references of Gita being translated in the 1Oth century, also Ramayana and Mahabharata in the 1Oth century and Panji cycle written in the 11th century.

Panji is an excellent Indonesian type folklore.

But there is distinct reference about Panchatantra at Candi Mendut near Borobudur, Candi Sojiwan, Candi Penataran and Candi Jago,

We therefore presume it was introduced toIndonesia around 1Oth or 11th C There is a distinct reference to King Airlangga in the 11th century having got Shastras and scholars from India .Incidently King Airlangga was a scholar and an ascetic who went for years in the forest for meditation

PANCHATANTRA in German was translated by Chandiramani, Professor Dr. S.B.Hudlikar (Heidelberg Germany). And Dr. A.Karl (Austria)


Published by Eugen Diederichs Muenchen Germany Printed 5OOO copies. All sold.

Please refer to my website www.chandiramani.com for complete information. You can also read the English, German and Indonesian versions of Panchatantra..

Panchatantra started its journey before 570 AD with an initial version of Pehlavi (Persian) during the reign of Emperor Khosro Anushirvan (550-578 AD) of Iran.

A Syriac version entitled "Kalilag Wa Dimnag," became available, followed by an Arabic version rendered by Abdallah Ibn al-Maqaffa with the same title in 570 AD.

Like Arab numerals that were borrowed from Hindus, the Arabic version of Panchatantra became the parent of all European versions, known generally as the fables of Bidpai.

Panchatantra was translated into Greek, Latin, Spanish, French, Armenian, English, Slavic languages, Hebrew, Malay etc., between eleventh century and eighteenth century

As stated above, Panchatantra has been trans;ated into well over 50 languages of the world.

Thomas North translated Panchatantra into Elizabethan English (The Fables of Bidpai)

Thomas Irving translated it into English from the Arabic Kalila Wa Dimnah and it was published by Juan de la Cuesta, Newark, Delaware in 1980.

Syriac Language : literature: Panchatantra*

A noteworthy feature of the Sanskrit collections of fables and fairy tales is the insertion of a number of different stories within the frame of a book.

Kidcentric - Did you know where our folktales come from?

Panchatantra tales are available in Persian, Turkish, Hebrew, Latin, Greek (Aesop?s Tales), Spanish, French, English, Italian, German and Danish.

Have you ever wondered about the origins of the popular folktales we all love? From where did this reservoir of Indian stories travel to the world? Here we tell you a story of all these stories.

It feels very nice to know that Indian tales have been handed down to us by the oral tradition. These stories were compiled under various titles and passed on to the future generations.

All ancient civilizations had their folktales, but it was only in India that story telling developed into an art. It was here that Persians learnt this art and passed it on to the Arabs.

From the Middle East, they found their way to Constantinople and Venice. Finally, they appeared in England and France.

Even as they changed hands and assumed different local colours, they did not lose the Indian touch.

So we have seen how the Indian stories won their way into the literature of other nations.



PANCATANTRA



A. Persilisihan di antara teman teman
  1. CERITA TENTANG SEEKOR KERA DAN BALOK KAYU.

  2. SEEKOR SRIGALA DAN SEBUAH GENDANG

  3. CERITA TENTANG PEDAGANG DANTILA.

  4. CERITA TANTANG SEEKOR SERIGALA DAN SEORANG SANYASI.

  5. CERITA TENTANG SEEKOR ULAR KOBRA DAN SEEKOR BURNG GAGAK.

  6. CERITA TENTANG SEEKOR BURUNG BANGAU DAN SEEKOR KEPITING.

  7. CERITA TENTANG SEEKOR SINGA DAN SEEKOR TERWELU.

  8. CERITA TENTANG SEEKOR SERANGGA DAN SEEKOR PINJAL

  9. CERITA TENTANG SEEKOR SERIGALA YANG JATUH KEDALAM TANGKI PENUH DENGAN WARNA BIRU

  10. CERITA TENTANG SEEKOR SINGA, SEEKOR UNTA, SEEKOR SERIGALA DAN SEEKOR BURUNG GAGAK

  11. CERITA TENTANG BURUNG-BURUNG TITTIBHA DAN SEBUAH LAUT.

  12. CERITA TENTANG SEEKOR KURA-KURA Y ANG JATUH DARI SEBUAH KAYU.

  13. CERITA TENTANG TIGA IKAN.

  14. CERITA TENTANG SEEKOR GAJAH DAN SEEKOR BURUNG PIPIT.

  15. CERITA TENTANG VAJRADAUNSTRA, SINGA DAN CHATURAKA, SI SERIGALA.

  16. CERITA TENTANG SEEKOR MONYET DAN SEEKOR BURUNG BERNAMA SUCHIMUKHA.

  17. CERITA TENTANG SEEKOR BURUNG PIPIT DAN MONYET.

  18. CERITA TENTANG DHARMABUDDHI DAN PAPABUDDHI

  19. CERITA TENTANG BURUNG BANGAU YANG BODOH, ULAR HITAM DAN CERPELAI.

  20. CERITA TENTANG TIMBANGAN DAN ANAK LAKI PEDAGANG

  21. CERITA TENTANG RAJA DAN MONYET YANG BODOH..

  22. CERITA TENT CERITA TENATNG PENCURI DAN BRAHMIN- BRAHMIN



    B .KEMENANGAN TEMAN – TEMAN


  23. CERITA TENTANG SEORANG SADHU DAN SEEKOR TIKUS.

  24. CERITA TENTANG IBU SANDILI.

  25. CERITA TENTANG ANAK LAKI



    C . BURUNG – BURUNG GAGAK DAN BURUNG – BURUNG HANTU


  26. CERITA TENTANG KEMUSUHAN DI ANTARA BURUNG BURUNG GAGAK

  27. CERITA TENTANG TERWELU-TERWELU DAN GAJAH-GJAH.

  28. CERITA TENTANG TERWELU SEEKOR AYAM HUTAN.

  29. CERITA TENTANG BRAHMIN DAN TIGA PENJAHAT

  30. CERITA TENTANG BRAHMIN DAN ULAR KOBRA.

  31. CERITA TENTANG SEEKOR BURUNG MERPATI DAN SEORANG PEMBURU.

  32. CERITA TENTANG PEDAGANG YANG TUA, ISTERINYA YANG MUDA DAN SEORANG PENCURI.

  33. CERITA TENTANG BRAHMIN, SEORANG PENCURI DAN RAKSHASA.

  34. CERITA TENTANG SEEKOR ULAR DI SARAN RAYAP DAN SEEKOR ULAR DI PERUT SEORANG PUTERA RAJA

  35. CERITA TENTANG TIKUS BETINA

  36. CERITA TENTANG SEORANG PEMBURU DAN BURUNG YANG KOTORAN BUSUKNYA MENGUBAH MENJADI EMAS.

  37. CERITA TENTANG SEEKOR SINGA, SEEKOR SERIGALA DAN SEBUAH GUA.

  38. CERITA TENTANG KODOK-KODOK DAN ULAR YANG HITAM.



    D. KEHILANGAN UNTUNGAN


  39. CERITA TENTANG RAJA KODOK DAN SEEKOR ULAR

  40. CERITA TENTANG SEEKOR SINGA DAN SEEKOR KELEDAI

  41. CERITA TENTANG TUKANG POT BERNAMA YUDHISTHIRA

  42. CERITA TENTANG SEEKOR SINGA BETINA DAN SEEKOR SERIGALA YANG MUDA.

  43. CERITA TENTANG NANDA DAN VARARUCHI.

  44. CERITA TENTANG SEEKOR KELEDAI DAN SEORANG TUKANG CUCI.

  45. CERITA TENTANG ISTERI PETANI.

  46. CERITA TENTANG SEEKOR UNTA DENGAN SEBUAH BEL KELILING LEHERNYA.

  47. CERITA TENTANG SEEKOR ANJING DI LAUR NEGERI.



    E. TINDAKAN TANPA DIPIKIRKAN TERLEBIH DAHULU


  48. CERITA TENTANG ISTERI BRAHMIN DAN SEEKOR LUWAK

  49. CERITA TENTANG CHAKRADHARA.

  50. CERITA TENTANG BRAHMIN YANG MEMBERI KEHIDUPAN KEPADA SINGA.

  51. CERITA TENTANG EMPAT-EMPAT TERPELAJAR YANG BODOH.

  52. CERITA TENTANG DUA EKOR IKAN DAN SEEKOR KODOK.

  53. CERITA TENTANG SEEKOR KELEDAI YANG MENYANYI.

  54. CERITA TENTANG MANTHARAKA, SI PENENUN.

  55. CERITA TENTANG BAPAK SOMA SHARMA.

  56. CERITA TENTANG RAJA CHANDRA.



PANCATANTRA



Dahulu kala di selatan India ,ada sebuah Kota bernama Mahilaropyam Seorang Raja Amarshakti tinggal disana.. Dia sangat terpelajar dan berbakat dalam berbagai kesenian dan kecapakan.

Raja itu mempunyai tiga putra bernama Bahushakti ,Ugrashakti, dan Anantashakti yang sama sekali bodoh dan tidak mempunyai minat untuk balajar .

‘Melihat hal ini ,Raja mengkunpulkan mentri – mentrinya lalu berkata ‘,Saudara – Saudara !Kalian sudah mengetahui bagaimana bodoh putera – putera saya. .Mereka sama sekali tidak memiliki pengertian apa pun .Melihat keadaan demikian ,saya tidak bisa mene kerajaan saya .’

Seperti mereka berkata, :

Anak anak yang belum lahir,
Yang sudah mati
Dan yang bodoh,
Dua yang pertama dilebihkan,


Karena menyebabkan kesedihan hanya satu kali ,
Sedangkan anak anak yang bodoh,
Ada siksaan hati
Sampai akhir hayat .


Dan :

Apa gunanya seekor api,
Yang tidak memberikan anak maupun susu ?
Dan apa gunanya seorang laki
Yang tidak mempunyai penerangan dan berbakti?


Oleh karena itu , tunjukkan saya bagaimanapun cara supaya putera – putera saya bisa mendapat kecerahan ?’

Salah seorang menteri jawab , ‘Yang Mulia ! Dua belas tahun dipakai hanya untuk mempelajari tata bahasa sendiri .Kemudian ilmu pengatahuan yang dibutuhkan seperti ekonomi, agama dan seks begitu luas sehinga membutuhkan waktu yang panjang sekali untuk menguasinya. Dan hanya dimikian kecerdasaan bisa berkembang.’

Tetapi seorang mentri bernama Sumati berkata ‘,Hidup kita tidak kekal dan ilmu pengetahuan itu akan memakan waktu yang terlalu lama untuk menguasinya. Oleh karena itu, kita harus mencari cara yang lebih pendek untuk mencerahkan pikirannya putera –putera anda . Saya mengenal seorang Brahmin bernama Vishnu Sharma yang ahli dalam semua ilmu pengatahuan. Dia telah mendapat reputasi yang baik sekali diantara siswa – siswanya yang tak terhitung banyaknya. Jadi saya mengajurkan putera putera anda diseraahkan saja kepadanya .Dia pasti akan mengajarkan mereka dengan baik ..’

Setelah Raja mendengar hal ini ,dia mengundang Vishnu Sharma ke istannya lalu berkata kepadanya ,’ Begawan ! Tolong anjurkanlah Niti Shastras kepada putera putera saya dalam waktu yang pendek .Saya akan bertrima kasih kepada anda . Juga saya akan memberi anda seratus kampong tanpa pajak .’

Berikutlah jawaban Vishnu Sharma memberi kepada Raja.,’Tolong dengarlah apa yang saya ingin katakan.Percayalah , ini adalah sama sekali kebenaran . Saya tidak ingin menjual kebijaksanaan saya karena ketamakan kepada uang tetapi kalau saya tidak membuat putera putera anda ahli dalam Nitishastras dalam waktu enam bulan, saya siap untuk menyerahkan nama saya .Dengarlah ruang singa saya .Saya tidak menghasratkan untuk kekayaan. Saya sudah hampir delapan puluh tahun dan saya menguasai semua hasrat saya .Sekarang tolong catat tanggal hari ini .Kalau saya belum mendidik putera putera anda kepada Nitishastra dalam enam bulan, saya tidak berhak satu tempat in surga.’

Raja dan menteri - menteri kaget dan juga senang untuk mendengari resolusi ini yang kelihatannya mustahil . Dengan perasaan berterima kasih dan hormat , raja itu menyerahkan putera puteranya kepada Brahmin and merasa lega.

Vishnu Sharma membawa putera putera ke asramnya. Dia mulai meyebut satu per satu cerita – cerita yang khususnya dikarang oleh dia yang terbagi dalam lima tantra ..

  1. Persilisihan di antara teman teman

  2. Kemenangan teman – teman

  3. Burung burung Gagak dan burung burung Hantu .

  4. Kehilangan Keuntungan

  5. Tindakan tanpa pertimbangan yang dalam
Maka mereka berkata ::

Seorang yang sudah memperlajari Nitishastras,
Atau sudah mendengar ajar – ajarnya,
Tidak akan dikalahi,
Bahkan oleh Indra Dewa Surga.


PERSELISIHAN DI ANTARA TEMAN TEMAN


Ini awal Tantra bernama ,‘ Perselisihan di antara Teman – Teman.’
Persehabatan yang besar berkembang di hutan ,
Di antara singa dan sapi jantan,
Tetapi dihancur oleh seekor serigala ,
Yang jahat dan tamak .



Beginillah ceritanya :

Di selatan India ada sebuah kota bernama Mahilaropyam .Putera satu pedagang yang sangat kaya tinggal disana .Namanya adalah Vardhamanaka . Suatu malam ketka dia tidak bisa tidur dan lagi terbaring di tempat tidur , pikrannya gelisah . Ini adalah apa yang dia lagi pikiran :

Biarpun seorang mumpunyai banyak Uang ,
Itu lebih baik buat dia,
Untuk mencoba buat lebih banyak uang,’

Seperti mereka berkata :

Tidak ada apapun dalam hidup kita
Yang tidak bisa dicapai oleh Uang,
Dan jadi seorang pintar harus memastikan diri,
Untuk menambah kekayaan


Kalau seorang mempunyai uang ,
Dia menpunyai taman – teman ,


Waktu dia mempunyai uang ,
Dia diakui oleh keluarganya.


Di dunia ini orang asingpun menjadi sanak
Kepada orang duit ,
Sedangkan orang miskin dihindari dari
Bahkan oleh keluarganya .

Orang yang kaya bahkan diangkap seperti Serjana ,
Uang membuat tua menjadi muda ,
Tapi orang muda menjadi tua karena keperluan uang .


Vardhamanaka mengambil keputusan .
Pada suatu hari yang bertanda baik ,dia minta ijin dari orang tuanya dan mepersiapkan diri untuk perjalanannya ke Mathura dengan barang - barangnya .

Dia mempunyai dua sapi jantan , bernana Sanjiwaka dan Nandaka .Keduanya dilahir di rumahnya dan dapat mengangkat beban beban yang sangat berat . Dia mengikuti kedua sapinya pada satu kereta dan memulai perjalanannya ditemani oleh beberapa pelan – pelannya .

Setelah beberapa waktu mereka tiba di tepi sungai Yamuna . Sapi jantan yang bernama Sanjiwaka , patahkan kakinya dan langsung jatuh .

Vardhamanaka merasa sangat sedih satt dia melihat sapi jantannya dalam keadaan begini . Karena dia mencintai Sanjiwaka , dia berhenti ke tempat itu buat tiga malam

Waktu sopir – sopir kereta melihat Varadhamanaka begitu muram , mereka berkata ,Yang Mulia ! Kenapa mengembara di satu hutan yang penuh dengan Singa dan Harimau demi seekor sapi jantan ,waktu itu bermaksud bahwa kita harus mengkorbankan segalanya.’

Karena mereka berkata :

Seorang yang pintar tidak boleh mengkorbankan
Keuntungan yang besar
Buat keuntungan yang kecil

Mendengar kata kata ini, , Vardhamanaka meninggalkan beberapa pelayan untuk menjaga sapi jantan , yang terluka .
Kemudian dia melanjutkan perjalanannya .
Pagi pagi yang berikutnya , pelan – pelannya itu mengejar dengan dia . Mereka berpikir kalau mereka tetap tinggal di hutan, mungkin mereka akan mengalami suatu yang membahayakan .

Jadi mereka berdusta kepada Vardhamanaka ,’ Tuan !Sanjiwaka sudah mati. Kita membakar dia.’

Waktu Vardhamanaka mendengar ini ,dia melakukan sesuatu upcara yang terakhir kerena perasaan berterima kasih terhadap pelannya yang setia. Tetapi Sanjivaka ditakdirkan untuk hidup lebih lama. Dia memakan daun – daun yang empuk dari dasar sungai Yamuna sehingga memperoleh sedikit kekuatan dan bagaimanapun berhasil untuk bangun .Anjin yang sejuk mengsegarkan dia . Dia memakan rumput yang hijau dan berkilap dan dalam beberapa hari dia menjadi gemuk dan kuat .

Itu benar apa yang mereka berkata :

Dia yang bernasib baik,
Walaupun tanpa perlindungan’
Menghindari kehancuran’
Tapi dia yang nasib sial ,
Akan pasti dimusnahkan,
Walaupun dia dilindungi dengan baik.

Seorang yang ditinggalkan tak berdaya di hutan
Bisa selamat,
Tapi sesudah perlawanan besar untuk hidup
Dia bolehjadi meninggal di rumahnya sendiri .


Sekarang di hutan ini hidup seekor singa bernama Pingalaka dengan pengikutnya yang terdiri dari binatang binatang lain . Pada satu hari dia sangat haus dan pergi ke tepi sungai Yamuna untuk minum air . Di sini dari jauh dia mendengar lenguhan Sanjivaka yang sangat seram.

Pingalaka merasa sangat menakutan dalam hatinya tapi dari luar dia sembunyikan perasaan lalu pergi dan duduk dibawah sebuah pohon Pengikutnya semua berkumpul kekelilingnya .

Sekarang Pinglaaka mempunyai di antara rombongnya dua serigala bernama Damanaka dan Karataka . Dia anak laki menterinya yang dulu tapi sudah dibebaskan perkerjaannya dan jadi mereka mengikuti singa dari jauh ..

Waktu melihat singa kembali tanpa minum air ,mereka mulai berunding perjadian ini .

‘,Sayangku Karataka’, tanya Damanaka ,’Tuan kita pergi untuk minum air tetapi kembali tanpa melakakan itu dan sekarang dia duduk dibawah pohon banyan dikeliling oleh rombongnya .’

‘Apa yang harus ini memperhatikan dengan kita ?’ kata Karataka ,

Karena :

Seoraang yang menggambil sesuatu perkerjaan
Yang tak pernah menganai buatnya ,
Bermain – main kehancuran.
Seperti si monyet yang mengluarkan
Satu pasak dari balok kaya .’

‘Itu bagaimana ?’tanya Damanaka,

Dan Karataka menceritakan


CERITA TENTANG SEEKOR KERA DAN BALOK KAYU.


Seorang pedagang mulai mendirikan sebuah candi di bawah pohon pohon di pinggiran sebuah kota.

Setiap hari tukang tukang kayu dan perkerja perkerja pergi ke kota untuk makan siang .

Sekarang pada satu hari ,satu kelompok kera yang lagi berkelana,tiba di tempat tersebut .

Seorang tukang kayu yang lagi menggeraji sebuah balok kayu , meletakkan satu pasak di dalam ini sehingga balok kayu tidak dapat tertutup dan kemudian dia pergi .

Kera kera mulai bermain di atas pohon pohon dan bangguan tinggi tanpa mempunyai khawatir apapun di dunia ini .

Seekor kera yang sungguh sial dan yang tidak ditakdirkan untuk hidup lama ,duduk di atas balok yang sedang digergaji ,memang pasak dengan tangannya dan memulai mencabut pasak itu, sedang menaruh kakinya di dalam celah.

Dan lihat saja !Tiba tiba pasak itu tersebut tercabut dan balok kayu itu tertutup dan menjerak kaki – kaki kera itu di celah .Dia langsung mati .

‘Maka,’ melanjut Karataka’,Oleh karena itu saya kata bahwa baiknya anda tidak pernah ikut campur di perkerjaan orang lain .Dan perkerjaan kita hanya makan yang sia sia’

‘Apa?’ jawab Damanaka dengan marah,’anda kira urusan kita adalah hanya untuk cari makan ? Saya tidak setuju dengan kamu.’

Karena mereka berkata:

Itu burung gagak yang sungguh sungguh tercela ,
Dan hidup dengan apa yang sisa sisa untuk makan

‘Bagaimanapun,’kata Karataka ,’sekarang kita tidak lagi melyani raja , kenapa kita harus merepotkan diri tentang ini ?’

‘Tidak,’jawab Damanaka’jangan bicara seperti.’’

Karena mereka berkata :

Seorang yang bukan satu menteri
Bisa menjadi itu,
Jika dia melayan Raja dengan baik,
Tapi bahkan seorang menteri bisa dibebaskan
Dari perkerjaan
Jika dia gagal melayan dengan baik .

Pelayan yang memperhatikan tentang
Apa yang membuat Tuannya gembira,
Dapat bahkan menguasai Tuan yang jahat .

Dan manabisa orang bijaksana gagal
Menggambil perhatian seorang Raja
Waktu dia melihat ular , harimau gajah dan singa
Dapat dikuasai
Dengan satu cara atau yang lain .’

‘Jadi dalam keadaan begini , kamu mengusulkan untuk dilakukan ?’ kata Karataka .

’Hari ini tuan kita dan pengikutnya sedang merasa takut sampai mereka menghilang kekuatan untuk pukir,’jawab Pingalaka ,’Saya akan tentu saja cari sebab ketakutannya . Kemudian saya akan mempergunakan satu dari enam cara diplomatik .’

Yang adalah :

Membuat damai atau perang
Menyerang atau parit pertahanan
Menggambil perlindungan di bawah sekutu,
Yang sangat kuat .
Atau menimbulkan perselisihan diantara
Lawan lawannya

‘Tetapi bagaimana kamu tahu bahwa tuan kita begitu takut sampai telah menghilangkan kekuatan untuk pikir?’ kata Karataka .

‘Kamu tidak perlu tahu apapun,’,kata Damanaka,’

Seperti Manu*berkata :Seperti Manu*berkata :

Gagasan orang lain dapat dipastikan,
Dari muka , gerak, isyarat , pidato
Dan tarikan matanya.


Damanaka menlanjutkan , ‘Dan demikian dengan kekuatan kecerdasaan saya , saya akan membesaskan Pingalaka yang ketakutan dari cemasnya dan pada waktu yang sama dapat memperoleh kembali jabatan saya sebagai menteri.’

‘Tetapi kamu tidak tahu apa artinya pelayan , jawab Karataka ,’ jadi bagaimana kamu dapat menggambil hatinya .’

‘Wah ,’kata Damanaka ,’waktu saya bermain diatas pangkuan bapakku,saya mendengar cerita - cerita yang dibilang oleh Mahatmas* dan sejak itu , saya ingat isi pokok cerita itu dan menyesimpan ini di otakku.
Dengarlah

“Orang yang berani , serjana
Dan yang tahu bagaimana melayan,
Hanya ini yang berkumpul
Mawar – mawar emas di atas tanah ini

Dan:

Melayan satu Raja ,
Yang gagal tahu jasa orang terpelajar ,
Seperti bajak di tanah tandus.

Tapi tolong ceritakan kepada saya ,’kata Karataka,’Apa yang kamu mulai katakan kepadanya ?’

‘Apapun saya akan katakan akan dibicara pada waktu yang tepat . Kalau Brihaspati * sendiri bicara pada waktu yang tidak tepat, dia akan terhina .’

‘Tetapi seorang Raja sangat sukar untuk dipengaruhi. Mereka keras dan tanpa perrasaan seperti gunung dan mereka dikeliling oleh orang orang yang jahat ,’

‘Itu benar ,’kata Damanaka tetapi :

Kalau Raja marah dia harus disanjung,
Tuanya teman diangkap sebagai teman
Musuhnya seperti seorang musuh
Dan hadiahnya sebaiknya dihargai .
Dengan cara ini , hatinya dapat dimenang .

‘Kalau begitu,’kata Karataka ,’terserah kamu .Mohon Tuhan melidungimu .’

Damanaka memunduk , meminta permisi dari Karataka dan kemudian pergi langsung ke Pingalaka .

Pada saat Pingalaka melihat Damanaka mendekatinya , dia kata kepada pengawalnya ,’Biarlah Damanaka anak laki mentri saya yang dulu datang tanpa halangan apapun .’

Waktu Damanaka tiba ,Pingalaka bicara dengan baik hati .

‘Apakah kamu bahagia ?Mengapa kamu datang setelah begitu lama untuk mengunjungi saya ?

‘ Yang Mulai !’jawab Damanaka, ‘Biarpun Tuan saya tidak ada perkerjaan yang khusus buat saya ,masih saya harus menawar pelayaan saya pada waktu saat diperlukan .Raja butuh tiga jenis orang : Yang tinggi , setengah dan rendah .’

Dan seperti mereka berkata ,

Jika raja butuh lidi kecil ,
Untuk menusuk telinga atau gigi ,
Berapa banyak lagi dia memperlukan orang
Yang mempunyai tangan dan kemampuan bicara

‘Biarpun kita dulu pembantu Anda, bahkan di waktu buruk, juga masihpun kita dilepaskan dari perkerjaan kita.Itu tidak adil dan saya menyelahkan Anda dan tidak dia yang mengganti kita.’

Karena :

Raja yang tidak mengerti perbedaan.
Diantara kaca dan intan,
Tidak berhak dilayan,
Karena mana bisa orang yang cerdas,
Tinggal di sana bahkan untuk satu detik di tempat
Di mana orang tidak dapat membedakan ,
Apa yang benar dan apa yang salah .

Dan sebaliknya juga pelayan yang berhak pelayan ,
Adalah orang yang jika dihormati ,
Tetap rendah hati.
Jika dihinakan tidak memperbolehkan pandang muka
Dari hormat dan penghinaan

Sebab :

Raja dan pelayan saling bergantung atas masing – masing:
Tidak bisa ada raja tanpa pelayan
Dan tidak ada pelayan tanpa Raja .
Waktu Raja senang,
Pelayan diberi emas berlimpah


Tidak pantas Baginda menanggap kita karena kami Serigala .

Karena :

Sutera didapat dari cacang,
Emas dari Batu,
Teratai dari lumpur ,
Api dari sepoting kayu
Dan permata dari dahi Kobra
(Sesuai dengan kepercayaan kumpulan cerita Hindu)

‘Jadi begitu , kata Damanaka ,’ kebaikan datang dari orang yang hina hina .’

Kata Pingalaka , ‘Apa bedanaya tinggi atau rendah, anda anak menteri saya yang bekas .Oleh karena itu , jika ingin bicara , katakan tanpa ragu ,’

‘Tuan ,’kata Damanaka ,’Memang ada sesuatu yang ingin saya katakan,’

‘Baiklah kalau begitu,’ kata Pingalaka.’,Katakanlah .’

‘Tatapi , saya mau katakan ini secara rahasia,’ kata Damanaka

Karena :

Apapun yang didengar oleh enam telinga
Tidak pernah bisa tetap tinggal sebagai rahasia,
Maka seorang yang bijaksana
Tidak boleh membiarkan rahasianya.
Didengar enam telinga .’

Harimau, anjing anging hutan dan binatang binatang lain mergerti tanda yang Pingalaka berikan sebagai isyarat dan pergi jauh .

Kemudian Damanaka kata kepada Raja Pingalaka ,’Anda pergi ke sungai untuk minum air tetapi kembali tanpa melakukan itu . Kenapa begitu ?’

‘Oh tidak alasan yang khusus ,’jawab Pngalaka dengan senyum.

‘ Kalau masalah itu tidak didengarkan , biarlah .’jawab Damanaka

Karena :

Ada hal hal yang dapat dibicarakan dengan isteri,
Ada ada hal hal yang dapat dengan laki laki atau keluarga ,
Tetapi tak semua hal hal dapat dibicarakan
Dengan semuanya .

Mendengar ini ,Pingalaka berpikir ,Orang ini kelihatannya patut dipercaya.Saya akan menaruh kepercayaan padanya .’

Karena :

Kalau seorang dapat membagi duka – citanya,
Dengan teman yang dia percaya
Atau pembantu yang setia
Atau majikan yang baik hati
Atau isteri yang jujur
Orang itu dapat merasa lega .

Jadi Pingaka bertanya ,’ Apakah kamu mendengar suara yang menakutkan dari jauh ?’

‘Ya,’ jawab Damanaka ,’Saya dengar. Kenapa ?

‘Temanku,’ kata Pingalaka ,’Saya ingin pergi dari hutan ini ,’

‘Buat apa ?’tanya Damanaka .

‘Karena,’jawab Pingalaka , ‘ada binatang raksasa di sini dan dia sekuat suaranya’ .

‘Maksud suara itu yang menyekutkan tuan ? , jerit Damanaka .’itu tidak benar .Sudah beberapa keturunan , hutan ini milik tuan. Tak pantas tuan tinggalkan hutan ini begitu saja . Apa lagi , banyak macam macam suara buatan oleh Gendang, Sangka,Veena ,dan lain lain . Jadi tuan tidak perlu takut pada sekeder suara.’

Karena :

Serigala yang lapar,
Mengatasi kekuatannya
Dengan suara ,
Dia mendapat makanan


,Bagaimana kisahnya ?’ tanya Pingalaka .
Dan Damanaka menceritakan .


SEEKOR SRIGALA DAN SEBUAH GENDANG


Dahula kala ada seekor serigala bernama Gomaya.

Pada sautu hari dia merasa sangat lapar dan dia mengembara mencari makan.

Akhirnya dia sampai di satu medan pertempuran.

Tentara yang telah berperang meninggalkan sebuah gendang yang tergeletak di depan semak - semak. Karena angin yang kuat ,semak semak itu menerapa gendang itu dan menimbulkan suara

Mendengar ini serigala ketakutan dan berpikir,’ Bila saya tidak menghindar sebelum terlihat makhluk yang menimbulkan suara itu , matilah saya .Tapi tidak baik meninggalkan rumah mendadak jadi harus kucoba mencari siapa yang membuat suara ini’ .

Maki ditetapkan hatinya dan ketika dia menghampiri suara , dia menyadari bahwa yang terbuat suara itu hanya sebuah gendang. Dia terus meneriksa dan di sana ditermukannya makanan cukup untuk waktu yang lama.

‘Dimikan itulah lihat ,lanjut Damanaka ,’Tuan tidak pantus takut pada sekedar suara .’

‘Mana bias saya menjadi berani,’kata Pingalaka,’ bila keluarga dan penjabat penjabat istana semuanya gemetar karena ketakutan dan ingin lari dari di sini ?’

‘Tuan,’kata Damanaka,’ Pelayan - pelayan tidak bisa dipersalahkan karena mereka hanya mengikuti contoh tuannya .’

Kata orang bijak :

‘Kuda kuda ,senjata senjata , buku buku dan percakapan,
Dan satu alat musik , isteri
Itu semua menjadi berguna atau tidak berguna
Tergantung manusia yang memikinya.’

‘Maka’ ,lanjut Damanaka ,jadilah pemberani dan tunggu disini dengan sabar samapi saya kembali.Saya akan pergi menyelidiki suara ini. Dan nanti akan kita lakukan apapun terbaik .’

‘Apakah kamu berani ?’ Tanya Pingalaka .

‘Pasti’ ,kata Damanaka’,seorang pembantu tak pantas menimbang melakukan perintah tuannya atau tidak ‘

‘Temanku tersayang,’ kata Pingalaka.’Baik ,kalau begitu, pergilah. Semoga Tuhan melindungmu .

Damanaka menunduk di depan Raja dan langsung berangkat , menghampiri Sanjiwaka .

Setelah Damanaka pergi ,Pingalaka merasa takut sekali .Dia mulai mempertimbangkan dan berpikir ,’Saya salah mengungkap isi hati saya kepada dia .Karena saya memecat dia dari perjabatan ,mungkin dia telah menjadi musuh saya dan kemudian ingin balas dendam Oleh karena itu saya akan sembunyi di sesuatu tempat untuk mengetahui apa yang dilakukannya dan memastikan bahwa dia tidak membawa musuhku langsung ke sini untuk membunuh saya .’

Karena mereka berkata :

Seorang yang kuat yang percaya orang lain ,
Mungkin akan membayar dengan taruhan jiwanya ,
Tetapi seorang yang lemah yang selalu hati hati .
Melarikan diri dari kematian,
Bahkan dari orang orang yang terkuat .’

Setelah menggambil keputusan ini , Pingalaka mulai perjalanannya dan menunggu kedatangan Damanaka dengan perasaan gelisah’

Sementara Damanaka sampai ke tempat Sanjiwaka dan menyadari bahwa itulah hanya seekor sapi jantan yang membuat suara ini, dia merasa bahagia sambil berpikir ,’Ini benar tanda keberuntungan .Sekarang Pingalaka akan dapat saya kuasai kerena saya mempunyai kekuatan untuk membuat Pingalaka dan sapi jantan ini berteman atau bermusuhan.’ ,

Karena kata orang :

‘Seperti seorang yang sehat tidak perlu seorang Dokter,

Demikian juga satu raja yang bebas dari kesusahan ,

Tidak memberi perhatian kepada menterinya


Dengan pikiran ini Damanaka kembali dan mencoba mencari Pingalaka dan akhirnya menemukannya

.Sambil menunduk di hadapannya ,dia duduk .

‘Apakah kamu temui dia ?’, tanya Pingalaka .

.Atas kebaikan tuan saya temui dia .’jawab Damanaka..

‘Sungguh ?’tanya Pingalaka .’Apakah benar katamu?’

Jawab Damanaka ’Apakah tuan kira ada yang berdusta kepada tuan ?’

‘Jadi itu benar,’ kata Pingalaka ,’kamu memang sudah menemui dia .Orang kuat tidak menyakitkan dengan tegas pada orang yang lemah . Sebab itu dia tidak membunuh mu. ‘

Karena :

Badai mengabaikan rumput
Yang menunjuk rendah and lemas,
Tetapi mencabut pohon yang tinggi .
Yang kuat bertempur dengan yang kuat
Bukan dengan yang lemah ,


‘Maka biarlah dia besar dan bagaimanapun kita tak berdaya dibandingkan denganya, hanya bicaralah satu kata dan saya akan membuatnya pembantu Tuan.,’ jawab Damanaka .

Pingalaka berpanjang napas dengan lega dan berkata ,’Dapatkah kamu sunguh sunguh melakukannya ?’

‘Apa mustahil bagi seorang yang cerdik ?’ jawab Damanaka .

‘Kalau begitu’ ,berkata Pingalaka ‘,mulai hari ini saya mengangkat kamu sebagai menteriku.’

Damanaka berpamitan diri dan pergi langsung ke Sanjiwaka ,.

Dia mulai mencaci maki Sanjiwaka ,’Lembu jantan yang tercelah ! Apakah kamu tidak takut kepada Tuan kita , Pingalaka , sehingga kamu menguluh pada saat yang aneh .Ikutlah saya!Tuan saya menggambil kamu .’

Waktu Pingalaka mendengar itu , dia bertanya , ‘Siapa Pingalaka ?’

‘Apakah kamu tidak tahu siapa Pingalaka ? Hanya tunggu dan kamu akan tahu Tuannya benar . Dia duduk disana di bahwa pohon Banyan dikelilingi oleh pengikutnya .

Waktu Sanjiwaka mendengar itu , dia berpikir bahwa ajalnya telah datang dan dia putus asa .

Dia berkata kepada Damanaka, ‘Teman saya ! Kamu kelihatan mempuyai simpati dan mahir dalam seni kebicaraan . Kalau kamu ingin membawa saya kepada singa ,berikan saya jaminan bahwa jiwa saya akan aman.’

‘Kamu benar meminta jaminan .’ jawab Damanaka

Karena :

Manusia dapat mencapai ujung dunia ,
Atau kedalaman laut ,
Atau puncak gunung gunung ,
Tapi tidak dapat mendugu hati seorang Raja.


Jadi tunggu di sini .Saya akan membawamu pada waktu yang tepat .’

Kumudian Damanaka kembali ke Pingalaka .

‘Tuan ! Ini bukan binatang yang biasa .Dia ada seekor lembu jantan tunggungan Dewa Siwa yang istimewa .Waktu saya tanya,dia menjelaskan, ’Tuan saya , Siwa sangat senang dengan saya dan memberi saya ijin untuk menikmati rumput yang lembut lemba sungai Yamuna Dan Dewa Siwa berkata bahwa seluruh hutan adalah tempat bemain saya .’

‘Sekarang saya tahu apa yang benar’ berseru Pingalaka dengan ketakutan,’kalau tidak bagaimana mungkin seekor binatang pemakan rumput megembara tanpa takut di seluruh hutan yang berbahya kecuali kalau dia mempunyai rahmat dewa Siwa .Tetapi apakah kamu kata kepadanya , waktu ?kamu dengar ini ?’

‘Tuan ,’kata Damanaka ‘saya katakan padanya ‘,hutan ini sudah diberikan sebagai hadiah kepada tuan kita oleh Dewi Durga yang tunggangannya singa ,Tak apalah kamu akan disambut dengan bahagia .Dantanglah dan tinggal dengan Pingalaka . Anggaplah dia saudaramu sekandung .Habiskan waktumu dengan gembira dengan makan minum dan bermain .’

Maka dia setujuh tetapi pun memohon anda untuk manjamin bahwa dia akan tidak dibunuh . Lainlah terserah andalah .’

Mendengar ini, Pingalaka kata, “Kamu melakukan kerjaan dengan baik sekali, menteri saya yang tangkas. Kamu bertindak persis keinginan saya. Saya menjamini hahwa hidupnya aman disini tapi tolong berikan saya juga jaminan yang sama dari dia dan cepat membawa dia ke saya.”

Damanaka menunduk didepan Pingalaka, dan ditengah perjalanannya ke Sanjivaka, dia berpikir dengan gembira, ‘Tuan saya sangat ramah kepada saya dan lagi bertindak persis seperti apa yang saya harap. Saya kira saya adalah manusia hidup yang paling beruntung .’

Waktu dia sampai Sanjivaka, dia kata kepadanya , “Teman, saya memohon tuan saya, untuk mengasihani kamu dan tidak membunuhmu. Dia sudah janji bahwa dia tidak akan membunuh oleh kamu. Dan jadi, menemanilah saya dengan penuh kepercayaan.Tetapi -ketika kita sampai di istana raja, kamu harus menghormati saya seperti kamu dirimu sendiri. Jangan merasa bahwa kamu sudah menjadi orang besar dan mulai memberi saya perintah. Pada bagian saya, saya akan berunding dengan kamu waktu saya melakukan tugas – tugas saya sebagai menteri. Dengan cara ini, kita dua – dua bisa menikmati Lakshmi*,

Karena :

‘Seorang yang, karena kesombongan,
Tidak menangani orang
Yang tinggi, yang tengah atau yang rendah
Dengan baik,
Akan dimusnahkan seperti Dantila* dimusnahkan,
Biarpun dia paling disenangi oleh raja.


“Itu bagaimana ?”tanya Sanjivaka.

Dan Damanaka menceritaken


CERITA TENTANG PEDAGANG DANTILA.


“Di sesuatu tempat di dunia ini, ada sebuah kota bernama Vardhamana.

Seorang pedagang yang sangat makmur, bernama Dantila tinggal di sana. Dia mempergunakan kekuasannya diatas seluruh kota.Selama administrasinya , dia membuat orang- orang biasa dan raja , dua – dua bahagia sekali lagi. Yang bisa dikatakan? Seorang yang begitu bijaksana hampir tidak didengar tentang atau dilihat.

Karena :

‘Seorang yang mencari kebaikan seorang raja,
Dibenci oleh orang biasa
Dan seorang yang mencari kesejahteraan
Orang – arang biasa,
Dibenci oleh raja.


“Dalam keadaan yang berlawanan seperti begini, itu hampir mustahil untuk mencari seorang begini yang disayang oleh raja dan juga oleh orang – orang umum.

“Di perjalanan waktu, perkawinan puteri Dantila diadakan. Dantila mengundang seluruh umum dan pegawai – pegawai negeri raja. Dia menghibur mereka dengan mewah, memberi mereka hadiah – hadiah sebagai kain dan dengan cara ini, dia menghormati mereka. Sesudah perkawinan itu, raja beserta ratu dan seluruh pejabat – pejabat diundang ke rumah Dantila dan dia menghujani mereka dengan hormat.

“Satu pembantu bernama Gorambha*, yang menyapu lantai di istana raja, juga datang kesana tanpa diundang. Dia duduk di satu tempat yang seharusnya buat orang lain.

Dantila memegang dia dari lehernya dan membuang dia luar. Pembantu itu merasa dihina dan tidak bisa tidur seluruh malam karena berpikir,‘Bagaimana saya bisa membuat raja membenci Dantila dan demikian membalas dendam tapi kesempatan apa yang saya punya, satu orang biasa menyakiti orang yang begitu kuat seperti dia.’

“Beberapa hari kemudian, pagi – pagi waktu raja masih belum bangun benar benar,Gorambha menyapu lantai didekat tempat tidurnya dan kata, ‘Ampun! Dantila menjadi begitu tebal muka bahwa pada hari – hari ini dia sebenarnya berani merangkul ratu?’

Waktu raja mendengar ini, dia meloncat bangun dan menjerit, ‘ Gorambha ! Apakah ini benar?’Apakah Dantila benar – benar merangkul ratu?’

‘Tuan,’ kata Gorambha, ‘ says berjudi seluruh malam dan tidak tidur sama- sekali. Pagi Ini saya merasa mengantuk. Saya benar – benar tidak tahu apa yang saya lagi bicara.’

“Cemburu, raja berpikir, ‘Benar. Pembantu Gorambha diijinkan untuk berjalan – jalan dengan bebas di istana dan juga Dantila. Ini mungkin bisa terjadi bahwa Gorambha melihat Dantila merangkul ratu saya’

Karena :

Apa saja yang seorang merenungkan,
Melihat atau melakukan,
Selama seluruh hari,
Dia akan menggumam dalam mimpinya.”


‘Dan tidak ada ragu sama – sekali tentang ini kalau seorang wanita terlibat.

Dia memandang dengan senyum kepada satu laki, dengan bibir yang setengah buka, memberi ucapan kecil kepada yang lain, pada waktu yang sama, bermain mata dengan yang ketiga, matanya setengah- tutup, sedangkan di hati dia mimpi tentang laki lain, laki yang dia benar-benar cinta. Siapa yang bisa bergantung atas cinta wanita begitu, dengan alias seperti ibu panah pemanah.

Seorang laki yang berpikir bahwa seorang perempuan mencintainya, adalah seorang bodoh. Dia masuk perangkap perempuan itu – dia akan memperlakukan laki itu seperti mainan’

Pikiran raja menjadi begitu terganggu, sampai dari hari itu, dia mengundurkan keramahan dia terhadap Dantila dan apa lagi, dia melarang Dantila pun untuk masuk istana. Dantila merasa sangat heran untuk melihat beda yang mendadak dalam sikap raja dan berpikir,

“Itu benar apa yang mereka berkata :

Apakah siapapun pernah dengar tentang,
Seekor burung gagak yang bersih
Seorang penjudi yang jujur,
Seekor ular yang memaafkan,
Seorang perempuan penuh gairah yang tenang,
Seorang tak bertenaga yang berani,
Seorang pemabuk dengan diskriminasi
Atau persahabatan seorang raja.


‘Bahkan dalam mimpi saya , saya belum menyakiti siapapun, tidak ke raja sendiri ataupun siapa juga di keluarganya. Kenapa kalau begitu raja mempunyai perasaan bermusuhan terhadaap saya?’

“Beberapa waktu berlewat.
.“Pada satu hari, waktu Dantila ingin melalui pintu gerbang istana, dia diberhentikan oleh penjaga-penjaga.

Gorambha yang lagi menyapu lantai, mlihat ini dan kata dengan menyeringai, ‘Ho, penjaga-penjaga. Orang ini paling disayangi oleh raja. Dia bisa menahan atau bebaskan orang-orang menurut keinginannya. Dia melempar saya keluar. Hati- hati, kamu mungkin akan menderita nasib yang sama.’

“Waktu Dantila mendengar ini, dia berpikir,’Itu pasti Gorambha yang menyebabkan semua kesusahan ini.Sekarang saya mengerti kenapa:

Mereka berkata :

‘Pembantu raja,
Walaupan dari kasta rendah, bodoh atau jahat,
Dihormati kemana saja dia pergi.


“Dantila merasa kacau dan pulang rumah dalam keadaan pikiran yg muram.

Dia mulai pikir tentang ini dan sore-sore dia mengundang Gorambha ke rumahnya, memberi dia satu setel baju dan kata dengan ramah,’Teman yang ku sayang, itu bukan karena saya marah, saya melempar kamu keluar hari itu tapi karena itu tidak benar untuk kamu untuk duduk di tempat yang kamu duduk. Tempat duduk itu disediakan buat satu Brahmin. Brahmin itu merasa dihina, karena itu saya melempar kamu keluar. Tolong maafkanku !’

“Waktu Gorambha melihat baju-baju, dia merasa bahagia sekali. Penuh kegembiraan dia kata kepada Dantila,’Tuan ! Sekarang saya memaafkan kamu.Anda sudah mengatakan perasaan kekecewaan kamu dan juga menghormatiku. Satu kali lagi anda akan disayangi oleh raja dan dengan cara ini saya akan membuktikan kepintaran saya.’

Dengan kata – kata begini Gorambha pulang dengan bahagia .

“Pagi berikutnya, dia pergi ke istana dan mulai menyapu lantai. Waktu dia sudah pasti bahwa raja belum betul- betul bangun, dia kata,’ Raja mempunyai tingkah-laku yang kurang bijaksana, dia makan ketimun di kamar kecil.’

“ Raja itu terkejut waktu dia mendengar ini dan berjerit,’Kamu! Gorambha! Omong-kosong apa kamu bicara? Ini hanya karena kamu adalah pembantuku, saya tidak membunuhmu. Apakah kamu pernah melihat saya melakukan sesuatu seperti begitu?’

“Tuan,’kata Gorambha,’ Saya berjudi seluruh malam dan tidak tidur sama-sekali.Pagi ini saya merasa mengantuk. Saya benar-benar tidak tahu apa yang saya lagi kata.Tetapi jika saya bilang sesuatu yang tidak benar, tolong maafkan saya.’

“Waktu raja mendengar ini, dia berpikir ‘Sama-sekali belum pernah saya dalam hidupku , aku makan ketimun di kamar kecil. Kalau si bodoh ini mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal tentang saya, pasti apa yang dia kata tentang Dantila tidak masuk akal juga. Itu salah buat saya untuk menghina Dantila, Lagi pula, tanpa dia, seluruh system administrasi, di istana dan di kota lagi mulai kendur.’

Waktu dia merpertimbakkan dengan hati hati ,dis mengundangkan Dantila dan menghadiahkan perhiasan dan baju-baju dan mengangkat dia ke tempatnya dahula.

“Dan jadi” kata Damanaka :

Karena itu saya berkata :

Seorang yang karena kebangaan,
Tidak menangani orang yang tinggi, tengah atau yang rendah
Akan dismusnahkan, seperti Dantila dimusnahkan
Biarpun dia paling disayangi oleh raja.’


“Kakak” kata sanjivaka. “ kamu benar , saya akan melakukan persis seperti kamu kata. ‘

Damanaka membawa Sanjivaka ke Pingalaka dan kata,’Tuan, saya sudah membawa Sanjivaka kepada kamu. Sekarang saya menyerahkan semua kepada kamu.’

Sanjivaka menunduk didepan Pigalaka dan berdiri didepannya dengan hormat. Pingalaka menyambut dia dengan hormat yang sama dan kata,”Teman saya! Bagaimana kamu sampai di butan yang liar ini?” Dan Sanjivaka menceritakan kepada dia yang terjadi kepadanya.

Waktu Pingalaka sudah selesai mendengar cerita ini , dia kata dengan ramah,”Sayangku, Sanjivaka, jangan takut. Berjalan – jalanlah bebas di hutan ini,yang dilindungi dengan cakar dan lengan saya. Namun, kamu harus tinggal didekat saya, karena hutan ini ditempati oleh binatang-binatang liar. Bahaya juga sampai yang kuat, dan apalagi tidak mengatakan apa-apa tentang bintang yang makan rumput.”

Dengan ini, Pingalaka pergi kembali ke tepi sungai Yamuna untuk minum air sampai dia puas.

Dan sesudah ini, Pingalaka pulang ke hutan. Dia menyerah administrasi hutan kepada Karataka dan Damanaka dan mulai dengar cerita-cerita Sanjivaka tentang moral dan budi. Begini ini dia menghabiskan waktunya. Sanjivaka sudah mempelajari Sastras dengan lengkap, dan dalam beberapa hari, dia mencerahkan Pingalaka yang tumpul dan membuat dia lupa semua perangai yang liar.

Setiap hari, mereka berbicara bersama diam-diam. Semua binatang – binatang yang lain tinggal jauh dari mereka, bahkan Damanaka dan Karataka dilarang untuk menghampiri mereka . Karena si Singa tidak lagi pergi untuk memburu, semua binatang-binatang termasuk Damanaka dan Karataka mulai kelaparan.

Mereka berkata :

Seperti burung-burung meninggalkan pohon
Yang tua dan kering
Dan yang tidak berbuah
Dan terbang ke tempat lain,
Begini juga pembantu –pembantu meninggalkan satu raja,
Darimana mereka tidak lagi mendapat keuntungan.”


Waktu Karataka dan Damanaka sudah menyerahkan semua harapan untuk mengantikan sikap raja, mereka berundung bersama bersama.

“Karataka”, kata Damanaka, “satukali lagi kita mempunyai masalah. Sejak Pingalaka dipenggaruhi oleh kata-kata Sanjivaka, dia sudah mengabaikan semua tanggung jawab dia.Seluruh keluarganya dan pejabat-pejabat istana sudah meninggalkannya. Sekarang apa yang harus kita lakukan?

“Biarpun kalau tuan tidak mendengar kamu” kata Karataka, “itu masih tugasmu untuk membetulkan kesalahannya menjadi benar. Itu adalah tugas menteri untuk menasehati seorang raja, biarpun raja menerima nasihat atau tidak. Kalau seorang raja yang somhong atau seekor gajah yang menghasut mengikuti jalan yang salah, itu salah menteri dan sopir. Kamu membawa Sanjivaka yang memakan rumput kepada tuan. Kamu sendiri mengaruk batu bara yang nyala.”

“Itu sangat benar..’kata Damanaka,” Itu salah saya, bukan tuan.

Mereka berkata :

‘Seekor serigala diantara biri-biri jantan yang berkelahi,
Dan Sanyasi yang mempercayai Ashadhbhuti*,
Adalah mereka sendiri untuk disalahi.”


“Itu bagaimana?” tanya Karataka
Dan Damanaka memceritakan :


CERITA TANTANG SEEKOR SERIGALA DAN SEORANG SANYASI.


“Pada satu kali, di sebuah Ashrama yang sepi, hidup seorang Sanyasi bernama Dev Sharma.

Banyak orang mengunjuginya dan menghadiahkannya dengan baju tenunan yang halus,yang dia jual dan menjadi sangat kaya dengan penjualan. Karena dia kaya, dia tidak mempercayai siapapun. Malam dan pagi, dia menaruh dompet khazanahnya dibawah ketiaknya, dan tidak pernah pisah dengannya bahkan buat satu detik.

Seperti mereka berkata :

‘Mendapat uang adalah pekerjaan berat,
Yang perlu banyak tenaga,
Dan menjaganya juga lebih sulit
Daripada sebuah ujian,
Uang yang datang dan pergi
Menyababkan kesulitan,
Kutuklah sumber kecemasan ini
Yang tidak berakhir.’


“Seorang penipu bernama Ashadhbhuti, yang merampook uang dari orang lain, melihat bahwa Sanyasi menaruh dompet khazanah dibawah ketiaknya.

Dia kata kepada dirinya, ‘Bagaimana Saya bisa merampok uang orang ini! Itu susah untuk membuat lubang melalui tembok-tembok Ashrama atau untuk
loncat diatas pintu-pintu gerbang yang tinggi, jadi apa yang akan saya lakukan adalah menawan hatinya dengan kata-kata madu supaya dia menerima saya sebagai siswa. Dan waktu dia sudah taruh penuh kepercayaan diatas saya, pada satu hari, dia akan jatuh kedalam cengkeraman saya.’

Seperti mereka berkata :

“Seorang yang tidak mempunyai hasrat,
Tidak pernah menghalangi orang-orang lain
Dari haknya.”


Dan :

Seorang laki tanpa nafsu
Tidak pernah menghiasi diri
Orang bodoh tidak pernah bicara
Dengan gaib
Dan seorang yang bicara secara terus-terang
Tidak pernah adalah sebuah penipu.”


“Waktu dia sudah dengan tegas memustuskan untuk menjalakan rencananya, Ashadhbhuti menghampiri Dev Sharma, berdiri didepannya dengan rasa hormat yang mendalam dan kata, ‘Om Namaha Shivaya*!

’ Dengan kata-kata ini, dia membuang diri dengan rendah hati di atas tanah didepan Dev Sharma dan kata, ‘Oh, Begawan ! Hidup ini sia-sia! Kaum muda

mengalir lewat cepat, seperti aliran gunung. Hidup ini adalah seperti api di rumput,semua kesenangannya tidak kekal seperti awan di musim gugur, hubungan seorang dengan teman-teman, anak-anak , isteri-isteri dan pembantu-pembantu tidak lebih daripada sebuah mimpi. Itu saja saya menyadari dengan jelas. Sekarang bimbinglah saya supaya saya bisa melewati lautan kohidupan.’ “Waktu Dev Sharma mendengar ini, dia kata dengan baik hati, ‘Anakku, kamu memang diberkati sampai kamu datang untuk meninggalkan dunia ini dalam masa muda. Kamu tanya buat petunjuk untuk melewati lautan kehidupan.

Kalau begitu dengar. Apa yang saya memirkan :

Pikiran seorang yang bagus
Mempunyai damai usia tua,
Sementara badannya masih muda.
Tetapi badan seorang jahat
Lemah dengan usia,
Sementara pikirannya masih muda


“Waktu Ashadhbhuti mendengar ini, dia jatuh diatas tanah didepan Dev Sharma, menyentuh kakinya dan kata, ‘Begawan! Memimpin saya dalam rahasia-rahasia’
‘Anakku! ‘jawab Dev Sharma, ‘Saya akan, tetapi dalam syarat bahwa kamu tidak pernah akan masuk Ashrama pada malam hari, karena Sanyasis dinasehati untuk tinggal sendirian pada malam hari tanpa rombongan , dan kita akan melanjutakan ini, kamu dan saya.

Karena mereka berkata :

Seorang raja dimusnahkan
Melalui penasehat yang jelek,
Seorang Sanyasi melalui teman-teman,
Anak laki melalui kemanjaan yang melebihi batas,
Seorang Brahmin melalui kurang belajar Sastra.
Sebuah perusahaan atau sawah ladang melalui kelelaian
Dan sebuah famili dan sifat melalui hubungan dengan Orang jelek.


“Dan jadi. “melanjut Dev Sharma ,’ habis mengambil sumpah melalui upacara, kamu harus tidur di pondok yang dibikin dari rumput kering di pintu gerbang Ashrama.’.

‘Saya akan dengan sedia melaksanakan keinginan anda!’kata Ashadhbhuti.

Pada waktu tidur, Dev Sharma memerima Ashadhbhuti melalui upacare sesuai adat dan membuat dia pengikutnya. Ashadhbhuti memijat tangan dan kakinya, melayaninya dan memhuatnya bahagia tetapi masihpun Dev Sharma tidak lepas dengan dompet khazananya biarpun untuk satu detik.

“Beberapa waktu berjalan, Ashadhbhuti berpikir, ‘Dia tidak percaya saya sama-sekali! Apa saya menusuk dia dengan pisau dalam pagi hari,meracuninya atau membunuhnya seperti seekor binatang yang liar?’

“Waktu dia lagi pikir tentang ini, anak salah satu pengikut Dev Sharma, dari desa dekat sana datang untuk memberi undangan secara pribadi dan kata, ‘Begawan! Hari ini upacara benang suci* dilaksanakan di rumah kita. Tolong datang dan sucikan ini dengan kehadiranmu.’ “Dev Sharma dengan bahagia menerima undangan ini dan Ashadbbhuti menemaninya.

Di tengah jalan, mereka datang ke sebuah sungai.

Waktu Dev Sharma melihat sungai, dia melipat dompet uangnya di jubanya dan kata, ‘ Ashadbbhuti, jagalah baju ini dengan kewaspadaan seorang yogi*, sampai saya kembali”.

Pada saat Dev Sharma putur, Ashadhbhuti hilang dengan dompet uang.

“Sementara, Dev Sarma lagi membuang kotorannya, dia melihat di jauh, dua biri-biri jantan yang emas, saling bertengkar.

Mereka memukul dan mendorong sampai darah mulai mengalir keluar tetapi mereka masih menolak unutk berhenti bertengkar.

“Sementara, seekor serigala yang haus-darah datang dan mulai menjilat darah dari tanah.

Dev Sharma berpikir, ‘Kalau dia datang diantara biri-biri jantan yang

berten-gkar, dia pasti akan terbunuh.’

“Pasti saja, berhasrat buat darah, serigala tertangkap dalam pertengkaran. Dia terpukul di kepala, jatuh diatas tanah dan mati.

“Dev Sharma menghabiskan apa dia lakukan dan pelan-pelan kembali, berpikir tentang peristiwa ini dan juga tentang uangnya.

Waktu dia kembali, dia gagal mencari Ashhadhbhuti tetapi banya melihat jubanya, terbaring di tanah. Dia mengintip dengan gelisah didalamnya tetapi tidak bisa menemu dompentnya.

Dia mulai menjerit, ‘Aduh!Saya dirampok’.

Dan dia jatuh di atas tanah, pingsan.

“Setelah satu menit atau lebih, dia menjadi sadar kembali . Dia bangun dan mulai menjerit, ‘Asadhbhuti , dimana kamu, penipu!Jawab saya! ‘

Habis dia sudah jerit seperti begini dalam suara keras, dia pelan-pelan mengikuti jejak kaki Ashadhbhuti dan hanya sebelum sore, dia datang ke sebuah desa. Dia tinggal disana buat waktu pendek dan kemudian kembali ke Ashramanya.,

“Dan jadi “melanjut Damanaka. “karena itu saya kata :

‘Serigala diantara biri-biri jantan yang bertengkar
Dan Sanyasi yang mempercayai Ashadhbhuti
Adalah mereka sendiri untuk disalahi.’


“Jadi, dalam keadaan ini, apa yang harus kita lakukan?” kata Karataka.
“Pada saat yang ini, saya lagi mendapat inspirasi,’ kata Damanaka. “Saya akan dengan pintar membuat perselisihan diantara dia dan tuan dan memisahkan mereka . ‘

Karena mereka berkata :

‘Sebuah anak panah, ditembak dari sebuah panah,
Mungkin bisa atau mungkin tidak bisa membunuh seorang
Tetapi kecerdasan seorang yang pandai
Bisa menghancurkan jumlah besar musuh-musuh


‘Oh, tetapi kakak!’ Kata Karataka. “Kalau, dalam sesuatu cara, Pingalaka atau Sanjivaka mengetahui tentang membawa perselisihan diantara mereka, kamu akan mati!”
“Sayangku Karataka”, kata Damanaka, “jangan bicara seperti begitu. Waktu kamu menghadapi saat jelek dan keuntungan tidak dengan kamu, kamu harus masih mencoba . ‘

Karena :

“Lakshmi* menganugerahkan keuntungannya
iatas orang yang bersemangat.
Dia memandang rendah orang yang malas
Yang tergantung penuh diatas keuntungan.
Jadi, pinggirlah takdir ke samping
Dan cobalah dengan kekuatan segalanya
Kalau kamu masih gagal
Cari saja apa yang salah.’


“Dan jadi”, Damanaka melanjut, “karena itu saya akan melanjut berkerja atas mereka begitu halus supaya kedua-duanya tidak akan mendapat kesempatan untuk mengatahui apapun tentang ini.’

Waktu dia mendengar ini, Karataka kata, “Baik, kalau begitu, kakak, tetapi saya merasa takut karena Sanjivaka adalah pintar dan singa adalah galak. Biarpun kamu mempunyai sebuah kecerdasan yang tajam, saya kira ini jauh kekuatan-mu untuk memisahkan mereka dan berhasil meloloskan mereka.’

“Ini mungkin kelihatan jauh dari kekuatan saya. ,” kata Damanaka, “tetapi saya akan mengurus ini :

Karena :

Apa yang tidak bisa dicapai dengan kekuatan,
Bisa dicapai melalui ketipuan.
Dengan bantuan rantai emas
Burung gagak betina membunuh ular kobra hitam.”


“Itu bagaimana?” tanya Karataka.

Dan Damanaka menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR ULAR KOBRA DAN SEEKOR BURNG GAGAK.


“Di sesuatu tempat di sebuah negara, di atas sebuah pohon banyan, hidup sepasang burung gagak.

Maka, kapanpun si burung betina menetaskan telur-telurnya,seekor ular kobra yang hitam suka keluar dari lubang pohon itu, menaiki pohon dan membuat santapan dari mereka.

Didekat sana, dibawah pohon banyan yang lain, hidup seekor serigala.

Burung-burung gagak menceritakan kepadanya semua.

‘Teman, ‘mereka kata,’ Ular kobra yang hitam merayap keluar dari lubang pohon dan memakan anak-anak kita. Katakanlah, apa yang bisa kita lakukan untuk melindungi mereka? Ini menjadi sangat bahaya buat kita untuk hidup disini..’

’ Jangan putus asa.’ kata si serigala,’ ini kenyataan bahwa sebuah musuh bisa dihancurkan oleh sebuah tipu muslihat. Seorang yang biasa, kalau dia licik, terhindar dimusnahkan oleh orang-orang yang paling kuat. Seekor burung bangau yang rakus, yang lagi makan kecil, setengah besar dan besar ukuran ikan-ikan, dibunuh oleh seekor kepiting!

‘Itu bagaimana?’ tanya burung gagak betina.

Dan serigala menceritak


CERITA TENTANG SEEKOR BURUNG BANGAU DAN SEEKOR SEEKOR KEPITING.


“Di sesuatu tempat di hutan, ada sebuah danau yang besar, dan dalam ini hidup semua jenis binatang-binatang air. Seekor burung bangau juga tinggal disana. Dia sudah menjadi tua dan tidak mempunyai tenaga lagi untuk menankap ikan-ikan. Karena dia menderita lapar, dia menjadi kurus.

“Pada satu hari, dia datang ke tepi danau dan mulai menangis dengan keras, mengalirkan air matanya seperti mutiara.

Seekor kepiting menghampirinya (beberapa ikan-ikan juga dengannya) dan tanya dengan simpati, “Paman! Apakah kamu baik? Kenapa kamu tidak makan hari ini dan kenapa kamu lagi menangis? Kenapa nafas panjang ini?’

“Ah, anak” jawab burung bangau, Saya sudah memutuskan hubungan dengan dunia ini .Saya dahulu pemakan ikan tetapi sekarang saya tidak akan menyentuh juga mereka biarpun kalau mereka datang dekat saya, karena saya sudah berjanji untuk sebuah puasa sampai mati.” “Apa sebabmu untuk melepaskan hubungan dengan dunia? kepiting tanya dia.

“Wah”, kata burung bangau,’ saya lahir di danau ini dan inilah disini saya menjadi tua. Sekarang saya mendengar bahwa tidak akan turun hujan disini buat dua-belas tahun berikutnya.”

“Dimana kamu mendengar ini?”meneriak kepiting.

“Dari mulut ahli perbintangan”, kata burang bangau. “Dia kata bahwa itu tertulis di sebuah buku astrologi bahwa, karena tempat berkenaan dengan planit –planit , tidak akan turun hujan buat dua-belas tahun. Tidak ada banyak air di danau ini sekarang, ini akan menjadi kurang dan lebih kurang dan akhirnya, ini akan menjadi sama-sekali kering. Sebagai akibatnya, tanpa air, binatang-binatang air, dengannya saya menjadi besar dan bermain-main dengan, akan mati. Saya tidak bisa tahan terpisah dari mereka. Karena itu saya mengambil puasa ini sampai mati. binatang air danau-danau kecil sedang diungsai ke danau yang besar oleh keluarga-keluarga mereka, sementara kura-kura, buaya-buaya, dan binatang-binatang yang lebih besar sedang pergi ke tempat lain sendirian. Tetapi binatang-binatang di sini akan dengan sepenuhnya terhapus.”

“Kapiting mengatakan ini kepada binatang-binatang air yang lain.

Semua kepiting kepiting, ikan-ikan, kura-kura dan semua dalam keadaan panik.

Mereka pergi ke burung bangau dan kata,“Adakah cara untuk keluar? Bisakah kita melindungi diri kita dari bencana ini?”

“Wah, “kata burung bangau, “tidak jauh dari sini ada sebuah danau, penuh air. Biarpun, kalau tidak ada hujan buat dua puluh empat tahun, danau ini, yang ditutupi dengan bunga-bunga teratai, tidak pernah akan menjadi kering. Kalau seorang menaiki di punggung ku saya bisa membawa dia kesana.”

“Dan, dalam cara ini, dia menang kepercayaan mereka.

Mereka mengumpul kelilingnya, menjerit, “Paman! Bapak!Kakak! Saya duluan! Tolong!.”

“Burung bangau yang jahat mengambil mereka satu per satu, di atas punggungnya.

Waktu dia sudah terbang beberapa jarak, dia suka membantingnya mereka, atas sebuah batu dan memakan sampai hatinya puas.

Waktu dia kembali, dia suka menyampaikan pesan-pesan yang palsu kepada keluarga-keluarga mereka.

“’Pada satu hari, kepiting kata kepada burung bangau, “Paman, saya berteman kamu pertama dan masihpun kamu membawa yang lain sebelum saya. Sekarang menyelamatkan hidupku juga.”

Waktu dia mendengar ini, burung bangau berpikir, “Saya capai makan ikan setiap hari. Untuk mengganti kesamaan, saya akan makan kepiting ini hari ini”.

Dan jadi dia membawa kepiting di punggungnya dan mengangatnya ke batu dimana dia membunuh ikan-ikan. Kepiting mengenal tumukan tulang-tulang dan kerangka ikan-ikan dan mengerti semuanya.

Tetapi dengan tenang dia kata kepada burung bangau, “Paman! Katakan, berapa jauh danau ini?Kamu pasti capai mengangkatku. Saya sangat berat.’
Burung bangau berikir, “Sekarang binatang air ini yang bodoh dalam kekuasanku, dia tidak bisa lolos cengkeramanku. “ Jadi, dengan seringai, dia kata kepada kepiting, “Kepiting, dimana bisa ada danau yang lain? Perjalanan ini buat makananku. Saya akan mendobrakmu atas batu ini dan memakanmu.”

“Pada burung bangau kata ini, kepiting menaruh cakarnya keliling leher burung bangau yang seperti teratai, menceciknya sampai mati. “Kepiting pelan-pelan menyeret leher burung bangau ini ke danau.

Semua binatang-binatang air mengumpul kelilingnya dan mulai tanya, “Kepiting ! ,Kenapa kamu kembali? Dan kenapa paman belum kembali denganmu? Kemapa dia lagi buang waktu? Kita tidak bisa sabar lagi buat kesempatan untuk dibawa.”

“Kemudian kepiting ketawa dan kata, “Bodoh! Penipu tidak membawa binatang binatang air ke danau apapun Dia membantingnya mereka atas sebuah batu tidak jauh dari sini dan memakannya .Saya ditakdirkan tetap hidup dan mengerti apa yang dia lakukan .Saya membunuh si penipu dan membawa kembali lehernya. Sekarang tidak perlu khawatir. Kita aman.”

‘Karena itu saya kata,’

‘melanjut serigala, ‘seekor burung bangau yang rakus yang lagi makan besar, setengah besar dan kecil-ukuran ikan-ikan, dibunuh oleh hanya sekedar kepiting.’

Habis mendegar ini, burung gagak kata, ‘Teman, katakan kepada kita bagaimana kita bisa membunuh ular kobra yang jahat? ‘
‘Baik’, kata serigala, ‘Pergilah ke kota yang adalah ibu kota sebuah kerajaan. Mengunjungi rumah seorang yang kaya, seorang menteri atau siapapun, dan lihat kalau mereka sombrono unutk meninggal sebuah rantai yang emas atau sebuah kalung tergelekat disana. Mengangkatlah itu , dan sambil membuat pasti bahwa pembantu-pembantu lagi melihat kamu, terbanglah pelan-pelan dengannya dan menjatuhkannya di lubang pohon dimana ular hidup. Waktu pembantu-pembantu lari belakangmu untuk mendapat kembali kalung, mereka akan melihat ular kobra dan pasti ini bahwa mereka akan membunuhnya.’

“Burung-burung gagak memutuskan untuk mengambil nasihat serigala dan mulai terbang.

Waktu mereka sedang terbang, yang betina melihat sebuah danau, dimana wanita-wanita piaraan lagi berenang. Mereka meninggalkan kalung mutiara dengan baju-baju mereka di tepi danau.
Burung gagak betina mengangakat sebuah rantai emas di paruhnya dan mulai terbang pelan-pelan ke sarangya.
“Waktu sida-sida melihat ini, mereka mengangkat kayunya dan mulai lari belakang burung gagak betina yang birarkan kalung emas jatuh di dekat lubang pohon dimana ular hidup dan menduduk di sebuah pohon didekat sana.

Waktu pembantu-pembantu raja datang di depan lubang mereka melihat seekor ular dengan tudang yang dinaiki .
Mereka membunuhnya dengan kayu, mendapat kembali rantai emas dan kembali pulang. Dan burung-burung gagak hidup dengan bahagia untuk selama-lamanya.

“Dan jadi”kata Damanaka,“

Karena itu saya kata:

‘Apa yang tidak bisa dicapai dengan kekuatan,
Bisa dicapai melalui ketipuan .’


“Tidak ada apapun di dunia ini yang tidak mungkin buat seorang yang pintar. Karena dia pintar, seekor terwelu membunuh seekor singa kuat yang hidup di sebuah hutan.”
“Itu bagaimana?”Tanya Karataka :

Dan Damanaka menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR SINGA DAN SEEKOR TERWELU.


“Di sebuah hutan, hidup seekor singa bernama Bhasuraka*. Dia sangat berkuasa dan suka membunuh binatang-binatang lain tanpa pilih-pilih.

“Pada satu hari, semua kijang, celeng-celeng, kerbau-kerbau, terwelu-terwelu dan yang lain bersama-sama pergi ke singa dan kata. ‘Tuan, kenapa anda tetap berusaha untuk membunuh begitu banyak dari kita setiap hari tanpa diperlukan, waktu sekor binatang bisa memuaskan keleparan anda? Tolong marilah kita saling mencapai persepakatan. Dari hari ini, kita berjanji untuk mengirim ke tempat persembunyian anda, seekor binatang setiap hari buat makanan anda, sebai ganti kalau anda memberi jaminan bahwa kita bisa mengembara tanpa diganggu di hutan ini. Dengan cara ini, anda tidak akan mempunyai kesusahan apapun dalam menjaga diri dan kita tidak akan dibunuh tanpa pilih-pilih.’

Mereka berkata :

Seperti dengan minum obat dalam dosis kecil,
Seorang dapat menjadi kuat
Begitu juga seorang raja menjadi kuat
Dengan membebani pengiringnya sedikit demi sedikit.
Seekor sapi harus dijaga dengan baik
Sebelum dia menghasil susu
Dan tanaman yang menjalar di tembok diberi air
Sebelum mereka memberi bunga-bunga yang cantik.
Begitu juga seorang raja harus menjaga penggiringnya,
Kalau dia ingin mendapat apa yang terbaik dari mereka.


Waktu dia sudah habis mendengar ini, Bhasuraka kata , “ Itu benar apa yang kamu kata, tetapi kalau saya tidak menerima seekor binatang setiap hari, saya akan makan kamu semua.”

“ Binatang-binatang berjanji bahwa mereka akan menepati janji mereka.

Oleh sebab itu, setiap hari mereka menarik undian, mengirim seekor binatang kepada singa dan mengembara di hutan tanpa merasa takut. “Pada satu hari, geliran terwelu datang. Karena dipaksa oleh binatang-binatang lain, dia mulai perjalanannya ke singa, pelan-pelan dan tanpa dihendaki.

“Di tengah perjalannya, terwelu lagi berpikir bagaimana dia bisa membunuh si singa, waktu dia sampai di sebuah sumar.

Dia melompat ke tepi sumar dan melihat bayangannya di air.

Melihat ini, dia berpikir, “ Sekarang saya mengetahui sebuah cara yang tidak akan gagal. Saya akan menipu singa dan membuat dia jatuh kedalam sumur.” Waktu si terwelu sampai di tempat singa, matahari lagi terbenam.

Bhasuraka sangat marah karena dia harus tunggu begitu lama.

Dia menjlat bibirnya dengan lapar dan berpikir, “ Besok pertama –pertama saya akan membunuh semua binatang-binatang.”

Waktu dia lagi pikir ini, terwelu datang pelan-pelan dan berdiri didepannya.

Singa merasa sangat marah dan mulai menjerit, “ Kamu binatang yang menyedihkan! Pertama-pertama kamu sangat keoil dan kedua kamu sangat telat. Wah, untuk ini, saya akan membunuh kamu langsung dan yang lainnya di hutan besok pagi.”

‘Tuan’ jawab terwelu dengan rendah hati, ‘ini bukan salah ku dan juga bukan salah binatang –bintang lain. Tolong dengarlah dan saya akan menjelaskan. ‘

‘Cepat katakanlah sebelum saya meremukkan kamu!’ kata Singa.

‘Baik’ kata terwelu, ‘hari ini, saya mendapatkan undan untuk menjadi mangsa . . Karena saya kecil, mereka mengirim empat terwelu dengan saya. Di tengah perjalanan, seekor singa yang besar keluar dari tempat persembunyiannya dan menjerit, ‘Ho! Kamu! Kamu lagi pergi kemana? Berdoa kepada Dewa yang kamu pilih!’

Dan saya kata, “Tuan, kita semua lagi pergi ke tuan kita, Bhasuraka pada waktu yang ditentukan untuk menepati janji kita.”

‘Dan dia kata, “Siapa Bhasuraka? Saya adalah majikan hutan ini. Kamu harus menepati janji kamu hanya kepada saya. Bhasuraka adalah seorang pembohong. Saya akan menaruh kamu empat terwelu sebagai sandera sementara kamu (Artinya saya) pergi dan memberi tantangan kepada Bhasuraka untuk bertanding dengan saya. Siapa yang membuktikan lebih kuat, patut menjadi raja hutan dan hanya dia akan makan semua terwelu!”

‘Dan jadi, ‘melanjut terwelu, ‘saya datang ke kamu seperti dia perintah. Kerena itu saya terlambat . Sekarang, lakukan seperti apa anda berpikir terbaik.’

Waktu dia mendengar ini, Bhasuraka kata, ‘Teman, kalau ini benar, bawalah saya ke Pembohong itu langsung supaya saya bisa mencurahkan kemarahan saya karena kamu dan habis itu saya akan merasa tanang.’
‘Tuan, ‘kata terwelu. ‘Itu benar, tetapi singa itu tinggal di sebuah benteng. Itu sangat sukar untuk menyerang seorang yang lagi sembunyi di sebuah benteng.’

Karena mereka berkata :

‘Seorang pemanah, dibelakang tembok istana,
Bisa berkelahi dengan seratus laki-laki musuhnya.”


“Waktu dia mendangar ini, Bhasuraka jawab, “Teman !Dia mungkin menyembuyikan dirinya di sebuah benteng, tetapi hanya menunjukkan saya siapa dia dan saya akan membunuh dia.’

Karena mereka berkata :

“Menghapuskan musuhnya dan penyakit,
Pada permulaan,
Kalau tidak, mereka akan menjadi kuat
Dan menghancurkan kamu
‘Itu benar! Kata terwelu,‘tetapi saya sudah melihat dia. Dia sangat kuat. Itu salah untuk anda untuk menghampirinya tanpa mengetahui benar-benar apa kekuatannya adalah.’

Karena mereka berkata :

“Dia yang menyerang musuhnya,
Tanpa mengetahui kekuatannya,
Pasti akan dimusnahkan
Seperti binatang ngengat di api.”


‘Itu tidak berhubungan dengan kamu! Kata Bhasuraka, ‘hanya bawa saya kepada dia!’

‘Baik, kalau begitu, !’kata terwelu, ‘ikut dengan saya.’

“Terwelu pergi depan supaya bisa membawa singa ke sumur.

“Waktu mereka sampai sumur, terwelu kata kepada singa, ‘Tuanku! Siapa yang bisa melawan kekuatan anda!Si pembohong itu sudah melihat kamu datang dan sudah sembunyi di tempat persembunyiannya!

’Dan terwelu menunjukkan sumur.

“Singa yang bodoh melihat bayangannya di air dan kira bahwa itu adalah musuhnya.

Dia meraung dengan keras dan pada yang sama raungnya terulang dua kali dari sumur. Karena sangat marah pada singa yang lain, dia melompat diatas singa yang lain dan tenggelam.

“Sangat bahagia dengan dirinya sendiri, terwelu pergi kembali ke hutan dan menceritakan kepada binatang-binatang lain apa yang terjadi. Mereka menghujaninya dengan pujian dan mereka semua hidup dengan bahagia unutk selama-lamanya.

“Dan jadi, “melanjut Damanaka,

“karena itu saya kata:

Itu adalah orang yang pintar yang kuat.
Sekarang, kalau kamu pikir benar,

saya akan menggunakan kepintaranku untuk menimbulkan pertengkaran diantara singa dan Sanjivaka.”

“Kalau kamu bisa”, kata Damanka, “Lakukan saja. Dan mohon Tuhan melindungimu.”

Pada satu hari, tidak lama kemudian, melihat Pingalaka duduk jauh dari Sanjivaka, Damanaka menghampirinya , menunduk dan berdiri didepannya.

“Temanku”!Kata Pingalaka. “Dimana kamu sembunyi buat begitu lama?”

“Saya tidak datang”kata Karatak, “karena anda tidak mempunyai apa-apa untuk melakukan dengan saya, Tapi saya datang sekarang, dengan kemauan sendiri untuk bicara dengan anda karena saya melihat kehancuran yang akan dating dari administasi anda dan hati saya meresa sangat berat dengan kesedihan yang mendalam.’

Waktu dia mendengar Damanaka berbicara begitu sungguh-sungguh, Pingalaka , bertanya ,“Apa yang kamu mencoba untuk mengkatakan kepada saya? Katakanlah!”

‘Tuan’ kata Dmanaka. “Sanjivaka benci anda! Lembu jantan yang ini yang anda memikirkan sebagai teman anda, adalah sebetulnya musuh anda. Dia sudah mengatakan ini kepada saya dengan kepercayaan atas saya, ‘Damanaka, saya sudah tahu semua tentang kekuatan Pingalaka dan kelemhanya. Saya akan membunuhnya dan menjadi raja binatang-binatang. Kemudian saya akan mengangakat kamu sebagai menteri.”

Waktu pingalaka mendengar ini, dia terkejut, seperti satu petir menyambarnya, dan dia tidak bisa bicara.

Melihat ini, Damanaka berpikir, “Pingalaka memang mempunyai terlalu banyak kepercayaan atas Sanjivaka. Tanpa ragu-ragu, ini akan menunjuk jalan ke kehancurun Pingalaka.

Mereka berkata :

Waktu seorang raja menyerahkan diri seluruhnya,
Kepada satu penasehat,
Orang itu manjadi sombong dan gila buat kekuasaan :
Dia akan mencoba untuk menjadi bebas
Dan waktu harasat ini
Berkembang di hatinya
Akhirnya dia akan diam-diam merencanakan kemtian raja. “


Habis beberapa saat, Pingalaka menguasai dirinya dan kata, “Apa yang saya akan lakukan? Sanjivaka sudah menjadi begitu sayang kepada saya seperti hidupku. Saya tidak bisa percaya bahwa dia bisa mengkhianati saya.”

“Tuan”, jawab Damanka,”menjadi satu pembantu selalu sangat sukar . Hanya yang lemah, orang orang yang tidak mempunyai inisiatif, dengan jujur melayani raja selama-lamanya.”

“Sama saja, “kata Pingalaka, “masihpun pikiran saya tidak keracunan terhadapnya.”

“Yang Mulai, “kata Damanaka, “anda lagi membuat kesalahan yang besar. Dan dalam hal ini, sifat baik yang mana, anda melihat di dalam Sanjivaka?Dia adalah seorang tanpa sifat-sifat baik. Dan kalau anda berpikir bahwa dia adalah binatang yang berat dan akan membantu anda untuk membunuh musuhmu, kamu salah. Dia hanya adalah binatang yang makan rumput dan semua musuhmu adalah pemakan daging. Dan jadi, sesuatu yang terbaik untuk melakukan adalah untuk menuduhnya untuk sebuah kesalahan dan membunuhnya.”

“Untuk mencari kesalahan dengan seorang habis terbicara memuji-muji, “kata

Pingalaka, “adalah seperti memecahkan sumpah. Apa lagi, saya sudah berjanjinya seperti kamu menyarankan bahwa dia akan aman disini. Kalau begitu bagaimana bisakah saya membunuhnya dengan tangan saya sendiri? Sanjivaka adalah teman yang bagus sekali kepada saya. Saya tidak mempunyai alasan untuk merasa marah terhadapnya,

karena :

“Itu tidak bagus untuk menebang
Biarpun sebuah pohon yang beracun,
Kalau itu sudah ditanami oleh tangan diri sendiri.”


Dan :

“Pertama itu bodoh untuk cinta,
Tetapi kalau cinta seorang harus,
Cinta itu seharusya diperbolehkan untuk berkembang.”


Dan lagi :

“Itu memalukan unutk menaikan seorang
Dan kemudian menyebabkan kejatuhanya.


“Dan jadi, biarpun kalau Sanjivaka mengubah menjadi pengkhianat terhadapku, saya tidak akan mengangkat tangan saya melawan dia.”

“Yang Mulia “Jawab Damanaka, “untuk merasa belas kasihan di atas satu musuh itu melawan kode Mulia. Dan kalau kamu mengikuti cara tidak ke kerasan, dari mana yang lain akan mendapat daging? Kalau mereka meninggalkan anda, anda juga akan, mati. Waktu anda ditemani oleh Sanjivaka, anda tidak pikirpun untuk pergi berburu,

Karena :

“Waktu bersama-sama dengan yang jahat,
Yang begus mengikuti jalan yang salah,
Dan jadi yang bijakasana menjauhkan diri
Dari teman-teman yang jahut.”


Dan :

“Menahan diri dari menghiburkan seorang,
Yang tabiat tidak diketahui,
Serangga yang salah
Tapi melainkan mereka membunuh si pinjal.”
“Itu bagaimana? “Tanya Pingalaka.


Dan Damanaka mencerita


CERITA TENTANG SEEKOR SERANGGA DAN SEEKOR PINJAL


“Di sesuatu kota, hidup satu raja yang mempunyai kamar tidur yang telah dihiasi dengan indah. Satu seprei sutera, yang putih dan istimewa menutupi tempat tidur . Dan dalam lipatan-lipatan seprei, hidup seekor pinjal putih, bernama Mandavisaripini.

Dia suka minum darah raja dan dengan cara ini, menghabiskan waktunya dengan bahagia..

Pada satu hari, seekor serangga bernama Agnimukha* merayap ke dalam kamar tidur

.Saat pinjal melihat dia, dia menjerit, “Agnimukha!Apa yang lagi kamu melakukan di sini ? Keluarlah seketika itu .’

‘Nyonya,’ jawab serangga, ‘itu bukan untuk bicara, dengan satu tamu, biarpun kalau dia adalah seorang yang tidak layak buat apapun. Satu ibu rumah tangga harus menyambant dengan senang hati juga kepada orang dari yang rendah. Dia harus kata., “Selamat dantang! Tolong disinilah duduk dan bersenang senang sendiri. Kamu mengunjungi saya habis beberapa hari. Katakanlah apa berita yang baru? Kamu kelihatan agak kurus? Apakah kamu baik? Saya sangat bahagia untuk melihat kamu lagi.”

“Dan apa lagi “melanjut seranggga. “Saya sudah minum berbagai macam -macam darah, tapi saya belum pernah mendapat kesempatan untuk menikmati darah raja. Dan saya kira itu sangat manis, karena dia sudah makan makanan yang paling istimewa .Saya datang ke rumah anda lemah sambil lapar. Mandavisarpini, itu tidak pantas untuk anda buat menikamti darah raja sendirian! Bialah saya juga mendapat begian dari ini!’

‘Tapi,Agnimukha’ kata pinjal. “Saya hanya mengisap darah raja waktu dia sudah pergi tidur tapi kamu canggung dan menggigit seperti jarum yang tajam. Masihpun, kalau kamu berjanji untuk membiarkan raja pergi tidur sebelum kamu mulai gigit dia, saya akan membiarkan kamu minum darahnya.”

“Oh, saya berjanji!” jawab serangga. Saya juga akan bersumpah untuk menunggu sampai kamu sudah mengisap darahnya sebelum saya mengisap itu sendiri!’

“Waktu mereka lagi bicara, raja datang dan berbaring di tempat tidurnya. Mulut si serangga mulai berliur dan dia menggigit raja tanpa menuggu buat dia untuk pergi tidur.

Mereka berkata :

“Kamu tidak bisa mengganti tabiat seorang
Dengan memberi khotbah
Juga air yang direbus akan akhirnya menjadi dingin.”


“Gigitan seranga seperti jarum yang tajam. Raja itu melompat dan menjerit ke pembantunya,‘Hey! Ada sesuatu yang gigit saya! Lihatlah kalau ada serangga atau seekor pinjal di tempat tidur saya.”

“Waktu serangga mendengar ini, dia sembunyi di satu sudut tempat tidur,.

Waktu pembantu-pembantu datang dan mencari dengan mata-mata yang tajam, mereka menemu seekor pinjal yang terletak diantara lipatan seprei dan membunuhnya.

“Dan jadi, “melanjut Damanka,

“Karena itu saya kata :

“Menahan diri dari menghiburakan seorang,
Yang tabiat tidak diketahui
Serangga yang salah


Dan mereka juga kata :

‘Dia yang memberhentikan orang yang kepercayaan

Dan memesang orang-orang luar di tempat mereka

Akan mati seperti raja Kukudruma.*


“Itu bagaimana?” Tanya Pingalaka.

Dan Damanaka menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR SERIGALA YANG JATUH KEDALAM TANGKI PENUH DENGAN WARNA BIRU


“Di satu hutan, hidup seekor serigala bernama Gandharava*.

Pada satu hari, dia meresa sangat lapar, jadi dia pergi ke kota untuk mencari makan.

“Disana dia dikeliling oleh anjing-anjing yang menggonggong dengan keras. Mereka menyerang dia dan melukainya dengan gigi-gigi yang tajam.

Untuk menylamatkan diri , dia pergi ke dalam rumah pewarna

Satu tangki besar yang penuh dengan warna celupan biru tua lagi terletak disana. Dia melompat di dalam ini dan sebagai akibatnya seluruh badannya terwarna menjadi biru tua dan-dia tidak lagi kelihatan seperti seekor serigala.

“Waktu dia keluar, anjing-anjing tidak bisa lagi mengenalinya dan lari ke segala arah dalam keadaan takut.

“Si serigala sendiri pergi kembali ke hutan. Warna celupan biru tua tidak keluar.

Seperti mereka berkata :

Lem, seorang bodoh, wanita, seekor kepiting,
Seekor ikan hiu, warna celupan biru tua dan pemabuk,
Satu kali mereka menghubungkan diri dengan sesuatu
Mereka tidak pernah akan biarlah itu diloloskan


“Kembali di hutan, waktu binatang-binatang, singa-singa, harimau-harimau, gajah-gajah,anjing-anjing hutan dan lainnya, melihat serigala dengan warna biru tua, mereka lari karena takut dan saling berkata, “Marilah kita lari karena kita tidak tahu kekuatan binatang itu atau

apa yang harus diharap dari dia,’

karena mereka berkata :

Seorang yang cerdas yang mencari kesejahterannya
Tidak pernah akan mempercayai siapapun,
Yang tabiat, famili dan kekuatan
Dia tidak tahu.


Waktu serigala melihat binatang-binatang yang takut, dia memanggil untuk kembali, dan kata, ‘Ho! Binatang-binatang! Kenapa anda lagi lari dalam panik? Jangan takut. Dewa Brahma membuatku dengan tangan dia sendiri

dan dia kata, , ‘ Binatang binatang tidak mempunyai raja, jadi saya menobatkan kamu sebagai raja, dengan judul, Kukudruma. Pergilah ke bumi dan melindungi mereka dengan baik.”

‘Dan jadi, ‘melanjut serigala, ‘karena itu saya datang kesini. Tinggalkah di kerajaan saya, dibawah perlindungan saya. Saya, Kukudruma, sudah dimahkoti sebagai raja Tiga Dunia-Surga, Bumi dan Neraka.’

“Waktu semua binatang-binatang, singa-singa, harimau-harimau dan yang lain, mendengar ini, mereka mengelilinginya dan kata, ‘Tuan, kita menantikan perintah anda.’

“Kukudruma menentukan tugas-tugas khusus ke semua binatang, tapi dia tidak ingin ada hubungan apapun dengan serigala serigala dan mereka semua diusir.

“Si singa dan si harimau suka pergi untuk berburu dan membawa mangsa di depan serigala. Dia suka membagikan ini diantara binatang-binatang lain. Dengan demikian, dia melaksanakan tugas-tugas seorang raja.

Dengan cara ini, beberapa waktu berlalu .

Pada suatu hari , Kukudruma mendengar dari jauh lolong kekawanan serigela .Dia amat terpesona , matanya penuh dengan air mata karena bahagia .Kemudian dia bangun dan mulai melolong .

“Waktu singa dan binatang-bintang lain mendengar dia lolong, mereka sadar bahwa dia hanyalah seekor serigala dan menurunkan kepala mereka karena malu.

“Hanya untuk satu detik mereka tetap dalam sikap ini.

Kemudian mereka saling kata dengan marah, ‘Serigala keji itu menpermainkan kita ! Kita akan membunuhnya!”

“Waktu Kukudruma mendengar ini, dia mencoba lolos tapi tersobek jadi bagian-bagian kecil langsung dan terbunuh.

“Dan jadi, “melanjut Damanaka,

“Karena itu saya kata :

Siapa yang memberhentikan orang yang kepercayaan
Dan memesan orang-orang luar di tempat mereka
Akan mati seperti raja Kukudruma*.


Waktu dia menderngar ini, Pingalaka tanya, “Tapi bukti yang apa kamu mempunyai dalam hal Ini, bahwa Sanjivaka mempunyai rancangan yang buruk terhadap saya?”

“Disinilah bukti, “kata Damanaka. “Pagi ini dia membuat resolusi yang teguh didepan saya. untuk membunuhmu. Sekarang, besok pagi, waktu dia mengunjungi kamu, matanya akan merah,bibirnya bergetar dan dia akan memberi kamu pandangan yang mendelam.Waktu kamu melihat ini, lakukan apa yang kamu kira terbaik.”

Kemudian Damanaka datang ke Sanjivaka, menunduk dan berdiri dengan rendah hati didepannya.

Waktu Sanjivaka melihat Damanaka, dia kata, “Teman yang patut dihormati, Selamat datang! Kamu mengunjungi saya habis begitu lama. Apakah kamu baik? Katakanlah apa keinginan kamu dan saya akan menunuhi itu.”

“Manabisa pembantu-pembantu merasa baik?” jawab Damanaka.

Mereka berkata :

Yang miskin, yang sakit , bodoh, orang yang diasingkan,
Dan pembantu-pembantu yang harus melayan seluruh hidupnya,
Semua ini, biarpun hidup
Adalah dalam kenyatannya mati.”


“Untuk kata, pelayanan adalah kerjaan anjing itu tidak benar, karena anjing-anjing juga diperbolehkan unutk mengambara dimanapun mereka merasa

senang, tetapi pembantu pembantu tidak dapat tinggal rumah tanpa izin ‘Jelaskan pokok persoalan. “kata Sanjivaka, “Apa yang kamu lagi coba untuk kata?”

“Teman, “kata Damanaka, “itu salah buat menteri untuk membuka rahasia tuannya, tapi masihpun, saya akan, untuk menyelamatkan hidupmu. Karena saya tahu bahwa kamu mempercayai saya mutlak, juga dengan nasihat saya, kamu datang ke tempat ini pertama-tama. Sekarang mengertilah ini : Pigalaka

mempunyai rancangan yang buruk terhadap kamu .Hari ini dia kata kepada saya dengan kepercayaan atas saya, ‘Besok saya akan membunuh Sanjivaka, mengundang semua binatang-binatang ke satu pasta makan minum dan memberi dagingnya buat makanan. Saya kata kepadanya, ‘Tuan! Ini memalukan untuk mengkhianati satu teman hanya untuk mengisi perut sendiri!

‘Langsung dia kata kepadaku, ‘Bodoh! Sanjivaka adalah pemakan rumput dan kita pemakan daging. Kita musuh dari alam. Kalau kita membunuhya, kita tidak salah,

‘Waktu saya mengerti bahwa Pingalaka tegas, saya datang ke kamu supaya saya tidak akan merasa salah karena mengkhianati seorang yang mempercayai saya. Karena itu saya menurahkan isi hati saya kepadamu. Sekarang lakukan sesuai apa yang kamu kira terbaik.”

Waktu Sanjivaka mendengar kata-kata ini, dia bungkam karena sangat terkencang, seperti disambar oleh petir.

Waktu dia sudah menguasai dirinya sekali lagi, dia menarik nafas panjang dan berkata kepada diri sendiri :

“Si bodoh yang berpikir bahwa seorang raja mencintainya,
Harus dipikirkan sebagai lembu jantan tanpa tanduk

( Bodoh )”
“Itu salah buat saya untuk menjadi teman Pingalaka,

Karena :

“Mulai terjalinan perkawinan dan persahabatan,
‘Hanya dengan orang-orang yang dalam status
Dan keuangannya dalam setingkat kamu.


“Dan jadi, biarpun kalau saya mencoba untuk meredakan kemarahan Pingalaka, itu sama-sekali tanpa mengertian,

Karena :

“Kalau seorang marah karena sesuatu alasan
Dia menjadi tenang sesudah penyebab dapat disingkirkan
Tetapi siapa bisa meredakan kemarahan seorang,
Yang memutuskan untuk menjadi musuh
Tanpa alasan.”


“Saya sekarang mengerti bahwa Pingalaka telah dihasutkan oleh orang-orang yang iri hati terhadapku. Karena itu dia bicara seperti itu sekarang. Waktu ini tidak benar bahwa saya mempunyai rancangan buruk terhadapnya,

karena :

‘Waktu seorang laki mempunyai dua isteri,
Satu tidak bisa tahan,
Bahwa yang lain lebih disukai.
Jadi Pembantu pembantu Raja
Tidak bisa tahan,
Waktu tuan mereka menunjukkan kesukaan
Terhadap satu dari mereka.


‘Teman’kata Damanaka,’kamu tidak boleh merasa takut. Biarpun kalau seorang yang jahat membuat tuan marah dengan kamu ,dia akan sama saja menjadi tenang dengan percakapan kamu yang menawan hati ,’

‘Sayangku,’kata Sanjiwaka,’Itu tidak benar .Ini sama sekali tidak mungkin untuk tinggal di antara orang orang jahat , juga yang tidak penting,

karena mereka berkata :

Orang orang yang jahat
Biarpun mereka mumgkin tidak penting,
Mempunyai cara berpikir yang jahat
Dan hidup mengelabui,
Dalam satu cara atau yang lain,
Mereka akan menyebabkan kematianmu
Persis seperti serigala dan yang lain,
Melakukan kepada unta.

Itu bagaimana ? tanya Damanaka .

Dan Sanjiwaka menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR SINGA,SEEKOR UNTA, SEEKOR SERIGALA DAN SEEKOR BURUNG GAGAK


“Di sebuah bagain hutan, hidup seekor raja singa bernama Madotkata*. Pengiringnya terdiri dari seekor serigala, seekor burung gagak, dan binatang lain. Pada satu hati, waktu mereka lagi mengembara melintasi hutan, mereka melihat seekor unta yang terpisah dari kafillahnya.

‘Ini kelihatan seperti bintang yang luar biasa,’ kata singa, ‘Pergilah dan tanya dia darimana dia datang .’’

“Burung gagak berbicara dengan terus-terang ‘Tuan, biantang ini seekor unta dan hidup di sebuah desa. Dia enak untuk dimakan, jadi bunuhlah dia.’ ‘Saya tidak akan membunuh satu tamu, ‘jawab singa.

‘Meyakinkan dia bahwa dia tidak akan dibunh dan bawalah dia ke saya. Kemudian saya bisa tanya dia kenapa dia disini.’

”Mereka semua pergi ke unta dan mengambil hatinya, habis menyakinkan dia bahwa hidupnya akan aman dan membawanya ke Madotkata. “Si unta menunduk dan berdiri didepan singa.

Madotkata tanya dia tentang ceritanya dan dia menceritakan kepada singa bagaimana dia terpisah dari kafillahnya Waktu dia sudah selesai bicara, singa kata!’ Jangan kembali ke desa untuk menjadi binatang binatang yang mengangkat beban yang berat. Tinggallah dengan saya. Kamu bisa hidup di hutan ini tanpa khawatir apapun dan menikmati rumput yang mempunyai warna batu permata.”

Unta setuju dan mulai hidup dengan bahagia diantara mereka.

“Pada satu hari, Madotkata bertengkar dengan seekor gajah yang gila dan terluka oleh taring gajah yang tajam, tetapi walaupun dengan luka-luka ini, dia tidak mati. Bagaimanapun, badannya menjadi begitu lemah, sampai dia tidak bisa beberapa langakpun bergrap dan karena ini, burung gagak dan binatang lain, yang bergantung pada dia untuk makanan, mulai menderita lapar ..

“Kemudian singa kata, ‘Pergilah dan mencari sesuatu bintang yang saya bisa membunuh dalam keadaan ini juga, supaya saya bisa memberi makanan kepada kamu.’

“Semua binatang mengambara keliling semua tempat, tapi bisa menemu binatang seperti begitu. Kemudian burung gagak dan serigala berundung bersama-sama.

‘Burung gagak!’ serigala. “Apa artinya mengembara waktu unta yang ini dengan gampang bisa dibunuh untuk memberi kita makannan?”

‘Kamu benar’ kata burung gagak, ‘tetapi tuan sudah menyakinkan bahwa dia tidak akan dibunuh jadi mungkin dia tidak akan setuju untuk membunuh si unta.’ Kata serigala, ‘saya akan mempengaruhi tuan dalam sesuatu cara, sampai dia akan setuju untuk membunuh si unta.

Sekarang kamu lebih baik tunggu sampai saya kembali.’ Kemudian, serigala pergi ke singa dan kata, ‘Tuan! Kita sudah mengembara di seluruh hutan tetapi sama-sekali tidak berhasil menemu satupun binatang. Apa yang harus kita lakukan? Kita begitu menderita lapar sampai kita tidak bisa berjalanpun. Tetapi kalau anda membunuh unta ini disini, dagingnya akan memuaskan semua kelaparan kita.’

“Waktu singa mendengar kata-kata jahat ini, dia menjert dengan marah, ‘Alangkah keji kamu, bajingan! Katakan ini seklali lagi dan saya akan membunuh kamu langsung. Manabisa saya membunhnya, waktu saya sudah menyakinkan dia bahwa hidupnya akan aman!’

’Tuan’ kata serigala. ‘Ini benar sebuah dosa untuk membunuhnya habis memberi dia jaminan tetapi kalau dia memawarkan diri sendiri kepada anda, sekehendak hati, waktu ini, ini tidak dosa untuk membunuhnya. Kalau tidak, membunuh satu dari kita, karena anda pasti memerlukan makanan untuk hidup. Apa baiknya hidup kita, kalau kita tidak bisa mempergunakan bidup kita untuk melayan tuan kita.’

Karena mereka berkata :

‘Kepala famili harus dilindungi dalam setiap cara mungkin,
Karena kalau dia mati,
Famili akan menemu kesedihan .


“Dalam apapun cara, kalau sesuatu yang tidak beruntung menemu kamu, kita semua akan masuk kedalam api dan membakar diri kita.’

Waktu singa mendengar ini, dia kata, ‘Kalau begitu, lakukan seperti apa yang kamu kira terbaik.’

“Jadi, serigala kembali ke binatang-binatng lain dan kata, ‘Tuan kita sangat sakit dan siapa dapat melindungi kita, kalau sesuatu terjadinya ? Sekarang tidak ada apapun, yang bisa dihasil dengan mengembara , mencari makan, jadi marilah kita pergi dan menawarkannya badan-badan kita. Dengan cara ini, kita akan membalas hutang tuan kita.’

“Kemudian, mereka semua pergi dan berdiri didepan singa dengan air mata di mata mereka dan menunduk didepannya.

“Waktu singa melihat mereka, dia tanya, ‘Wah, apakah sudah ketemu suatupun bintang?”

Satu dari mereka, burung gagak, kata, ‘Tuan, kita sudah mengambara di semua tempat tetapi karena tidak bernasib baik, kita tidak bisa menemu binatang satupun seperti begitu. Jadi makanlah saya supaya anda bisa tetap hidup, dan untuk pengorbanan ini, saya akan pergi ke surga.’

“Waktu serigala mendengar ini, dia kata kepada burung gagak, ‘Badanmu terlalu kecil. Biarpin kalau tuan memakan kamu, ini tidak bisa tetap hidup. .Masihpun, kamu sudah memperlihatkan kesetian kamu kepadanya dan membebaskan dirimu dari hutangmu. Kamu akan diupji di sini di bumi juga di surga. Sekarang saya juga akan menawarkan dirikau’

“Kemudian serigala berdiri didepan singa dengan rendah hati dan kata,‘Tuan,

makanlah ku supaya anda bisa tetap hidup dan untuk pengorbanan ini, saya akan pergi ke surga.’

Tetapi Singa menggelengkan kepalanya dengan sedih. Waktu unta melihat semua ini, di berpikir, ‘Dua-dua berbicara dengan baik

sekali, tetapi tuan tidak makan satupun, jadi saya juga akan mengambil geliran ku.’

“Jadi unta kata kepada serigala dan burung gagak, ‘Kamu dua-dua berbicara dengan baik tetapi kamu dua-dua adalah binatang pemakan daging, dan termasuk kasta yang sama seperti singa, jadi bagaimana dia bisa makan kamu? Berdirilah di samping, saya juga akan menawarkan diriku kepadanya.’

“Waktu unta mengatkan ini, dia pergi dan berdiri didepan singa. Dia menunduk dan kata,’Tuan, anda tidak boleh membunuh salah satu binatang-binatang ini, melainkan makanlah saya, supaya anda tetap hidup, dan untuk pengorbanan ini, saya akan pergi ke surga.’

“Pada saat unta selesai bicara ini, si singa melocat atas dia dan merobekkannya. Dan unta itu dimakan oleh bintang-binatang yang lapar. “Dan jadi,” melanjut Sanjivaka,”

Karena itu saya kata :

“Orang-orang jahat, biarpun mereka mungkin tidak penting,
Mempunyai cara berpikir yang jahat
Dan hidup mengelabui
Dalam satu cara atau yang lain,
Mereka akan menyababkan kematianmu,
Persis seperti serigala dan yang lain melakukan kepada unta.’


“Temanku”, kata Sanjivaka, “si singa dikeliling dengan orang-orang yang jahat Saya sudah benar-benar mengerti ini. Dan tidak ada ragu-ragu, seorang membangkitkan kemarahan singa menetang saya, karena itu dia sekarang bicara seperti begitu,

karena :

“Bahkan tetas air yang lembut
Jatuh terus menerus di sebuah batu
Membuat batu akhirnya aus;
Begitu juga pengaduan terus-menerus
Menetang orang lain
Meracuni pikiran seorang.’


“Ah, baik,” melanjut Sanjivaka, “katakan kepada saya sebagai satu teman dalam keadaan yang ini, apa yang harus saya melakukan?’ “Lebih baik meninggalkan kota ini dan pergi ke tempat yang lain”, jawab Damanaka, “Kamu tidak pernah boleh melayani seorang seperti begini.’

Karena mereka berkata :

‘Meninggalkan seorang tuan
Yang sombong Atau yang tidak bisa membedakan
Di antara baik dan jelek,
Atau yang tidak mempunyai moral di dalam cara-caranya.”


“Itu benar” kata Sanjivaka, “tetapi biarpun kalau saya pergi ke tempat yang lain, saya tidak yakin bahwa saya akan lolos, karena tuan sangat marah dengan saya dan akan mengejar saya dimanapun saya pergi. Dan jadi, say kira bahwa tidak ada jalan lain yang terhormat buat saya kecuali berkelahi dengannya.

” Waktu Damanaka mendengar ini, dia mulai berpikir, “Lembu jantan yang terkutuk ini sudah memutuskan untuk berkelahi. Kalau dia menusuk tanduknya melawan badan tuan, ini bisa menjadi bencana besar untuk kita semua. Jadi saya harus mempengaruhinya dalam sesuatu cara supaya dia meniggalkan tempat ini.”

Kemudian dengan suara keras, dia kata kapada Sanjivaka, “Teman, apa yang kamu kata memang benar tetapi apakah satu pertengkaran diantara pembantu dan tuan benar ?

Dan apa lagi :

‘Dia yang menyerang seorang musuh
Tanpa mengetahui kekuatannya
Akan dikalahkan
Seperti laut kikalahkan oleh burung Tittibha .

“Itu bagaimana?” tanya Sanjivaka.

Dan Damanaka menceritakan :


CERITA TENTANG BURUNG-BURUNG TITTIBHA DAN SEBUAH LAUT.


“Di sesuatu tempat di dunia ini, di sebuah pantai, hidup sepasang burung tittibha, suami dan isteri.

Pada waktunya, burung tittibha betina menjadi hamil.

Waktu saat untuk bertelur tibanya, dia kata kepada suaminya, ‘`Sayangku !Saatnya sudah hampir datang buat saya untuk bertelur. Carilah sebuah tempat yang aman, dimana saya bisa bertelur.’

‘Sayangku,! kata tittibha laki, ‘Pantai ini sangat bagus. Kamu dapat bertelur di sini’.

‘Tetapi,’kata tittibha betina,’’Pada malam hari , waktu bulan penuh bulat, laut ini mengirim gelombang gelombag , yang begitu tinggi sampai ini bisa menyeret gajah yang luar .Tidak, carilah sebuah tempat yang lebih baik, jauh dari sini.’

“Waktu tittibha laki mendengar ini, dia tertawa dan kata, ‘Benda apa yang untuk dikatakan . Laut tidak mungkin berani menyakiti anak-anak saya ! Bertelurlah disini dan berhenti khawatir.!’

Sekarang, laut mendengar ini dan berpikir, ‘Kerlancangan apa ini, dari seekor burung,ukuran seperti seekor cacing! Untuk bermain-main, saya akan menggambil pergi telur-telur dia dan melihat apa yang dia akan melakukan!’

“Dalam beberapa hari, tittibha perempuan bertelur.

Pada satu hari, tidak lama kemudian, waktu dua-dua burung sudah terbang pergi untuk mencari makan, gelombang-gelombang laut menjadi tinggi dan menelan telur-telur.

“Waktu burung-burung kembali, tittibha betina pergi ke sarangnya dan menemu sarangnya kosong.
Dia menangis dengan sedih dan kata kepada suaminya, ‘Bodoh! Gelombang-gelombang laut menelan telur-telur saya. Saya menyuruh kamu untuk mencari tempat yang lain untuk bertelur, tetapi kamu, makluk bodoh memang kamu, tidak mendengarku!’

Mereka berkata :

Orang-orang yang menolak unutk mengikuti,
Nasihat teman-teman yang mengharap kebaikan mereka
Menjadi sengsara
Seperti kura-kura yang bedoh
Yang jatuh dari sebuah kayu.”
“Itu bagaimana?” Tanya Tittibha laki.

Dan isterinya menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR KURA-KURA YANG JATUH DARI SEBUAH KAYU.


“Di seduah danau, hidup seekor kura-kura bernama Kambugriva*.

Dua angsa undan bernama Sankata* dan Vikata* adalah temannya.

Setiap hari, tiga-tiga suka pergi ke tepi danau dan saling bercerita tentang orang-orang kudus yang suci dan pertapa-pertapa, dan kemudian pulang rumah waktu matahari lagi terbenam.

“Habis beberapa tahun, bagian negara itu tidak ada hujan dan sedikit demi sedikit, danau itu mulai menjadi kering.

“Dua anagsa undan meresa cemas tentang ini dan kata kepada kura – kura,’Danau ini menjadi hanya lumpur. Kita cemas karena kita tidak tahu bagaimana kita bisa hidup disini terus tanpa air.”

“Teman saya, jawab kura-kura.”ini memang agak benar bahwa ini mustahil unutk tinggal disini. Tetapi kita akan mencari satu cara untuk keluar.’

Karena :

‘Bahkan pada waktu yang buruk,
Orang tidak boleh putus asa
Karena dengan membuat usaha
Dia akan pasti bisa mencari sebuah jawaban.’


“Jadi, “melanjut kura-kura, “pertama mencarilah sebuah danau penuh dengan air. Kemudian cari sebuah kayu atau sebuah tali dari suatu tempat. Saya akan pegang dengan erat dengan mulutku, di tengah kayu dan kamu bisa memegang ujung ujung kayu ini dan mengangkat saya seperti begini, ke danau yang lain.’

‘Teman’, “jawab angsa undan, “Kita akan melakukan apapun yang kamu menyarankan, tetapi waktu kita lagi terbang, kamu tidak boleh membuka mulutmu unutk bicara, atau kamu akan jatuh dari kayu!”

“’Mereka melaksanakan rencana ini.

Waktu mereka sudah terbang beberapa jarak, kura-kura melihat dibawah, sebuah kota. Orang-orang kota melihat atas dan melihat sesuatu yang lagi diangkat di langit.

Mereka saling berkata, penuh dengan perasaan kagum, “Lihatalah itu! Burung-burung itu lagi mengangkat sesuatu yang rondi!”

Waktu Kura-kura mendengar kericuhan ini, dia membuka mulutnya untuk tanya,“Kenapa begitu banyak suara? ‘ Tetapi tentu saja, saat dia membuka mulutnya untuk bicara, dia jatuh ke tanah. Dan orang- orang memotong-motong kura-kura ini menjadi bagian-bagian kecil dan memakannya‘

Dan jadi, ‘melanjut tittibha betina,

karena itu saya berkata :”

“Orang-orang yang menolak untuk mengikuti,
Nasihat teman-teman yang mengharap kebaikan mereka
Menjadi sengsara
Seperti kura-kura bodoh yang jatuh dari sebuah kayu.”


Dan :

“Dia yang mengalihkan pikirannya kepada sebuah masalah,
Sebelum masalah ini menghadirnya
Dan dia yang mengalihkan pikiran
Kepada masalah waktu ini sebenarnya hadir
Dua-dua golongan ini lolos
Tetapi dia yang bergantung kepada nasib
Akan dimusnakan seperti Yadbhavishya,*
Oleh neleyan-nelayan.”’


“Itu bagaimana?” Tanya Tittibha laki.
Dan isterinya menceritakan:


CERITA TENTANG TIGA IKAN.


Di sesuatu danau, hidup tiga ikan, bernama : Anagataviddhata”, Pratyutpannamati*, dan Yadbhavishya.*

“Pada satu hari, beberapa nelayan-nelayan melewati danau itu.

Mereka melihat danau ini dan saling berkata, “Kita belum pernah menyalidiki danau ini. Ini penuh dengan ikan-ikan! Tatapi karena kita sudah menangkap banyak ikan hari ini, dan sekarang sudah sore, jadi marilah kita pulang dan kembali ke besok. “

Jadi nelayan-nelayan berangkat.

“Sekarang, waktu Anagataviddhata mendengar ini, dia terkenjang seperti disambar oleh petir dan dia memanggil ikan-ikan bersama-sama dan kata kepada mereka, “Apakah kamu mendengar apa yang nelayan-nelayan berkata baru saja? Mari kita tinggal tempat ini langsung, untuk danau yang lain’

Karena :

‘Waktu seorang lemah bertemu seorang musuh
Yang lebih kuat,
Sesuatu yang paling baik dia bisa melakukan,
Adalah unutk lari,
Atau berangkat buat sesuatu tempat persembunyian,
Tidak ada cara yang lain
Untuk keluar dari ini.’


“Saya kira nelayan-nelayan akan kembali besok pagi, “Anagataviddhata melanjut, “dan kemudian mereka akan mulai membunuh semua ikan-ikan. Jadi ini tidak benar unutk tinggal disini bahkan untuk satu ditikpun.’

Karena :

‘Mereka yang, pada waktu bencana besar
Bisa tanpa kesulitan pergi ke tempat yang lain
Menghindari melihat kebinasaan.
Famili dan tanah meerka.’


“Waktu Pratyutpannamati mendengar ini, dia kata, “Kamu benar! Marilah kita pergi ke tempat yang lain.”
“Tetapi Yadbbhavishya ketawa dengan keras dan kata, “Oh, saya tidak setuju denganmu! Apakah itu benar unutk meninggalkan danau ini, yang dimiliki oleh nenek moyang kita, hanya karena omongan nelayan-nelayan! Dan apa lagi, kalau waktu buat mati datang, kematian pasti tidak mengecualikan kita dimanapun kita ada.

Karena :

‘Dia yang bernasib baik,
Walaupun tanpa perlindungan,
Mengolak kehancuran
Tapi dia yang tidak bernasib baik
Akan pasti dimusnahkan
Walaupun dia dilindungi dengan baik.’


“Jadi, saya tidak ikut dengan kamu”, melanjut Yadbhavishya, “lakukan seperti kamu pikir terbaik.”

“Waktu Anagataviddhata mendengar keputusannysa, dia meninggalkan danau langsung dengan familinya.

“Pagi-pagi berikutnya, Pratyutpannamati melihat nelayan-nelayan datang dari jauh dan dia juga meninggalkan dengan familinya.

“Nelayan-nelayan tiba di danau, melemparkan jaring mereka dan menangkap semua ikan-ikan termasuk Yadbhavishya dan mereka semua dibunuh.

‘Dan jadi, melanjut tittibha betina,

‘Karena itu saya kata :

“Dia yang mengalihkan pikiran kepada sebuah masala
Scbelum masalah ini menghadirinya
Dan dia yang mengalihkan pikiran
Kepada masalah waktu ini sebenarnya hadir
Dua-dua golongan ini lolos
Tetapi dia yang bergantung kepada nasib,
Akan dimusnahkan
Seperti Yadbhavishya, oleh nelayan-nelayan .”


‘Tetapi, sanyangku, ‘kata tittibha laki, ‘apakah kamu kira saya sebodoh Yadbhavishya! Kamu akan lihat bagaimana pintarlah saya waktu saya mengeringkan laut ini!’

‘Bagaimana kamu bisa melawan laut! ‘jawab tittibha betina dengan marah,

Karena mereka borkata :

“Waktu seorang yang lemah menjadi marah
Dia menyakiti diri sendiri.”


Dan :

“Dia yang menyerang musuhnya
Tanpa menegetahui kekuatannya
Akan dimusnahkan seperti ngengat di api.”


‘Tapi, sayangku, ‘kata tittibha laki, ‘jangan bicara seperti begitu! Biarpun kalau kecil, tetapi bersemangat, kamu bisa mengatasi musuh yang paling kuat.

Seperti mereka berkata :

“Seekor gajah bisa dikuasai oleh galah untuk menghalau,
Baik, apakah sebuah galah sebesar seekor gajah?
Waktu lampu dinyala, kegelapan hilang,
Baik, apakan lampu sebesar kegelapan?

Waktu sebuah kilat disertai petir meremah gunung-,
Apakah kilat disertai petir sebesar gunung
Jadi seorang dengan semangat adalah seorang yang kuat,
Ukuran tidak penting.”


‘Dan jadi, “melanjut Tittibha laki, ‘saya akan mengeringkan seluruh laut, dengan paruhku,’

‘Sayangku! kata isterinya, “Manabisa kamu mengisap laut waktu Sindhu* dan Gangga* dan seratus sungai-sungai yang lain mengalir kedalam ini. Apa baiknya menbual .’

‘Sayangku,’kata Tittibha laki, ‘paruh saya sekuat besi. Kenapa saya tidak mengisap laut, kalau saya bekerja pagi dan malam untuk ini? Dan sampai seorang mengajukan usaha kedalam apa yang dia lagi lakukan, dia tidak akan berhasil.’

‘Sayangku, ‘kata Tittibha betina, ‘kalau kamu benar-benar ingin berkelahi dengan laut, mengirimlah sebuah pesan kepada burung-burung yang lain dan lakukan ini dengan bantuan mereka’

Karena :

“Barang-barang kecil tidak penting kalau bersatu,
Tidak bisa dikalahkan.
Daun-daun rumput yang tipis,
Kalau dijalin menjadi tali tebal,
Bisa mengikat seekor gajah.
Dalam cara yang sama berkerja bersama-sama,
Burung Pipit , Burung pelatuk,Si lalat dan seekor kodok
Membunuh seekor gajah,”


“Itu bagaimana? Tanya tittibha laki.
Dan isterinya menceritakan


CERITA TENTANG SEEKOR GAJAH DAN SEEKOR BURUNG PIPIT.


“Di sesuatu tempat di hutan, sepasang burung pipit membuat sarang mereka di sebuah pohon Tamal*.

Pada waktunya, burung pipit betina bertelur disana.

“Pada satu hari, karena udara yang sangat panas, seekor gajah yang dalam keadaan secara gelisah datang dan berdiri dibawah pohon di tempat yang teduh. Dengan belalainya, dia pegang cabang pohon yang menopang sarang burung pipit dan menariknya kebawah. Sarang jatuh di tanah dan telur-telur pecah menjadi bagian-begiah kecil.

Dengan beruntung pipit betina merasa sangat bersedih dan mulai menangis dengan keras.

“Seekor burung pelatuk mendengar seduan-seduannya, dan ini mengharukannya. Dia pergi kepadanya dan kata, “Sayangku, burung pipit, apa artinya menangis tentang ini?’

Karena mereka berkata:

‘Orang-orang bijaksana tidak merasa sedih,
Diatas barag-barang yang sudah hilang, yang mati,
Tetapi yang bodoh menangis atas, hal-hal
Yang tidak patut air mata,
Dia menambah kesedihan
Kepada kesedihan yang sudah ada
Jadi penderitaanya menjadi dobel,
Inilah perbedaanya
Diantara orang-orang bijaksana
Dan orang-orang bodoh.’”


“Itu benar,” kata burung pipit, “tetapi gajah ini sudah membunuh anak-anak saya. Kalau kamu adalah teman saya, tolong carilah sesuatu cara menghancurkannya, supaya saya bisa melupakan kehilangan telur-telur saya.”
“Saya akan,” kata burung pelatuk

Karena :

‘Seorang teman adalah seorang teman
Waktu dia membantu kamu dalam kesusahan,
Seorang anak laki adalah seorang anak laki
Waktu dia mematuhi orang tuanya,
Seorang pembantu adalah seorang pembntu
Waktu dia melaksanakan tugas-tugasnya,
Dan seorang isteri adalah seorang isteri
Waktu dia membuat suaminya bahagia.


Dan :

‘Dalam saat-saat yang makmur,
Semua orang-orang adalah temanmu,
Tetapi seorang yang membantu kamu
Waktu saat-saat yang buruk,
Menggangkap dia seperti temanmu yang benar
Biarpun dia termasuk kasta yang lain.’


“Sekarang, saya juga mempunyai satu teman, seekor lalat bernama Veenarava*. Marilah kita pergi dan memintanya bantuan unutk menghancurkan gajah yang jahat ini.”

“Dan jadi, burung pelatuk pergi dengan burung pipit betina kepada lalat dan kata

kepadanya, “Temanku, burung pipit ini adalah teman tersayangku. Seekor gajah yang jahat sudah menghancurkan telur-telurnya. Tolong bantu kita untuk mencari sesuatu jalan untuk membunuhnya.’

“Pasti saya akan membantumu teman tersayang”, jawab lalat, “Kalau tidak, buat apa adalah seorang teman? Sekarang saya juga mempunyai satu teman, sekor kodok bernama Meghanad*. Marilah kita pergi dan meminta dia bantuan untuk menghancurkan gajah yang jahat.” “Dan jadi, mereka semua pergi bersama-sama ke kodok dan menceritakannya apa yang terjadi.

Kemudian kodok kata. “Apa yang gajah bisa melakukan melawan kita, kalau kita berkerja bersama-sama? Dengarlah, saya mempunyai satu rencana. Lalat! Waktu matahari ada pada derajat yang paling tinggi, kamu pergi dan mendesis dalam telinga gajah, supaya dalam kegairahan besar saja, dia menutup matanya. Kemudian kamu, burung pelatuk memaruh matanya dan membutakannya. Kamudian saya akan duduk di tepi lubang galian yang dekat dan menguak. Waktu gajah mersa haus, mendengar saya kuak, dia akan datang ke lubang galian, sambil berpikir bahwa ini adalah danau penuh dengan air. Dia akan jatuh kedalam ini dan, karena tidak bisa keluar, dia akan mati. Sekarang, kalau kita menjalankan rencana ini, kita bisa membalas dendam.”

“Yang lain setuju dan mereka menjalankan rencana ini dengan sukses : Gajah mencari-cari jalannya ke lubang galian penuh dengan lumpur, jatuh kedalam dan mati.

‘Dan jadi, ‘melanjut tittibha betina,

Karena itu saya kata :

“Berkerja bersama-sama
Burung pipit, burung pelatuk, si lalat dan si kodok,
Membunuh seekor gajah.”


‘Baik, kalau begitu, ‘kata tittibha laki, ‘saya akan mengeringkan laut dengan bantuan teman-temanku.’

“Dan jadi, tittibha laki memanggil burung jenjang, angsa undan, burung merak dan yang lainnya dan kata, “Laut menghina kita dengan mencuri telor-telor kita. Pikirlah tentang sesuatu cara untuk mengeringkan laut sepenuhnya.’

“Pada perkataan ini, semua burung-burung datang ke satu tempat untuk membicarakan keadaan ini.

‘Kita tidak bisa mengisap laut dengan paruh-paruh kita, mereka berkata, ‘jadi apa baiknya unutk coba?

Mereka berkata :

Waktu seorang yang lemah,
Penuh dengan kepentingan diri
Dia harus mengundurkan diri,
Seperti seekor gajah dengan taring yang sudah pecah.”


‘Melainkan, kita harus pergi dan menceritakan semua kepada Garuda*, raja kita. Kalau dia marah karena orang-orangnya dihina, dia sendiri akan membalas dendam. Tetapi, kalau misalnya, karena kebanggaan, dia menolak untuk membantu kita, sama saja kita akan merasa lega

Karena mereka berkata :

“Waktu seorang bisa mengatakan kesedihannya
Kepada teman yang penuh kasih sayang
Atau seorang pembantu yang patuh
Atau seorang tuan yang kuat
Orang ini dapat merasa lega”.


“Jadi, kita semua akan pergi ke Garuda, tuan kita.”
“Burung-burung mendekatinya dengan muka-muka yang muram dan air mata di mata mereka, dan mulai mengeluh dengan napas panjang yang kasihan, ‘Oh tuan, bencana besar menimpa kita . Tuan adalah pengawal kita dan masihpun laut merampok dari tittibha yang bagus, telor-telor mereka. Kalau sesuatu seperti begini melanjut, satu hari seluruh bangsa kita akan dimusnahkan.’

Seperti mereka berkata :

“Seorang raja adalah seorang kerabat
Bagi mereka tanpa keluarga,
Sebuah mata kepada yang buta,
Seorang bapak ke yang mematuhi hokum.
Persis seperti tukang kebun menjaga tanamannya,
Jadi seorang raja sepatutnya menjaga pengiringnya.”


“Waktu Garuda mendengar burung-burung menangis, dia berpikir,‘Burung burung ini benar!Saya akan pergi dan mengeringkan laut.’

“Tetapi waktu dia lagi pikir ini, seorang pesuruh datang dari tuhan Wisnu, dan kata‘Garuda Mulia! Saya dikirim oleh tuhan Wisnu. Dia memerlukan anda untuk sebuah kerjaan di Amaravati*. Kamu lebih baik ikut dengan saya cepat-cepat.’

“Waktu Garuda mendengar ini, dia kata dengan merajuk, ‘Pesuruh! Apa yang bisa TuhanWisnu ingin dari pembantu biasa seperti saya! Tolong memberi dia hormat saya dan menyuruhnya untuk mencari pembantu yang lain daripada saya!’

‘Garuda! ‘ kata pesuruh. ‘Kamu belum pernah bicara seperti begini. Katakanlah, bagaimana Tuan kita menyinggung perasaanmu?’ ‘Baik, ‘kata Garuda, ‘laut, tempat istirahat Dewa Wisnu, menelan telur telur Tittibha. Kalau Dewa Wisnu tidak memaksa laut untuk mengembalikannya, saya menolak unutk melayani dia lagi. Ini adalah resolusi saya yang teguh. Pergilah dan melaporkan ini semua kepada tuanmu.’

“Waktu Dewa Wisnu mendengar dari pesuruhnya bahwa Garuda lagi merajuk, dia berpikir, ‘Saya mengerti kenapa dia lagi merajuk. Saya akan pergi dan menemu dia sendiri dan menenang kannya,’

Karena mereka berkata :

“Dia yang mempunyai kepintingan diri sendiri di hati,
Harus menghindari menyakiti hati seorang,
Tetapi perlakukan orang lain
Dengan kasih sayang
Seperti memperhatikan anak sendiri


‘Dengan pikiran-pikiran ini , Dewa Wisnu pergi cepat-cepat ke Rukmapur*, dimana Garuda ada.

“Waktu Garuda melihat tuannya datang ke rumahnya, dia menunduk dengan malu dan kata, ‘Tuan! Laut, tempat istirahatmu, dengan menelan telor-telor pembantuku, menghina saya, tetapi saya menahan diri dari menyiksanya, karena kehormatan-ku kepada anda,

Karena :

‘Kalau kamu meresa takut terhadap tuan,
Kamu tidak memukul anjingnya.


“Waktu Dewa Visnu mendengar ini, dia kata, ‘Kamu benar, Guruda. Ikutlah dengan ku dan kita akan mengambil telor-telor dari laut dan memberikan kepada burung-burung Tittibha. Kemudian kita akan pergi ke Amaravati.’

“Waktu Dewa Wisnu sudah selesai bicara, dia memarahai laut dan sambil mengambil satu halilintar di tangannya dia kata, ‘Laut yang jahat! Kembalikan telor-telor burung Tittibha sekarang juga atau saya akan mengeringkanmu!’

“Pada ini, laut mersa sangat takut dan memberikan telor-telor kepada tittibha laki yang memberi telor-telor ini kepada isterinya. “Dan jadi, “melanjut Damanaka, “

Karena itu saya kata:

‘Dia yang menyerang musuhnya
Tanpa mengetahui kekuatannya
Akan dikalahkan seperti laut dikalahkan.
Oleh burung-burung Tittibha.”


Waktu Sanjivaka mendengar ini, dia tanya Damanka satu kali lagi, “Teman, bagaimana saya bisa benar-benar tahu bahwa Pingalaka mempunyai rancangan-rancangan buruk terhadap saya, waktu sampai sekarang dia selalu memperlakanku terhadap saya, keramahan yang bertambah-tambah dan saya belum pernah melihat perubahan apapun di sikapnya?”

“Kakak, “kata Damanaka, “disinilah bukti kamu : Waktu lain kali kamu mengunjungi Pingalaka, kamu akan melihat dia dengan mata merah dan pandangan yang jahat, berguling-guling lidahnya ke belakang dan ke depan dari sebelah ke sebelah bibirnya. Waktu itu, kamu akan tahu benar-benar bahwa dia mempunyai racangan racangan jahat kepada kamu . Pada pihak lagi kalau dia lega dan tenang, kamu akan tahu bahwa dia bahagia denganmu. Sekarang, permisi, saya ingin pergi ke rumah. Hati-hati menaruh percakapan percakapan kita sebagai rahasia.

Tetapi kalau kamu bisa meninggal tempat ini sore ini saja dan pergi ke tempat lain, saya menasehati kamu melakukan seperi itu. Itu lebih baik untuk meninggalkan kota daripada tinggal dan berkelahi dengan musuh yang begitu kuat.”

Waktu Damanka sudah meninggalkan Sanjivaka, dia pergi untuk ketemu Karataka.

.Waktu kakaknya melihatnya, dia kata, “Damanaka, apa yang kamu lagi melakukan?”

“Saya lagi bekerja keras, menaburkan biji pertengkaran diantara mereka dua-dua, “kata Damanaka. “Apapun yang sekarang adalah kemauan takdir.

Mereka berkata :

“Laksmi menganuhgerahkan rahmatnya
Di atas orang yang bersemangat.
Dia membenci orang yang malas
Yang tergantung penuh diatas keuntungan.
Jadi, pinggirkanlah takdir ke samping
Dan cobalah berusaha dengan sebaik-baiknya.
Kalau kamu masih gagal
Cari saja apa yang salah.”


“Bagaimana kamu menanam biji pertengkaran?” Tanya Karataka.

“Saya membuat mereka bertengkar dengan saling mengatakan kepada mereka sesuatu yang bohong dan berlawanan.” Kata Damanaka. “Kamu tidak pernah akan melihat mereka duduk bersama-sama, membicarakan masalah-masalah.”

“Itu salah buat kamu untuk memisahkan dua teman” kata Karataka, “Karena itu lebih gampang untuk menghancurkan sesuatu daripada mendirikannya.’

Seperti mereka berkat

‘Angin mempunyai kekuatan untuk mencabut
Tetapi tidak untuk mendirikannya lagi.
Begitu juga, seorang dengan pikiran jahat
Bisa menghancurkan kerjaan orang lain,
Tetapi dia tidak bisa merekonstrusi lagi.”


“Kamu tidak tahu apapun tentang Nitisashtras, “kata Damanaka,” atau kamu tidak pernah akan bicara seperti begitu,’

Karena mereka berkata :

‘Hapuslah musuh dan penyakit kamu,
Pada permulaan,
Kalau tidak mereka akan menjadi kuat,
Dan menghancurkan kamu.


“Sanjivaka sudah menjadi musuh kita. Itu karena dia, kita berhenti pekerjaan kita sebagai menteri. Dan jadi saya sudah diam-diam merencanakan kematiannya. Tetapi biarpun kalau dia tidak mati, dia akan pasti lari dari sini. Kamu hanyalah satu orang yang mengetahui tentang ini .. Ini sangat penting buat kita untuk melaksanakan rencana ini, untuk melayani kebutuhan kita.’

Karena :

‘Biarlah hatimu sekeras batu
Dan lidahmu sehalus mentega,
Hancurlah musuhmu tanpa belas kasihan.


“Dengan kematian Sanjivaka, kita memperoleh tiga manfaat. Pertama, kita dapat membalas dendam, kedua, kita dapat kembali pangkat kita sebagai menteri dan ketiga, kita akan mendapat dagingnya untuk makan. Dan jadi bagaimana kamu bisa mencari kesalahan dengan saya waktu kematiannya begitu bermanfaat kepada kita? Kamu tahu,!’

Mereka berkata :

‘Seorang yang licik ,,
Ketika menyiksa orang lain,
Dengan kepintaran
Berpikir tentang kepintingan diri sendiri
Dan merencanakan -rencananya sebagai rahasia,
Seperti Chaturaka*, si serigala melakukan di dalam hutan.”


“Itu bagaimana?”tanya Karataka

Dan Damanaka menceritakan :


CERITA TENTANG VAJRADAUNSTRA, SINGA DAN CHATURAKA, SI SERIGALA.


“Di sebuah hutan, hidup seekor singa bernama Vajradaunstra*.

Seekor serigala bernama Chaturaka dan seekor anjing hutan bernama Kravyamukha* pelayannya.

“Pada satu hari, seekor unta betina yang hamil, yang kesakitan karena akan melahirkan tertinggal oleh sebuah kafillah. Di hutan yang tebal, dia menjadi mangsa singa.

Waktu dia sudah merobekkan kandungannya, seekor unta bayi keluar.

Si singa dan binatang lain memakan daging unta betina, sampai sangat puas.

Tetapi singa mengasihani unta bayi dan membawanya ke rumahnya dalam keadaan hidup.
Dia kata kepada unta bayi, ‘Unta kecill, kamu tidak perlu takut, dari saya

ataupun dari yang lain, jadi larilah tanpa merasa takut di hutan ini, seperti kamu ingin. Kita akan memanggilmu Shankukarana , karena telingamu seperti pasak.’

“ Dan jadi empat-empat mereka mulai hidup bersama-sama dengan bahagia. Mereka saling menghiburkan diri dengan menceritakan cerita-cerita.

“Shankukarana mulai menjadi besar tetapi dia tidak pernah meninggalkan singa biarpun untuk satu detik.

“Pada satu hari, singa bertengkar dengan gajah yang liar

Gajah melukai singa begitu banyak dengan taringnya sampai Vajradaunstra tidak bisa berjalanpun.

Terlalu capai, karena kelaparan, singa kata kepada yang lainnya, ‘Carilah buat seekor binatang yang saya bisa membunuh bahkan dalam keadaan ini, supaya kelaparanmu dan saya bisa dipuaskan.’

“ Dan jadi, si serigala, si anjing hutan, dan si unta, mengembara di hutan sampai sore, tetapi tidak bisa mencari binatang sama-sekali. Jadi mereka kembali tanpa apapun.

“Chaturaka, si serigala mulai berpikir, ‘Kalau singa hanya membunnuh

Shanukarana , kita bisa semua mendapat makanan buat beberapa hari. Tetapi tuan kita tidak mungkin membunuhnya, karena dia sudah memberi unta jaminan bahwa hidupnya aman disini. Bagaimana-pun, dengan bantuan kecerdasaan saya, saya akan mempengaruhi unta dalam sesuatu cara sampai dia akan menawarkan dirinya, dengan sekehendak hatinya, kepada singa.’

Karena :

“Tidak ada apapun di dunia ini,
Yang seorang pintar tidak bisa mencapai,
Jadi seorang bijaksana
Harus mengunakan kecerdasaannya dengan baik.”


“Dengan pikiran ini, Chaturaka menghampiri unta dan kata kepadanya, ‘Tuan kita agak mati karena kelaparan. Kalau dia mati, kita juga akan musnah. Jadi saya ingin mengatakan kepadamu bagaimana kamu bisa menjadi berguna buat dia. Tolong dengar hati-hati.’ ‘Tolong katakan’, kata Shankukarana, ‘ dan saya akan melakukannya dengan cepat. Dan kalau saya melakukan apapun buat tuan, menurut agama kita, saya akan dihadiahkan seratus kali lipat.’

‘Kalau begitu teman,’,kata serigala, ‘ kamu harus menawarkan badan kamu ke tuan untuk menyelamatkan hidupnya, dan untuk pengorbanan ini, tuan akan memberi jaminam bahwa kamu akan diberikan badan, dua kali ukuranmu sekarang, di hidup yang akan datang.’ ‘Baik, kalu begitu’, jawab Shankukarana, ‘saya setuju.’

Kemudian semua binatang pergi ke singa dan kata, ‘Tuan! Matahari sudah terbenam dan kita masih belum menemui seekor binatangpun. Tetapi kalau anda memberi jaminan kepada Shnkukarana supaya dia akan mempunyai badan dua kali ukurannya sekarang, di hidupnya yang akan datang, dia siap untuk menawarkan dirinya kepada sebagai pengorbanan yang suci’

‘Pasti, saya janji bahwa ini akan terjadi, ‘ jawab singa.

Hampir tidak dia mengatakan kata-kata ini dan anjing hutan dan serigala meloncat di atas unta dan merobekkan badannya. Dan inilah akhir unta.

“Habis ini, singa kata kepada serigala, ‘ Chaturaka! Jagalah bangkai ini dengan hati-hati, sementara saya pergi ke sungai untuk mandi dan bersembahyang kepada Dewa-Dewa.’

Dan kemudian, singa pergi.

“Waktu dia sudah pergi, serigala berpikir, ‘ Bagaimana saya bisa merencanakan sesuatu untuk menikmati bangkai ini sendirian.’

“ Dia berpikir tentang ini buat beberapa waktu, kemudian dia mendapat sesuatu rencana..

“Dia kata kepada anjing hutan, ‘ Ho! Anjing hutan ! Kamu sangat lapar, benar kan? Sampai tuan kembali, ambillah beberapa semulut penuh daging unta ini. Saya akan membuat satu cerita sebagai alasan, waktu singa kembali.”

“Tetapi anjing hutan baru mulai makan, waktu serigala jerit, ‘ Awas ! Kravyamukha!, tuan kita lagi kembali. Tinggallah daging unta ! Pergilah dari sini!’

Anjing hutan langsung berhenti makan.

“Waktu singa kembali, dia melihat bahwa hati unta sudah dikeluarkan.

Dia bersungut dan kata dengan marah, ‘ Siapa yang mengotorkan makananku? Katakanlah namanya dan saya akan membunuhnya langsung!’ “Anjing hutan mulai melihat serigala, seperti ingin kata, ‘ Ayo, cepat, bicaralah untuk menenangkannya.’

“Tetapi serigala hanya senyum dan kata kepada anjing hutan, ‘ Kamu makan hati waktu saya melarang kamu. Sekarang menikmati buah untuk apa yang kamu melakukan.’

“Waktu anjing hutan mendengar ii, dia takut menghilangkan hidupnya dan langsung lari.’

“Pada saat itu, sebuah kafillah, yang penuh dengan beban-beban berat, sedang

datang dari jalan yang sama. Unta yang lagi memempin jalan mempunyai satu lonceng yang besar keliling lehernya.

Waktu singa mendengar suara bel yang bergemerincing dari juah, dia kata kepada serigala, ‘ Pergilah dan lihat darimana suara yang menakutkan lagi datang. Saya belum pernah mendengar suara ini sebelumnya.’

“Serigala pergi beberapa juah, habis itu kembali dan kata, ‘ Tuan! Tinggalkah tempat ini secepat anda bisa, kalau anda ingin tetap hidup!’

‘Teman’ kata singa, ‘ kenapa kamu lagi menakutkan saya? Katakanlah, ada apa?

‘Tuan’ kata serigala, ‘ Yama* sangat marah denganmu, karena anda membunuh seekor unta sebelum waktu yang ditentukan untuk kematiannya. Dia datang sendiri dan membawa dengannya, bapak dan kakeknya unta yang mati, untuk membalas dendam denganmu, dan suara yang anda mendengar,datang dari bel yang dia ikat keliling leher yang lagi mempimpin jalan.’

“Waktu singa melihat kafillah menghampirinya, dia berhenti memakan unta dan lari untuk menyelamatkan hidupnya.

”Habis ini, serigla memakan daging unta sendirian dan ini berjalan buat berhari-hari.

“Dan jadi” kata Damanaka,”

Karena itu saya kata :

‘Seorang yang licik
Ketika menyiksa orang lain
Serentak berpikir tentang kepintingan diri sendiri,
Dan merencana-rencananya sebagai rahasia,
Seperti Chaturaka, si serigala melakukan
Di dalam hutan.”


Habis Damanaka sudah pergi, Sanjivaka mulai berpikir, “ Saya adalah seekor binatang pemakan rumput, tetapi saya menjadi pengikut seekor binatang pemakan daging. Saya dalam kesulitan. Apa yang akan saya lakukan ? Dimana akan saya pergi? Bagaimana saya bisa memperoleh Mungkin kalau saya pergi ke Pingalaka dan dengan rendah hati memohon buat hidupku, dia mungkin tidak membunuh saya. Apa lagi, misalnya saya meninggal tempat ini dan pergi ke tempat lain…? Tetapi tidak, nanti binatang pemakan daging yang lain akan membunuhku. Saya kira itu lebih bagus untuk pergi ke singa.”

Dan jadi, sudah membuat resolusi ini, Sanjivaka pergi pelan-pelan ke tempat persembunyian singa.

Dia menemu Pingalaka duduk persis dalam sikap yang sama seperti Damanaka menggambarkan.

Begitu terkejut Sanjivaka sampai dia langsung mundur juah dari singa dan berdri, di jarak juah, tanpa menundukpun kepadanya.

Dan juga begitu bahwa Pingalaka pun melihat Sanjivaka dalam sikap yang sama seperti Damanaka menggambarkan.

Dengan sangat marah, dia meloncat atas lembu jantan, merobek punggungnya dengan cakarnya yang tajam. Sanjivaka mengarahkan tanduknya ke perut Pingalaka dan berdiri siap untuk bertengkar.

Waktu Karataka dan Damanaka melihat singa dan lembu jantan, dengan demikian, saling berhadap dengan muka merah seperti bunga Kinshuka* dan mata seperti api, dia kata kepada kakaknya, “Kamu orang bodoh! Kamu melakukan salah dengan menimbulkan kemusuhan diantara mereka dua-dua ini. Ini membuktikan bahwa kamu tidak benar-benar mengetahui nitisastra

Karena mereka berkata :

‘Hanya seorang yang bisa mencapai tujuannya,
Melalui kelicikan dan sekongkol
Menghindari pertempuran
Patut menjadi seorang menteri..’


“Jadi kalau kamu benar-benar cerdas, kamu harus mencari cara untuk membawa pertengkaran ini ke sebuah akhiran, kalau tidak dua-dua akan musnah. Di pihak yang lain, kalau hanya lembu jantan dibunuh dan kamu mendapat kembli pangkat kamu sebagai menteri, semua akan menghindari tuan.

Seperti mereka berkata :

‘Seorang raja yang bagus,
Dilayani oleh menteri yang jahat,
Dihindari oleh semua,
Persis seperti sebuah danau dengan air yang manis,
Waktu itu mempunyai buaya kelilingnya.’


“Tetapi apa baiknya memberi nasihat kepada satu bodoh, tidak ada baik yang keluar dari ini,

Karena :

‘Nasihat yang diberi kepada bodoh,
Daripada membuat mereka tenang
Hanya menggairahkan mereka lebih.’


“Itulah apa yang burung mengekatakan waktu dia memberi nasihat kepada monyet.”
“Itu bagaimana ?” Tanya Damanaka.

Dan Karataka menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR MONYET DAN SEEKOR BURUNG BERNAMA SUCHIMUKHA.


“Sebuah rombongan monyet lagi tinggal di sesuatu tempat di gunung-gunung. Waktu ini adalah musim dingin. Hujan, ditemani oleh angin yang kuat, menyebabkan badan mereka menjadi basah kuyup, dan mereka mulai gemetar karena kedinginan.

“Beberapa monyet menemu sedikit buah-buah Gunja* yang merah dan mulai meniup, mengharap untuk membuat api dari buah-buah ini.

“Seekor burung bernama Suchimukha*, melihat percobaan mereka yang sia-sia dan kata kepada mereka, ‘Kamu benar-benar bodoh! Buah-buah ini tidak pernah bisa melindungi kamu dari kedinginan. Carilah sebuah tempat untuk belindung, di sebuah hutan atau sebuah gua atau sebuah lubang dimana hujan dan angin tidak bisa sampai kamu.’

‘Bodoh sendiri’! kata satu monyet tua dari mereka. ‘Apa urusanmu ?,

Karena mereka berkata :

“Seorang yang bijaksana yang ingin berhasil,
Tidak pernah boleh memberi nasihat
Kepada seorang yang terus-menerus terhalang
Dalam kerjaanya
Atau kepada satu penjudi,
Yang baru saja hilang uangnya.”


“Tetapi, tanpa memperhatikan apa yang monyet tua kata, burung tetap terus, menerus mengajukan kepada monyet-monyet yang lagi membuat begitu banyak usaha yang tidak bermaksud dan dia menolak untuk berhenti mengoceh. Satu monyet yang sangat marah karena percobaannya yang sia-sia, memegang burung ini dari sayapnya dan mendobrak atas sebuah batu dan membunuhnya.

“Dan jadi, melanjut Karataka,

Karena itu saya kata :

‘Nasihat yang diberikan kepada bodoh,
Daripada membuat mereka tenang,
Hanya menggairahkan mereka lebih lebih
Persis seperti memberi susu kepada ular-ular
Hanya menambankan racun mereka.’


“Dan, apa lagi, kamu tidak boleh memberi nasihat ke siapapun saja. Seorang monyet yang saagat marah menghancurkan sarang pipit buat alasan yang sama.”

“Itu bagaimana?” Tanya Damanaka.

Dan Karataka menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR BURUNG PIPIT DAN MONYET.


“Di sesuatu tempat di sebuah hutan, bertumbuh sebuah pohon Sami*.

Di ranting-rantingnya yang panjang, sepasang burung pipit sudah membuat rumah mereka.

Pada satu hari, di musim dingin, ketika sepasang burung pipit sedang duduk bersama-sama , hujan yang ringan mulai turun.

“Habis beberapa waktu, seekor monyet, terhantam oleh angin yang kuat, datang dan berdiri dibawah pohon, giginya bekertak karena kedinginan.

“Waktu burung pipit betina melihatnya, dalam keadaan ini, dia kata kepada monyet, ‘Dengan tangan dan kaki kamu, kamu kelihatan seperti manusia. Jadi kenapa kamu tidak membuat sebuah rumah buat diri kamu?’

“Monyet merasa marah dan menjerit, ‘Kenapa kamu tidak tutup mulutmu, kamu perempuan kotor!’

Dan kemudian dia kata kepada dirinya sendiri, ‘Begitu sembrono burung betina ini, memberi saya nasihat! Pelacur yang kurang ajar pikir, dia adalah wanita yang terpelajar dan tidak berhenti mendengking. Dia membuatku ingin membunuhnya!’

“Kemudian monyet kata, ‘Kenapa kamu harus khawatir?’

Karena mereka berkata :

‘Kamu harus memberi nasihat
Kepada seorang yang dengan khusus
Tanya buatnya,
Kalau tidak,
Ini seperti menangis di padang pasir.’”


“Tanpa banyak usaha, menyet menaiki pohon dan merobek sarang dalam bagian-bagian seribu.

“Dan jadi,” melanjut Karataka, “kamu tidak boleh memberi nasihat kepada siapapun saja.’

“Dan dalam cara yang sama,” dia melanjut, “nasihatku yang tidak ada pengaruh atas kamu, tetapi ini tidak salahmu,

karena :

‘Hanya yang bagus dan tidak yang jelek,
Memperoleh maanfaat dari nasihat yang bagus,
Persis seperti lampu yang terang
Ditaruh didalam pot gelap dan terbalik,
Menjadi tak berguna
Begitu juga nasihat kepada seorang yang tidak patut
Akan menjadi sia-sia dan tidak berguna.’


“Kesulitan dengan kamu adalah, kamu pikir bahwa kamu terlalu pintar. Apakah kamu tidak tahu cerita Dharmabuddhi* dan Papabuddhi*? Karena anak laki terlalu pintar, bapaknya hampir mati lemas oleh asap!”
“Itu bagaimana?” Tanya Damanaka
Dan Karataka menceritakan :


CERITA TENTANG DHARMABUDDHI DAN PAPABUDDHI


“Di seduah desa, hidaup dua teman, bernama Darmabuddhi dan Padabuddhi.

Pada satu hari, Papabuddhi berpikir, ‘Saya tidak hanya miskin tetapi juga tidak begitu pintar, jadi saya akan mengambil bantuan Dharmabuddhi , pergi dengannya ke kerajaan yang lain dan membuat sedikit uang. Kemudian, saya akan menipu bagiannya dari keuntungannya, dan hidup dengan bahagia untuk selama-lamanya.” “Dan jadi habis beberapa hari, Papabuddhi kata kepada Dharmabuddhi,‘Temanku! Bagaimana kamu merencanakan menyedihkan uang buat masa tua kamu? Mari kata pergi ke luar negeri dan membuat uang disana! Apa lagi, jika kamu tidak bepergian luar nereri, cerita-cerita apa yang kamu akan menceritakan kepada cucu laki-lakimu?’

Karena :

“Seorang yang belum mengembara
Di negara-negara yang asing,
Dan belum belajar bahasa-bahasa asing,
Maupun belajar kebudayaan berbeda,
Dan membuat untuk dirinya sebuah keuntungan,
Adalah terlahir sia-sia di bumi.”


“Dharmabuddhi dengan mudah setuju unutk menenami Papabuddhi dan melaksanakan rencanannya.

Dia berpamitan dengan orang tuanya, dan, pada hari yang bertanda baik, berangkat dengan Papabuddhi untuk perjalanan mereka.

“Melalui kepintaran Dharmabuddhi, dua-dua membuat banyak uang dan habis beberapa saat, kembali ke rumah, sangat bahagia dengan diri mereka.

“Ketika mereka menghampiri desa mereka sendiri, Papabuddhi kata kepada Dharmabuddhi, ‘Teman! Ini bukan ide yang bagus untuk membawa semua uang ini ke rumah, karena kalau begitu teman dan keluarga-keluarga akan ingin sebuah bagian dari ini. Jadi marilah kita membawa pulang hanya sebuah jumlah nominal dan menutupi dalam tanah sisanya di hutan. Waktu kebutuhan muncul, kita bisa kembali dan menggalinya keluar,

Karena mereka berkata :

Seorang yang pintar tidak memamerkan kekayaannya
Kepada orang lain,
Karena bahkan pikiran seorang pertapa
Bisa terguncang dengan melihat uang.”


‘ ‘Baik, kalau begitu’, jawab Dharmabuddhi, ‘Kita akan.’

“Dan kemudian menutup dengan tanah jumlah besar uang ini, mereka pulang rumah dengan sisanya dan hidup dengan bahagia.

“Beberapa hari habis itu, pada kesunyian malam, Papabuddhi pergi ke dalam hutun, mengeluarkan semua uang yang tertutup dalam tanah, dan menutup galian ini seperti tadi tertutup. Kemudian dia pulang dengan uang.

“Habis beberapa hari, Papabuddhi pergi ke Dharmabuddhi dan kata ‘Teman! Saya mempunyai keluarga yang besar dan karena ini, semua uang saya sudah habis. Marilah kita pergi dan membawa beberapa jumlah uang lagi dari tempat dimana kita menyembunyikan itn.’

‘Baik, kalau begitu, ‘jawab Dharmabuddhi, kita akan.’

“Waktu dua-dua sampai di tempat itu, mereka menggali galian ini dan menemu pot uang kosong.

Papabuddhi mulai pukul kepalnya sambil, menjerit, ‘Oh Dharmabuddhi! Hanya kamu dan tidak orang lain yang bisa mencuri uang dan mengisi galian ini! Kembalikan bagiankn atau saya akan membuat pengaduan melawan kamu di pengadilan!’

‘Bajingan! ‘kata Dharambuddhi. ‘Jangan kamu bicara seperti begitu! Saya memang Dharambuddhi*! Saya tidak bisa melakukan pencurian seperti begini!

Karena mereka berkata:

“Seorang yang adil menggangap wanita-wanita lain,
Sebagai ibu sendiri,
Dan kekayaan laki-laki lain
Sebagai kotoran burung gagak
Dan manusia-manusia lain
Seperti diri sendiri.”’


“Dan jadi, bertengkar seperti begini, mereka pergi ke hakim-hakim dan saling menuduh.

Hakim-hakim memberi perintah untuk menaruh diri mereka kepada ujian dengan api untuk mencari kebenaran.

“Tetapi Papabuddhi kata kepada mereka,“Keputusan ini tidak bagus,’

Karena mereka berkata:

“Di dalam penyelidikan pertengkaran,
Hanya dalam ketidakhadiran bukti
Yang tertulis dan saksi-saksi,
Yang bijaksana menyarankan cobaan
Dengan berjalan diatas api.”


‘Maka, dewa-dewa di pohon di dekat hutan akan menjadi saksi saya. Mereka akan memberitahukan kepada kita, yang pencuri dan yang mana jujur.’

‘Kamu benar’, kata hakim-hakim. ‘Kita sangat berminat untuk mengetahui kebenaran tenatng ini. Jadi, besok pagi kamu harus menemani kita ke hutan.’

“Habis itu, Papabuddhi pergi ke rumah dan kata kepada bapaknya, “Saya mencuri jumlah uang besar yang dimiliki Dharmabuddhi dan kita membawa masalah ini ke pengadilah. Sekareng hanya koperasi kamu akan menyelamakan saya. Kalau tidak saya menghilangkan tidak hanya uang tetapi juga hidupku.’

‘Anakku! ‘kata bapak. “Katakan kepada saya dengan cepat apa yang bisa saya melakukan untuk menyelamtkan kamu dan membuat uang aman.’ ‘Wah’, kata Papabuddhi, ‘di hutan ini, ada sebuah pohon Shami yang berlobang di dalam. Kamu masuk kedalam lubang sekarang supaya, besok pagi, waktu kita datang dengan hakim-hakim, untuk mencari kebenaran, kamu bisa jerit dari dalam pohon, “Dharmabuddhi adalah pencuri.”

“Bapaknya setuju dengan susunan ini dan langsung berangkat.

“Pagi berikutnya, Papabuddhi mandi pagi-pagi dan ditemani oleh Dharmabuddhi dan hakim-hakim, pergi ke pohon Shami dan tanya dalam suara keras, ‘Oh Dewa-Dewa di pohon! Katakanalah yang mana adalah pencuri!’

“Langsung, bapak Papabuddhi, yang sembunyi di dalam lubang pohon, jawab ‘Dengar! Itu Dharmabuddhi , yang mencuri uang.’

“Waktu hakim-hakim mendengar ini, mereka sangat kagum. Mereka membuka mata mereka lebar dan langsung mulai membicarakan cara untuk menghukum Dharambuddi secara hukum.

Tetapi sementara, Dharmabuddi menaruh satu tumpukan daun-daun kering dan rumput didepan lubang pohon dan menyala api kepadanya.

Waktu api lagi menyala , keluar bapak Papabuddhi, menangis dengan sedih, dengan setengah badannya terbakar dan matanya keluar.

‘Teman! Mereka semua kata kepadanya.,’ Apa yang terjadi kepadamu?’

‘Itu semua salah Papabuddhi!’ Dia jawab dan menceritakan semua yang Papabuddhi melakukan.

“Kemudian mereka mengantung Papabuddhi di pohon Shami yang sama.

“Hakim-hakim memuji Dharmabuddhi dan kata, “

Itu benar apa yang kata:

‘Seorang yang bijaksana
Pikir tidak hanya tentang jawaban masalahnya,
Tetapi juga tentang akibatnya,
Burung bangau mencari sebuah cara
Untuk membunuh ular,
Sedikit menyadari bahwa ini akan menghasilkan
Penghancuran diri sendiri.”


‘Itu bagaimana?’ Tanya Dharmabudhi.
Dan hakim-hakim menceritakan :


CERITA TENTANG BURUNG BANGAU YANG BODOH, ULAR HITAM DAN CERPELAI.


“Di sebuah hutan, ada sebuah pohon.

Beberapa burung-burung bangau sudah mendirikan sarang mereka disana.

“’Sekarang, di lubang pohon itu hidup seekor ular hitam.

Dia suka makan anak-anak burung bangau, sebelum sayap mereka tumbuh.

“’Seekor burung bangau, yang anak-anaknya sudah dimakan oleh ular, datang ke tepi sungai Saraswati* dengan air mata di matanya. “’Seekor kepiting melihat dia dan tanya, “Paman! Kenapa anda lagi menangis?”

“Apa yang bisa saya lakukan?” kata burung bangau. “Saya begitu bernasib buruk karena semua anak-anak saya dimakan oleh ular hitam, yang hidup di lubang pohon. Saya menangis karena saya patah hati. Katakan kepada saya, bagaimana saya bisa membunuh ular hitam ini ?’

Sekarang, waktu kepiting mendengar ini, dia berpikir, “Burung bangau ini adalah musuh alam jenis kita. Apa saya lakukan adalah mengatakan kepadanya kebenaran dan berdusta dalam sesuatu cara sampai semua burung bangau yang lain akan dimusnahkan seluruhnya.’

Seperti mereka berkata :

‘Biarlah percakapan kamu menjadi sehalus mentega,
Tetapi hati kamu sekeras batu,
Menyarankan musuhmu dalam sesuatu cara,
Supaya dia terhapus dengan keturunannya.’”


“’Dan jadi, kepiting kata kepada burung Bangau , “Paman! Kalau ini masalahnya, menaburlah beberapa bagian-begian ikan dan daging kambing dari lubang cerpelai ke ular, supaya cerpelai akan mengikuti makanan, sampai lubang ular dan membunuhnya.”

“’Burung bangau mendengar nasihat kepiting dan melakukan seperti dikatakan oleh kepiting. sampai lubang ular dan membunuhnya.

Tetapi karena nasib jelek, dalam beberapa waktu cerpelai juga membunuh semua burung-burung bangau yang hidup di atas pohon juga.

‘Dan jadi, ‘melanjut hakim-hakim,

Karena itu kita kata :

‘Orang yang bijaksana berpikir tidak hanya tentang
Jawaban kepada masalah
Tetapi juga tentang akibatnya.”


Papabuddhi berpikir tentang sebuah penyelehsaian tetapi tidak memikirkan bagaimana ini akan berjalan. Karena ini dia sengsara.’

“Dan jadi,” melanjut Karataka, “karena itu saya kata bahwa kamu Damanaka adalah seperti Papabuddhi. Kamu juga memikirkan sebuah rencana-untuk membuat dua-dua bertengkar tetapi kamu tidak pikir tentang bahaya yang bisa keluar dari ini. Fakta bahwa kamu menaruh hidup tuan dalam bahaya, memperlihatkan pengkhianatanmu. Kamu lebih jangan dekatku, karena, kalau kamu bisa membawa Pingalaka kedalam keadaan ini, Tuhan tahu apa yang kamu akan melakukan kepadaku. Karena, dalam situasi begin apapun bisa terjadi.’

Seperti Jveernadhana * kata kepada hakim-hakim :

Damana tikus-tikus bisa memakan timbangan besi,
Tanpa ragu-ragu,
Semacan burung bangau dengan sayap merah,
Bisa terbang dengan satu anak.’”


“Itu bagaimana?” Tanya Damanaka.

Dan Karataka menceritakan :


CERITA TENTANG TIMBANGAN DAN ANAK LAKI PEDAGANG.


“Di sebuah kota, hidup anak laki pedagang bernama Jveernadhana*.

Karena dia sudha hilang semua uangya, dia memgambil keputusan untuk meninggalkan bagian negara itu dan pergi ke tempat lain,

Karena :

‘Seorang yang dahulu,
Dengan gaya istimewa hidup,
Tetapi sekarang hidup sengsara
Dipanadang rendah oleh semua.’


“Kini di rumahnya, anak laki pedagang mempunyai sebuah timbangan besi yang berat, yang dia mewarisi dari nenek moyangnya. Dia menitipkan ini sdengan pedagang lain dan kemudian berangkat tempat lain negara itu.

“Waktu dia sudah mengadakan penjalanan seluruh negara sampai hatinya puas, Jveernadhana kembali ke kotanya sendiri, pergi ke rumah pedagang dan kata, ‘Ho! Pedagang! Tolong kembalikan timbangan besi yang saya titip dengan kamu.’

‘Tetapi kakak!’ Kata pedagang, ‘Saya tidak lagi mempunyainya! Tikus-tikus memkannya!’

‘Pedagang’ kata Jveernadhana, ‘kalau begini perkaranya, ini tidak salahmu. Hidup adalah seperti begini, tidak ada apapun yang bertahan selama-lamanya. Apa saja, saya ingin pergi ke sungai untuk mandi. Tolong biarkan anak lakimu Dhanadewa* datang denganku untuk mengangkat barang-barang ini dan menjaganya.”

“Kini pedagang takut bahwa benda mandi* mungkin bisa dicuri, jadi dia kata kepada anak lakinya, ‘Anakku! Disini adalah pamanmu. Dia ingin pergi ke sungai buat mandi Pergilah dengannya dan mengangkat barang-barang yang dia perlu.’

“Seorang berbaik hati kepada yang lain,
Tidak hanya karena rasa kasih sayang
Tetapi karena ketakutan,
Ketamakan dan atas -alasan lain.
Kalau, jika tanpa sebab sama-sekali,
Seoarng memberi lebih perhatian kepada orang lain,
Ada keraguan besar bahwa situasi ini
Akan berakhir dengan baik.’


‘Dan jadi, anak laki pedagang menemaninya .
Jveernadhana menangkap anak pedagang dan membuangnya kedalam sebuah gua didekat tepi sungai.

Dia kemudian menutup jalan masuk denagan sebuah batu dan kembali cepat-cepat ke rumah pedagang.

“Waktu pedagang melihatnya kembali sendiri tanpa anaknya , dia jerit, ‘Dimana anak lakiku yang pergi dengaanmu ke sungai?’

‘Saya sangat merasa sayang;’kata Jveernadhana, “tetapi waktu dia berdiri di tepi sungai, sebuah burung bangau dengan sayap merah terbang kebawah, mengangkat dia dan terbang jauh dengan dia.’

‘Panudusta!’ kata pedagang. ‘Bagaimana dapat semacam burung bangaau dengan sayap merah terbang jauh dengan satu anak! Kembalikan anak lakikku kepada saya langsung atau saya akan membuat pengaduan terhadup kamu di pengadilan.’

‘Pambicara kebenaran sendiri!’ jawab Jveernadiana, ‘persis seperti semacam burung bangau dengan sayap merah tidak bisa terbang jauh dengan sebuah anak, begitu juga tikus-tikus tidak bisa makan sebuah timbangan besi yang berat. Kembalikan timbanganku dan saya akan kembalikan anakmu.’

“Bertengkar seperti begini, mereka pergi ke pengadilan.
Pedagang mulai jerit, ‘Ini benar memalukan. Pencuri ini menculik anakku.’
‘Kembalikan anak pedagang kepadanya’, kata hakim-hakim kepada Jveernaahana.
‘Apa yang bisa saya lakukan?’ dia jawab. ‘Waktu anak itu lagi berdiri di tepi sungai, seekor binatang semacam burung bangau dengan sayap merah terbang ke bawah, mengangkatnya dan terbang jauh dengannya.’

‘Kamu tidak mengatakan apa yang benar;’ jawab hakim-hakim. ‘Manabisa semacam burung bangau dengan sayap merah terbang jauh dengan satu anak?’

‘Tolong dengarlah! ‘kata Jveernadhana, ‘Dimana tikus-tikus bisa memakan sebuah timbangan besi yang berat, tanpa ragu-ragu semacam binatang seperti burung bangau dengan sayap merah juga bisa terbang jauh dengan sebuah anak!’

‘Apa maksud kamu?’ Tanya hakim-hakim.
Dan kemudian Jveernadhana menceritakan kepada mereka seluruh cerita dari pertama ke akhir.

Dan hakim-hakim langsung mulai ketawa keras.
“Dalam beberapa saat mereka berdamai kembali: Jveernadhana dan si pedagang :

Jveernadhana mendapat kembali timbangannya dan pedagang mendapat anaknya. Hakim-hakim merasa bahagia.
“Dan jadi”, melanjut karataka,

Karena itu saya kata:

‘Dimana tikus-tikus bisa makan sebuah timbangan besi
Yang berat,
Tanpa ragu-ragu,
Semacam burung bangau dengan sayap merah
Juga bisa terhang dengan satu anak.’


“Sekarang, kamu Damanaka benar-benar bodoh. Kamu tidak bisa tahan melihat Sanjivaka disukai oleh raja. Karena kamu melaksanakan pertengkaran ini.

Seperti mereka berkata :

‘Yang bodoh berolak olak yang bijaksana,
Yang miskin membenci yang kaya
Yang jahat mempergunjingkan orang yang adil,
Dan pelacur-pelacur memburuk-burukkan
Nama-nama wanita yang saleh.’


“Dalam kebodohanmu, sementara mencoba bagus buat kita, kamu sudah, sebenarnya, membuat kerugian,.

’Karena itu saya berkata:

‘Seorang musuh yang berakal lebih disukai
Daripada seorang penderma yang bodoh;
Seekor monyet yang bodoh membunuh seorang raja,
Tetapi pencuri yang pintar menyelamatkan
Hidup hidup Brahmin-Brahmin.’


“Itu bagaimana?” Tanya Damanaka.
Dan Karataka menceritakan:


CERITA TENTANG RAJA DAN MONYET YANG BODOH.


Seorang raja mempunyai sekor monyet kesayangannya.

Dia diperbolehkan untuk memasuki istana raja, biarpun waktu pembantu-pembantu kepercayaannya yang lain dilarang.

“Pada satu hari raja lagi tidur nyenyak dan monyet lagi mengipasinya.

Tiba-tiba, seekor lalat datang dan duduk di dada raja.

Si monyet mengusirnya dengan kipas, tetapi lalat terus kembali ke temapt yang sama.

Monyet yang bodoh, merasa marah, mengambil sebuah pedang dan memukul lalat dengannya. Lalat terbang pergi tetapi raja terluka parah di dada dan mati karena itu.

“Dan jadi, “melanjut karataka,”

Raja yang ingin hidup ,
Tidak boleh menggaji pembantu-pembantu yang bodoh.”


Dan sekarang,


CERITA TENTANG PENCURI DAN BRAHMIN-BRAHMIN


“Di sebuah kota, hidup seorang Brahmin yang sangat terpelajar tetapi, karena tindakan-tindakannya jahat di hidup yang lalu, menjadi seorang pencuri.

“Pada satu hari, empat Brahmin yang lain, dari sesuatu bagian jauh negara itu, datang ke kota itu yang sama dan mulai menjual barang barang mereka.

“Waktu Brahmin-pencuri melihat mereka menjual barang-barang ini, dia kata kepada diri sendiri, ‘Bagaimana saya bisa merampok orang-orang ini?’
“Waktu dia sudah pikir tentang ini, dia menghampiri mereka dan mulai mengutup kata-kata dari Sastra dengan lancar.

Seperti mereka berkata:

‘Pelacur-pelacur berpura-pura bertindak seperti malu
Air asin selalu lebih dingin
Orang yang munafik menyakatakan terus-terangnya,
Dan seorang penipu adalah pembicara yang menawan hati.’


“Dengan cara ini, Brahmin-pencuri menang kepercayaan mereka dan menjadi pembantu mereka “

Sementara berkeraja dengan mereka, Brahmin-Brahmin menjual semua kepunyaan mereka dan membeli perhiasan-perhiasan yang mahal. Di kehadirannya, mereka merobek buka paha mereka, menaruh perhiasan-perhiasan kedalam dan kemudian mengosok salep untuk menyembuhkan luka-luka.

Habis itu, mereka persiapan untuk kembali ke tempat mereka sendiri.

“Waktu Brahmin-pencuri melihat ini, dia menjadi sangat cemas dan berpikir, ‘Aduh, aduh, saya belum bisa merampok mereka sampai sekarang, jadi apa yang akan saya lakukan adalah menyetai mereka, meracuni mereka di perjalanan dan mengumpul semua perhiasan.’

“Dengan ini di pikirannya, dia pergi ke Brahmin-Brahmin, menangis dengan sedih.

‘Teman-teman, ‘ memohon pencuri , ‘kamu akan cepat pergi dan meniggal saya disini sendirian. Hatiku begitu terhubung dengan kamu dengan ikatan cinta, sampai hanya sekedar pikiran pisah dari kamu , membuang saya kedalam keadaan putus asa. Tolong meresa belas kasihan. mengasihaniku dan bisalah saya ikut denganmu.’

“Brahmin-brahmin merasa terharu dengan permohonannya dan membawanya dengan mereka.“

Di tengah jalan, lima-lima datang ke sebuah kota bernama Palipura*, yang dimiliki oleh suku bangsa kirata*.

Pada saat mereka masuk kota, burung-burung gagak mulai menjerit kepada orang-orang lain ‘, Cepat ! Cepat !Yang kaya sedang datangi. Membunuh mereka dan mengambil khazanah mereka!’

“Waktu Kirata pemburu-pemburu mendengar burung-burung gagak menjerit seperti itu ,mereka lari capat ke lima Brahmin-, memukul mereka dengan tongkat kecil, mencari mereka dan mengeluarkan baju-baju mereka. Tetapi mereka tidak menemu apapun.

Kemudian mereka kata, ‘Orang-orang bepergian! Belum pernah burung-burung gagak dibuktikan salah! Kamu mempunyai khazanah di sesuatu tempat! Memberikan kepada kita atau kita akan membunuhmu, mengeluarkan kulitamu dan mencari semua bagian badan kamu sampai kita ketemu khazana ini .’

“Waktu Brahmin-pencuri mendengar ini, dia berpikir, ‘Kalau Kirata pemburu-pemburu membunuh Brahmin-brahmin, mencari badan mereka dan mengeluarkan perhiasan-perhiasan, mereka akan pasti membunuhku juga. Saya akan mati dalam dua-dua cara, jadi apa yang akan saya lakukan adalah,

menawarkan badanku pertama, biarkan mereka membunuhku dan melihat bahwa tidak ada perhiasan tersembunyi di badan saya dan jadi menyelamtkan hidup empat Brahmin ini, dan perhiasan mereka juga.

Seperti mereka berkata:

“Anakku! Kenapa kamu takut Yama*? (Dewa kematian)
Dia tidak akan mengasihani kamu karena kamu takut:
Mungkin hari ini, mungkin habis seribu tahun,
Kematian akan pasti mengejarmu.”


“Dan jadi, sudah membuat resolusi teguh ini, Brahmin-percuri kata kepada Kirata pemburu-pemburu, ‘Baik, kalau begitu, bunuhlah saya pertama dan mencari badannya.’

’ Sesuai dengan ini Kirata pemburu membunuh Brahmin pencuri dan mencari badannya tetapi tidak menemu apapun dan empat Brahmin-brahmin diperbolehkan untuk melanjut perjalanan.

“Dan jadi,” melanjut karataka,

Karena itu saya kata:

‘Musuh yang berakal,
Lebih disukai
Daripada penderma yang bodoh
Seekor monyet yang bodoh membunuh Raja,
Tetapi seorang pencuri yang berakal menyelamatkan
Hidup Brahmin-Brahmin.’


Sementara Damanaka dan Karataka sedang bicara, Pingalaka dan Sanjivaka mulai bertengkar.

Badan Sanjivaka terrobek menjadi bagian-bagian kecil oleh cakar Pingalaka yang kuat dan dia jatuh di tanah, mati.

Waktu Pingalaka melihatnya mati, dia berpikir tentang sifat-sifat Sanjivaka yang bagus dan dia sangat kecewa. Dia menyesal membunuh lembu jantan dan kata kepada diri sendiri, ‘Saya sudah melaksanakan sebuah dosa besar daripada pengkhinatan.‘

Seperti mereka berkata:

Dia yang mengkhianati seorang teman yang terpercaya,
Akan tetap di Neraka
Selama matahari dan bulan
Melanjut bersinar.’”


Sementara Pingalaka lagi mengeluh tentang kematian Sanjivaka,
Damanaka menghampirinya dalam keadaan hati genbira, dan kata, ‘Tuan, kamu membunuh seekor binatang memakan rumput yang tidak setia, dan sekarang anda sedang menangis! Tindakan seperti ini tidak benar buat seoranng raja.- Hanyanya, yang lemah bertindak seperti begini.’

Mereka berkata:

‘Yang bijaksana,
Tidak merenung atas yang mati
Atau yang hidup.’”


Dalam cara ini, Pingalaka ditenangkan oleh Damanaka
Dia mengangkat Damanaka sebagai menteri dan berkuasa atas kerajaan


AKHIR TANTRA PERTAMA.

BAGIAN II


KEMENANGAN TEMAN – TEMAN.


Sekarang, ini adalah awal Tantra kedua, bernama, “Kemenangan teman-teman”.

Dan inilah sajak pertama :

“Orang – orang yang bijaksana
Dan mereka yang berpengalaman dalam Nitisastras,
Biarpun tanpa kemampuan,
Mencapai keberhasilan cepat sekali
Seperti burung gagak, tikus, kura kura dan rusa jantan.”


Beginilah certia ini mulai :

Di bagian selatan India, ada sebuah kota bernama Mahilaropyam.

Tidak begitu jauh dari kota ini, berdiri sebuah pohon yang besar. Semua macam burung-burung memakan buah pohon ini dan banyak musafir istirahat bawah tempat yang teduh pohon ini.

Sekarang, di ranting – ranting pohon ini, hidup seekor burung – gagak, bernama Laghupatanaka.

Pada satu hari, ketika dia lagi terbang menuju kota untuk mencari makan, dia melihat secara kebetulan satu pemburu yang hitam mendekati pohon itu.

Dia kelihatan seperti pembantu Yama.(Dewa kematian) Waktu Lahupatanaka melihat ini, dia merasa takut, sambil berpikir, “Tuhan! Pemburu ini yang jahat sedang pergi ke pohon kita. Burung burung yang tinggal di sana akan pasti dalam bahaya .’

Dan jadi, burung gagak terbang kembali ke pohon dan kata, “Ho, teman-teman! Ada satu pemburu yang jahat datang ke sini dan dia membawa sebuah jaring dan butir-butir nasi dengannya. Jangan menyantuh nasi itu! Menganggaplah itu seperti racun!”

Sementara, pemburu itu sudah sampai pohon itu .

Dia memasang jaringnya, menaburkan nasi putih yang mengkilat di tanah di bawah jaring dan bersembunyi di dekat sana.

Karena burung-burung sudah diperingatkan sebelum waktunya oleh Laghupatanaka, mereka tidak menyentuh nasi dan menghindari tertangkap di jaring pemburu.

Sekarang, Chitragreeva, raja burung-burung merpati dengan pengikutnya sedang terbang di sekitar sana pada saat ini untuk cari makanan.

Mereka datang ke tempat ini dan melihat butir-butir nasi yang matang.

Laghupatanaka, memperingati mereka dalam cara yang sama untuk tidak menyentuhhya, tetapi mereka tidak memperhatikannya.

Kemudian Chitragreeva dan seluruh keluarga dan pejabatnya, tertangkap di dalam jaring.

Karena :

“Inilah yang terjadi
Waktu takdir lagi bermusuhan
Dan ini bukan salah siapapun;
Waktu bencana besar dekat
Pikiran orang dalam kekacauan,
Bahkan kecerdasnnya tidak bisa bantu dia”.


Waktu pemburu melihat bahwa dia sudah menangkap burung-burung merpati, dia merasa sangat bahagia dan pergi dekat pohonya.

Melihat dia datang, Chitragreeva kata kepada pengikutnya, “Jangan takut.

Karena mereka berka

Dia, yang berhati teguh
Di muka bencana be
Akan, dengan bantuan intelligensi,
Akhirnya mengatasi semua kesulitannya


Dan jadi marilah kita semua bersatu , mengangkat jaring bersama-sama dan terbang jauh dengannya.’

Karena mereka berkata :

Barang-barang kecil kalau bersatu menjadi kuat
Bahkan benang kapas yang halus,
Ditenun bersama-sama
Terlalu sulit untuk pecah.’


“Kemudian, waktu kita tidak kelihatannya oleh pemburu , kita bisa membebaskan diri . Tetapi kecuali kalau kita melakukan ini cepat, kita semua akan mati!”

Burung-Burung, merpati mengikuti rencana Chitragreeva.

Waktu pemburu melihat mereka terbang dengan jaringnya, dia lari dibelakang mereka, sambil berkata, “Burung-burung merpati ini menjadi satu dan lagi terbang dengan jaring saya, tetapi kalau mereka bertengkar di tengah jalan, mereka semua akan jatuh di atas tanah.”

Lagnhatanaka, burung gagak, begitu ingin tahu apa yang akan terjadi sampai dia lupa semua tentang makanannya dan mengikuti burung-burung merpati.

Waktu pemburu melihat burung-burung merpati lenyap, dia dengan sedih mengulangi kata-kata dari shloka* yang berikutnya:

Tidak ada apapun yang terjadi tanpa ditakdirkan,
Dan apapun yang ditakdirkan,
Pasti akan terjadi.
Biarpun waktu seorang mempunyai
Sesuatu di tangannya,
Kalau takdir berlawanan,
Ini bisa lolos dari genggamannya.’


“Karena itu saya sudah hilang tidak hanya burung-burung merpati tetapi jaringku juga, cara untuk memenuhi kebutuhan keluargaku.”

Waktu Chitragreeva melihat pemburu hilang, dia kata kepada burung-burung merpati, “Teman-teman, pemburu yang jahat tidak lagi mengikuti kita . Karena itu kita dapat terbang ke Mahilaropyam dengan tenang . Sekarang, saya mempunyai satu teman yang tinggal disana, seekor tikus, bernama Hiranyaka*. Dia akan pasti menggigit benang jaring ini dan membuat kita bebas.’

Seperti mereka berkata :

‘Waktu bencana besar menimpa seorang,
Hanya satu teman yang sejati akan membantunya
Yang lainnya hanya memberi simpati dengan bibir.’


Burung-burung merpati setuju dengan saran Chitragreeva dan terbang ke rumah tikus.

Sekarang lubang, dimana Hiranyaka tinggal, mempunyai jalan masuk dan jalan keluar yang tak terhitung .. Buat tikus, ini adalah bentang yang terbaik.Dia tinggal disana tanpa ketakutan

Seperti mereka berkata :

“Seekor ular tanpa taring,
Seekor gajah tanpa
Dan seorang raja tanpa benteng,
Semuanya tidak berdaya
Tapi seorang pemanah ,
Di blakang tembok istana
Bisa melawan seratus orang-orang musuh.”


Waktu Chitragreeva sampai lubang ini, dia menjerti dengan keras, “Ho! Teman Hiranyaka! Keluarlah cepat! Saya dalam kesulitan!”

Tetapi tikus tidak keluar, melainkan dia tanya dari dalam lubang, “Siapa kamu? ‘Apa yang kamu ingin dari saya? Katakan, apa masalah kamu?”

“Temanku tersayang!” jawab raja burung-burung merpati. “Ini Chitragreeva, raja burung merpati! Tolong keluarlah cepat, ini sangat penting.”

Waktu Hiranyaka mengenal suara temannya, dia langsung keluar, berseri-seri dengan bahagia, tetapi waktu dia melihat raja burung merpati dan pengikutnya, semua tertangkap dalam jaring, mukanya menjadi murung dan dia tanya, “Apa artinya semua ini? “

‘Hiranyaka, kenapa tanya saya?” Kata raja burung merpati. “Kamu tahu saya cukup baik unutk mengetahui bahwa ini cinta saya buat makanan yang menyebabkan keadaanku ini.”

“Tidak, temanku tersayang,” kata tikus, “ini kehendak takdir.’

Seperti mereka berkata:

“Waktu takdir begitu memutuskan :
Berapapun jauh burung-burung
Melayang-layang tinggi di udara,
Mereka melihat daging kambing,
Tetapi tidak perangkap
Dan berapapun dalam ikan berenang di air,
Mereka tertangkap dalam jaring nelayan-nelayan,
Yama melebarkan tangannya di semua arah
Dan merampas kedua-duanya yang jahat dan yang adil,
Dia tidak membuat perbedaan.’


Waktu dia sudah habis bicara, Hiranyaka mulai membebaskan raja burung-burung merpati.

Tetapi Chitragreeva menghentikannya dan kata, ‘Jangan melakukan ini!! Membebaskan pengikutku pertama dan kemudian saya.”

“Aduh, tidak!” kata Hiranyaka tanpa kesabaran. “Tuan yang pertama dan kemudian pembantu-pembantu!”

“Temanku tersayang, “jawab Chitragreeva, “jangan bicara seperti begitu! Semua burung-burung merpati yang tertangkap meninggalakan rumah mereka dan keluaraga untuk menngikuti saya, Sedikit-dekitnya yang bisa saya lakukan adalah untuk memperlihatkan pertimbangan kepada mereka ;’

Mereka berkata :

‘Waktu seorang raja memperlihatkan hormat
Kepada pembantu-pembantunya,
Mereka tidak pernah akan meninggalkannya,
Pada saat-saat penderitaan.’


“Apa lagi, gigimu mungkin bisa pecah sementara kamu sedang gigit jala saya atau pemburu mungkin datang. Dalam dua-dua hal, saya akan menjadi satu-satunya yang bebas dan pengikutku akan masih dalam penjara.’

Dan mereka berkata :

‘Waktu seorang tuan menikmati hidup
Sementara pembantu-pembantunya yang setia menderita,
Dia pasti harus bayar,
Bukan saja disini tapi juga di neraka.”


Waktu Hiranyaka mendengar ini, dia sangat bahagia dan dia kata, “Temanku, saya juga mengetahui tanggug jawab seorang raja. Saya cuma ingin mengujimu. Jadi, saya akan membebaskan pengikut kamu duluan, dan untuk tindakan ini yang baik hati, mereka akan selalu melanjut menghormatimu sebagai raja mereka.”

Kemudian Hiranyaka menggigit semua lubang jala jaring ini dan membebaskan burung-burung merpati.

Kemudian dia kata kepada Chitragreeva, “Sekarang, kalau kamu kapanpun dalam situasi yang sama, kamu bisa datang ke saya.”

Chitragreeva mengucapkan terima kasih dengan sunguh sunguhya, berpamitan dan terbang dengan pejabat-pejabat nya.

Itu benar apa yang mereka berkata

‘Seorang yang bijaksana harus mengimbangkan persehabatan,
Dengan orang-orang yang benar,
Karena dengan bantuan mereka,
Bahkan persoalan yang sulit,
Dapat dipecahkan dengan mudah.”


Sekarang, Laghupatanaka, burung gagak, telah melihat semua yang terjadi dan dia merasa sangat heran.

“Begitu berbakat tikus ini !’ Dia berpikir. “Dia sebenarnya berhasil membebaskan burung-burung merpati! Sekarang, kalau saya satu hari tertangkap dalam sebuah jaring, Hiranyaka bisa membebaskan saya juga. Jadi saya akan menjadi temannya, karena dalam masa mendatang saya mungkin saja akan memerlukan bantuannya.

‘Berapapun besar luas laut,
Ini harus menunggu kedatangan bulan purnama
Untuk menghasilkan air pasang yang tinggi,
Dan berapapun seorang bijakasana yang berbakat
Dia bagaimanapun juga memerlukan teman-teman.’


Jadi burung gagak terbang ke lubang tikus.

Sambil meniru suara Chitragreeva, dia memanggil, “Ho, Hiranyaka! Tolong keluarlah!”

Waktu tikus mendengar suara ini, dia berpikir ,’ Apakah masih ada seekor burung merpati tertinggal di jaring, yang memanggil untuk bantuanku?”

Bagaimanapun juga, dia tidak keluar, tetapi memanggil dari dalam, “Siapa itu?”

“Ini seekor burung gagak bernama Laghupatanaka,” jawab si burung

“Kalau begitu, pergi dari sini!” menjerit tikus.

“Tetapi saya mempunyai sesuatu yang penting untuk mengatakan kepada kamu!” jawab burung gagak. “Kenapa kamu tidak mau keluar dan ketemu saya?”

“Kenapa saya harus?” jawab Hiranyaka.
“Tetapi, temanku, “jawab burung gagak , “Saya melihat bagaimana kamu membebaskan Chitragreeva dan saya menghormati kamu buat ini. Suatu hari saya mungkin bisa tertangkap di sebuah jaring dan kamu bisa membebaskan saya juga. Jadi, saya ingin menjadi teman kamu.” “Tetapi kamu satu pemburu dan saya mangsa kamu, “jawab tikus. “Bagaimana saya bisa menjadi temanmu! Pergilah! Bagaimana seorang bisa menjadi teman musuhnya!

Seperti mereka berkata :

‘Persahabatan hanya mungkin,
Diantara orang-orang sebanding,
Dalam kekuatan, kekayan dan kedudukan,”


‘Baik’, jawab burung gagak, “kalau kamu tidak akan temanku, saya melaparkan diri sampai, mati, disini saja, didekat pintu kamu!”

“Tetapi bagaimana saya bisa menjadi temanmu?” mengulang Hiranyaka. “Kamu adalah musuhku! Dan ini begitu benar

apa yang mereka berkata :

“Berapapun banyak kamu memanasi air,
Ini masih memadamkan api.”


“Tetapi tikus, “Kata burung gagak, “sampai hari ini, kita tidak pernah mempunyai kesempatan untuk bertemu. Bagaimana kalau begitu kita bicara tentang kemusuhan diantara kita?”

“Ada dua jenis kemusuhan, “kata tikus. “Kemusuhan turun-temurun yang ada diantara jenis tertentu dan kemusuhan yang ada karena sebuah pertengkaran!

Seperti mereka berkata :

Kemusuhan yang berkembang buat sesuatu alasan,
Lenyap waktu sebab menghilangkan
Tetapi kemusuhan yang wajar,
Diantara jenis tertentu
Terus berlaku .
Jadi dengan api dan air,
Binatang pemakan daging
Dan binatang pemakan rumpat,
Singa-singa dan gajah-gajah
Seekor cerpelai dan seekor ular,
Anjing-anjing dan kucing-kucing,
Pemburu dan rusa,
Setan dan malaikat,
Orang yang menganut kepercayaan
Dan orang yang mempercayai Tuhan
Orang yang bodoh dan orang yang terpelajar,
Yang tidak bermoral dan yang berbudi baik,
Dan kedua-dua isteri seorang laki/”


“Tetapi kemusuhan yang turun-turun, adalah tidak berarti, “Kata burung gagak, “Persahabatan atau kemusuhan harus berkembang akibat sesuatu alasan. Dan dalam hal kita, tidak ada alasan apapun untuk menjadi musuh . Jadi, marilah kita menjadi teman.

Mereka berkata :

‘Persahabatn dengan yang jahat,
Adalah seperti pot barang tembikar terbuat dari tanah,
Ini dengan mudah bisa dipecah,
Dan tidak bisa disatukan lagi,
Tetapi persahabatan dengan yang bagus,
Adalah separti pot terbuat dari emas,
Ini pecah dengan kesulitan besar
Dan dengan mudah bisa diperbaiki.
Persahabatan dengan yang jahat
Adalah seperti banyangan pagi,
Yang, untuk mulai ada sangat panjang ‘
Tetapi menjadi kurang dengan perjalanan waktu
Sementara persahabatan dengan yang bagus,
Adalah seperti bayangan siang hari,
Yang, pertuama, sangat kecil,
Tetapi menjadi besar dengan perjalanan waktu.’


“Sekarang, saya bersampah atas nama Tuhan, Hiranyaka, bahwa saya tidak akan menyakitiku!’

“Biarpun begini, saya tidak bisa mempercayai kamu, kata tikus.

“Karena mereka berkata :

‘Jangan mempercayai seorang,
Yang tidak boleh dipercayai,
Tidak juga bahkan seorang yang dapat diandalikan,
Melewati batas.
Seorang lemah yang hati-hati,
Lolos dibunuh oleh orang-orang yang paling kuat,
Tetapi, seorang kuat
Yang mempunyai banyak keyakinan atas orang lain,
Bisa dibunuh oleh hanya sekedar yang lemah.”


Waktu Laghupatanaka mendengar jawaban yang pintar dari tikus, dia menjadi heran dengan pengetahuan Hiranyaka tentang Nitisastra dan tidak bisa menjawab kembali.

Akhirnya dia kata kepada tikus, ‘Oh, baik, kalau begitu, kalau kamu masih tidak mempercayaiku, tinggal didalam lubangmu, tetapi tolong bicara saja dengan saya sedikit, tentang politik dan cerita-cerita tentang kesopanan.”

Waktu tikus mendengar ini, dia berpikir, “Burung gagak ini, Laghupatanka, kelihatannya sangat cerdas dan mungkin dia lagi mengatakan sesuatu yang benar. Saya kira saya akan menjadi teman dia.”

Kemudian tikus kata, “Baik, kalau begini teman, saya setuju.”

Dan jadi, dari hari itu, dua-dua menjadi teman baik. Burung gagak suka membawa buah-buahan dan macam –macam makanan yang lezat dan tikus, sebagai ganti, suka menyimpan makan kecil yang sedap buat burung gagak. Dan mereka suka saling memghiburkan diri dengan menceritakan kisah-kisah.

Seperti mereka berkata:

Tanda persahanatan adalah
Hiburan bersama
Dan penukaran rahasia-rahasia dan hadiah-hadiah.”


Dan :

Kecuali kalau kamu memberikan persembahan
Kepada, Dewa-dewa
Keinginan kamu tidak akan depunuhi.


Dalam perjalanan waktu, tikus mempercayai burung gagak begitu banyak sampai dia suka duduk juga di bawah sayapnya dan bicara dengannya.

Tetapi pada satu hari, burung gagak pergi ke tikus dengan air mata di matanya dan kata, “Oh, Hiranyaka, saya merasa benar-benar bosan dengan bagian negara ini! Saya ingin terbang ke tempat lain!”

“Tetapi tersayang, “kata tikus, “kenapa kamu mengatakan ini?”

“Dengar, Hiranyaka, Kata Laghupatanaka, “tidak ada hujan disini buat lama sekali dan, sebagai, akibat, orang-orang tidak mempunyai cukup makanan .Karena mereka tidak mempunyai cukup makanan untuk diri mereka sendiri, mereka tidak memberi makanan kepada burung-burung gagak lagi. Melainkan, mereka memasang peranggkap dimana-mana unutk menangkap kita. Saya sendiri tertangkap dalam salah satu perangkap begini, tetapi saya ditakdirkan unutk hidup lebih lama dan jadi berusaha unutk membebaskan diri. Jadi inilah sebabnya, saya sudah bosan dengan negara ini. Dan saya sedang menangis karena, kalau saya tingggal dan pergi ke tempat lain, saya juga harus meninggalkan teman yang begitu bagus seperti kamu.”

“Kamu ingin pergi ke mana?” tanya tikus.

“Wah”, jawab Laghupatanaka, “jauh di selatan, dalam di sebuah hutan, ada sebuah danau. Temanku yang sangat saya sayang, seekor kura-kura bernama. Mantharaka*, hidup disana. Dia memberi makanan kepadaku dengan potongan-potongan kecil ikan dan saya melewati waktuku dengan bahagia bersamanya, membicarakan cerita-cerita tentang kesopanan dan filsafat. Saya tidak bisa tahan hidup disini dan melihat kehancura sanak saudara saya .’

Seperti mereka berkata :

‘Diberkatilah mereka sungguh-sungguh,
Yang tidak melihat kehancuran tanah dan keluarga mereka
Disebabkan oleh musim kering
Dan kemusnahan tanaman-tanaman.’


“Jadi, Saya lebih suka tinggal tempat ini dan pergi ke tempat lain.”

“Saya ingin ikut dengan kamu”, kata tikus, “karena, saya juga sudah mengalami sesuatu yang mengerikan di sini.”

“Apa maksud kamu?” kata buurng gagak. “Menjelaskan kepada saya.”

“Ini adalh cerita yang panjang,” kata tikus. “Saya akan mengatakan tentang ini waktu kita sampai di tempat temanmu.”“

‘Tetapi,” kata burung gagak, “saya akan terbang di udara dan kamu akan merangkak di tanah, jadi bagaimana kamu akan menemani saya?”

“Wah,” kata tikus, “kamu bisa mengangkat saya di punggungmu dan membawa saya. Untuk saya, tidak ada cara yang lain unutk sampai di sana.”

Waktu burung-gagak mendengar ini, dia kata dengan gembira, “Baik, kalau begitu, saya sangat beruntung, karena saya bisa menikmati persahabatan kamu disana juga. Marilah kita langsung pergi. Jadi duduklah di punggungku dan memegang denagn eart dan saya akan membawamu ke sana tanpa kesulitan.”

Dan jadi, tikus duduk di punggung burung gagak dengan erat dan burung gagak memulai perjalanannya ke danau.

Terbang pelan-pelan, melalui perhentian yang mudah, burung gagak dan tikus akirnya sampai di danau.

Kura-kura melihat burung gagak dan tikus yang terbang ke bewah dan dia begitu kaget sampai dia terjun tergesa-gesa ke dalam air.

Burung gagak melihat apa yang terjadi dan mendarat di dasar pohon. Tikus meloncat atas tanah dan merangkak ke dalam sebuah lubang.

Kemudian burung gagak menduduki sebuah ranting pohon dan menjerit, “Ho, Mantharaka! Ini temanmu, Laghupatanaka, burung gagak! Keluarlah cepat dan merangkul saya!”

Waktu kura-kura mendengar suaranya, dia mengenal Laghupatanaka dan keluar dari air.

Dan dikuasai emosi dan menjerit, “Laghupatanaka! Selamat datang! Tolong maafkan saya untuk tidak mengenalimu langsung, tetapi ini sudah begitu lama sejak saya melihat kamu.”

Kemudian burung gagak terbang ke bawah untuk ketemu kura-kura.

Mereka saling merangkul dengan gembira dan menggunakan beberapa waktu saling mencertakan tentang pengalamnnya.

Tikus juga keluar lubang, menunduk kepala didepan Mantharaka dan duduk. Waktu kura-kura melihat tikus ini , dia menghadap Laghupatanaka dan kata, “Temanku! Siapa tikus ini? Kamu memakan tikus-tikus, jadi kenapa kamu membawa yang ini dengan kamu, di punggungmu! Kamu pasti mempunyi alasan yang jelas buat ini.”

“Mantharaka,” jawab buurng gagak, “tikus ini adalah teman saya yang sangat saya sayang. Namanya Hiranyaka. Dia lebih saya sayang daripada hidupku, juga. Dia selalu bahagia, tetapi, pada saat ini, dia sangat sedih dan murung.”

“Kenapa?” tanya Mantharaka.

“Saya sudah teaya dia tentang ini, “kata burung gagak,” tetapi dia kata bahwa ini adalah cerita yang panjang dan dia akan lebih suka mengatakannya disini ditepi danau.”

Burung gagak kemudian menghadap tikus dan kata, “Sekarang, teman saya tersayang, Hiranyaka, bagaimana tentang cerita kamu?” Dan, dengan cara menjawab, Hiranyaka mengatakan :


CERITA TENTANG SEORANG SADHU DAN SEEKOR TIKUS.


“Di bagian selatan negara, ada sebuah kota bernama Mahilaropyam*. Tidak jauh dari kota ini, ada sebuah candi yang telah dipersembahkan kepada Tuhan Siwa. Seorang Sadhu bernama Tamrachuda* dulu pernah tinggal di candi ini.

Setiap hari dia suka pergi ke kota untuk derma dan dalam cara ini, dia memenuhi kebutuhan diri.Waktu Sadhu sudah habis makan sorenya dia suka menaruh apa yang sisa di mengkok dermanya dan menggantungkannya di atas satu paku. Kemudian dia suka tidur. Pagi-pagi, dia memberi makanan ini kepada pekerja-pekerja, yang untuk pengganti membersih dan menyapu tempat tinggalnya. “

Sekarang, pada satu hari, teman-teman saya, tikus-tikus lain, kata kepadaku, ‘Hiranyaka! Sadhu takut karena dia pikir bahwa kita akan menggambil makannya yang telah dimasak . Maka dari itu , dia menaruhnya di sebuah mangkok derma dan manggantungnya di sebuah paku supaya kita tidak bisa meraihnya. Tetapi kamu begitu bagus dalam meloncat sehingga kamu bisa meraih mangkok derma dengan gampung .Kenapa kita harus merepotkan diri mencari mekanan pada temapt lain, waktu, dengan bantuan kamu, kita bisa menikmati apa yang ada disini.’

“Dan jadi, saya setuju dengan renacana ini dan kita mulai merangkak ke tempat itu bersama-sama dan menemu mangkok derma bergantung disana. Saya meraihnya tanpa kesulitan dan melempar sedikit makanan ke bawah kepada teman-teman saya, yang sedang tunggu dibawah.

Kemudian saya mendapat bagianku untuk makan. Setelah ini, kita semua merangkak kembali ke rumah-rumah kata.

Dalam cara ini, kita menikmati makanan setiap kali seperti biasanya .“

Waktu Sadhu melihat bahwa makan dia sedang dicuri, dia menggantungkan mangkok dermanya lebih tinggi. Bagaimanapun juga, pada saat dia pergi tidur, dalam satu cara atau yang lain, saya sampai mangkok derma ini dan kita lakukan seperti biasa.

Akhiranya dia memikirkan seduah rencana untuk berhenti kenakalanku.

Waktu dia bangun betul-betul, dia memukul derma mangkok dengan sebuah kayu bambu yang merekah- untuk menakutkan saya.

Pada saat dia tidur, saya suka mencoba untuk meraih makanan seperti biasa tetapi dengan satu cara atau yang lain dia suka bangun dan memukul derma mangkok lagi . Saya suka lari secepat saya bisa tetapi kembali lagi habis beberapa saat. Dalam cara ini, kita suka menggunakan seluruh malam, berkelahi.’

“Pada satu hari, seorang Sanyasi, bernama. Brihatsfinga*, yang dalam perjalanan untuk berkunjung tempat tempat yang suci , datang ke candi ini unutk ketemu temannya Tamrachuda.

Sadhu menyambutnya dengan tangan ternuka dan ramah terhadap dia.

Sebelum mereka akhirnya pergi tidur, mereka bercakap tentang agama.

Tetapi karena Sadhu lagi berpikir tentang kita, tikus-tikus, dia terus-menerus memukul mangkok derma dengan kayu bambu yang merekah .. Dia tidak penuh perhatian dan maka dari itu memberi jawaban yang tak berwujud dan linglung.

Tiba-tiba Sanyasi kata dengan marah, ‘Temrachuda! Sekarang ini jelas kepada saya .Kamu bukan taman saya yang besar .Kamu memberi saya jawaban yang tak berwujud dan linguing. Sekarang karena kamu mempunyai sebuah candi kamu menjadi angkuh. Kamu sudah lupa persahabatan tua kita dan cinta kamu mempunyai buat saya. Untuk kelakuan begini kamu patut pergi ke meraka.’

Mereka berkata : ‘Seorang tuan rumah harus menyambut seorang tamu dengan kata-kata berikut, ‘Tolong duduklah dan menyenangkan diri sendiri. Anda mengunjungi saya habis begitu lama. Katakanlah, apakan kabar yang paling baru? Kamu kelihatan agak kurus? Apakah kamu baik?:

Tetapi :

‘Seorang yang mengunjungi sebuah rumah,
Diamana tuan rumahnya, melihat dia masuk,
Terus melihat dengan linglung
Sini dan sana dan di tanah,
Dan menjawab hanya dengan setengah perhatiannya,
Tamu seperti begini adalah sapi jantan tanpa tanduk*.


‘Memang, saya tidak bisa tahan kelakuan begini! Saya akan meninggalkan tempat ini sekarang juga dan pergi ke temapt lain.’

“Tamrachuda sangat kejut untuk mendenger Sanyasi bicara seperti begini dan dia kata kepadanya dengan rendah hati, ‘Begawan, tolong jangan bicara seperti begitu. Kamu adalah teman yang saya paling cinta. Tolong dengarlah dan saya mengatakan kepadamu alasannya buat tidak memberi penuh perhatian.’

‘ Dengarlah : Setiap hari, apapun yang tertinggal dari makanan saya, saya menaruh dalam sebuah mangkok derma dan menggantungkannya di atas di sebuah paku. Tetapi ada seekor tikus yang, satu cara atau yang lain berhasil meraihnya . Dia memakan sedikit dari ini sendiri, kemudian sisanya melempar ke bawah kepada tikus-tikus lain. Berakibat, pagi-pagi tidak ada makanan buat pekerja dan mereka menolak unutk membersih tempat ini. Karena itu, saya telah memukul mangkok derma ini untuk menakutkan tikus-tikus. Ini adalah alasan satu-satunya untuk kekurangan perhatianku kepada kamu. Untuk meloncat, tikus ini yang juga membuat seekor kucing dan seekor monyet merasa malu.’

‘Apakah kamu tahu dimana tikus ini tinggal?’ tanya Sanyasi.

‘Tidak, saya tidak tahu’, kata Dadhu

‘Baik,’ melanjut Sanyasi, ‘tikus ini, dimanapun dia tinggal, pasti sudah mengumpul banyak makanan, dan ini memberinya rasa memuliakan dan sebagai akibatnya tenaga untuk meloncat begitu tinggi.’

Mereka berkata :

“Waktu seorang kaya,
Dia menjadi berbesar hati
Dan tenaganya bertambah.”
‘Buat setiap tindakan ada sebuah penjelasan.

Seperti mereka berkata:

“Ibu Sandili* mempunyai sebuah alasan,
Waktu dia mencoba mengganti
Biji-biji sesame* yang bersekam,
Untuk yang tak bersekam.”


‘Itu bagaimana?’ tanya Sadhu.

Dan Sanyasi menceritakan


CERITA TENTANG IBU SANDILI.


“Satu kali, pada musim hujan, saya minta seorang Brahmin untuk memperbolehkan saya untuk tinggal dengannya, supaya saya bisa berpuasa dan sembahyang tanpa diganggu.

Dia setuju, dan saya pergi ke rumahnya.

“Pada satu hari, saya lagi mendengar dengan penuh perhatian ke percakapan Brahmin yang dilakukan dengan isterinya.

“Brahmini*”, dia kata kepada isterinya, “besok adalah sebuah perayaan yang istimewa, ini adalah Sankranti*, sebuah waktu yang sangat menguntungan buat mengumpul derma. Jadi saya akan pergi ke salah desa untuk meminta-minta. Dan kamu juga harus memberi sesuatu kepada seorang Brahmin.”

Si Brahmini menjadi marah waktu dia mendengar suaminya mengatakan ini. “Bagaimana kita bisa mampu memberi sesuatu kepada seorang Brahmin waktu kita begitu miskin sendiri!” dia menjerit. “Dan apa lagi, semenjak saya mengawinimu, saya tidak mempunyai keuntungan apapun. Saya tidak pernah mempunyai makanan yang bagus untuk makan atau baju untuk pakai dan kamu belum pernah membeli buat saya satupun perhiasan!”

“Waktu Brahmin mendengar ini, dia merasa sangat sedih dan dia kata, “Oh Brahmini ! Waktu kamu mempunyai semulut penuh, kamu harus memberi setengah dari ini kepada seorang yang memerlukannya.’

Mereka berkata:

‘Seorang yang tidak penting tetapi memberi,
Dihormati oleh semua,
Tetapi tidak begitu seorang yang kaya tetapi kikir.
Air yang manis dari sebuah sumur menghilangkan haus,
Tetapi tidak air yang asin dari lautan yang besar.’


‘Baik, ‘kata isteri Brahmin, “Saya mempunyai sedikit biji-biji sesame*. Saya akan mengluarkan kulit biji-biji ini dan membuat sajian yang enak buat satu Brahmin.”

“Dan jadi, pagi-pagi berikutnya, waktu Brahmin sudah berangkat buat desa yang lain, isteri dia membersih biji-biji ini dalam air panas, mengeluarkan kulit dan menaruhnya di bawah matahari untuk mengeringkan.

Kemudian dia menjadi sibuk dengan kerjaan rumah tangga.

“Sementara, seekor anjing datang dan mengairi di atas biji-biji dan pergi.

Waktu Brahmini meihat apa ynag terjadi, dia kata, “Takdir berlawanan dengan saya! Tipu muslihat yang lucu unutk mempermainkan saya! Wah, saya akan membawa biji-biji ini ke rumah yang lain untuk menukarkan buat biji-biji yang tak bersekam, siapapun akan setuju dengan penukaran begini.”

“Dan jadi, melanjut Sanyasi, ‘Ibu Sandili berangkat untuk menukarkan biji-biji.

Sekarang, dia secara kebetulan datang ke rumah yang sama yang saya lagi mengunjungi pagi itu untuk mengumpul derma.

Ibu Shandili kata kepada tuan rumah, “Apakah anda ingin menukar biji-biji ini yang bersekam untuk yang tak bersekam?”

“Tuan rumah hampir sudah mau membuat penukaran ini waktu anak lakinya berhentinya, mengulangi kata-kata dari nitisastra Kamandaki*.

‘ Ibu!” dia melanjut. “Pasti ada sesuatu alasan buat ibu Shandili untuk mencoba monukar biji-biji yang bersekam ini. Jangan setuju dengannya!”

“Waktu Ibu Shandili melihat bahwa dia sudah gagal, dia diam-diam meninggalkan rumah ini dan kembali pulang.

‘Dan jadi, melanjut Sanyasi,’ Karena itu saya kata, bahwa buat setiap tindakan ada sebuah penjelasan. Dan penjelasan buat kekuatan loncat tikus ini yang gaib terletak dalam kumpulan besar makanan. Sekarang, kamu kata, kamu tidak tahu darimana dia datang?’

‘Tidak, Begawan!’ kata Sadhu

‘Apakah kamu mempunyai sebuah kapak yang kedua ujungnya runcing?’ tanya Sanyasi.

‘Ya’ kata Sadhu.saya mempuyai satu dari besi ‘.

Baik kata Sanyasi, ‘Pagi-pagi besok, kita dua-dua akan mengikuti jejak-jejak kaki tikus ini , menemukan lubangnya dan menggali simpanan makanannya.’

“Sekarang waktu saya mendengar ini, saya berpikir, ‘Saya dalam kesulitan. Apa Sanyasi mengatakan menurut logika dan saya agak pasti bahwa mereka akan menemu tempat simpanan saya.’

Karena mereka berkata :

Seorang yang bijaksana bisa menimbang kekuatan ornag lain,
Hanya dengan sekejap mata
Dan menilai timbangan sebuah barang
Hanya dengan memegangnya.”


“Jadi gemetar dengan ketakutan dan ditemani oleh pengikut-pengikut saya, saya menghindari jalan biasa ke rumah dan menujukkan mereka melalui jalan yang ditempuh berputar-putar, untuk mencoba untuk menyesatkan Sadhu dan Sanyasi.

“Tiba-tiba, disana, persis didepan kita, ada sebuah kucing jantan yang besar. Dia menyambar terjungkir , membunuh beberapa dari kita dan menyakiti yang lain. Mereka yang selamt, kembali ke lubang mereka, mengutuk saya seluruh jalan untuk menyebabkan ini. Tanah tertutup dengan darah yang terluka dan yang mati.

Itu benar apa yang mereka berkata:

‘Waktu takdir bermusuhan,
Apa yang bisa dicapai
Dengan membuat usaha untuk menghindarinya.?’


“Saya sangat terganggu dengan kejadian ini dan setelah itu, saya pergi ke tempat lain sendirian.

“Habis beberapa saat, Sanyasi yang jahat, ditemani oleh Sadha, mengikuti jejak darah, mencari-cari buat lubang-lubang tikus. Dia secara tiba di jalan masuk lubangku dan mulai menggali tanah.

Waktu dia lagi menggali, dia menemu simpanan yang saya menjaga unutk seluruh hari ini, yang dengan memiliknya membuat saya agung dan memberi saya tenaga untuk meloncat dan sampai tempat-tempat begini yang begitu susah.

Kemudian, mengambil simpanan makanan dengan mereka, dua-dua kembali ke candi.

“Waktu saya sampai lubangku, saya tidak bisa tahan melihat tempat ini yang rusak.

Saya mulai berpikir, ‘Apa yang akan saya lakukan? Dimana saya akan pergi? Bagaimana saya dapat ketenteraman hati?’

Menyerap dalam pikiran-pikiran ini, saya menghabiskan waktu malam dengan sengsara.

“Ketika matahari sedang terbenam, saya mulai berjalan ke candi, merasa benar-benar muram. Pengikut saya ikut denganku.

Waktu Temracuda mendengar suara yang kita membuat, dia mulai memukul mangkok derma dengan kayu bambu yang merekah.

‘Sayangku, ‘kata tamunya, ‘kenapa kamu tidak santai saja dan tidur?’

‘Begawan,’ ‘jawab Sadhu, ‘tikus ini yang jahat dan gerombolannya sudah kembali lagi!Karena itu saya lagi memukul mengkok derma.’

‘Temaku, ‘kata Sadhu dengan senyuman, ‘jangan khawatir. Setelah sudah hilang makanannya, tikus ini pasti sudah hilang juga tenaganya untuk meloncat. Semua makluk hidup sama-sama manimbulkan reaksi dalam cara yang sama.’

Karena :

“Untuk memamerkan diri sendiri,
Untuk menghinakan yang lain,
Dan untuk memperlakukan mereka
Dengan sikap merendahkan
Semua ini dilakukan sebagai akibat kekayaan.”


Waktu saya mendengar ini, saya merasa sangat jengkel dan meloncat atas mangkok derma, tetapi meleset dan jatuh di atas tanah.

“Waktu musuhku mendergar saya jatuh, dia ketawa dengan lahap dan kata kepada Tamracuda, ‘Lihat, lihat! Begitu lucu! Lihatlah bagaimana dia gerak terhuyung-huyung! Tanpa kekayaannya, tikus ini menjadi biasa seperti yang lainnya dengan gerombolannya. Sekarang, tidurlah dan biar lah pikiranmu istirahat. Kita mempunyai, di tanagn kita, sumbur tenganya unutk meloncat.’

Mereka berkata :

“Seekor ular yang tanpa taring,
Dan seorang tanpa uang,
Hanya hidup.”


“Waktu saya mendengar ini, saya berpikir, ‘Ya, musuhku agak benar. Saya hampir tidak bisa meloncat. Terkutuklah hidup seorang yang kehilangan kekayaannya.

Seperti mereka berkata :

“Seorang yang kaya,
Yang menghilangkan uangnya,
Menderita lebih daripada seorang
Yang tak pernah mempunyai uang sama-sekali.”


“Sekarang, sementara saya ada disana, saya menemukan bahwa musuh saya lagi menaruh simpanan makananku di kantong yang kecil dan memakainya sebagai bantal. Saya sangat terganggu.

“Ketika saya sampai rumah, sudah pagi’.

Waktu pengikutku melihat saya, mereka mulai saling berbisik, ‘Dia tidak berdaya untuk memimpin kita denagn baik. Dengan mengikutinya, kita menjadi mangsa kucing-kucing gemuk. Apa baiknya mempunyai pemimpin seperti begini.’

Karena :

“Seorang tuan darimana seorang tidak bisa mendapat
Keuntungan apapun,
Harus dihindari dari jarak jauh.”


“Waktu saya mendengar mereka kata ini, say pergi diam-diam kedalam lubang saya. Tidak ada siapapun yang datang dekat saya dan saya berpikir, ‘Kutuklah kemiskinan.

Karena :

“Hidup seorang tanpa kekayan,
Sebuah perkawinan tanpa anak-anak,
Persembanhan kepada orang tua
Yang sudah meniggal dunia
Tanpa upacara Brahmin,
Dan upacara berkenaan dengan agama
Tanpa hadiah-hadiah buat amal,
Semua ini tidak berguna.”


“Waktu saya lagi pikir ini, pengikut saya memilih pemimpin yang lain.

Melihat saya benar-benar ditinggal oleh semua, mereka mulai memperolok-olokkan saya.

“Samapi sekarang, sudah sore.

Setenagah tertidur, saya mulai berpikir, ‘Saya akan mencoba masuk candi malam ini sementara Sadhu tertidur dan pelan-pelan menyeret bantal dari simpanan makananku. Denagn cara ini, saya akan mendapat kembali, peangkat yang dahulu. Dan biarpun kalau saya menghilangkan hidup dalam percobaan ini, pasti tidak sia-sia saja.’

“Jadi saya kembali ke candi. Saya meraih kantong ini dan secara sembunyi-sembunyi, mulai menariknya, tetapi bagaimanapun juga Sadhu bangun dan memukul saya dengan kayu bambu yang merekah. Saya ditakdirkan unutk hidup lebih lama, jadi saya lolos pukulan.’

Itu telah dikata :

‘Anda pasti memperoleh
Apa yang lagi datang ke kamu
Dewa dewa pum tidak bisa melawan
Hukum takdir
Dan jadi, saya tidak menyesal apapun
Dan tidak ada apapun yang mengherankan saya.
Apapun takdir memberi kepada saya,
Siapapun tidak bisa mengambilnya.’

“Itu begaimana?” tanya burung gagak dan si kura-kura.

Dan tikus menceritakan :


CERITA TENTANG ANAK LAKI PEDAGANG.


“Di sesuatu, hidup seorang pedagang bernama Sagaradatta*. Dia mempunyai satu anak laki. Pada satu hari, anak laki itu membeli satu buku yang lagi dijual buat seratus rupees*. Didalam buku itu yang hanya tertulis adalah satu sajak.

Itu adalah :

‘Anda pasti memperoleh,
Apa yang lagi datang ke kamu.
Dewa-dewa pun tidak bisa melawan
Hukum takdir.
Dan jadi, saya tidak menyesal atas apapun
Dan tidak ada apapun yang mengherankan saya.
Apapun takdir memberi kepada saya,
Siapapun tidak bisa mengambilnya.’


“Waktu Sangardatta melihat buku anak lakinya, dia tanya anaknya, ‘Kamu bayar berapa buat buku ini?’

‘Seratus rupees, ‘Jawab anak lakinya.

‘Kamu laki bodoh!’ Kata bapaknya. ‘Kamu seharusnya merasa malu terahadap dirimu sendiri. Kalau kamu bayar saratus rupees buat buku dengan satu sajak, didalamnya, manabisa kamu mendapat hasil di perdagangan! Dari hari ini jangan masuk rumah saya lagi!’

“Dengan kata-kata kasar seperti begini, dia mengeluarkan anaknya dari rumahnya.

“Sambil merasa sungguh-sugguh muram, anak laki pedagang berangkat ke kota yang lain untuk tinggal disana.

“Habis beberapa hari, satu residen kata kepadanya, ‘Apa namamu dan darimana kamu datang?’

“Anda pasti memperoleh apa yang lagi datang ke anda’’ dia jawab.

“Dan siapapun yang tanya pertanyyan ini mendapat jawaban yang sama.

Dan jadi anak laki pedagang itu menjadi terkenal dengan nama, Mendapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu.’

“Pada satu hari, seorang puteri raja yang cantik dan muda bernama Candravati, diikuti oleh pengikut perempuannya pergi ke sesuatu perayaan di kota.

Waktu dia disana, dengan kesempatan dia melihat seorang putera raja yang sangat tampan dan langsung Kamadewa* melepaskan sebuah panah ke dalam hatinya.

“Puteri raja menghadap pengikut perempuan dan kata, ‘Carikan satu cara buat saya untuk ketemu putera raja ini!’

“Dan jadi, pengikut peramupuan pergi ke putera raja dan kata ‘Puteri raja bernama Chandravati mengirim saya untuk bicara dengan anda. Ini adalah pesan yang dia kirim, Pada waktu saya melihat kamu, panah Kamadewa mesuk ke dalam hatiku. Cepat datang kepada saya atau saya akan mati.’

‘Tapi bagaimana saya bisa masuk istana untuk ketemu puteri raja?’ tanya putera raja.

‘Baik’, jawab pengikut perempun, ‘Waktu sudah gelap, kamu akan menemukan satu tali yang tergantung dari satu salah jendela istana. Kamu bisa menaiki ini dan masuk ke dalam kamar puteri raja.’

‘Baik’, kata putera raja, ‘kalau puteri benar-benar ingin saya melakukan ini, saya akan pasti datang.’

“Bagaimanapun waktu saatnya datang, putera raja berpikir, ‘Itu pasti sangat jahat buat saya untuk ketemu puteri raja seperti begini.’

Karena mereka berkata :

“Seorang yang bijaksana menghidarkan melakukan sesuatu,
Yang mungkin bisa menyebabkan malu dan penghinaan
Atau pengecualian dari surga.”


“Dan jadi, habis memikirkan masalah ini dengan hati-hati, putera raja memutuskan untuk tidak pergi ke puteri raja.

“Sementara, depat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu sedang mengembara di gelap, ketika dia tiba istana putih dan melihat satu tali bergantung dari atas. Karena dia ingin tahu buat apa tali itu, dia memegangnya dan menaikinya.

“Waktu dia sampai di jendela puteri raja, karena gelap, puteri menggangap behwa yang datang pasti putera raja.

Dia menyambutnya denagn senang hati, memberi dia makanan dan minuman dan menghiburkannya dengan berlebih-lebih.

“Kemudian, puteri kata kepadanya, ‘Saya jatuh cinta dengan kamu pertama kali saya melihatmu dan saya milikmu, badan dan jiwa. Di hatiku saya tak akan mempunyai suami yang lain selain kamu. Tetapi kenapa kamu tidak bicara dengan saya?”

‘Kamu pasti mendapat apa yang lagi datang ke kamu’, jawab anak laki pedagang.

“ Seketika puteri mendengar itu , dia menyadari bahwa yang ada bukan kekasihnya sama-sekali.

Dia sangat marah , mengluarkannya dan mambuatnya turun dengan cara sama seperti dia menaiki.

Kamu pasti mendapat apa yang lagi datang ke kamu ‘ keluar dengan rendah hati dan pergi ke sebuah kuil yang bobrok dan pergi tidur .

“Sekarang, satu penjaga malam, yang sudah membuat janji untuk bertemu dengan seorang perempuan yang mempunyai tabiat yang jelek di kuil yang sama yang bobrok, membangunkannya dan tanya, ‘Kamu Siapa?

‘ Kamu mendapat apa yang lagi datang ke kamu,’ jawab anak laki pedagang.

“Sekarang, penjaga ini seharusnya ingin menyembunyikan perkerjaanya yang jelek, jadi dia kata kepada ,’ Kamu mendapat-apa yang-lagi-datang-ke-kamu,. ‘Ini adalah candi tua dan rusak, tidak ada siapapun yang tinggal disini kapanpun. Kamu lebih baik pergi ke rumah saya dan beristirahat di sana.

’‘Dan dia menunjjukan rumahnya.

‘ Kamu dapat -apa-yang-lagi-datang-ke-kamu, setuju dan pergi ke sana.

“Bagaimanapun, dia masuk ke kamar yang salah.

Didalam kamar itu, anak perempuan penjaga itu yang cantik bernama Vinayavati* lagi tunggu buat pacarnya, dan dengan siapa dia membuat janji untuk ketemu. Waktu Kamu dapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu, sampai disana, saat itu gelap gulita.

Sambil berpikir bahwa yang datang adalah pacarnya, perempuan itu mengawiniya sesuai dengan Gandhrava rites*.

Sesudah ini, perempuan itu tanya, ‘Kenapa kamu bicara dengan saya ?.’

Dia menjawab ,’ Kamu dapat -apa -yang –lagi- datang- ke kamu .’

“Pada saat Vinayavati mendengar ini, dia menyadari bahwa ini bukan pacarnya tetpai orang lain dan dia berpikir, ‘Kapanpun kamu bertindak tanpa berpikir cokup lebih dahulu, sesuatu yang seperti begini akan terjadi.‘

Setelah ini dia mengutuk mendapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu dan mengeluarkannya dari rumahnya.

“Waktu dia keluar, dia melihat sebuah iring-iringan kawinan yang besar lewat. Pengantin laki bernama Varakeerti* lagi datang dari desa yang lain untuk kawin.

“ Kamu dapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu bergabung dengan iring-iringan kawinan ini yang sedang berjalan ke rumah pengantin perempuan. “Sekarang bapak pengantin perempuan sudah mendirikan sebuah panggung yang isitimewa di jalan raya yang utama untuk upacara perkawinan dan pengantin perempuan itu sedang duduk di tempat ini dengan baju dan perhiasan yang sanagt hebat. Dia menunggu untuk pengantin laki. “Tiba-tiba, seekor gajah yang gila, yang sudah membunuh majikannya, muncul di tempat ini.

“Waktu mereka melihatnya, satu dan semua lari morat-marit unutk keselamatan. Tetapi pengantin peremuan terlalu takut untuk bergerak. “Waktu Kamu dapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu, melihat ini, dia tergesa-gesa lari ke perempuan ini, dan kata, ‘Jangan takut, saya akan melindungimu!’

Dan dia memegang tangan kiri perempuan ini dan menenangkannya.

Setelah itu dia mencabut sebuah paku yang besar diri panggug istimewa dan dengan berani menghempiri gajah dan menusuk paku ke dalam gajah. Berkat keuntungan, gajah ini meresa takut dan lari dari situ.

“Habis beberapa saat, pengantin laki, dengan teman-teman dan keluarganya kembali dia kata kepada bapak perempuan, ‘Lihatlah ini! Anda menjanji saya tangan perempuan ini dan sekarang anda memberinya kepada orang lain.’

“Dengar! ‘ jawab bapak pengantin perempuan, ‘Saya begitu takut waktu gajah datang sampai saya juga ikut lari seperti kamu semua. Saya benar-benar tidak tahu apa yang terjadi waktu saya tidak hadir disini. ‘

Habis ini, dia menghadap anak peremuannya dan kata, ‘Apa yang terjadi? Katakanlah!’

Anaknya jawab, ‘Waktu hidup saya dalam bahaya, laki ini memperlihatkan keberaniannya dan menyelatkanku. Sekarang, saya tidak akan kawin siapa-pun tapi dia.’

“Habis ini, seluruh malam lewat dalam perdebatan.

“Sampai pagi, seluruh kota berckap tentang berita ini.

Raja dan puteri raja juga mendengar cerita ini dan datang sendiri untuk ingin tahu semuanya

“Anak perempuan penjaga juga mendengar berita ini dan datang ke tempat ini.

‘Ini semua tentang apa?’ Raja tanya Kamu dapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu. Jelaskan ini kepada saya.’

‘Kamu pasti dapat apa yang lagi datang ke kamu,’ dia jawab.

Waktu puteri raja mendengar jawaban ini, dia langsung ingat kejadian malam lalu, dan berpikir,

“Tuhanpun tidak bisa melawan
Hukum takdir.’


“Waktu anak perempuan penjaga malam itu mengengar jawaban yang ini, juga ingat kejadian malam yang lalu berpikir,

‘Dan jadi, saya tidak menyesal apapun,
Dan tidak ada apapun yang mengherankan saya.’


“Dan waktu pengantin perempuan mendengar jawahan ini, dia kata,

Apapun takdir memberi kepada saya,
Siapapun tidak bisa mengambilnya.’


“Waktu raja mendengar mereka bercakap seperti begini, dia merasa bahwa ada sesuatu yang aneh dibelakang ini semua, dia mendesak untuk kebenaran.

Puteri raja dan dua perempuan itu menceritakan dengan tepat sampai ke bagian kecil ke raja apa yang terjadi diantara mereka dan Kamu dapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu.’

“Kemudian dengan perayaan yang mewah dan upacara, raja memberi puterinya dalam perkawinan kepada Kamu mendapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu dan memberi kepadnya seribu biji desa dan semua macam perhiasan. Karena dia tidak mempunyai anak laki, dia mengangkat Kamu mendapat -apa-yang-lagi-datang seperti ahli waris.

Penjaga malam juga memberi puterinya -ke – Kamu mendapat apa yang lagi datang ke kamu, dengan harta yang dibawa seorang perempuan saat perkawinan sesuai dengan apa yang dia sanggup memberi.

“Si pedagang juga memberi anaknya kepada Kamu mendapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu, dan -hujani dia dengan hadiah-hadiah. “Waktu ini sudah selesai Kamu mendapat-apa-yang-lagi-datang-ke-kamu mengatur supaya orang tuanya dan keluarganya dibawa kepada dia dan mereka hidup dengan bahagia unutk selama-lamanya.

“Dan jadi, melanjut si tikus,

“karena itu saya kata :

‘Anda pasti mendapat
Apa yang lagi datang ke kamu
Dewa dewa tidak bisa melawan Hukum Takdir
Dan jadi, saya tidak menyesal apapun
Dan tidak ada apapun yang mengherankan saya.
Apapun takdir memberi kepada saya,
Siapapun tidak bisa mengambilnya.’


“Sekarang saya sudah itu berguna untuk tinggal di tempat ini, karena ini saya datang ke sini dengan Laghupatanka.’ melanjutkan tikus .’

“Temaku” kata Mantharaka, kura-kura, “burung gagak ini telah menjadi satu teman yang benar . Kamu dia adalah musuh wajarmu dan masihpun biarpun dia lapar sekali karena musim kekurangan makanan, , dia membawamu dengan aman di punggungnya. Dia sesungguhnya bisa makan kamu di tengah perjalanan, tetpai dia tidak. Dia adalah teman yang benar.

Seperti mereka berkata :

‘Waktu kamu kaya,
Semua orang adalah temanmu,
Tapi waktu bencana timbul tiba-tiba
Hanya satu teman yang benar mendukungimu.’


“Jadi hidup disini di tepi sungai dan menggangap ini sebagai rumahmu. Jangan khawatir karena kamu sekarang tidak kaya”

Karena mereka berkata :

‘Kamu bisa menikmati kekayaan
Dan keadaan muda,
Persahabatan jahat,
Makanan yang sudah dimasak
Dan decernahkan
Untuk waktu yang pendek.’


Dan :

Uang memang sulit untuk didapat,
Dan lebih sulit untuk dijaga
Mendapatnya atau mengeluarkannya.
Membawa sengsara,
Uang adalah sebuah kutuk.’


“Sekarang kamu, Hiranyaka,” melanjut Mantharaka, “memang dengan jelas adalah seorang yang pintar.’

Dan mereka berkata :

Seorang yang bijaksana memakai kecerdasannya,
Untuk membuat uang,
Tapi menghindari menjadi seorang yang kikir,
Karena dia mungkin ditakdirkan kehilangan uangnya;
Seni adalah dalam belajar caranya untuk menikmati uang.


Ini adalah apa yang Somilaka* belajar di hutan yang dalam.’
“Itu bagaimana?” tanya si tikus dan burung gagak.

Dan Mantharaka menceritakan :


CERITA TENTANG SOMILAKA.


“Di sebuah kota, tinggal seorang penenun bernama Somilaka. Kain yang dia menenun begitu istimewa sampai ini patut dipakai oleh raja-raja.

Tapi, bagaimanapun juga nafkahnya hanya cukup untuk hidup sederhana. Di sisi yang lain penunun yang lain, yang meniptakan kain yang mutunya lebih rendah, mejadi kaya dekail.

“Melihat ini, penenun kata kepada isterinya, ‘Sayangku, lihatlah ini,! Penenun-penenun yang lain menciptakan kain yang mutunya lebih rendah dan masihpun mereka menjadi kaya, sedangkan saya tetap mesikin! Saya sudah capek dengan tempat ini. Saya ingin pergi ke kerajaan lain dan membuat uang disana.’

‘Suamiku tersayang, ‘jawab isterinya, ‘anda agak salah kalau kamu memikir bahwa kamu akan membuat uang di tempat lain, waktu anda tidak bisa membuat uang disini,’

Karena mereka berkata :

‘Apa yang tidak ditakdirkan lebih dahulu,
Melakukan apapun anda akan;
Tidak pernah bisa terjadi;
Apa yang tidak ditakdirkan lebih dahulu,
Akan datangpun ke tangan anda
Dan masih itu menyelipslip
Tapi apa yang takdir sudah rencanakan,
Akan pasti terjadi
Tanpa pertolonganmu
Karena takdir dan gerakan
Berjalan bersama-sama
Yang satu bagian dari yang lain
Seperti cahaya dan bayangan.”


Dan :

“Seperti anak lembu bisa mencari ibunya
Di antanra seribu sapi –lain
Begitu hal takdir memilih ornag yang mejalankan
Dari antara rakyat.


‘Dan jadi,’ melanjut, ‘meneruskan saja bekerja disini.’
‘Sayangku’, kata penenun, ‘apa yang kamu kata tidak benar.’

Karena mereka berkata :

‘Tidak ada renchana yang dapat berhasil,
Tanpa usaha yang tekun,
Lebih bagus daripada apa anda bisa menepuk
Dengan satu tangan.’


‘Biarpun kalau takdir menyediakan makanan, anda harus melebarkan tanganmu dan mengambil, ini tidak jatuh di mulutmu, lebih baik daripada seekor kijang jatuh di mulut seekor singa yang bersandar. Itu adalah orang-orang yang berkerja teguh, yang berhasil

Seperti mereka berkata :

Lakshmi menganugerahkan kesediannya,
Atas manusia yang berkerja keras
Dia memandang orang, yang malas,
Yang tergantung penuh diatas keuntungan.
Jadi, pinggirlah takdir ke samping
Dan cobalah dengan seluruh kekuatanmu.
Kalau kamu masih gagal,
Cari saja apa yang salah


‘Dan jadi, sayangku, ‘melanjut penenun ini, ‘saya sudah mengambil keputusan untuk pergi ke tempat lain.’

“Tidak lama sesudah ini, penenun itu meninggal kotanya dan pergi ke Vardhamanapura*.

“Dia hidup disana buat tiga tahun dan mendapat tiga ratus biji-biji emas. Habis ini, dia mulai perjalanan untuk rumahnya.

“Dia lagi dia di tengah perjalanannya, dan masih didalam hutan, waktu matahari terbenam. Karena takut dari binatang-binatang liar, dia menaiki sebuah pohon banyan yang besar dan tertidur disana.

Waktu sedang tidur, dia mimipi. Dia melihat dua orang yang menakutkan yang saling sedang berdebat.

‘Akis!’ kata satunya kepada yang lainya ‘Kanapa kamu memperbolehkan Somilaka dapat tiga ratus biji? Apakah kamu tidak tahu bahwa dia ditakirkan memperboleh hanya kehasilanya yang perlu buat makanannya dan bajunya?’

‘Takdir!’ jawab lainya. ‘Apa yang bisa saya lakukan? Orang ini berusaha dengan keras dan saya harus menawarkan hadiah menurut aksinya. Tapi ini masih buat kamu untuk memutuskan berapa uang dia akan menahan. Jadi mengapa harus menyalahkan saya?’

“Waktu penenun bangun, dia megintip ke dalam bungkusannya dan menemu bahwa uang logam emasanya sudah hilang.

Dia mulai berpikir dengan sedih, ‘Oh, apa yang terjadi? Saya mengambil bigitu banyak waktu dan kerepotan untuk dapat uang ini dan ini hilang dalam satu moment .Bagaimana saya dapat muka saya kepada temanku di keadaan misikin seperti begini?’

“Dan jadi, dia memutaskan untuk tidak melanjutakan perjalanan ke rumahnya dan dia kembli ke Vardhamanpura.

“Di dalam satu tahun, dia dapat lima ratus uang logam yang emas. Sekali lagi, dia mulai perjalanan untuk rumahnya.

Seperti dahulu, di tengah perjalanannya, dia masih di dalam hutan, waktu matahari terbenam.

Karena dia takut uangnya bisa hilang seperti kejadian dahulu , dia tidak berhenti aber melanjutkan berjalan berjalan dengan cepat meskipun dia capai sekali.

“Habis sebentar, dia mendengar suara. Dua orang lagi bercakap.

‘Aksi!’ kata satunya. ‘Kanapa kamu memperbolehkan Somilaka untuk dapat lima ratus biji emas? Kamu tidak tahu bahwa dia ditakdirkan hanya unutk apa yang dia perlu untuk makananya dan bajunya?’

‘Takdir!’ jawab laihnya, ‘Apa yang bisa saya lakukan? Orang ini bekerja degan perkerjaan yang sangat besar dan saya harus kasih imbalan kepada dia menurut aksinya. Tapi ini masih buat kamu untuk memutuskan berapa uang, dia akan menerima . Jadi mengapa kamu harus menyalahkan saya?’

“Waktu Somilaka mendengar ini, dia mengitip ke dalam bungkusannya dan menemu bahwa uang logam emasanya sudah hilang.

“Dia sedih sekali dan dia berpikkir, ‘Oh, apa baiknya unutk hidup kalau saya sudah menghilangkan semua uangku?. Saya akan mengantungkan diri dari pohon banyan ini.’

“Dan jadi, dia menenun sebuah tali dari rumput, membikin satu gelung dan mengikat tali ini kepada cabang pohon yang kuat. Dia pakai gelung ini keliling lehernya dan baru saja buang dirinya ke bawah waktu dia mendengar sebuah suara dari surga.

‘Somilaka?, suara itu kata.’ Tunggu! Jangan melakukan sesuatu seperti begini! Ini saya, Takdir, yang mencuri uang logammu. Saya tidak bisa tahan bahwa kamu harus dapat biarpun satu cowrie* lebih daripada apa yang kamu perlu untuk makanan dan bajumu. Tetapi saya bahagia dengan semangatmu untuk bekerja keras. Saya tmemperlihatkan diriku tidak tanpa alasan .Tanyalah untuk apapun rahmat dari saya dan saya akan memberinya kepada kamu.’

‘Baik, kalau begitu, ‘jawab Somilaka, ‘tolong memberi saya uang yang banyak sekali.’

‘Tetapi apa yang kamu lakukan dengan uang yang kamu tidak bisa mengunakan!? tanya suara. ‘Kamu sudah ditakdirkan untuk tidak mendapat uang lebih banyak daripada apa yang kamu perlu untuk makananmu dan bajumu.’

‘Biarpun saya tidak bisa menikmati uang itu;’ kata Somilaka, ‘tolong berikan kepadaku,’.

Karena :

“Seorang yang memupunyai kekayaan,
Pasti disambut oleh orang-orang dengan baik,
Birapun kalau dia adalah orang yang kikir
Atau orang dari kasta rendah


‘Ah!’ kata suara dari langit. ‘Tetapi pertama pergi kembali ke Vardhamanapura dan pergi ke rumah dua pedagang. Satu bernama Guptadhana* dan yang lain bernama Upabhuktadhana*. Waktu kamu sudah belajar kelakuan mereka, kemblilah dan katakan kepadaku bahwa kamu lebih suka menjadi seperti Guptahana yang mempunyai uang tetapi tidak menikmatinya atau seperti Upabhuktadhana yang tidak mempunyai uang sisa banyak karena dia suka menghabiskan semua uang yang punya.‘

Habis ini suara dari langit berhenti.

“Dan jadi, Somilaka kembali kepada Vardhanapura dalam keadaan bingung.

Sore-sore dia sampai di kota ini dalam keadaan terlalu capai.

Dia meminta keterangan untuk sampai di rumah Guptadhana dan akhirnya sampai disana. Biarpun Guptadhana, isterinya dan anak lakinya berkeberatan, dia secara paksa masuk ke dalam rumahnya mereka dan menjadi tamu mereka.

Waktu jam untuk makan datang, mereka memberi dia makanan tapi dengan cara yang sangat menghinakan.

Waktu dia sudah habis makan, dia pergi tidur.

Ketika dia sedang tidur, dia mendengar dua orang bercakap:

‘Aksi!’ kata satunya kepada yang lainya ‘Mengapa kamu memaksa Guptadhana untuk memberi Somilaka makanan waktu dia memberi dengan segan-segan. Kamu tidak tahu bahwa Guptadhana ditakdirkan untuk mempunyai uang tetapi tidak meniknatinya dengan menghabiskan uang di atas diri sendiri atau orang lain?’

‘Takdir!’ kata yang lain. ‘Apa yang bisa saya lakukan? Kebutuhan Somilaka harus diberikan dan Guptadhana melakukan ini sesuai dengan sifatnya yang kikir. Tetapi ini unutk kamu buat memutuskan akibat yang terakhir. Jadi mengapa harus menyalahkan saya?’

Hari berikutnya, waktu Somilaka bangun, dia menemu bahwa Guptadhana mendapat serangan, dan tidak bisa makan satu hari penuh.

“Kemudian Somilaka pergi ke rumah Upabhuktadhana.

Dia disambut dengan tangan terbuka.

Tuan rumah itu memberi kepadanya facilitas yang terbaik untuk mandi dan memberi kepadanya baju baru.

Kemudian dia mendapat makanan dengan mewah.

‘Pada malam hari, dia mendapat sebuah tempat tidur yang enak dan dia pergi tidur.

Waktu dia lagi tidur dia mendapat sebuah tempat tidur dia mendengar dua orang bercakap: , Kenapa kamu memperbolehkan dia untuk menghibur Somilaka dengan boros samapi dia harus meminjam uang dari pemilik toko. Apakah kamu tidak tahu bahwa Upbhuktadhana ditakdirkan tidak mempunyai uang sisa karena dia suka mengeluarkan semua uang yang dia punya?’

‘Takdir!’ kata yang lain. ‘Apa yang saya bisa lakukan? Kebutuhan Somilaka harus diberkian dan Upbhuktadhana melakukan ini sesuai dengan sifatnya yang dermawan. Tetapi itu untuk kamu untuk memutuskan akibat yang terakhir. Jadi mengapa menyalahkan saya? ’Pagi-pagi berikutnya salah satu pembantu raja datang dan membawa uang Upabhuktadhana .

“Waktu Somilaka melihat ini, dia kata, ‘Upabhuktadhana adalah orang yang tidak kaya tetapi masihpun dia lebih bahagia daripada Guptadhana. Biarkan takdir membuat saya seprti Upabhuktadhana .’

“Takdir mengabulkan keinginannya dan dia mulai menikmati semua uang seperti Upabhuktadhana.

“Dan jadi”, melanjut Mantharaka,

Karena itu saya berkata :

‘Orang yang pintar suka memakai kecerdasannya,
Untuk membuat uang,
Tetpai menghindari menjadi seorang yang kikir,
Karena dia mungkin ditakdirkan
Untuk menghilangkan uangnya :
Seninya adalah dalam belajar ceranya untuk menikmati uang.
Ini adalah apa Somilaka belajar di dalam hutan.’


“Hiranyaka”, melanjut Mantharaka , “mengatahui ini, seorang tidak boleh khawatir tentang kekayaan. Kalau seorang mempunyai kekayaan dan tidak bisa menikmatinya, ini sama seperti dia tidak mempunyai apepun.

Ini benar sekali, apa yang mereka berkata :

‘Seorang harus memakai uangnya
Untuk memenuhi semua kebutuhnnya
Dan untuk memberi amal,
Tapi tidak untuk simpan saja
Karena lebah-lebah menyimpan madu mereka
Dan oarng-orang mengambilnya.
Biarpun dia simpan untuk memberi kepada orang lain,
Ini masihpun tidak baik,
Karena ini adalah seperti memegang lumpur
Dan kemudian mencuci tanganmu
Kepuasan harus menjadi tujannya,
Karena ini adalah sumber kebahagiaan,
Tapi manabisa orang pelit yang tamak
Bisa mengerti arti kegembiraan?
Sekarang, ular-ular bisa hidup tanpa makan apapun
Dan gajah-gajah cuma makan sayuran-syuran hijau,
Buah -buah dan ramuan daun-daunan,
Tetapi mereka semua kuat sekali,
Karena mereka puas dengan apa yang
Mereka mempunyai
Tapi apa yang seorang tidak akan melakukan
Untuk mendapat uang?
Dia akan mendainama kepada seorang
Yang taat pada hukum,
Dan memuji yang jahat.’”


Waktu Mantharaka sudah habis bicara, burung gagak menghadap tikus dan kata, “Temanaku, apa yang Mantharaka barusan kata memang benar, dan harus digunakan . Jangan memperhatikan kata-katanya. Hanya satu teman benar, akan katakan sesuatu yang tidak enak untuk kebaikanmu, yang lainnya adalah teman-teman hanya untuk dipanggil.”

Waktu mereka sedang bicara, seekor rusa jantan, bernama* Chitranga muncul di tempat ini. Dia lagi di dalam keadaan panik karena pembunuh mengejarnya .

Wakta mereka melihatnya datang , burung gagak terbang ke sebuah pohon, tikus menyelip ke dalam semak-semak dan Mantharaka merangkak ke dalam danau.

Waktu burung gagak telah melihat rusa jantan dengan hati-hati untuk sedikit waktu, dia `menjerit kepada kura-kura,“ Mantharaka!

Kerluar saja, ada apa-apa. Rusa jantan datang untuk menghilagkan kehausannya.’

Tetapi Mantharaka , yang bisa memperhatikan sifat-sifat manusia, jewab, “Tidak Laghupatanaka, saya tidak kira rusa jantan datang disini untuk minum air. Dia sedang mengengah – engah untuk bernafas dan sedang lihat dengan rasa takut dari atas bahunya. Saya kira, dia lagi dikejar oleh pemburu-pemburu. Pergi dan lihat kalau saya benar atau tidak. “

Dan jadi burung gagak terbang pergi.

Kemudian, rusa jantan kata, “Kura-kura! Kamu sudah mengerti kenapa saya takut. Saya lolos panah pemburu dan bersaha untuk datang begitu jauh. Sekarang, saya mohon, memperlihatkan sebuah tempat untuk sembunyi, dimana pemburu-pemburu tidak bisa sampai saya.”

“Rusa jantan”, kata Mant araka, “dengarlah nitisastra ini:

‘Ada dua cara untuk menyelamtkan diri
Dari cengkeraman musuh:
Kamu bisa pakai tanganmu untuk berkelahi
Atau kakimu untuk lari.“


Jadi, dalam keadaan begini, sebelum pemburu jahat datang, lari ke hutan yang padat disana.”

Dan dia mengarahkan tangannya ke arah hutan.

Sementara, burung gagak yang pergi untuk lihat bahwa kalau pemburu masih ada atau tidak, kembali dan pergi ke rusa jantan.

“Chitranga”, dia menjerit, “tidak ada apa-apa! Pemburu-pemburu jahat itu sudah membunuh banyak binatang-binatang dan sudah pergi dengan bangkai mereka. Kamu boleh keluar dari hutan.”

Dan jadi, empat binatang ini menjadi teman yang baik dan dari saat itu, mereka bertemu setiap siang, dibawah pohon-pohon yang teduh di tepi danau dan berbicara tentang norma-norma yang baik dan filsafat. Dengan cara ini, mereka menggunakan waktunya dengan gembira.

Pada satu hari, sudah siang tetapi Chitranga belum datang.

Tiga-tiga yang lain merasa takut dan kata, “Bagaimana ini bahwa teman kita belum datang? Apakah dia dibunuh oleh seekor singa atau ditembak oleh panah seorang pemburu atau tertangkap di sebuah perangkap. Atau mungkin dia jatuh di dalam sebuah lubang galian yang dalam waktu dia lagi coba untuk mengambil rumput yang segar?”

Kemudian Mantharaka kata kepada burung gagak, “Laghupatanka! Hiranyaka dan saya berjalan pelan-pelan, jadi kita tidak bisa ikut untuk cari Chitranga, tetapi kamu bisa terbang cepat.Kamu lebih baik pergi dan mencarinya supaya kita mengetahui bahwa dia hidup atau mati.”

Laghuptanaka langsung mulai perjalanannya, tapi dia baru terbang buat beberapa jarak, waktu dia ketemu Chitranga tertankap dalam sebuah jaring ditepi danau. Waktu burung gagak melihatnya, dia merasa gelisah dan kata, “Sayangku! Ini bagaimana terjadi?”

Waktu rusa jantan melihat burung gagak, dia juga memperlihatkan kesedihan dan dengan air mata, dia kata, “Saya hampir akan mati. Saya sangat senang karena kamu ketemu saya sebelum saya mati. Saya ingin kata kepadamu bahwa kalau saya pernah tanpa berpikir, mengatakan atau melakukan sesuatu yang tidak baik kepadamu, tolong maafkan saya. Dan tolong katakan yang sama kepada Hiranyaka dan Mantharaka atas nama saya.”

“Tapi Chitranga!” kata Laghupatanaka.” Tolong jangan putus asa waktu kamu mempunyai teman seperti kita. Saya akan kembali cepat-cepat dan jemput Hiranyaka. Jangan takut.”

Dengan cara ini, burung gagak memberi keberanian kepada rusa jantan dan cepat-cepat terbang ke Hiranyaka dan Mantharaka dan menceritakan kepada mereka tentang penangkapan Chitranaga.

Si tikus kata bahwa dia akan menyelamatkan Chitranga dan meloncat atas pundak burung gagak. Terus dua-dua memulai perjalanannya cepat-cepat kepada tempat dimana Chitranga berada.

Waktu Chitranag melihat mereka, jiwanya bersemangat dan dia kata:

“Orang yang bijaksana memilik teman yang bagus,
Karena, dengan bantuan mereka,
Mungkin mereka bisa selamat dari semua bencana besar.”


Kemudian Hiranyaka kata kepada Chitranga, “Temanku, kamu tahu nitisastra begitu baik! Jadi bagaimana kamu bisa tertangkap dalam perangkap ini?”

“Hiranyaka”, kata Chitranga, “tolong ini bukan waktu untuk bercakap. Gigitlah perangkap ini dan bebaskan saya, sebelum pemburu datang.”

“Sekarang saya sudah disini, kamu tidak perlu khawatir tentang pemburu itu’, kata Hiranyaka, “tetapi ketika seorang seperti kamu tertangkap dalam perangkap, apa baiknya belajar nitisastras.”

“Tetapi kalau takdir lagi bermusuhan”, kata Chitranga, “pengetahuan tentang nitisastra juga tidak bisa membantu.’

Seperti mereka berkata :

“Waktu Takdir mengerut dengannya,
Biarpun seorang pertapa juga
Mungkin bisa menghilangkan kekuatannya
Untuk berpikir.
Apa yang sudah ditakdirkan
Tidak bisa dihindari
Juga oleh orang-orang yang besar.’


Waktu mereka sedang bercakap, Mantharaka yang khawatir tentang kesejahteraan temannya juga sampai disini.

Waktu Lagupatanaka melihatnya datang, dia kata, “Aduh! Lihat Hiranyaka!”

“Apa” kata Hiranyaka. “Apakah pemburu lagi datang?”

“Pemburu tidak ada! Itulah Mantharaka yang datang .Dia sunguh sunguh bodoh . Laghupatanaka menjawab”.Kalau pemburu datang semua akan dalam bahaya , karena saya bisa langsung terbang. Kamu, Hiranyaka bisa masuk ke dalam lubang dan Chitranga waktu sudah bebas, bisa lari. Tetapi apa bisa dia yang tinggal di air melakukan untuk menyelematkan dirinya? Ini yang, mencemaskanku.”

Sementara Mantharaka sampai disana.

‘Teman”, kata Hiranyaka,” kamu melakukan sesuatu yang bodoh dengan datang ke sini! Kamu lebih baik kembali secepatnya, sebelum pemburu datang!”

“Tapi, Hiranyaka”, kata Mantaraka, “apa yang bisa saya lakukan? Saya tidak bisa tahan duduk disana dan berpikir tentang temanku, yang lagi menderita jadi saya datang ke sini. Saya lebih baik hilang hidupku daripada menghilangkan teman-teman seperti kamu. Kita dapat mendapat hidup kita lagi waktu kita dilahirkan satu kali lagi tetapi tidak mungkin teman-teman yang sudah kita hilang.”

Waktu mereka sedang bercakap, pemburu muncul disana dengan panah yang siap di busurnya.

Pada saat mereka melihat pemburu mendekatinya, Hiranyaka cepat-cepat selesai menggigit perangkap dan rusa jantan melarikan diri secara mendadak. Laghupatanaka terbang ke atas sebuah pohon dan Hiranyaka masuk ke dalam sebuah lubang didekatnya.

Pemburu sangat kecawa waktu dia melihat rusa jantan lolos tetapi pada saat ini dia lihat Mantharaka merangkak pelan-pelan menuju danau, dia berpikir, “Takdir merebut rusa jantan dari saya, tapi masihpun sedikit-dekitnya dia mengirim kura-kura untuk makananku. Dagingnya akan memuaskan seluruh familliku.”

Dan jadi, pemburu merampas kura-kura dan mengikatnya dengan sebuah jaring terbuat dari rumpat.

Dan sambil melemparnya di bahu, disebelah busurnya, dia mulai perjalanan untuk rumahnya.

Waktu Hiranyaka melihat kura-kura dibawa pergi, dia merasa putus asa dan bicara ,’ Sangat jelek untuk terjadi dengan kita! Baru saja kita mengurus sebuah kesulitan dan yang lain sudah datang! Kesulitan tidak pernah datang sendiri. Takdir yang menghancurkan makan simpananuku, juga merebut temanku dan satu teman seperti Mantharaka tidak gampang untuk cari. Takdir, kenapa kamu lagi menghujaniku dengan panah-panah nasib buruk? Pertama, saya hilang tempat rumahku, dan sekarang seperti semua ini belum cukup, teman saya yang paling saya mencintai direbut dari saya untuk selama-lamanya. Beginilah nasib semua makluk hidup.

Mereka berkata :

“Kamu mendapat lebih banyak luka,
Diamna sudah ada luka,
Dan waktu kamu mempunyai sedikit uang,
Kamu merasa lebih lapar daripada biasanya.”


Dan :

Waktu kamu sudah dalam kesulitan,
Musuhmu bertambah
Dan waktu kamu lemah,
Paling banyak kejahatan mucul.”


Sementara, Laghupatanaka dan Chitranga sampai dimana Hiranyaka ada dengan air mata mengalir.

“Kamu bisa berhenti menangis”, kata Hiranyaka, “dan melakukan sesuatu tentang ini sebelum Mantharaka tidak lagi bisa dilihat. Kita harus memikirkan sebuah rencana untuk menyelamat-kannya’

Seperti mereka berkata :

“Waktu bencana menimpa seorang,
Tidak ada gunanya untuk menangis
Ini cuma menambahkan derita”


“Kamu memang benar”, kata burung gagak. “Dengarlah, saya mempunyai sebuah rencana. Biarlah Chitranga berbaring di tanah di pinggir jalan pemburu seperti dia sudah mati. Saya akan duduk di atas kepalanya dan pura-pura mematuk matanya dengan paruhku. Pemburu akan pikir bahwa Chitranga sudah benar-benar mati dan dia akan buang Mantharaka di atas tanah dan pergi ke Chihtranga. Waktu dia membuat tindakan ini, Hiranyaka harus mulai gigit jaring rumput dan membebaskan Mantharaka. Mantharaka akan setelah itu merangkak ke sebuah danau, secepat mungkin, sementara Chitranga, saya akan mengatakan kepadamu saatnya yang tepat untuk bangun dan lari secepatnya untuk menelamatkan dirimu, sedelum pemburu itu bisa sampai kamu.”

“Rencana yang hebat”,kata Chitranga, “Saya menggangap benar Mantharaka sudah bebas.

Seperti mereka berkata :

“Naluri seorang yang pintar memberitahukannya,
Kalau sebuah rancana akan berhasil atau tidak.”


Dan jadi, mereka melaksanakan rencana Laghupatanka.

Pemburu sedang berjalan sepanjang danau waktu tiba-tiba dia melihat rusa jantan, berbaring di pinggir jalannya dan seekor burung gagak mematuk matanya. Bahagia dengan melihat ini, dia kata, “Ini rusa jantan sama yang lari dari cengkeramanku dan melarikan diri ke dalam hutan. Mungkin dia mati karena terlalu capai. Wah! Kura-kura dengan aman sudah diikat, jadi saya akan membuangnya di atas tanah dan merampas rusa jantan. Kemudian saya akan mempunyai dua-dua.”

Dan jadi, dia menaruh kura-kura di bahwa dan menghampiri rusa jantan. Sementara Hiranyaka cepat-cepat gigit jaring dengan giginya yang tajam dan Mantharaka merangkak ke danau tidak berapa jauh kepada keamanan. Citranga, diberitahu tanda oleh burung gagak, langsung lari jauh secepatnya dan Hiranyaka dan Laghuptanaka juga melarikan diri ..

Pemburu melihat dengan kecewa ke arah rusa jantan yang lolos dan kembali ke tempat dimana dia menaruh kura-kura. Di sangat kaget untuk melihat kura-kura hilang .

Dia berdiri di sana dalam keadaan bingung dan dengan sedih menyampaikan pesan kepada takdir, “Takdir! Rusa jantan yang gemuk yang tertangkap di perangkapku, direbut dari saya oleh kamu! Kura-kura itu juga hilang oleh perintahmu. Sekarang saya disini, berkelana sendirian, dan lapar di hutan ini. Kalau ada lagi yang kamu ingin melakukan sekarang saya siap untuk menahan ini!”

Habis menangis seperti begini buat bebapa saat, dia akhirnya pulang rumah.

Waktu pemburu sudah pergi, empat teman-teman berlari keluar dari tempat persembunyiannya dan berdansa dengan bahagia. Mereka saling berrangkul dan kembali ke tempat biasa mereka, di tepi danau.

Mereka merasa seperti mereka baru saja dilahirkan.

Dari saat itu, mereka mengunakan waktu dengan bahagia saling bercakap tentang filsafat dan norma-norma baik. Dan jadi, itu pintar buat berusaha untuk membuat teman-teman dan bertindak dengan jujur terhadap mereka.

karena :

‘Dia yang membuat teman-teman,
Dan tidak pernah mendustai mereka,
Akan mendapat keberhasilan dari semua kesulit


AKHIR TANTRA PERTAMA.

BAGIAN III


BURUNG – BURUNG GAGAK DAN BURUNG - BURUNG HANTU.


Ini adalah awal tantra ketiga, yang bernama “Burung – burung gagak dan burung-burung hantu” dan inilah sajak pert

Tak pernah mempercayai seseorang,
Yang dari dulu selalu musuh
Dan tiba-tiba mengubah bersikap
Sebagai teman terhadap kamu,
Inilah kesalahan yang dibuat burung-burung hantu di guanya.”


Beginilah cerita ini mulai:

Di selatan India, ada sebuah kota bernama Mahilropyam. Tidak jauh dari kota itu, berdiri sebuah pohon banyak yang besar dengan ranting-ranting dan daun-daun yang tak terhitung.

Di pohon ini, hidup Meghavarana*, raja burung gagak dan dengannya, pengikutnya yang sangat besar.

Tidak jauh darisana, di sebuah gua, hidup Arimaradana*, raja burung hantu dan pengikutnya.

Sekarang, raja burung-burung hantu mengangkap burung-burung gagak sebagai musuh yang paling mematika. Setiap malam, burung-burung hantu suka terbang keliling daerah pohon banyan, dan membunuh burung-burung yang manapun mereka bisa menangkap. Oleh karena itu, jumlah burung-burung gagak makin lama makin kecil.

Seperti mereka berkata :

Menindas musuh dan kesakitan
Pada permulaan
Atau mereka akan menjadi kuat
Dan menghancurkan kamu.”


Pada satu hari, Megavarana, raja burung-gagak, memanggil kumpulan dewan menteri-menterinya dan berpidato dengan kata-kata ini, “Saudara-saudara, musuh kita sangat berbahaya dan tidak menenal lelah. Dan karena dia tahu bagaimana caranya mengambil keuntungan dari sebuah situasi, maka dia selalu menyerang pada malam hari.Dia berhasil membunuh kita dalam jumlah yang besar, karena manabisa mungkin kita menyerang di gelap, waktu kita tidak bisa lihat. Pada lain pihak,pada siang hari, kita tidak bisa mungkin menyerang mereka karena kami tidak tahu , di mana benteng mereka ada Oleh karena itu , kami harus memilih di enam metode Diplomasi

‘Kedamaian, Pertempuran, Kemunduran, Pertahanan,
Mencari bantuan sekutu atau komplotan.’


“Yang mana kita lebih suka? Berpikirlah tentang ini dan memberitahukan saya.’
“Yang Mulia”, mereka jawab,’ Inilah sesuatu yang baik, anda telah tanya kita unutk memberi pendapat-pendapat kita,

Karena :

Hanya waktu seorang menteri Dengan khusus ditanya pendapatannya, Harus dia katakan apa yang sebenarnya dia pikir, Dan kemudian tidak seharusnya membuat perbedaan Kalau pendapatnya diterima atau tidak.

Karena :

Kalau satu menteri hanya pemuji.
Dia sebenarnya bukan seorang menteri
Tetapi seorang musuh


“Dan jadi, yang mulia,” mereka melanjut, “kita semua harus membicarakan masalah ini secara rahasia dan mengambil keputusan.”

Sekarang, raja burung gagak mempunyai lima menteri: Ujjeevi*, Sanjeevi*, Anujeevi*, Prajeevi*, dan Chiranjeevi*.

Pertama-pertama dia menghadap Ujjeevi dan kata kepadanya, “Ujjeevi, temanku, apa kamu menyarankan kita melakukan, dalam keadaan begini?”

“Yang mulia”, dia jawab, “Arimaradana, raja burung hantu, kuat dan meyerang pada waktu yang benar. Dan jadi kita tidak perlu bertengkar dengan dia,’

Karena Brihaspati* sudah kata :

‘Membuat perdamaian dengan seorang musuh,
Yang lebih kuat dari kamu,


Karena :

Di pertengkaran antara dua orang yang sama,
Kemenangan bergantung dalam ketimbang
Jangan pernah bertengar
Kecuali kalau pasti tentang kemenangan.”


Ujjeevi menyarankan raja untuk perdamaian.

Kemudian raja menghadap Sanjeevi dan mengatakan kepadanya, “Sanjeevi, temanku, saya ingin mendengar pendapat kamu.”

“Yang Mulia’ jawab Sanjeevi ,’ Arimaradana, raja burung hantu kejam dan tidak mempunyai etika. Perdamaian dengan seorang seperti begitu tidak bisa bertahan buat lama. Saya menyarankan bahwa kita tetap bertengkar dengannya.‘

Mereka berkata :

‘Kalau seorang yang lemah penuh berahi-ahi
Dia bisa menghancurkan musuh yang lebih kuat
Persis seperti singa membunuh seekor gajah
Dan berkuasa atas kerajaannya.’


Sanjeevi menyarankan raja untuk pertempuran.

Kemudian raja menghadap Anujeevi dan mengatakan kepadanya, “Anujeevi! Temanku,anda juga mengeluarkan pendapat kamu.”

“Yang Mulia!” dia jawab. “Arimaradana, raja buurng-burung hantu lebih kuat daripada kita, jadi kita tidak bisa bertengkar dengannya. Dia juga kejam dan tanpa etika, jadi kita tidak bisa melakukan perdamaian dengannya, karena perdamaian seperti begini tidak akan tahan lama. Jadi saya menyarankan bahwa kita mundur.

Seperti mereka berkata :

“Biri-biri jantan mengundurkan diri untuk menyerang,
Dan seekor singa berjongkok untuk menyamber di atas mangsanya.”


Anujeevi menyarankan raja untuk mundur.

Kemudian raja menghadap Prajeevi dan kata kepadanya, “Prajeevi, temanku, apa yang kamu kira tentang masalah ini?”

“Yang Mulia”, dia jawab. “Dalam pendapatku, ketiga saran ini perdamaian, pertempuran dan kemunduran tidak berguna. Saya kira pertahanan adalah tindakan yang benar.’

Karena mereka berkata :

“Seekor buaya dalam air
Bisa menyeret seekor gajah
Tapi diluar, di atas tanah
Dia digoda hanya oleh seekor anjing,”


Dan :

Seorang pepanah yang baik dilindung
“Menahan seratus orang musuhnya.”


Tetapi :

Dia yang, didepan musuh yang kuat,
Melainkan dilindungi diri,
Meninggalkan tempatnya,
Tidak pernah akan melihat lagi.’


“Dan jadi, berkubuan, adalah tindakan yang benar.”
Prajeevi menyarankan raja untuk berkubuan
Kemudian Meghavarana menghadap Chiranjeevi dan kata kepadanya, “Chiranjeevi,Temanku, apa yang kamu kira tentang masalah ini?”
“Yang Mulia”, dia jawab, “dalam pendapatku mencari bantuan sekutu adalah jawaban yang satu-satunya.‘

Karena mereka berkata :

‘Api yang menyala-nyala
Tanpa bantuan angin
Akan mati.’


“Jadi kita harus cari bantuan, lebih baik dari orang yang lebih kuat, tetapi juga komplotan orang-orang yang kurang bisa .”

Chiranjeevi menyarankan raja untuk mencari bantuan sekutu.

Akhirnya, raja burung gagak menghadap Sthirajeevi*, menteri tua bapaknya, dan mengatakan kepadanya, “Tata*, saya sudah tanya semua menteri ini untuk pendapat mereka di depan kehadiran anda, hanya untuk menguji mereka. Sekarang, karena anda sudah mendengar mereka semua, tolong memberitahukan saya yang benar untuk memungat.”

“Yang Mulia,’ dia jawab, “Semua Menteri – menterinya katakana cara –cara tentang Nitishastra dan tindakan-tindakan yang mereka mengkatakan , akan pasti memberi hasil yang bagus, tetpai dalam keadan yang lain. Bagaimanapun, dalam peristiwa yang hadir sekarang, kita harus meamkai bantuan komplotan’

Karena mere berkata :

‘Hanya komplotan bisa menghasilkan
Waktu musuhmu kuat.’


Dan :

Persis seperti guda* pertama memperbesarkan lendir
Dan setelah itu menahannya ,
Begitu juga yang pintar pertama menggembungkan musuhnya
Dan setelah itu menghancurkannya.’


“Sekarang, apa yang kamu harus lakukan, adalah mencari kelemahan musuhmu dan kemudian menggunakan kesempatan pada waktu yang tepat.” “Bagaimana saya bisa tahu kelemahannya,” kata raja, “waktu saya tidak pun mengetahui dimana dia tinggal dan tidak mempunyai hubungan apapun dengan dia?”

“Melalui pengintai”! jawab Sthirajeevi. “

Mereka berkata :

Binatang-binatang dibimbing oleh kemampuan untuk berbau,
Brahmins oleh Vedas.
Raja – raja oleh pengintai
Dan orang-orang yang lain oleh kedua-dua matanya.’


Waktu Meghavarana sudah mendengar nasihat ini, dia kata kepada Sthirajeevi, “Tetapi tolong katakan kepada saya, tata, kenapa kemusuhan ini yang begitu kuat timbul diantara burng-burung gagak dan burung-burung hantu? Pasti ada alasan yang bagus untuk ini!”

Dan, dengan cara menjawab :

Sthirajeevi menceritakan:


CERITA TENTANG KEMUSUHAN DI ANTARA BURUNG BURUNG GAGAK DAN BURUNG BURUNG HANTU


“Pada satu hari, semua burung-burung, angsa, burung-burung kakatua, burung-burung jenjang, burung-burung berbunyi kukuk, burung-burung bulbul, burung-burung hantu, burung merek jantan, buurng-burung merpati, burung-burung ayam hutan dan lainnya, mengadakan sebuah pertemuan.

Mereka mulai pembicaraan dengan gelora yang hebat.

“Garuda adalah raja kita”, mereka berkata, tetapi dia begitu sibuk melayani Tuhan Wisnu, sampai dia tidak peduli tentang kita. Apa gunanya mempunyai seorang tuan hanya demi nama! Dia tidak pernah membantu kita untuk keluar dari perangkap yang dipasang oleh pemburu!’

Mereka berkata :

Seperti sebuah perahu tanpa kemudi
Hanya beralir dengan pasang surut
Begitu juga orang-orang menjadi sengsara,
Waktu raja mereka tidak menjaganya


Jadi :

Jangan pernah menarruh kepecayaa
Diatas raja begini,
Lebih daripada kamu bisa menaruh
Diatas kapal yang lagi tenggelam di laut,


Yang sama berlaku untuk :

Seorang guru yang tidak mengajar
Seorang Brahmin yang tidak mempelajari Vedas*.
Seorang isteri yang mempunyai lidah yang tajam,
Seorang gembala sapi di sebuah kota
Dan seorang tukang cukur
Yang ingin menjadi seorang Sanyasi.”


‘Dan jadi,’ melanjut burung-burung, ‘marilah kita memikirkan hal ini dengan hati-hati dan memilih sebuah raja yang baru!’

“Sekarang waktu burung-burung saling melihat disekitar mereka, mereka melihat bahwa burung hantu mempunyai muka yang sangat mengesankan dan semua berkata, “Burung hantu ini akan menjadi raja kita. Membawalah barang-barang yang diperlu unutk upcara naik tahta’!’

Dan jadi, burung-burung mengumpul air dari sungai – sungai yang suci dan juga seratus delapan akar bermacam – macam. Si tahta dihiasi dengan mewah dan sebuah kulit harimau membantangkan di atas di depannya. Mereka mulukis sebuah peta tentang semua benua-benua dan laut – laut. Mereka memukul gendang dan meniup sangka-sangka. Brahmin-brahmin mulai mengucapkan sajak-sajak Vedas dan gadis-gadis yang cantik mulai menyanyi nyanyian kegembiraan.

“Tetapi persis waktu burung hantu lagi dibawa ke tahta untuk dimahkotai, seekor burung gagak tiba di tempat itu dan mendesak, “Apa artinya kumpulan besar burung-burung?”

“Waktu burung-burung melihat burung gagak, mereka saling berkata, ‘Marilah kita mmpunyai pendapatnya juga’,

Karena mereka berka :

“Seorang tukang cukur adalah orang
Yang paling tajam pikirannya diantara orang – orang,
Seekor burung gagak diantara burung-burung,
Seekor serigala diantara binatang-binatang,
Dan seorang Jain Muni* berpakai juba putih
Diantara orang-orang yang suci.”


Dan :

“Sebuah rencana, yang sudah diputuskan,
Dengan mengambil nasihat orang yang bijaksana,
Tidak pernah akan tersesat.”


‘Burung-burung’, mengulangi burung gagak, ‘kenapa pertemuan ini dan perayaan ini?’

‘Teman’ jawab burung-burung, ‘kita burung-burung tidak mempunyai raja kita sendiri, dan jadi kita sudah memutuskan untuk memahkotai burung hantu ini sebagai raja kita. Kamu datang persis pada waktunya untuk memberi pendapatmu juga.”

‘Baik,’ jawab burung gagak dengan sebuah senyum, ‘pendapat saya adalah buat melawan ide untuk memahkotai buurng hantu sebagai raja kita. Kenapa memilih buurng hantu ini yang jelek dan buta-pada-pagi-hari, waktu kita mempunyai diantara kita buurng-burung yang paling bagus seperti : burung merak jantan, angsa-angsa undan, burung yang berbunyi kukuk, burung bulbul, burung dara, burung jenjang dan yang lainnya. Saya pasti menyarankan untuk menentang ide ini! Hidungnya yang bengkok dan matanya yang juling membuat dia kelihatan jahat biarpun kalau dia tidak marah. Bagaimana dia akan kelihatan kalau dia benar-benar marah?. Apa yang mungkin kita bisa memperoleh dengan memilih pemimpin yang begitu jelek dan kelihatan jahat? Dan apa lagi,biarpun burung hantu ini mempunyai sifat sifat , kita sudah mempunyai Garuda, dan hanya dengan menyebut namanya,kamu bisa menahan penyerang musuh.

Mereka berkata :

“Hanya sekedar ucapan nama seorang yang besar
Membantu anda untuk keluar dari kesulitan.

Secara ini :

Terwelu-terwelu mengucapkan nama Chandrama*
Dan hidup dengan bahagia untuk selama-lamanya.”


“Itu bagaimana?” Tanya buurng-burung.

Dan buurng gaak menceritakan :


CERITA TENTANG TERWELU-TERWELU DAN GAJAH-GAJAH.


“Di sesuatu tempat, hidup seekor raja gajah dan dengannya pengiringya.

Nama raja adalah Chaturadanta*.

“Satu kali, tidak ada hujan untuk beberapa tahun dan danau-danau dan kolam-kolam semua menjadi kering.

Gajah-gajah pergi ke raja mereka dan berkata, “Yang Mulia! Disiksakan oleh kehausan, beberapa anak-anak kecil kita sudah mati,

sementara yang lainnya hampir akan mati. Kita harus mencari sesuatu tempat diamana kita bisa minum sebanyak-banyak air kita ingin.”

“Habis memirkan hal ini untuk lama, pemimpin mereka jawab,’ Saya tahu sebuah tempat dimana ada sebuah danau yang besar dan selalu penuh air karena danau ini mendapat air dari satu persedian air dibawah tanah. Kita akan pergi ke sana.”

“Dan jadi gajah-gajah berjalan dalam barisan untuk lima hari dan lima malam, dan pagi-pagi berikutnya sampai di danau.

“Sekarang di tanah yang empuk, keliling danau itu, ada lubang yang tak terhitung, rumah terwelu-terwelu.

Waktu gajah-gajah terjun kedalam air dengan gembira, lubang-.lubang itu termusnah dan banyak terwelu terinjak.

Beberapa mati, sedangkan ada yang lain yang terluka parah.

“Waktu gajah-gajah sudah meninggalkan danau, terwelu-terwelu yang selamat, kumpul sambil menangis dengan sedih, “Oh, aduh, aduh, aduh! Karena air tidak bisa di-dapat di tempat lain. gajah-gajah ini pasti akan datang ke sini setiap hari dan menginjakkan kita. Kita harus pikir apa yang harus kita melakukan.”

“Kemudian satu dari mereka kata,” Apa lagi yang bisa kita lakukan tetapi meninggal tempat ii?”

“Tetapi terwelu-terwelu yang lain jawab, “Apa, teman! Menyerahkan rumah nenek moyang begitu tiba-tiba! Ini mustahil! Tidak, kita harus menakutkan gajah-gajah begitu banyak supaya mereka tidak pernah pikir untuk kembali . Kita hanya terwelu-terwelu tetapi masih mampu untuknya!”

“Kemudian satunya kata,’ Saya tahu sebuah cara untuk menakutkan mereka tetapi kita harus mencari sebuah diplomat yang pandai dalam bicara berpura-pura. Rencana saya adalah ini:Orang ini menghampiri raja gajah dan mengatakan bahwa dia dikirim oleh Tuhan Chandrama. Dia mengatakan kepadnya bahwa Tuhan Chandrama melarang gajah-gajah untuk datang ke danau. Karena ini adalah rumah terwelu-terwelu, yang pengikutnya .. Sekarang, kalau raja gajah percaya cerita ini, dia akan pergi.”

“Baik,” kata terwelu yang lain, “kita mempunyai diantara kita, Lambakarana* yang sangat pandai dan juga bisa bicara dengan hebat. Kita bisa mengirimnya ,

Karena mereka berkata :

‘Sebuah pesuruh harus seorang
Yang mempunyai kecerdasaan,
Yang kelihatan bagus dan yang
Tidak memikirkan diri sendiri,
Seorang yang hebat dalam percakapan,
Dalam sastras,
Seorang yang bisa mengerti pikiran orang lain.”


“Kemudian terwelu yang lain kata,” Kamu benar! Kita akan menjalankan rencanamu.Kelihatannya tidak ada cara yang lain untuk menyelamatkan hidup kita.”

“Dan jadi, Lambakarana dikirim ke raja gajah.

Habis dia sudah jalan beberapa jarak dari danau, dia datang ke satu bukit kecil yang terletak di jalan gajah-gajah, tetapi terlalu tinggi buat mereka untuk sampai. Dia duduk di atas ini.

Waktu raja gajah lewat dengan pengiringnya, terwelu menjerit kepadanya, sambil mengancam, “Hey, kamu! Gajah jahat! Jangan kamu berani menghampiri danau ini. Ini milik Chandrama. Pergilah kembali!”

Raja gajah terkejut dan kata kepada terwelu, “Siapa kamu?”

“Nama saya adalah Lambakarana”, jawab terwelu, “dan saya adalah pesuruh Tuhan Chandrama. Dia mengirim saya kepada kamu!”

“Terwelu!” kata raja gajah. “Katakan persuruhnya langsung dan kita akan mematuh persuruhnya !”

“Pesannya ini”, kata Lamabakarana. “Kalau kamu ingin tetap hidup, jangan pernah kembali ke danau ini lagi. Karena kemarin kamu mengunjungi danau dan menginjak terwelu yang tak terhitung, yang dalam perlindungan saya.”

“Saya mengerti”, kata raja gajah. “Baik, dimanakah Tuhan Chandrama sekarang?”

“Dia sendiri turun ke danau untuk melipur terwelu-terwelu yang selamat”, kata Lambakarana.

“Kalau bagitu bawalah saya kepadanya”, kata raja gajah, “supaya saya bisa memohon pengampunan dan kemudian pergi.”

“Baik, kalau begitu”, kata Lambakarana. “Ikutilah saya”.

“Sampai sekerang, sudah sore. Terwelu membawa raja ke tepi danau dan memperlihatkan kepadanya bayangan bulan di dalam air.”

“Tuhan saya lagi melakukan meditasi yang mendalam”, kata dia. “Menunduklah kepada dia diam-diam dan pergilah, karena kalau kamu menggangu dia waktu dia lagi meditasi, dia akan sangat marah dengan kmu!”

“Menurut ini, raja gajah menunduk dari jauh dan pergi sambil bergemetar.

Dari hari itu, terwelu-terwelu hidup dengan bahagia untuk selama-lamanya.

“Dan jadi,” melanjut burung gagak,

karena itu saya kata :

“Hanya sekedar ucapan nama seorang yang besar,
Membantu anda untuk keluar dari kesulitan.
Terwelu-terwelu mengucapkan nama Chandrama
Dan hidup dengan bahagia untuk lama –lamanya


Dan yang lain :

Kalau kamu mau hidup, jangan mimilih satu Raja
Yang licik dan jahat
“Si terwelu dan ayam hutan dihancurkan
Karena mereka memilih satu pedemai
Yang licik dan jahat.”


“Itu bagaimana?” tanya burung-burung.
Dan burung gagak meneritakan :


CERITA TENTANG TERWELU SEEKOR AYAM HUTAN.


“Pada satu hari, saya hidup di sebuah pohon.

Didalam satu lubang, di kaki satu pohon, hidup seekor aayam hutan, bernama Kapinjala*

Dalam beberapa waktu kita menjadi teman bagus.

Setiap hari, waktu matahari terbenam, kita suka pulang rumah dan saling mengatakan cerita-cerita tentang Rishis* dan cerita yang sama dan ceritakan tentang kejadian yang terjadi selama hari itu.

Dengan cara ini, kita memakai waktu kita dengan perasaan puas.

“Pada satu hari, Kapinjala pergi dengan ayam-ayam hutan lain, ke sesuatu daerah yang lain di kota itu, yang penuh dengan nasi yang matang.

Waktu dia tidak kembali di malam hari, saya menjadi sangat cemas dan berpikir, “Aduh, kenapa Kapinjala belum kembali hari ini? Apakah dia ditangkap dalam satu perangkap atau seseorang membunuhnya?Saya yakin dia pasti sudah kembali kalau dia selamat, karena dia tidak bisa hidup tanpa saya!”

“Dan jadi, saya menghabiskan beberapa hari dengan kecemasan.

“Sati hari, di waktu senja, seekor terwelu bernama Sheegraha*, datang dan mengambil alih atas lubang di pohon. Karena saya sudah tidak ada harapan sama-sekali untuk melihat Kapinjala lagi. saya tidak menentang dalam apapun cara, untuk diduduki tempat itu olehnya.

“Sementara, Kapinjala, yang sudah menjadi gemuk dengan memakan nasi matang, tiba-tiba ingat rumah pertama dan kembali ke rumahnya.

Waktu dia melihat terwelu itu, dia menjadi geram dan berkata , Terwelu ! Kamu menduduki rumahku! Itu sangat tidak adil! Keluaralah sekarang juga!”

“Oh, tapi ini tempat saya sekarang,” kata terwelu,

“Karena mereka berkata“

Sebuah sumur, sebuah kolam, sebuah kuil dan sebuah pohon
Satu kali ditinggalkan oleh pemiliknya,
Tidak bisa diminta kembali.’


“Sekarang, ajaran ini, yang diperintah oleh orang-orang bijaksana buat manusia- manusia juga dapat dipergunakan untuk burung-burung dan binatang-binatang. Jadi tempat ini milik saya dan bukan milik kamu.”

“Terwelu”! kata Kapinjala. “Kalau kamu lagi menyebutkan sastra, marilah kita menemui seorang yang mepunyai pengetahuan lengkap tentang Sastra dan kita akan biarkan dia memutuskan siapa yang akan mendapat tempat ini.”

“Dua-dua setuju dengan saran ini dan berangkat bersama-sama untuk membuat perdebatan diputuskan oleh seorang Shastri.*

‘Dari keinginan untuk tahu’, melanjut burung-burung gagak, ‘saya mengikuti mereka, sambil berpikir, “Saya benar-benar mendenger keputusan dalam masalah ini!”

“Sekarang, seekor kucing jantan yang liar bernama Teekshadaunstra*, mendengar tentang perdebatan mereka.

Dia pergi dan berdiri di jalan mereka, di tepi sungai. Di satu cakarnya dia memegang daun-daun rumput Kusha* yang suci .. Dia menutup matanya, berdiri di kaki belakangnya, menghadap matahari, dan mulai membari sebuah pidato atas norma-norma baik.,

“Ah! Hidup ini tidak kekal dan dunia itu tidak berguna. Kumpulan orang-orang yang kamu mencintai tidak apa-apa tetapi hanyalah sebuah mimpi dan kehadiran famili seperti muslihat ahli sulap.

Mereka berkata :

Badan kita tidak tahan lama,
Dan uang kitapun tidak bertahan unutk selama-lamanya,
Kita menghadap kematian terus-menerus,
Jadi kita harus hidup sesuai Shastras
Seorang yang menjalankan harinya
Tanpa berkenan dengan agama,
Adalah seperti penembus seorang tukang besi
Yang bernafas, tapi masihpun tidak mempunyai hidup.’


“Kenapa membuat cerita panjang dari ini? Saya akan memberitahukan kamu apa agama, secara ringkas. Untuk berbuat bagus kepada lain-lainnya adalah sifat baik tetapi menyakiti orang lain adalah dosa.”

“Waktu terwelu mendengar pidato ini berkenan dengan agama, dia kata kepada ayam hutan, “Kapinjala! Ini, yang lagi duduk di tepi sungai, adalah Tapasvi* dan seorang yang menjelaskan agama. Marilah kita pergi dan tanya pendapatnya.”

“Baik”, kata Kapinjala, “tetapi dia adalah kucing jantan yang liar dan juga musuh wajar kita, jadi kita seharusnya bicara dengan dia dari jarak jauh.”

“Dan jadi, sambil berdiri dari jarak jauh, mereka dua-dua berkata kepadanya,
“Tepasvi! Ada sebuah perdebatan diantara kita. Berikanlah kita pendapat anda, sesuai Sastras, dan siapapun dari kita yang salah, kamu boleh memakannya ”

“Teman-temanku” kata kucing jantan,’ tolong jangan bicara seperti begitu! Saya sudah meninggalkan cara-cara jahat hidup ini yang langsung menuju ke neraka. Orang-orang bijaksana sudah menyatakan bahwa kehidupan tanpa kekejaman adalah pokok agama yang benar. Itu salah untuk membunuh kutu, serangga, ataupun nyamuk jadi saya pasti tidak akan membunuhmu. Begaimanapun, pasti saya akan memutuskan siapa yang menang dan siapa yang kalah dalam perdebatan ini. Tetapi saya tua dan tidak bisa dengar ini semua tentang apa dari begitu jauh. Jadi datanglah lebih dekat dan mengajukan masalahmu, supaya saya bisa memutuskan dengan cara yang baik, supaya saya tidak disalahkan di dunia yang berikutnya.’

Karena mereka berkata :

‘Dia yang mengadli sesuatu dengan cara yang tidak adil,
Karena kebangan, ketamakan, kemarahan atau ketakutan
Akan pasti pergi ke neraka.’


“Jadi percayalah saya dan katakan semua fakta dengan jelas di kupingku. Apa lagi yang ada buat saya untuk mengatakan?”

“Dan jadi, kucing jantan yang jahat membangkitan begitu banyak kepercayaan didalam ayam hutan dan terwelu, sampai mereka datang dan duduk didekatnya. Laugsung, dia merampas salah satu di giginya dan yang keduanya di cakarnya, membunuh mereka dua-dua dan memakannya.

‘Dan jadi’, melanjut burung gagak:

Karena itu saya kata :

“Si terwelu dan si ayam hutan dihancurkan,
Karena mereka memilih satu pedemai yang licik dan jahat.”


‘Maka, kalau kamu memilih burung hantu ini yang buta-pada-pagi-hari untuk menjadi rajamu, kamu lagi mengikuti jalan terwelu dan ayam hutan. Menyadarilah ini dan bertindak sesuai ini.’

Waktu buurng-burung mendengar buurng gagak, mereka saling berkata, ‘Dia benar.Kita akan ketemu pada waktu yang lain dan memilih raja yang lain.’

‘Dan kemudian mereka semua terbang, kecuali burung gagak, burung hantu dan isteri burung hantu, Krikalika*.

“Burung hantu masih lagi tunggu untuk dimahkotai raja.
Dia menghadap isterinya dan kata, ‘Apa ini semua? Kenapa perayaan untuk memahkotai saya belum mulai?’

‘Burung gagak ini membawa halangan dalam jalanmu untuk dimahkotai, ‘kata kepada isterinya. ‘Semua burung-burung yang lain sudah terbang, hanya burung gagak yang ini tunggu di sini unutk sesuatu alasan , Dan jadi kita juga lebih baik pulang.’

“Waktu burung hantu mendengar ini, dia merasa kecewa dan kata kepada burung gagak, ‘Burung gagak yang jahat! Kerusakan yang apa saya melakukan kepadamu, sampai kamu harus membawa halangan di jalanku unutk dimahkotai sebagai raja. Dari hari ini, akan ada kemusuhan diantara kamu dan saya, dan diantara jenis kamu dan jenis saya,’

Karena mereka berkata :

“Luka yang disebab oleh sebuah panah atau sebuah pedang
Mungkin bisa sembuh,
Tetapi tidak luka yang disebab oleh kata-kata yang kasar.”


“Dengan kata-kata ini, burung hantu gagak berpikir, ‘Kenapa saya bicara seperti begitu dan mulai pertengkaran dengan burung hantu?’

Mereka berkata :

“Seorang yang bijaksana, biarpun kalau dia sungat kuat,
Tidak pernah membuat musuh-musuh unutk diri sendiri.”


Dan :

“Orang yang bijaksana tidak boleh bicara jelek tentang orang lain
Di sebuah perkumpulan,
Biarpun kalau itu adalah benar
Karena mungkin itu bisa menyebabkan kehancuran diri sendiri.”


“Dengan pikiran ini, burung gagak juga pulang.

“Dan itu, yang Mulia”, melanjut Sthirajeevi, menteri yang tua, “Adalah alasan kenapa,dari dulu ada kemusuhan antra burung-burung gagak dan burung-burung hantu.”

Kemudian, Meghavarana, raja burung gagak kata kepadanya, “Tata, karena begini masalah hadir, apa yang harus kita lakukan?”

“Yang Mulia” jawab Stairajeevi, “komplotan hanyalah satu cara yang akan jalan. Saya bermaksud unutk memakai cara ini sendiri dan jadi menghancurkan musuh,

Seperti mereka berkata

‘Melalui komplotan, tiga penjahat yang kejam,
Merampok seorang Brahmin dengan mengambil kambingnya.”


“Itu begaimana?” tanya Meghavarana;

Dan Sthirajeevi mencritakan :


CERITA TENTANG BRAHMIN DAN TIGA PENJAHAT.


“Di sebuah kota, hidup seorang Brahmin, bernama Mitra Sharma* yang adalah satu pemuja api.

“Pada satu hari, pada bulan Magha* angin yang lembut berhembus dan langit berawan tebal , Brahmin berangkat unutk desa yang lain, untuk mengunjung seorang pemuja, supaya dia bisa meminta sebuah kambing untuk pengorbanan. “Waktu dia sampai disana, dia kata kepada pemujanya,’ Tolonglah menghadiahkanku seekor kambing yang gemuk untuk pengorbanan ..’

Brahmin itu menaruh kambing itu dibahunya supaya kambingnya tidak lari dan mulai perjalanannya unutk pulang.

“Di tengah perjalanannya, dia dilihat oleh tiga penjahat, yang benar-benar sangat lapar.

Mereka saling berkata, ‘Kalau kita bisa mendapat kambing gemuk itu, kita tidak akan menderita dari kedinginan dan kelaparan. Jadi, marilah kita mempermainnkan Brahmin dan menyebabkan dia pisah dari kambing.’

“Kemudian penjahat yang pertama menyaru dirinya, pergi depan Brahmin dengan memakai jalan yang pendek dan berdiri di jalan.

Waktu Brahmin menghampirinya, penjahat itu menjerit, ‘Ho! Pemuja api! anjing ini yang tidak suci di bahumu?’

“Brahmin itu marah sekali dan menjerit, ‘Apakan kamu buta sampai kamu memanggil kambing ini yang berkenan dengan pengorbanan, seekor anjing?”

Dan penjahat jawab, ‘Tolong jangan marah. Melakukan dalam cara kamu sendiri dan berbuatlah seperti kamu mau.’

“Waktu Brahmin pergi sedikit jauh, penjahat yang kedua menegurnya dan kata,‘Ho! Brahmin! Malu, Alangkah malunya!! Kalau anak lembu yang mati sangat kau cintai, kau tidak boleh mengangkatnya di bahumu seperti begitu.’

“Brahmin jawab dengan marah, ‘Apakah kamu buta sampai kamu memanggil kambing yang hidup ini sebagai anak lembu yang mati?’

Dan penjahat jawab, ‘Tolong jangan marah. Salah saya untuk bicara dengan kamu! Melakukan dalam cara kamu sendiri dan berbut seperti kamu mau.’

“Waktu Brahmin pergi sedikit jauh lagi, penjahat ketiga datang dan kata,

‘Ho! Brahmin! Ini sama-sekali tidak benar untuk kamu mengangkat seekor keledai di bahumu. Jatuhkan secepatnya, sebelum ada yang melihat kamu!’

“Sekarang, habis ini semua, Brahmin kira bahwa dia mungkin benar-benar lagi mengangkat anak setan, yang lagi berubah bentuk setiap saat. Dia membuangkan kambing ditanah dan karena ketakutan, lari ke rumahnya.

“Tiga penjahat itu menangkap kambing, membunuh dan memakannya sampai mereka puas.

“Dan jadi”, melanjut Sthirajeevi,

Karena itu saya kata

‘Melalui kompotan,
Tiga penjahat yang kejam,
Merampok seorang Brahmin
Dengan mengambil kambingnya.’


“Dengan cara yang sama, satu orang yang cerdas dan penuh daya tipu bisa mengecoh musuh yang kuat.’

Seperti mereka berkata :

‘Banyak orang-orang bisa ditipu,
Dengan pembicaraan komplotan penipu,
Dengan pura-pura mempertlihatkan kesopanan
Seorang pembantu yang baru
Percakapan yang menawan hati tamu-tamu,
Dan air mata palsu seorang wanita.’


“Sekarang, saya akan beritahukan rencana saya dan mengatakan caranya untuk menang dengan kecerdasan dan menghancurkan musuh kita. Dengar baik-baik.”

“Tolong katakan kepada saya”, kata Meghavarana,” dan saya akan menyesul nasehat kamu.’

Sthirajeevi kata ,’ Pura pura, saya ada musuh kamu. Caci maki saya dengan kata-kata yang jelek, memercikkan saya dengan darah dan membuang saya didepan pohon banyan, supaya pengintai-pengintai musuh kita tertipu dan berpikir bahwa ini adalah kamu yang membuat keadann ku seperti begini. Kemudian, terbang dengan seluruh familimu dan pejabat-pejabat istanamu ke gunung Rsyamukan*. Menggali lubang untuk pertahanan, sampai saya bisa membangkitkan kepercayaan dalam musuh. Saya akan membuat penyelidikan lengkap tentang bentang mereka dan nanti, kita akan membakar burung-burung hantu di siang hari, karena waktu itu mereka tidak bisa lihat dan akan gagal untuk melarikan diri. Sekarang tolong jangan takut buat saya dan menaruh halangan di jalanku.”

“Baik, kalau begitu”, jawab raja. “Saya setuju”.

Dan jadi, Sthirajeevi mulai sebuah pertengkaran yang pura-pura dengan Meghavarana.

. Waktu pengiring raja buurng-burung gagak dengar kata-kata sewenang-wenang Sthirajeevi, mereka siap unutk membunuhnya, tetapi Megavarana mencegah mereka dan kata, “Pergi! Saya akan menghadap agen musuh ini sendiri diri!”

Kemudian dia menyamber diatas Sthirajeevi dan mulai mematuknya dengan paruh. Dia melumuri Sthirajeevi dengan darah sebuah binatang yang mati dan tinggkalnya pada kaki pohon Banyan. Dan dia terbang jauh dengan pengiringnya.

Sekarang, isteri raja burung hantu sedang memata-matai pada waktu itu. Dia pergi dan melapor kepada suaminya.’ Musuh kamu dalam keadaan panik. Dia sudah terbang dengan pengiringnya. ‘

“Waktu raja burung hantu mendengar ini, dia menunggu buat matahari unutk terbenam dan kemudian berangkat dengan pengirinya dan burung hantu yang lainya untuk mencari burung-burung gagak dan membunuh mereka.

“Cepat”! dia jerit. “Itu keuntungan yang bagus untuk mendapat musuh yang ketakutan!”

Dan jadi, semua burung-burung hantu terbang ke pohon banyan untuk memastikan bahwa musuh sudah benar-benar pergi, dan mengelilingi tempat itu dari semua sisi.

Waktu mereka gagal mencari burung-burung gagak, Arimaradana raja burung hantu bertenggar diri di sebuah cabang pohon.

Pengiringnya kumpul kelilingnya dan mulai memuji-muji dia di atas suksesnya, tetapi dia kata, “Cukup! Carilah jalan yang mana musuh kita pergi. Kita harus mengejar mereka dan membunuhnya sebelum mereka menggali lubang unutk pertahanan.!”

Sementara, Sthirjeevi sudah sembunyi di tempat yang untung.

Dia berpikir, “Sekarang apa yang sudah mulai, saya harus selesai sampai terakhir.’

Karena mereka berkata :

‘Seorang yang bijaksana tidak pernah mu
Apa yang dia tidak mendapat hasil.


“Saya kira sekarang adalah saat untuk langkah saya yang berikut. Saya akan membuat mereka menyadari kehadiranku!”

Dan jadi, dia mulai membuat suara dengan lemah.

Langsung, semua burung-burung hantu memusat padanya untuk membunuhnya.

“Tunggu!” jerit burung gagak. “Dengar saya! Saya adalah Sthirajeevi, menteri raja burung gagak Meghavarana. Itu adalah dia yang membuat keadaan gawat saya begini. Menyampaikan berita ini kepada tuanmu.’

Waktu raja burung hantu mendengar ini, dia sangat terkejut.

Dia cepat-cepat datang ke Sthirajeevi dan kata ,’Bagaimana kamu terjatuh keadaan ini.’

Sthirajeevi manjawab ‘Tuan saya , beginilah ini terjadi. Kemarin, waktu Meghavarana melihat begitu banyak buurng gagaknya dibunuh oleh kamu, dia sangat marah dan menyiapkan diri untuk menyerang kamu, tetapi saya kata kepadanya ‘Tuan! Itu tidak bijaksana untuk menyerang mereka karena mereka kuat dan kita lemah.’

Mereka berkata :

“Seorang yang lemah
Degan keselamatan diri sendiri di hati,
Tidak pernah mimpi memarahkan musuhnya.”


“Apa lagi”, melanjut Sthirajeevi, “Saya menyarankan Meghavarana untuk membuat damai dengan kamu, dengan menawakan hadiah-hadiah.’

Karena mereka berka :

Waktu kamu menjumpai seorang musuh secara kebetulan
Lebih kuat daripada kamu
Untuk menyelammakan diri,
Memberikan semua kepadanya,
Karena uang dan harta benda bisa didapat kembali
Dengan gampang,
Tetapi kalau hidup kamu satu kali hilang
Tidak pernah bisa dapat kembali .’


“Tetapi, yang Mulai, burung-burung gagak yang lain menghasut Meghavarana menentangku dan mereka bertanggung jawab atas keadaan saya yang ini sekarang. Mereka melakukan ini karena mencurigai bahwa saya adalah dalam pihak anda. Dan jadi, sekarang saya meminta perlindungan. Apa lagi yang ada buat saya unutk kata? Secepat saya bisa terbang lagi, saya akan membawa kamu ke mana mereka sekarang ada dan kamu bisa membunuh mereka.”

Waktu Arimaradana mendengar ini, dia mengambil nasihat dari lima menteri terun-temurunnya. Namanya adalah Raktaksha* Kruraksha* Deeptaksha* Vakranasa* dan Prakarakarna*

Pertama-pertama dia menghadap Raktaksha dan kata kepadanya, “Temanku, menteri musuhku ada dalam kekuasaan saya. Apa yang akan saya lakukan dengannya .’

“Yang Mulia”, dia jawab, “Apa lagi yang bisa kita lakukan? Membunuhlah dia langsung tanpa keraguan apapun.’

Mereka berkata :

‘Menghancurkan seorang musuh
Sebelum dia menjadi terlalu kuat untuk dikalahkan.’


“Dan sekarang untuk membunhnya adalah gampang. Tetapi kalau kamu tidak menggambil keuntungan dari kesempatan ini, kamu mungkin tidak akan mendapat kesempatan lagi seperti begini, biarpun kalau kamu menginginkan. Dan jangan tertipu oleh berhuran-hura, buat persahabatan. Dia adalah musuh kita.’

Seperti ular Kobra berkata :

Lihatlah tumpukan kayu untuk membakar
Dan kemudian tudungku yang terluka.
Cinta, satu kali termusnah,
Tidak pernah bisa didapat kembali
Dengan memperlihatkan kasih sayang.


‘Bagaimana itu?’ Bertanya Arimardana
Dan Raktaksha menceritakan


CERITA TENTANG BRAHMIN DAN ULAR KOBRA.


“Di sebuah, kota, hidup seorang Brahmin bernama Haridatta*. Meskipun dia bekerja keras sekali di ladangnya, dia tidak menjadi makmur.

“Pada satu hari, hawa panas sulit ditahan, dan dia lagi istirahat di tempat yang teduh dibawah sebuah pohon di ladang Tiba tiba seekor ular kobra muncul dari sebuah sarang rayap dan menghadap dia dengan tudungyna naik.

“Dia berpikir,’ Mungkin ular kobra ini adalah Dewa ladang ini. Karena saya belum pernah memujai dia, usaha saya di ladung ini membuktikan sia-sia. Dari hari ini, saya akan mulai mempersembahkan kepadanya.”

Dengan pikiran ini, Brahmin membawa susu dan menunagkan ke dalam sebuah piring di depan sarang rayap dan kata, ‘Oh, pelindung ladang, saya tidak tahu tentang kehadiran kamu, karena itu saya belum memujai kamu sampai sekarang. Tolong maaf kan saya.’

Dan waktu dia sudah mempersembahkan susu kepada ular kobra, dalam cara menurut adat-istiadat, dia pulang rumah.

“Pagi berikutnya, waktu dia kembali, dia melihat sebuah uang logam emas terletak di piring.

“Dengan cara ini, setiap hari Brahmin suka membuat persembahan susu kepada ular kobra dan mendapat sebuah uang logam emas sebagai gantinya.

“Pada satu hari, Brahmin pergi untuk mengunjung desa yang lain .

Dia menyuruh anak lakinya untuk membuat persembahan susu kepada ular kobra. Menurut ini, anaknya membuat seperti disuruh dan pulang. Hari berikutnya waktu dia kembali, dia menemu sebuah uang logam emas terletak di piring.

Dia sangat terkejut dan pikir, ‘Sarang rayap pasti penuh uang logam emas . Saya akan membunuh ular kobra dan membawa semua emas secepatnya.

Oleh karena itu pada pagi berikutnya ,waktu dia harusnya membuat persembahan susu kepada ular Kobra, anak laki Brahmin memukul ular kobra dengan sebuah kayu. Tetapi, secara kebetulan, ular kobra tidak mati. Dia menghadap anak laki Brahmin dengan marah dan menggigtnya. Anak laki langsung mati.

Dan saudara-saudara Brahmin membakar badannya di padang.
“Hari berikutnya, waktu Brahmin kembali, saudara-saudaranya memberitahunkan dia tentang kematain anak lakinya dan menceritakan kepadanya caranya anaknya mati.

Brahmin mengucapkan kedukaannya atas tindakan anak lakinya yang terlalu tergesa-gesa dan kematian yang berikutnya . Dia membela tindakan ular kobra.

Pagi berikutnya, Brahmin pergi ke ular kobra dengan persembahan susu, berdiri didepan sarang rayap dan bersembahyangkan dengan suara keras.

Kobra yang sedang duduk didepan sarang rayap, kata, ‘Ampun! Kamu begitu rakus buat emas sampai kamu sudah lupa kematian anak lakimu pun untuk datang ke sini! Kesahabatan kita tidak akan bertahan . , Karena sifat muda yang tergesa-gesa, lakimu menyerang saya dan saya, dalam pembalasan, menggigitnya. Manabisa saya lupa sarangan anak lakimu, dan manabisa kamu lupa kematiannya? Lihatlah tumpukan kayu untuk membakar dan kemudian tudungku yang terluka. Cinta, satu kali termusnah, tidak pernah bisa didapat kembali dengan memperlihatkan kasih saying.’

“Waktu ular kobra sudah mengatakan ini, dia memberi kepada Brahmin sebuah intan yang tidak ternilai dan masuk kembali ke sarang rayap, sambil kata, ‘Jangan pernah kembali ke sini lagi!’

“Brahmin menerima intan, dan pulang rumah, menyesali kebodohan anak lakinya.

“Dan jadi,” melanjut Raktaksa,

Karena itu saya kata :

‘Cinta, satu kali termusnah,
Tidak pernah bisa didapat kembali
Dengan memperlihatkan kasih sayang.’


“Karena itu kita harus membunuh burung gagak ini dan menjauh subuah bahaya yang potentil kepada kerajaan kita.”

Waktu Arimaradana, raja burung-burung hantu, sudah mendengar nasihat Raktaksha, dia menghadap Kruraksha dan kata, “Sayangku, apa yang kamu bisa kata tentang ini?”

“Yang Mulia”, dia jawab. “Apa Raktaksha kata sangat kejam. Kita tidak boleh membunuh seorang yang datang ke kita buat perlindungan,

Karena mereka berkata :

‘Seekor buurng merpati menghibur mu
Yang datang kepadanya buat perlindunga
Dan jadi juga pergi begitu jauh
Sampai memberi daging diri send
Kepadanya sebagai makanan.”


“Itu bagaimana?” Tanya Arimaradana.

Dan Kruraksha menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR BURUNG MERPATI DAN SEORANG PEMBURU.


“Seorang pemburu burung –burung yang jahat, dengan kelihatan Yama, suka mengembara di hutan.

Dia tidak menpunyai teman- teman dan keluarganya . Dia ditinggal oleh semua karena tindakan-tindakan yang jahat.’

Seperti mereka berkata :

Orang-orang jahat yang menghancurkan hidup,
Sangat berbahaya untuk didekat
Mereka bisa saja dibedakan dengan ular-ular
Yang menggigit satu dan semua.’


“Pada satu hari, waktu pemburu lagi mengembara di hutan, dia menangkap seekor buurng merpati dan membuangnya ke dalam sebuah kurungan. “Sekarang sudah sore. Tiba-tiba, sebuah badai, ditemani oleh hujan yang keras, turun, begitu ganas sampai kelihatan seperti Pralaya* sudah datang.

Pemburu merasa sangat takut dan mulai gemetar karena hujan dan kedinginan. Dia mencari sebuah tempat buat perlindungan dan berdiri dibawah sebuah pohon ...

“Habis beberapa saat, bagaimanapun, awan menjadi terang dan waktu pemburu melihat ke atas, dia melihat sebuah bintang yang cerah. Kemudian dia kata dalam suara yang keras, “Saya mencari perlindungan dari seapapun yang lagi tinggal di pohon ini. Biarlah dia melindungiku! Saya bingung karena kedinginan dan kelaparan.’

“Sekarang, sepasang buurng merpati sudah, buat waktu yang lama, membuat sarang mereka di pohon itu.

Pada sore yang khusus ini, buurng merpati belum pulang dan suaminya sangat cemas dangan keputusan tentangnya, ‘Angin menghembus dengan ganas ditemani hujan ‘dia kata ‘dan isteriku masih belum kembali. Rumahku kosong tanpa dia.

Seperti mereeka berkata :

“Sebuah rumah tanpa seorang isteri
Tidak bisa dipanggil sebuaah rumah
Itu adalah sebuah padang pasir.”


“Sekarang, isterinya diangkap pembuuru itu.

Waktu burung merpati yang tertangkap mendengar suaminya bicara seperti begini, dia jawab kepadanya :

“Seorang isteri yang suaminya tidak bahagia dengannya
Tidak bisa dipanggil seorang isteri
Tetapi seorang wanita yang membuat sumainya bahagia,
Menangkan kehormatan Dewa-Dewa.
Sekarang, seorang bapak, seorang kakak dan seorang anak laki,
Memberi dalam batas ,
Tetapi isteri yang mana tidak menghasratkan
Memyenangakan suaminya,
Waktu dia memberinya jauh dari batasnya.’


‘Sekarang, sayangku,’ dia melanjut. ‘Saya ingin sesuatu untuk kebaikanmu. Tolong dengarlah. Kalau seorang datang kepada kamu buat perlindungan, dia harus dilindungi, biarpun kalau itu berarti kamu harus mempertaruhkan jiwamu. Pemburu itu mersa dinigin dan lapar dan dia meminta kamu untuk melindunginya. Jadi menyambut dia dengan bahagia,

Karena mereka berkata :

Siapapun yang tidak menyambut tamunya dengan bahagia
Sesuai tingkah-lakunya
Akan bayar untuk semua kesalahan tamu itu
Dan menghilangkan kepadanya
Semua hasil tindakan- tindakannya yang bagus.”


‘Jadi sayangku, melanjutkan dia,,’Saya mau bicara sesuatu kepadamu buat kebaikanmu .Tolong dengarlah .Kalau seorang menghadirimu untuk perlindungan , dia harus dilindung juga. Dan jangan benci pemburu ini karena dia mengurung sayangmu. Saya ditangkap hanya karena tindakan-tindakan saya yang dahulu. Kemiskinan, kesakitan, kedukaan, pengurungan dan bencana, semua ini datang dari tindakan-tindakan kita sendiri. Jadi, berhenti membenci pemburu ini karena pengurungan sayangmu, pikirlah tentang agama dan menyambut dia sesuai adat kita.’

“Waktu burung merpati yang laki mendengar kata-kata isterinya yang berbudi baik, dia menghampiri pemburu dengan ramah dan kata kepadanya, ‘Temanku, selamat datang! Anggaplah ini sebagi rumahmu saja dan janganlah ada apapun yang cemaskan kamu!’

“Waktu pemburu mendengar ini, dia jawab, ‘Oh, burung merpati! Tolong melindungi saya dari kedinginan ini yang begitu mengerikan.’

“Burung merpati terbang ke subuah tempat sedikit jauh dari sana dan

membawa kembali batu bara yang menyala-nyala. Da menjatuhkan diatas beberapa daun-daun yang kering dan api langsung menyebar.

Dia kata kepada pemburunya, ‘Menghangatkan diri kamu dan jamgan takut. Tetapi, sedihnya, saya tidak mempunyai apapun disini untuk menghilankan laparum. Beberapa orang-orang menghibur seribu seribu , beberapa- seratus ratus, beberapa sepuluh puluh tetapi saya begitu sengsara sampai saya tidak bisa mendukung diriku sendiri. Tapi apa baiknya tinggal di rumah seoarng yang lagi diliputi kesusahan samapi dia tidak bisa membri makan ke satupun tamu? Jadi, apa yang akan saya lakukan adalah mengorbankan badanku yang menderita dan membuat diriku berguna, kemudian saya tidak akan mengaku bahwa saya menolak tamuku pergi dari pintuku.”

“Dan jadi, burung merpati menyalahkan diri sendiri untuk semuanya dan tidak berkata satupun kata penyesalan kepada pemburu itu.

Habis ini dia kata, ‘Tunggu sebentar, cepat saya akan mempuaskan kelaparanmu.’

Dia sudah kata ini, dengan kebahagian dalam hatinya, buurng saleh itu terbang satu kali keliling api dan terus memasukinya, seperti itu adalah sarang dia sendiri.

Waktu pemburu itu melihat ini, hatinya merasa sangat sedih dan dia kata ‘Seorang yang tinggal dalam kejahatan selalu di dalam kekacauan , akhirnya dia harus bayar untuk tindakannya yang jahat. Saya, sesuai dengan semua dosaku, tanpa keraguan akan pasti pergi ke neraka. Tetapi buurng merpati ini yang berbudi mndirikan contoh yang sempurna buat saya. Dari hari ini, saya akan menyrahkan semua kesukaan saya dan menjalani hidup dengan disiplin.’

“Dan jadi, pemburu itu membuang jaringnya, melepaskan buurng merpati yang bernasib buruk dan memecahkan kurungan menjadi bagian-bagian kecil.

“Waktu burung merpati perempuan melihat suaminya terbakar dalam api, dia mulai menangis keras dengan sedih. ‘Oh Tuhanku! Dia jerit, ‘Apa haiknya hidup tanpa kamu? Menjadi janda menghasilkan kehilangan kebanggan, kehilangan kehormatan di rumah dan kelihangan kekuasaan diatas pembantu-pembantu.”

“Dan jadi, patah hati dan menangis dengan sedih, isteri yang setia terbang ke dalam api yang sama.

“Beberapa saat habis kematiannya dari dunia, buurng merpati perempuan melihat suaminya menjadi satu makluk yang mempunyai sifat ketuhanan.

Dia lagi menunggang kerata yang beroda dua dan memkai perhiasan yang mahal sekali.

Burung merpati perempuan menyadari bahwa dia juga mengubah menjadi makluk yang bersifat ketuhanan dan dia pergi kepada suaminya.
‘Isteriku yang berbudi baik, ‘kata buurng merpati laki,’ Kamu lakukkan sesuatu yang baik dengan mengikutiku.’

“Dan, kalau unutk pemburu, dia meninggalkan semua dan mulai hidup di hutan sebagai Tapasvi. Pikirannya menjadi bebas dari meninggalkan semua . Pikirannya menjadi bebas dari semua keinginan.

Pada satu hari, dia melihat api hutan didepannya. Dia berjalan kedalamnya dan badannya terbakar. Demikian, dia membayar untuk dosa-dosanya dan memasuki surga dengan bahagia.

“Dan jadi,” melanjut Kruraksa :

“karena itu saya kata:

‘Seekor burung merpati menghibur musuh
Yang datang kepadanya buat perlindungan
Dan jadi juga pergi begitu jauh
Sampai memberi daging diri sendiri
Kepadanya sebagai makanan.”


Waktu Arimaradana, raja burung hantu, mendengar nasihat Kururkasha, dia menghadap Deeptaksha dan tanya, “Sayangku, apa yang kamu menasehatkan dalam keadaan ini?”

“Yang Mulia”, dia jawab, “burung gagak ini tidak boleh dibunuh, karena dia bisa membuktikan berguna kepada kita dengan membuka kelemahan sukunya.

Separti mereka berkata :

“Biarpun seorang pencuri membuktikan berguna
Kepada seorang yang tua!”


“Itu bagaimana?” tanya Arimaradana.
Dan Deeptaksa menceritakan :


CERITA TENTANG PEDAGANG YANG TUA,
ISTERINYA YANG MUDA DAN SEORANG PENCURI.


“Di sesuatu kota, hidup seorang padegang tua, bernama Kamatura*.

Setelah kematian isterinya, dia begitu sakit karena cinta sampai dia memberi banyak sekali uang kepada pedagang yang lain, supaya dia bisa kawin anak perempuan mudanya. Bagaimanapun, isternya, yang muda sangat sedih dan tidak suka melihat juga pada suaminya yang tua. Ini memang dapat dimengerti,’

Seperti mereka berkata :

‘Perempuan-perempuan yang muda menolak seorang laki,
Yang rambutnya sudah menjadi warna kelabu,
Mereka susut dari hadan yang pincang dan menunduk.’


“Sekarang, satu malam, waktu isteri yang muda sedang istirahat di tempat tidur dengan mukanya diputar arah lain dari suaminya, seorang pencuri masuk diam-diam ke dalam rumah. Perempuan ini begitu takut waktu dia melihatnya sampai dia putar dan mengrangkul erat-erat suaminya dengan penuh semangat.

Laki yang tua sanagat merasa gembira , tetapi berpikir, ‘Saya heran bagaimana dia lagi merangkul saya begitu erat-erat.’

Dia melihat tajam-tajam keliling kamar waktu dia melihat dengan kebetulan di sudut kamar. Kemudian dia menyadari bahwa isterinya lagi merangkul dia karena dia sangat takut dengan pencuri. Dia jerit kepada pencuri, ‘Penderma saya! Terima kasih! Wanita ini terus menghindari saya tetapi hari ini dia lagi merangkul saya dengan kasih sayang di lengannya! Temanku, ambillah apapun kamumau!’

‘Baik’, jawab pencuri, ‘ aber saya tidak bisa lihat apapun di sini yang patut untuk dicuri pada saat ini tetapi saya akan kembali pada waktu yang lain untuk mencoba keuntunganku dan untuk mewajibkan kamu, misalnya isterimu tidak melanjut bertindak dengan kasih sayang terhadap kamu.’

“Dan jadi,” melanjut Deeptaksa, “

Karena itu sayta kata :

‘Biarpun seorang pencuri membutikan berguna kepada seorang tua. Jadi kenapa tidak burung gagak ini yang lagi mencari perlindungan menjadi berguna kepada kata? Burung-burung gagak yang lain memperlakukan dia dengan kasar, jadi dia akan pasti memberitahu kita kelemahan mereka. Dalam apapun keadaan, dia tidak boleh dibunuh.’

Waktu Arimaradana mendengar nasihat Deeptaksha, dia menghadap Vakranasa dan kata kepadanya, “Sayangku, apa yang kamu menyarankan dalam keadaan ini?”

“Yang Mulia”, dia jawab, “burung gagak yang ini tidak boleh dibunuh :

Karena mereka berkata :

Kalau perselisihan timbul diantara musuh-musuhmu
Kamu dapat keuntungan
Dalam cara yang sama
Pencuri dan Raksaka bertengkar,
Dan Brahmin menyelamtkan dirinya dan anak-anak lembunya juga.’


“Itu bagaimana?” Tanya Arimaradana.

Dan Vakranasa meneritakan :


CERITA TENTANG BRAHMIN, SEORANG PENCURI DAN RAKSHASA.


“Di sesuatu kota, hidup seorang Brahmin Drona*. Dia menyerakan memakai baju bagus ,minayak wangi dan kesukaan – kesukaannya yang lain dari hidup.Rambut dan kukunya tumbuh panjang dan badannya mengubah menjadi kurus karena disiplin yang keras pada musim dingin, panas dan musim hujan “Satu pemujanya, karena perasaan kasihan, memberi kepadanya sepasang anak lembu jantan .

Tepat dari permulaan dia makan mereka dari mentega, minyak dan padi – padian, dan mereka menjadi gemuk.

“Seorang pencuri melihat dua anak lembu yang ini dan dia berpikir, “Hari ini yang sama, saya akan mencuri anak-anak lembu ini yang dimiliki oleh Brahmin.’

Jadi, dia mengambil sebuah tali untuk mengikat mereka dan berangkat.

“Di tengah perjalanannya, dia ketemu satu Rakshasa dengan rupa yang menakutkan, Giginya keluar dari mulutnya, hidungnya panjang, matanya berbakar dengan api yang menakutkan. Dia mempunyai otot yang sulit dan jenggot merah yang bersinar.

Waktu pencuri melihatnya, dia takut dan kata, ‘Siapa kamu?’

‘Saya adalah Rakshasa bernama Satyavachana*,jawaab Rakshasa ‘Saya adalah seorang pencuri bernama Krurakarma*’, jawab pencuri, ‘dan saya dalam perjalananku untuk pencuri dua anak lembu jantan dari satu Brahmin yang miskin .’

Dua-dua bicara apa yang benar dan oleh karena itu , dua dua mengimbangkan kepecayaan diantara mereka.

Rakshasa kata kepada pencuri, ‘Saya sangat lapar hari ini, adalah sesuatu yang bagus, karena kerjaan kita bisa dilaksanakan di tempat yang sama.’

’Dan jadi mereka berangkat bersama-sama.

Waktu mereka sampai rumah Brahmin, mereka masuk dengan diam-diam dan bersembunyi, menunggu untuk saat yang menguntungkan. “

Waktu Brahmin sudah tidur, Rakshasa bersiap untuk memakannya tetapi pencuri melarang dia dan kata, ‘Itu tidak adil! Kamu harus tunggu sampai saya sudah ambil anak lembu. Kalau tidak, misalnya dia bangun waktu kamu hampir siap makannya, tujuan saya akan gagal.’

“Sebaliknya”, kata Raksa-sa, ‘kalau anak itu menjerit waktu kamu lagi membawa mereka pergi dan Brahmin bangun, maksud saya akan kalah!” “Karena pertengkaran yang galak berkembang diatara mereka, Brahmin itu benar-benar bangun.

Kemudian, pencuri kata kepada Brahmin,’ Rakshasa ini ingin memakan kamu.’

Rakshasa itu kata ‘ Brahmin !Pencuri itu mau mencuri anak anak lembu jantan mu .’

‘Brahmin itu sudah tidak merasa nagantuk sama sekali dan dia bersembahyang kepada tuhan yang dia pilih. Karena itu Rakshasa lari. Brahmin mengambil sebuah kayu dan mengusirkan pencuri itu.

“Dan jadi”, melanjut Vakranasa,

Karena itu saya kata :

‘Kalau pertengkaran muncul diantara musuh-musuhnya
Kamu bisa dapat keuntungan
Dalam cara yang sama,
Pencuri dan Raksasa bertengkar
Dan Brahmin menyelamtkan hidup diri sendiri
Dan anak lembu juga.


Waktu Arimnaradana mendengar ini, yang Vakrasa kata, dia menghadap Prakarakarna dan tanya dia, ‘Katakan, apa pendapat kamu?”

“Yang Mulia” dia jawab, “buurng gagak yang ini tidak boleh dibunuh. Mungkin kesahabatan akan berkembang diantara dia dan kita dan kita akan hidup bahagia bersama-sama :

Karena mereka berkata :

‘Orang-orang yang menlok bekerja bersama sama
Akan dimusnahkan seperti dua ular.”


“Itu bagaimana?” tanya Arimaradana.

Dan Prakarkata menceritakan


CERITA TENTANG SEEKOR ULAR DI SARAN RAYAP DAN SEEKOR ULAR DI PERUT SEORANG PUTERA RAJA.


“Di sebuah kota, hidup seorang raja bernama Devashakti*. Dia mempunyai anak laki yang menjadi kurus dan lebih kurus setiap hari, karena dia mempunyai seekor ular di perutnya. Walaupun beberapa per rawatan oleh dokter-dokter terkenal, dia tidak sembuh sama-sekali.

Benar bosan dengan hidupnya, putera raja pergi ke kota yang lain, diamana dia tinggal di sebuah candi dan menjaga dirinya dengan meminta-minta uang.

“Sekarang raja kota itu mempunyai dua anak perempuan yang muda.

Setiap hari, waktu matahari terbit, mereka suka menghampiri bapak mereka dan menunduk didepan kakinya.

Satu suka kata, ‘Yang Mulia, dengan doa restu anda, semua kebahagiaan dianuhgerakan di atas kita.‘

Yang lain suka kata,’ Yang Mulia, seorang hanya dapat hasil-hasil dari tindakan-tindakan diri sendiri.’

“Satu hari, raja sanagt marah dengan anak perempuan kedua dan kata kepada menteri-menterinya, ‘Memberi perempuan saya ini dalam perkawinan kepada orang luar yang manapun yang kamu melewatinya ‘Ini akan dilaksanakan, yang Mulia’ jawab menteri-menteri. “

Sekarang, dalam pencarian buat orang luar, menteri-menteri melewati putera raja, yang lagi hidup di sebuah candi, dan mereka mengawini puteri raja dengannya.

“Puteri raja sangat bahagia dengan perkawinannya dan memperlakukan suaminya sebagai Tuhan.

Beberapa saat, habis perkawinannya, putera raja dan puteri raja berangkat buat bagain lain kota itu.

Di tengah perjalanan, puteri raja meninggalkan suaminya untuk istirahat dibawah sebuah pohon dan pergi ke kota di dekatnya untuk membeli apa yang penting,

Waktu dia kembali dia melihat putera raja tertidur.

“Tiba-tiba, dia melihat seekor ular muncul dari mulut putera raja dan lagi yang lain dari sarang rayap di dekat sana.

Sekarang dua-dua ular keluar untuk angin segar.

Waktu mereka saling melihat, mereka menjadi sangat marah.

‘Kamu makluk jahat!’ kata ular sarang rayap kepada yang lainnya, ‘kenapa kamu menyiksa ini yang tampan putera raja ?Kalau misalnya dia hanya minum bubar dibuat dari biji bijian kumin dan mostan (Tanaman) ‘Baik’,jawabyanglain,’kamu juga, dimusnahkan kalau seorang mencurahkan air panas atau minyak panas di sarang rayap. Kemudian dia bisa dapat dua pot emas yang kamu sedang menjaga .’

“Puteri raja yang bediri di belakang sebuah pohon mendengar perdebatan mereka dan mengetahui rahasia mereka.

Dia bertindak sesuai ini. Sebagai hasil, suaminya menjadi sehat lagi , dan pada waktu yang sama, mereka mendapat dua pot emas untuk mereka sendiri.

“Dan jadi,” meanjut Prakarana :

Karena itu saya kata :

Mereka yang menolek berkerja bersama sama,
Akan dimusnahkan seperti dua-dua ular.’


Waktu Arimaradana raja buurng hantu, mendengar nasihat Prakarana, dia akhirnya setuju bahwa burung gagak sepatutnya tidak dibunuh. Kemudian Raktaksha kata kepada menteri-menteri yang lain dengan senyum, ‘Melalui kekurangaan kemengertian,sesuatu becana akan pasti menimpa anda. Saya mengulangi satu klai lagi, buurng gagak ini harus dibunuh!”

Tetapi walaupun ada begitu banyak perlawanan dari Raktakha, buurng hantu tidak mendengar dia dan membawa buurng gagak ke gua mereka. Di tengah perjalanan, burung gagak tiba-tiba menjerit, “Oh, apa gunanya hidup ini yang sengsara? Saya akan mengakhirnya hidup ini dengan memasuki api. Tolong jangan berhenti saya!”

“Kenapa kamu berpikir untuk memasuki api,?” tanya Raktaksha.

“Wah”, jawab Sthirajeevi, “Saya dalam keadaan gawat ini oleh Meghavarana karena kamu.Saya mau dilahir lagi serperti burung hantu sehingga saya dapat mambalas melawan Raja burung gagak .’

Sekarang, Raktaksha adalah seorang ahili dalam Nitishastra dan jadi dia kata kepada burung gagak, “Kamu bicara dengan menarik hati tetapi adalah satu penjahat! Biarpun kalau kamu dilahir kembali sebagai burung hantu, kamu masih burung gagak dalam hati.

Seperti cerita menjalan :

“Menolak lamaran perkawin
Di buat oleh Tuhan Matahari, Mega, Tuhan Angin, dan Gunung
Seekor tikus betina memilih satu suami serupa dia.’

“Itu bagaimana?” tanya yang lain.
Dan Raktaksa mencerita



CERITA TENTANG TIKUS BETINA


“Di tepi sungai Gangga*, ada sebuah pertapaan yang cantik. Air dari sungai itu memancur ke bawah dengan derasnya diatas batu-batu, sambil membuat suara yang keras, yang menakutakn ikan-ikan. Air memutar-mutar terus-menerus dan air menajdi gumpulan busa.

“Sekarang, di pertpaan ini hidup Tapasvis, yang selalu asyik dalam meditasi.

Badan mereka menjadi kurus karena berpuasa, penebusan dosa dan melatih berdisiplin untuk diri sendiri. Mereka memakan akar-akar dan buah-buahan dan meminum hanya air suci dari Gangga. Mereka memakai baju yang dibuat dari cabang pohon.

“Kulapati* pertapaan ini adalah satu Yadnyavalkya*.

Satu hari, waktu dia lagi mandi di air suci Gangga dan mempersembahkan doa-doanya, seekor tikus, dijatuhkan oleh seekor rajawali, jatuh di atas tangannya. Yadnyavalkya memitik, sebuah daun dari pohon banyan didekat sana dan menaruh tikus itu di atas daun ini.

Kemudian dia mengambil mandi kedua kalinya, unutk mensucikan dirinya, karena dia dikotori dengan menyantuh tikus.

Dengan kekuatan meditasi, dia mengubah tikus betina menjadi satu perempuan yang kecil . Dia membawanya pulang ke pertapaan dan kata kepada isterinya, ‘Isteri tersayang, kita tidak mempunyai anak sendiri, jadi tolong menerima anak perempuan ini dan membesarkannya dengan hati-hati seperti anak perempuan kamu sendiri.’

“Dan jadi, anak itu dibesarkan dengan hati-hati sampai dia menjadi dua belas tahun.

Waktu isteri Yadnyavalkya menyadari bahwa perepuan itu sudah sampai umur unutk kawin dia kata kepada suaminya, “Sayangku, suami, waktu untuk perkawinan anak perempuan kita tepelest dengan cepat . Lagi tolong berikan pikiran dengan sungguh-sungguh.”

‘Kamu benar’ dia jawab. ‘Saya akan memberi dia kepada seorang yang benar-benar patut mendapatnya.’

Mereka berkata :

“Masuklah ke dalam hubungan perkawinan dan kesahabatan,
Hanya dengan mereka yang setingkat
Dalam kedudukannya dan keuangan


Dan :

“Seorang bijaksana harus memberikan
Anak perempuannya dalam perkwain
Kepada seorang yang memenuhi tujuh kebutuhan yang berikutnya :
Keluarga yang bagus, tabiat yang bagus ,
Kesanggupan unutk menjaga familinya,
Pendidikan, kekayaan, kakuatan jasamni dan umur yang sesuai.”


‘Dan jadi, kalau perempuan setuju, saya akan memanggil Tuhan Ravi* dan memberi anakku kepadanya.’
‘Ya’ jawab isterinya, ‘Tolong lakukan itu’.

“Dengan kekuatan doa, Yadnyavalkya memanggil Tuhan Matahari kepadanya. Dalam sekejap, dia muncul didepan Yadnyavalkya dan kata, ‘Maharishi*, kenapa anda memanggilku?’

‘Disinilah anak perempuan saya’; jawab Yadnyavalkya. ‘Kalau dia setuju untuk mengawini kamu, tolong menerima lamaran ini.’

“Kemudian dia tanya anak perempuannya, ‘Apakah kamu menerima Tuhan Matahari, yang memberi cahaya kepada dunia?’

‘Bapak’ dia jawab, ‘dia terlalu bersifat pemarah. Saya tidak mau mengawininya. Carilah saya seorang yang lebih bagus!’

Jadi, Rishi, kata kepada Tuhan Matahari, ‘Yang Mulia, adakah satu yang lebih bagus daripada kamu?’

‘Ya’, jawab tuhan Matahri, ‘Megha* (Awan ) lebih bagus dari pada saya, karena waktu dia menutupi saya, saya tidak bisa dilihat lagi.’

“Dan jadi Risihi mengundang Megha dan tanya anak perempuanya, ‘Anakku, bolehkah saya memberi lamaran kepada Awan?’

‘Bapak’ dia gelap dan terlalu dingin. Saya tidak mau mengawininya. Carilah saya seorang yang lebih bagus!’

“Jadi Rishi kata kepada Megha*, ‘Oh Megha, adalah satu lebih bagus dari pada kamu?’

‘Ya’, jawab Awan,Vayu (Tuhan Angin-) lebih baik dari pada saya, karena dia membuat saya hanyut.’

“Dan jadi, Rishi mengundang Tuhan Angin dan kata kepada anak perempuannya, ‘Apa yang kamu kata kepadanya?’

‘Bapak’, dia jawab, ‘dia sangat berganti-ganti. Saya tidak mau mengawininya. Carilah saya seorang lebih bagus dari pada dia.’

“Jadi, Rishi kata kepada Tuhan Angin, ‘Yang Mulia, adakah satu lebih bagus dari pada kamu?’

‘Ya’, jawab Tuhan Angin, ‘Gunung lebih bagus dari pada saya, karena biarpun saya kuat, dia menghalangi saya untuk meniup dimana saya ingin.’

“Dan jadi, rishi mengundang Gunung dan kata kepadanya, ‘Sekarang saya lagi memberi lamaran kepadanya.’

‘Bapak’, dia jawab, ‘Dia terlalu keras dan tidak dapat digerakkan. Saya tidak mau mengawininya. Carilah satu yang lebih bagus.’

“Jadi, Rishi kata kepada Gunung, ‘Oh Gunung! Adakah satu lebib bagus dari pada kamu?’

‘Y’, kata Gunung, “Tikus-tikus bagus dari pada saya, karena mereka mengebor lubang-lubang di badan saya.’

“Dan jadi, Rishi mengundang raja tikus, dan kata kepadanya, ‘Sekarang anakku, saya akan memeri lamaran kepada raja tikus ini. Apakah kamu suka dia?’

“Waktu perempuan melihat raja tikus, seluruh badannya mulai bergetar dengan bahagia, dan dia kata kepadanya bapaknya, ‘Oh bapak, dia terbaik dari lainnya! Tolong mengubah saya menjadi seekor tikus, jadi supanya setelah perkawinan saya kepada raja, saya akan melaksanakan tugas-tugas rumah tangga suku yang baru.’

“Dengan kekuatan meditasi, Rishi mengubah dia kembali menjadi seekor tikus dan memberinya dalam perkawinan kepada raja tikus-tikus.

“Dan jadi”, melanjut Raktaksha :

Karena itu saya kata :

‘Menolak lamaran yang dibuat oleh Tuhan Matahari,
Tuhan Angin dan Gunung,
Seekor tikus perempuan memilih satu suami
Yang serupa dia.


“Sesuai ini, biarpun kalau burung gagak ini dilahirkan kembali sebagai burung hantu, dia masih seekor burung gagak di hati. Jadi kita harus bunuh dia!’

Namun, tanpa menganggap masihat Raktaksha, burung-burung hantu membawa burung gagak, ke gua mereka.

Di tegah perjalanan, burung gagak senyum dalam hati dan kata, “Raktaksha sendiri adalah satu ahli dalam bidang Nitisastra, karena dia benar dalam nasihat mereka bahwa saya harus dibunuh. Kalau mereka mendengar dia, pasti tidak ada kemungkinan untuk mereka buat datang dalam bahaya.”

Waktu mereka sampai jalan masuk gua,m Arimaradana, raja burung hantu, kata kepada pembantu-pembantunya, ‘Tolong menetapakan buurng gagak dalam satu tempat yang cocok di gua. Sthirajeevi ini, baik hati kita .’

Waktu Sthirajeevi mendengar ini , dia berpikir, “Saya harus merencanakan sesuatu untuk memusnahkan burung-burung hantu. Sekarang, kalau saya tinggal diantara mereka, mungkin mereka akan merasa curiga dan menemukan dari tingkah-laku saya, tujuan saya sebenarnya. Jadi saya akan tinggal di jalan masuk gua dan merecanankan apa yang saya pikir.”

Jadi, dia kata kepada raja burung-burung hantu,” Yang Mulia! Itu bagus dari anda, tetapi saya lebih suka tidak tinggal di dalam dengan kamu, karena saya milik sebuah suku yang adalah musuhma. Jadi, saya kan menetap disini, di jalan masuk gua. Yang Mulia, saya sangat menghormati anda. Debu kaki anda memberi kesucian kepada saya dan saya akan membuat diriku sebagai pembantu anda buat selama-lamanya.”

“Kalau begitu, biarlah seperti itu,” jawab raja.

Dan Sthirajeevi diberi sebuah tempat yang enak di depan gua.

Dengan perintah Arimaradana, pembantu-pembantu mulai memberi Sthirajeevi makanan yang paling bagus dan potongan daging dan dalam beberapa hari, dia menjadi sangat sehat, seperti burung merak.

Waktu Raktaksha melihat burung gagak diberi makanan dengan begitu baik sehingga dia lagi menjadi gemuk, dia kata kepada raja, “Yang Mulia! Saya kira kamu semua menjadi bodoh.’

Seperti burung-burung kata :

‘Pertama saya yang bodoh, kemudian pemburu
Kemudian menteri-menteri dan kemudian raja itu.
Kita semua adalah kumpulan orang bodoh.”


“Itu bagaimana?” kata burung-burung hantu.

Dan Raktaksa menceritakan :


CERITA TENTANG SEORANG PEMBURU DAN BURUNG
YANG KOTORAN BUSUKNYA MENGUBAH MENJADI EMAS.


“Di atas sebuah gunung, ada sebuah pohon yang besar.

Di pohon ini, hidup seekor burung, bernama Sindhuka*, yang kotoran busuknya bisa mengubah menjadi emas.

“Pada satu hari, seorang pemburu datang ke tampat itu unutk menangkap burung-burung. Sementara dia lagi melihat, burung ini mengeluarkan kotoran busuknya dan langsung ini mengubah menjadi satu bagian emas.

Pemburu sangat terkejut dan dia berpikir, ‘Saya menangkap burung-burung sejak saya anak kecil, tetapi belum pernah saya melihat kotoran busuk burung mengubah menjadi emas!’

“Jadi pemburu menaruh satu perangkap di pohon.
Burung bodoh tidak melihat pemburu ataupun perangkap dan tertangkap. Pemburu mengeluarkan dia dari perangkap dan menaruhnya di sebuah kurungan.

“Kemudian dia pikir,’ Sekarang, sebelum ada yang mengetahui tentang burung yang aneh ini dan melapor kepada raja, saya lebih baik pergi ke dia sendiri dan memperlihatkan kepadanya burung ini.’

“Dan jadi, dia membawa burung kepada raja dan menceritakan semuanya.

Raja merasa sangat bahagia dan kata kepada pembantunya, ‘Jagalah burung ini dengan hati-hati. Memberi dia makanan dan air sampai hatinya puas.’

“Tetapi menteri raja kata kepadanya, ‘Yang Mulia! Manabisa kamu percaya kata-kata hanya seorang pemburu? Bisakah itu mungkin untuk mendapat emas dari kotoran busuk burung! Kita menyarankan kamu untuk mengeluarkan dia dari kurungan dan membebaskannya.’

Raja mendngar nasihat menterinya dan membiarkan burung bebas.

Langsung, dia bertengger dirinya di atas di pintu gerbang yang didekat sana dan dia menjatuhkan kotoran busuknya yang langsung mengubah menjadi emas.

Dan burung kata :

‘Pertama saya bodoh, kemudian pemburu,
Kemudian menteri-menteri dan kemudian raja itu ,
Kita semua kumpulan orang bodoh.’


“Dalam cara yang sama”, melanjut Raktaksa, “Kita semua bodoh buat membebsakan burungg gagak ini. Kita harus membuhnya.”

Tetapi masihpun burung-burung hantu tidak mendengar nasihat Raktaksha dan melanjut memberi perhatain yang banyak sekali di atas burung gagak. Kemudian Raktaksha menggambil pengikutnya bersama-sama dan kata kepada mereka dengan penuh kepercayaan diatas mereka, “Sampai sekerang, kita aman disini, tetapi saya mendapat firasat tentang bencana yang lagi datang. Saya sudah melakukan terbaik unutk menyakarkan Arimardana pandapatku, tetapi sia-sia. Jadi kita harus tinggal tempat ini dan pergi dimana kita akan aman’

Seperti serigala kata :

‘Dia yang mengharapkan bencana yang akan datang
Dan bertindak sesuai itu, diselamtkan
Tetapi dia yang gagal mengharapnya
Menjadi sengsara :

Saya sudah menjadi tua tinggal di hutan ini
Tetapi saya belum pernah masihpun mendengar
Sebuah gua bicara!”


“Itu bagaimana?” Tanya teman-temannya.

Dan Raktaksa menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR SINGA, SEEKOR SERIGALA DAN SEBUAH GUA.


“Di sesuatu bagain hutan, hidup seekor bernama Kharanakhara*.

Pada satu hari, dia merasa lapar dan mengembara di semua tempat mencari buat makanan, tetapi dia tidak bisa menangkap satu pun binatang.

“Pada waktu matahari terbenam, dia pergi ke dalam sebuah gua besar, berpikir kepada dirinya, ‘Sesuatu bintang pasti tinggal disini dan akan kembali pada sore hari. Saya akan sembunyi di gua dan tunggu buat dia.’

“Benar-benar, habis beberapa saat, seekor serigala bernama Dadipucha*, datang ke situ.

Dia melihat bahwa jejak kaki singa lagi menunjukkan jalan ke gua tetapi tidak keluar kembali.

Dia berpikir,’ Sekarang saya mati. Ini hampir pasti bahwa ada seekor singa didalam. Tetapi bagaimana saya bisa benar-benar mengetahui ini? Apa yang bisa saya melakukan untuk mengetahui?’

“Tiba-tiba dia memikirkan sebuah ide.

Dia berdiri di jalan masuk gua dan mulai jerit, ‘Hello Gua! Gua!

Dia menunggu diam-diam buat beberapa saat.

Kemudian dia jerit, ‘Ho, Gua! Apakah kamu sudah lupa perjanjian yang kita melakukan, bahwa waktu saya sampai disini, saya akan pertama memanggil kamu ,kemudian kamu akan jawab, dan hanya waktu itu akan saya masuk ke dalam gua . Sekarang, karena kamu tidak jawab, saya akan ke gua yang lain.’

“Waktu singa mendengar ini, dia berpikir, ‘Gua ini benar-benar menjawab kepada serigala waktu dia kembali, tetapi hari ini, karena takut dari saya, ini lagi diam-diam saja.’

Seperti mereka berkata :

“Waktu ketakutan memegang kamu,
Kamu menjadi lampuh,
Tidak satu pun kata akan keluar dari mulut kamu.”


‘Jadi, saya akan mengundang dia dalam diri sendiri dan waktu dia masuk, saya akan membuat dia makananku!’

“Dengan ide ini di pikirannya, singa jawab kepada serigala, ‘Hello, serigala, ‘Hello, serigala! Itu baik-baik saja untuk kamu buat masuk!’

“Gua memantul dengan raungnya begitu keras sampai bintang – bitang jauh juga sangat takut. Serigala juga lari kencang,,

Samail berkata :

‘Dia yang mengharapkan bencana yang akan dalam
Dan bertindak sesuai itu,
Diselamtkan
Tetapi dia yang gagal, mengharapnya
Menjadi sengsara
Saya sudah menjadi tua tinggal di hutan ini
Tetapi saya belum pernah masihpun
Mendengar sebuah gua bicara!’


“Sama saja,” melanjut Raktaksha, “Saya juga meresa sebuah bencana. Berpikir tentang apa yang saya kata dan berangkat dengan saya.”

Pengikut Raktaksha mendengar nasihatnya dan terbang dengannya ke kota yang jauh.

Sthirajeevi sangat bahagia waktu dia mendengar tentang keberangkatan Raktaksha, sabil berpikir, “Keberangkatan dia sangat berguna kepada saya, karena dia mempuyai padangan jauh ke depan , tetapi mereka disini sangat bodoh dan saya bisa dengan gampang menghancurka mereka,’

karena mereka berkata :

Waktu menteri-menteri raja tidak mempuyai
Padangan jauh ke depan
Raja itu tidak menguasai buat lama.”


Berpura-pura bahwa dia ingin membuat sebuah sarang buat dirinya, burung gagak mulai membawa ranting-ranting kecil dan membuat sebuah tumpukannya di jalan masuk gua.

Buurng-burng hantu bodoh tidak menyadari bahwa burung-burung gagak lagi melakukan semua ini untuk memanggang mereka nanti.

Itu benar apa yang mereka berkata :

Seorang yang mempunyai nasib yang jelek,
Memikirkan musuh-musuhnya sebagai teman-temannya
Dan menghancurkan teman-temannya yang benar-benar sejati.
Dia salah mengira bagus baut jelek
Dan jelek buat bagus.”


Waktu burung gagak sudah tumpukan ranting-ranting yang cukup di jalan masuk gua, dia menunggu sampai siang, karena buurng-burung hantu buta-pada-pagi-hari) dan kemudian terbang ke Meghvarana, raja burung gagak.

Waktu dia sampai di istana raja, dia kata kepadanya, “Yang Mulia, saya sudah menyiapkan bentang musuh dalam sesuatu cara supaya bisa mudah terbakar. Jadi ikut dengan semua pengikut kamu, semuanya, membawa bagain-bagain kayu berapi di paruhmu dan membuangnya di jalan masuk gua. Kemudian semua musuh-musuh kita akan dibakar mati!”

“Tetapi”, kata raja mukanya berseri-seri dengan bahagia, “Tunggu satu menit. Pertama memberi saya berita! Sudah begitu lama sejak saya melihat kamu!”

“Ini bukan waktu yang benar untuk bicara”, kata Sthirajeevi, “karena ini bisa terjadi bahwa sebuah musuh pengintai melihat saya dan melapor raja buurng hantu. Dan kalau ini terjadi, mereka semua akan lolos,

karena mereka berkata :

Dia yang melambatkan kerjaan,
Yang harus dihabiskan cepat-cepat
Memarahkan Dewa-Dewa,
Yang menaruh halangan di jalannya.’


“Jadi, saya akan memberitahu kamu semuanya habis kita sudah benar-benar menghapuskan musuh dan pulang.”

Habis mendengar nasihat Sthirajeevi, pengikutnya, satu-satu mengambil satu bagian kayu yang berapi di peruh mereka dan mengikuti Shtirajeevi ke gua buurng hantu.

Kemudian mereka membuang batang kayu mereka yang menyala di tumpukan ranting-ranting yang dikumpul oleh Sthirajeevi, dan tidak lama kemuian, sebuah api yang besar mulai menyebar.

Burung-burung hantu sekarang menyadari apa yang lagi terjadi dan mengingat nasihat Raktaksha, tetapi karena mereka buta pada pagi hari, mereka tidak bisa cari jalan keluar mereka, dan semua mati dalam api.

Dan jadi, dengan musuh mereka benar-benar terhapus, Meghavarana dan burung gagak yang lain kembali ke pohon banyan tua. Raja mereka duduk di tahta dan kata, dengan bahagia kepada Sthirajeevi, ‘Sekarang Tata, katakan bagaimana kamu menjalankan hari-hari kamu diantara musuh. Saya kira, tinggal diantara musuh adalah seperti duduk di tepi padang yang tajam.”

“Saya setuju dengan kamu”, jawab Shtirajeevi, “tetapi saya harus bertahan dengan cobaan yang berat, supaya bisa menghancukan buurng-burung hantu. Dan benar mengejutkan, mereka hanya mempunyai satu menteri yang pintar dan cerdas diantara mereka, sekor buurng hantu bernama Raktaksha. Dia menduga bahwa ada sesuatu rencana sepeati ini di otakku dan lolos dengan beberapa pengikutnya. Yang lainnya, adalah benar bodoh dan tidak mempunyai pengertian dipomasi.

Mereka tidak tahu juga, bahwa

‘Seorang yang sudah meninggalkan pekerjaan
Sebagai pembantu musuh,
Dan berpindah ke sisi yang lain,
Tidak boleh dipercaya:
Dia selalu harus dihindari


‘Ya, Yang Mulia, itu benar bahwa diantara musuh-musuh itu adalah seperti duduk di tepi padang yang tajam. Saya tahu dari pengalaman saya.’

Tetapi kemudian mereka berkata :

Seorang yang jahat,
Menahan musuhnya
Bahkan dalam keadaan yang mendesak
Tidak diganggu dua-dua, oleh kehormatan dan penghinaan,
Dia menunggu kesempatan,
Supaya akhirnya, untuk mencapai tujuannya.
Begini, seekor ular hitam memperbolehkan kodok-kodok
Untuk menunggang dia di punggungnya,
Dan akhirnya dia memakan mereka semua.’


“Itu bagaimana?” tanya Meghavarana.

Dan Sthivajeevi menceritakan:


CERITA TENTANG KODOK-KODOK DAN ULAR YANG HITAM.


“Didekat gunung Varuna*, hidup seekor ular tua, bernama Mandavishya*.

Pada satu hari, dia berpikir, ‘Saya lagi menjadi terlalu tua untuk memburu buat makanan. Bagaimana saya bisa mencoba untuk menjaga diri sendiri tanpa harus bekerja keras untuknya?’

Kemudian dia membuat sebuah rencana.

Dia pergi ke sebuah danau yang penuh kodok-kodok dan mulai bertindak seperti dia adalah sebuah Tapasvi yang sudah melepaskan hubungan dengan dunia.

Seekor kodok keluar dari air dan tanya dia, ‘Kenapa kamu tidak mengembara mencari makan seperti biasa?’

‘Ah!’ jawab ular, ‘Saya yang tidak beruntung!! Saya tidak lagi mengembara mencari makan.Saya akan semua menjeleskan ,’ Malam tadi , saya melihat seekor kodok. Waktu saya mencoba menangkap dia, dia merasa takut dan melompat diantara kumpulan Brahmin yang sedang menyebutkan sajak-sajak Vedas dan hilang. Saya tidak bisa sampai disana, jadi saya duduk menunggu unutk dia di luar buat keluar. Sementara secara kebetulan saya melihat anak laki Brahmin dan saya menggigitnya. Dia langsung mati. Bapaknya sangat sedih dan patah hati dan dia menugutuk saya dengan kata-kata ini:

“Setan jahat ular! Kamu menggigit anak laki saya dan membunuhnya waktu dia tidak melakukan apapun jahat kepada kamu. Untuk ini, dari hari ini, kamu akan melayani kodok-kodok dan mereka akan memakai kamu unutk menaikinya. Kamu akan hidup dengan apapun mereka menawarkan kepada kamu”,

“Dan jadi,” kata ular ‘Saya datang untuk melayani kamu’.

“Waktu kodok mendengar cerita ular, dia pergi dan mencaritakan kepada yang lainnya.

Akhirnya, raja kodok-kodok mengetahui cerita ini.

Dia berpikir bahwa cerita ini aneh dan menemui ular sendiri di kumpulan menteri-menterinya, supaya dia bisa memastikan kenyataan. Sesudah ular meyakinkannya bahwa hidupnya akan aman , raja kodok menaiki punggung ular .Kodok-kodok yang lain juga mengambil giliran mereka, sesuai dengan umur mereka. . Dan yang lainnya yang tidak mendapat tempat di punggug ular, melompat-lompat dibelakang ular.

Unutk membuat kodok-kodok bahagia, ular mempertunjukan kepada mereka bermacam macam merayap.

“Raja kodok sangat bahagia dan dia kata, ‘Saya belum pernah mendapat begitu banyak kesenangan menaiki seekor gajah, seekor kereta atau manusia, seperti saya dapat menaiki ular ini!’

“Hari berikutnya, ualr mulai merayap pelan-pelan dengan sengaja.

Waktu raja menyadari ini, dia tanya ular, ‘Teman, kenapa kamu tidak merayap seperti biasa?’

‘Saya tidak mempunyai apapun untuk makan!’Kata ular.Oleh karena itu ,saya lemah untuk merayap dengan baik .

Raja kodok jawab ,’

Kalua begitu , kamu boleh makan kodok-kodok kecil.’

“Waktu ular mendengar ini, dia berpura-pura seperti terkejut dan kata, ‘Wah, wah! Ini persis bagain kedua kutuk Brahmin menjadi benar, karena dia kata, bahwa saya harus hidup diatas apapun kodok-kodok merasa unutk menawarkan . Yang Mulia, kebaikan anda membuat saya sangat bahagia.’”

“Habis itu, ular mulai makan kodok-kodok kecil setiap hari dan dalam beberapa saat, dia menjadi kuat.

“Ular berpikir dengan senyum, ‘Saya sudah membohoni mereka cukup unutk memperbolehkan saya untuk memakan kodok-kodok, tetapi berapa lama persedian ini bertahan?’

“Jalapada*, raja kodok-kodok, begitu benar-benar diitipu oleh pembicaraan ular sampai dia tidak mengerti tujuan yang sebenarnya.

“Habis beberapa hari, seekor ular hitam yang besar datang ke tempat yang sama.

Dia sangat terkejut untuk melihat kodok-kodok menaiki Manadavishya dan kata kepadanya, ‘Mandavishya, kodok-kodok ini adalah makanan kita! Kenapa kamu memperbolehkan mereka menunggang di punggung? Ini dibawah kamu!’

‘Saya setuju dengan kamu’ kata Mandavishya, ‘tetapi saya lagi main dengan tenang dan menunggu dengan sabar.’

Dan dia menjelaskan semuanya ke ular yang lain.

“Satu hari, Mendavishya, kata dengan ketawa, ‘Memakan semua kodok-kodok ini, saya menemui rasa-rasa yang lain.’

Waktu raja kodok Jalapada, mendegar ini, dia sangat terkejut dan kata kepadanya, ‘Temanku bagus, bicaraan macam apa ini!’

“Untuk menutupi kesalahan bicara dia, jawab, ‘Oh, tidaik apa-apa’.

Dan kemudian dengan pembicarran yang pintar, dia berhasil dalam membuat raja kodok tenang.

“Dalam beberapa saat, ular mulai makan kodok-kodok besar pun dan akhirnya, dia memakan raja kodok sendiri dan semua kodok-kodok benar-benar terhapus. ‘Dan jadi’ kata Stirajeevi :

Karena itu saya kata :

'Seorang yang cerdik
Menahan musuhnya
Bahkan dalam keadaan mendesak .
Tidak diganggu oleh kehormatan dan penghinaan
Dia menunggu kesempatan
Supaya, akhiranya, untuk mencapai tujuannya
Jadi, seekor ular hitam memperbolehkan kodok-kodok
Untuk menunggang di punggungnya
Dan akhirnya dia memakan mereka semua.’


“Yang Mulia, persis melalui kekejaman, Mandavishya memakan seluruh jumlah kodok-kodok . Dalam cara yang sama,saya memusnahkan burung-burung hantu.’

Seperti mereka berkata :

‘Sebuah api hutan membakar semua pohon-pohon,
Tetapi akar-akar terletak dibawah dengan aman,:
Sedangkan angin dingin diliputi dengan embun beku
Menghancurkan bahkan akar-akarnya.”


“Ya, memang Tata”, jawab raja. ‘Tetapi ini membuat saya sangat bahagia

bahwa kamu sudah benar-benar membantun musuh-musuh kita, burung-burung hantu.

Seperti mereka berkata :

‘Sebuah hutang dengan jumlah kecil yang belum dibayar,
Tanda terakhir api yang belum dimatikan,
Tanda terakhir kesakitan yang belum sembuh habis perawatan,
Dan musuh-musuh yang selamat dari sebuah pertempuran,
Semua ini akan timbul terus-menerus
Kecuali kalau mereka semua benar-benar dimusnahkan.’


“Kamu benar-benar sudah membuktikan nilai’

Karena mereka berkata :

‘Orang-orang yang lebih rendah tidak mulai sebuah tugas
Karena takut dari penghancuran,
Orang-orang biasa menyerahkan sebuah tugas hanya setengah
Karena penghala
Tetapi orang-orang lebih baik tidak pernah
Akan menyerahkan apapun,
Bahkan kalau berapapun banyak kesulitan meliputi mereka.”


‘Kamu benar dalam apa yang kamu kata. ‘Kata Stirajeevi, “tetapi, untuk melakukan ini, kamu perlu tidak hanya keberanian tetapi juga kemahiran. Orang yang pintar mencapai tujuannya dengan memberi perhatian yang meksimum kepada bagian kecil.

Seperti mereka berkata :

‘Mereka yang tidak mengomati perkerjaan yang tidak penting,
Karena mereka pikir bahwa ini terlalu mudah,
Melakukannya tanpa berhati-hati,
Dan satu hari, menyesalinya.’


“Tetapi, Yang Mulia! Sekarang karena musuh kita sudah dihancurkan, saya menyarankan anda untuk mencurahkan seluruh perhatian kepada kesejahteraan rakyat,

Karena :

‘Seorang raja yang tidak melindungi rakyatnya,
Itu tidak berguna
Seperti pantil tergantung leher kambing yang tua,
Tetapi, seorang raja yang mencintai budi baik
Dan benci sifat yang kurang baik,
Dan menghargai pembantu-pembantunya yang bagus.
Akan menikmati kerajaannya buat lama sekali.’


Dan :

‘Seorang raja tidak boleh ditipu oleh kehebatan kerajaan,
Karena biarpun ini sulit untuk mencapai,
Seperti menaiki sebuah bamboo.
Masihpun ini bisa hilang dalam sekeja.
Ini resah seperti seekor monyet
Dan terpisah seperti tetes-tetes embun
Di atas daun bunga teratai
Dan berganti-ganti seperti angin.
Dan singkat seperti warna langit
Pada waktu matahari terbenam,
Dan tidak stabil seperti gelembung air,


“Dan jadi, Yang Mulia,” melanjut Sthirajeevi, “mengetahuilah ini dan menguasai dengar jujur di atas kerajaan anda. Kemudian , kamu akan menemu kebahgiaan.”

AKHIR TANTRA BURUNG BURUNG GAGAK DAN BURUNG BURUNG HANTU


BAGIAN IV


KEHILANGAN UNTUNGAN


Ini awal tantra keempat bernama “KEHILANGAN UNTUNGAN” dan inilah sajak pertama:

Seorang yang tidak kehilangan akalnya
Di muka benacana-benaca besar,
Akan mengatasi mereka,
Persis seperti monyet ditengah – tengah laut.”


Beginilah cerita mulai :

Di pantai laut, terdapat sebuah pohon jambu* besar yang berbuah sepanjang seluruh tahun. Di pohon ini, hidup seekor monyet bernama Raktamukha*.

Pada satu hari, seekor buaya bernama Karalamukha*, yang hidup di sebuah suak, keluar dan menyenangkan dirinya di atas pasir yang halus dibawah satu pohon.

Pada ini, monyet bicara dengannya sama kata-kata berikutnya, “Kamu tamu saya. Tolong menerima buah manis ini yang seperti minuman Dewa, dari pohon jambu ini.’

Karena :

Semua dewa-dewa dan nenek monyagnya juga,
Akan menghindari
Seorang yang membiakrkan seorang tamu
Meninggal rumahnya
Mengeluh dan tanpa dihormati.’


Dengan kata-kata ini, monyet memberi kepadanya buah Jambu. Waktu dia sudah makan dengan lahap, buaya bercakap dengan monyet untuk beberapa saat dan akhirnya pulang rumah.

Dengan cara ini, sambil duduk dibawah tempat teduh pohon jambu, buaya dan monyet suka menghabiskan waktu mereka bersama-sama, makan dengan lahap buah Jambu dan berbicara lama tentang cerita bermacan-macan yang bermoral dan yang lainnya.

Setelah buaya sudah puas, dia suka membawa pulang apa yang tertinggal, buat isterinya.

Pada satu hari, isterinya kata kepadanya, “Kekasih! Darimana kamu mendapat buah manis yang seperti minuman dewa setiap hari?”

‘Tersayang’, jawab buanya, ‘Saya mempunyai teman yang akrab, sekor monyet bernama Rakamukha, yang sangat mencintaiku dan memberi saya buah ini.’

Pada ini, isterinya kata, “Seorang yang memakan buah ini yang seperti minuman dewa setiap hari, harus juga mempunyai hati semanis madu bunga. . Sekarang kalau kamu benar-benar mencintai saya, bawalah pulang hatinya supaya saya bisa memakannya dan dengan demikian lolos dari usia tua dan kematian dan menikmati hidup dengan kamu.”

Buaya jawab, “Kekasih! Tolong, tolong, jangan bicara begitu! Saya sekrang menganggapnya seperti kakakku dan apa lagi, dia sanagat baik hati kepadaku dan memberi saya buah. Jadi bagaimana saya bisa membunhnya? Menyerah permintaan kamu, mereka berkata:

Persaudaran dikembangkan melaui percakapan,
Dianggap jauh lebih baik
Dairpada persaudaran yang datang dari mempunyai ibu
Yang sama


“Sampai sekarang”, kata isteri buaya, “kamu belum pernah menolak permintaan saya. Jadi saya kira ini pasti monyet perempuan yang lain yang kamu mencintai dan mengunakan seluruh hari dengannya. Sekarang saya mengerti kamu baik-baik. Kamu tidak bicarapun dengan baik sama saya lagi dan memberiku apa yang saya minta juga. Pada malam hari, waktu kita bersama-sama, kamu mengeluh sepanas api, tetapi tidak buat saya! Kamu tidak merangkul dan mencium saya dengan cinta berahi terhadapku seperti dulu. Munafik! Saya kira perempuan manis yang lain tinggal di hatiumu pada hari-hari ini.”

Buaya jatuh di kakinya dengan kesengsaraan besar. Kemudian dia bangun dan mengangkati isterinya di pangkuannya sambil bicara dengan cinta kepadanya, kata “Tersayang! Kenapa kamu marah sama saya waktu saya jatuh di kakimu seperti budak?”

Waktu dia mendengar suaminya kata ini isteri buanya jawab, dengan air mata, ‘Penipu! Dengan semua isyarat-isyarat kamu yang menunjukkan rasa cinta, kamu lagi mencoba untuk menipu saya, tetapi perempuan lain tinggal di hatimu. Kenapa mempermain-mainkan saya dengan jatuh di kaki saya? Dan apalagi, kalau dia bukan kekaihmu, mengapa kamu tidak membunuhnya waktu saya menyuruh kamu untuk ini ? Kalau, di pihak lain, ini adaah monyet laki, bagaimana bisa ada cinta diantara kamu dan dia? Apa lagi yang buat saya untuk kata ?. Kalau saya tidak mendapat hati itu, mengetahui pasti bahwa saya akan melaparkan diriku sampai kematian.”

Waktu dia mendengar resolusi ini, buanya sangat cemas dan sia berkata,’

“Ah, begitu benar apa yang mereka berkata :

Lem, seorang bodoh, seorang wanita, seekor kepiting,
Seekor ikan hiu, warna celupan biru tua dan seorang mabuk,
Satu kali mereka menghubungankan diri mereka ke sesuatu
Mereka tidak pernah akan meninggalkannya.’


“Jadi, apa yang akan saya lalukan? Bagaimana saya akan membunuh monyet?”

Dengan pikiran-pikiran begini, buaya pergi untuk ketemu temannya.

Waktu monyet melihat buaya tiba, kelihatan sangat sedih, dia tanya, “Teman! Kenapa kamu terlamabat hari ini? Kamu sama-sekali tidak kelihatan bahagia dan kamu tidak lagi mengulangi sajak apapun seperti kamu biasanya melakukan.”

“Wah”, jawah buaya, “kakak* kamu sangat marah dengaku hari ini. Dia kata, ‘Orang yang tidak bersyukur! Jangan memperlihatkan muka kamu lagi! Setiap hari kamu mengunakan kesempatan baik dari temanmu yang ini, tetapi belum satu laki juga kamu membawanya ke rumah dan menghiburkan dia disini! Sekarang, kecuali kalau kamu melakukan ini, saya akan melihat kamu dalam hidup berikut! Wah, waktu berlewat sementara saya sedang berdebat dengannya ..

Kakak kamu telah mendirikan sebuah gerbang demi kehormatan kamu dan menghiasi jalan masuk dengan batang pohon pisang yang besar dan daun-daun mangga. Dia sudah berpakian diri baik dengan perhiasan dan batu permata, dan sekarang dia lagi menunggu dengan minat besar di pintu masuk untuk menyambut kamu.”

“Temanku”, kata monyet, “Kakakku telah bicara dengan baik.’

Karena mereka berkata :

Ada enam tanda persahabatan,
Memberi dan menerima,
Mendengar dan mengatakan rahasia-rahasia,
Menghibur dan di hibur.’


Tetapi saya tinggal di hutan dan kamu di air. Jadi bagaimana saya bisa mungkin datang ke rumahmu? Itu lebih bagus kalau kamu membawa kakakku ke sini, supaya saya bisa menunduk didepan dia dan menerima berkahnya.”

‘Tetapi, teman, “jawab buaya,” itu lebih baik kalau kamu datang ke rumah kita! Rumahku ada di sebuah tepi pantai yang berpasir yang sangat indah, persis seberang sebuah suak, tetapi tetapi kamu bisa menunggang di punggung saya dari sebelah ke sebelah air . Ayo, jangan takut!”

“Temanku” kata monyet dengan bahagia. “Kalau begitu, apa yang kita sedang tunggu buat? Cepat! Lihatlah saya sudah di atas punggungmu!” Dan jadi, dengan monyet menunggnag di punggungnya, buaya memasuki laut.

Waktu buaya mulai berenang cepat di air dalam, monyet merasa takut dan dia kata, “Kakak! Tolong pergi pelan-pelan. Badanku lagi menjadi basah oleh ombak-ombak laut!”

Kemudian buaya memikir, “Dia sepenuhnya dalam kekuasan saya di air yang dalam ini. Dia tidak bisa bergerakkan Jadi, saya akan mengatakan kepadanya tujuanku sebanarnya untuk membawanya ke sana dan kemudian dia bisa sembahyang kepada dewa yang dia pilih!”

Dan dia kata kepada monyet , ‘Teman saya ! Saya membawamu di sana untuk membunuh kamu menurut permintaan isteri saya .Oleh karena itu , sembahyanlah ke Dewa yang kamu pilih .’

“Kakak!’ menjerti monyet, “Apa kesalahan telah saya melakukan kepadamu atau isterimu sampai kamu memikirkan untuk membunuh saya?

“Dia ingin memakan hatimu,” kata buanya, “Dia kira hatimu semanis minuman bunga, karena kamu memakan buah manis seperti minuman dewa setiap hari . Dia kata, ini akan menyelamtkannya dari usia tua dan kematian. Karena itu saya menipu kamu.”

“Teman”, kata monyet yang selalu cerdik, “kalau begitu, kenapa kamu mengatkan pada awalnya di tempatku ? Saya selalu meletakkan hatiku di lubang pohon untuk keamanan. Saya akan kehindaki dengan gembira memberinya kepadamu buat kakakku. Kalau kamu membawa saya ke rumah kamu tanpa hatiku, seluruhnya tidak brguna!’

“Baik, kalau begitu, “ kata buaya”, saya akan membawa kamu kembali ke pohon jambu untuk mengambilnya.’

Oleh karena itu buaya membawa monyet lagi ke pantai .

Dalam perjalanannya monyet mengaduh doa doa kepada Dewa-dewa.

Pada saat mereka sampai di pantai, monyet meloncat atas pohon jambu dan pikir, ‘Waduh! Say mendapat kembali hidupku!’

Itu benar apa yang mereka berkata :

‘Jangan pernah merpercayai seorang,
Yang tidak boleh dipercayai,
Ataupun seorang yang dapat diandalkan
Melewati batas berlebih lebih
Karena ini bahaya untuk dilakukan
Dan bisa menyebabkan kehancuran sungguh-sungguh.’


Oh, hari ini adalah seperti terhidup kembali buatku!”

Waktu dia sedang pikir ini, buaya kata kepadanya, ‘Ho! Teman! Memberikan hatimu supaya saya bisa membawanya kepada isteriku. Dia bisa memakannya sambil menghentikan pusasanya.”

Monyet keatwa dengan keras dan mengolok-olok buaya, “Si bodoh yang bersifat curang! Bagaimana siapapun bisa meniggalkan hatinya di tempat yang lain ? Pergilah dari sini dan jangan pernah kembali lagi! .’

Itu benar apa yang mereka berkata :

Seorang yang ingin menjadi teman seorang,
Yang telah menipunya sebelumnya,
Pasti mengundang kematian dia sendiri.’


Waktu buaya mendengar ini, dia merasa malu dan mulai pikir, “Bodoh sekali saya untuk membuka rahasiaku! Sekarang, kalau bisa, saya harus mencoba unutk mendapat kembali kepercayaannya diatas saya!”

Jadi dia kata, “Temanku tersayng! Saya hanya lagi melucu unutk menguji kamu. Apa yang kakak kamu-mau dengan hatimu?..’

“Setan jahat!” kata monyet. ‘Habis ini, saya tidak pernah datang lagi.’

Seperti raja kodok kata :

Dosa yang mana seorang yang kelaparan tidak akan melakukan?
Orang-orang yang lemah menjadi kejam,
Nyonya! Tolong mengatakan kepada Priyadarshana*
Bahwa Gangadatta* tidak pernah akan kembali ke sumur.”


“Itu bagaimana?” tanya buaya.

Dan monyet menceritakan :


CERITA TENTANG RAJA KODOK DAN SEEKOR ULAR.


“Di sesuatu sumur, hidup raja kodok bernama Gangadatta.

Dia selalu disiksa oleh omelan keluarganya, jadi dia menaiki sebuah roda air sumur dan menyelip keluar, sambil berpikir, ‘Bagaimana saya bisa membalas dendam dengan mereka buat penghinaan ini ?’

Karena mereka berkata :

Waktu kamu dalam kesulitan dan seorang menyakitimu,
Atau waktu kamu dalam kesusahan dan seorang mencemoohimu,
Dengan membayar mereka dengan mata uang logam mereka sendiri,
Saya percaya kamu diberi kekuatan baru.”


“Ketika dia sedang pikir tentang ini, raja kodok melihat seekor ular terpeleset kedalam lubangnya.

Dia berpikir, ‘Saya tahu apa yang akan saya lakukan. Saya akan membawa ular itu ke bawah sumur dan membuat ular itu memakan keluarga saya semua.’

Itu benar apa yang mereka berkata :

Seorang yang bijaksana harus membantun musuhnya yang kuat
Dengan mengadu kekuatan mereka dengan saingannya
Dan menyebabkan mereka unutk saling menghancurkan diri mereka,
Sebuah duri dikeluarkan oleh duri yang lain,
Dan kemudian, dua-dua dibuang saja.
Jadi, penderitaan diganti menjadi kegembiraan .”


Sambil memikir ini, raja kodok pergi dan berdiri di jalan masuk lubang ular dan memanggil, ‘Ho, kamu! Priyadarshana! Keluar!’

Waktu ular mendengar ini, dia berpikir, ‘Saya pasti bahwa ini bukan sanak saudara saya yang lagi memanggilku, karena dia tidak bicara seperti kita. Dan bagaimanapun juga, saya tidak mempunyai teman sama-sekali. Jadi, saya akan tunggu didalam lubang ini sampai saya tahu siapa dia.’

Karena Bridhaspati* berkata :

“Seorang tidak pernah boleh ramah terhadap seorang,
Yang famili, tabiat, sifat,dan rumahnya,
Dia tidak tahu.”


‘Mungkin orang ini yang memanggil saya, ingin menangkapku dengan memakai bujukannya Mantra*, nyanian sesuling, ataupun ramun daun-daunan.’

“Jadi dengan waspada dia menyapa, “Siapa itu?”

“Raja kodok menjawab, ‘Saya Gangadatta, raja kodok dan saya datang untuk menjadi temanmu.’;
“Wah”, kata ular. ‘Ini sangat sulit untuk percaya! Bisakah api dan rumput menjadi teman?

Mereka berkata :

Biarpun dalam mimpi,
Tak pernah menghampiri siapapun,
Yang bisa menjadi sebab kematianmu.”


‘Jadi, mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal?’

‘Apa yang kamu kata memang benar, ‘kata Gangadatta.’ Kamu memang musuh yang wajar. Tetapi saya lagi disiksa sampai kematian . dan saya datang kepada kamu unutk bantuan kamu. Saya ingin kamu makan musuh-musuh saya.’

‘Katakanah’, kata ular, ‘siapa lagi menyiksa kamu?’

‘Itu adalah keluarga saya,’ ‘kata Gangadatta.

‘Wah’, kata ular, ‘Kamu tinggal diamana? Di sesuatu sumur, sesuatu kolam atau danau?’
‘Di sebuah sumur yang dibikin dengan lapisan batu! ‘kata Gangadatta.
‘Tapi saya tidak punya kaki:, kata ular, ‘manabisa saya mask itu? Dan biarpun saya bisa, dimana saya dapat duduk dan makan keluargamu? Pergi!’
‘Tolong!’ kata Gangadatta. ‘Saya akan menunjukkan kepada kamu bagaimana carnya untuk masuk sumur itu dengan tenang dan dari dalam, di tepi air, ada sebuah lubang yang bagus dimana kamu bisa duduk dan makan mereka. Ikut saya.’

“Waktu dia mendengar ini, ular berpikir, ‘Saya sudah menjadi tua dan tidak bisa menangkap satupun tikus tanpa kesusahan yang besar. Sekarang, ini, musuh jenisnya sendiri, lagi memperlihatkan satu cara kepada saya unutk hidup dengan tenang. Saya akan pergi dan hidup disana.’

Itu benar apa yang mereka berkata :

Seorang yang biaksana yang uratnya sudah menjadi lemah,
Dan tidak mempunyai sumber apappun untuk mendapat uang
Harus selalu mengatur semuanya
Supaya dia melanjut untuk mendapat nafkahnya tanpa berusaha.”


“Dan jadi, ular kata dengan suara keras, ‘Gangadatta, kalau ini memang benar, tunjukan jalan dan saya akan mengikutimu.’

“Gangadatta jawab, ‘Saya akan membawa kamu dari sebuah jalan yang muda dan memperlihatkan kepada kamu tempat persembunyian, tapi jangan bunuh teman-teman saya. Hanya makan mereka yang saya tunjukkan.’

‘Kita adalah teman sekarang, ‘kata ular’’ jadi jangan takut. Saya akan melakukan persis seperti apa yang kamu mengatakan sekarang.’
Dengan kata-kata begini, ular keluar, merangkul raja kodok dan mulai berjalan dengannya.

Waktu mereka sampai sumur, raja kodok membawa ular melalui roda air dan kemudian ke sebuah lubang. Dia membuat ular merasa enak dan kemudian menunjukkan keluarganya yang tidak berteman dengannya. Dan satu per satu, ular memakan mereka semua.

Waktu semua kodok-kodok sudah habis, ular kata kepada raja kodok, ‘Tolong berikan saya makanan! Memangnya ini kamu yang membawa saya kesini jadi kamu yang tanggung jawab untuk memberi saya makanan.’

‘Ular’; kata raja kodok, ‘kamu sudah melakukan sebuah kerjaan yang ramah. Sekarang, pulanglah dengan cara yang sama, melalui roda air.’

‘Gangadatta,’ kata ular. ‘Ini tidak benar! Lubang dimana say tinggal dulu pasti sudah ditempati oleh orang lain. Tidak, saya akan tinggal disini. Ayo, sekarang berikan keluargamu satu persatu. Kalau kamu tidak melakukan ini, saya akan memakan kamu semuanya.

Waktu Raja kodok mendengar ini dia diliputi oleh kesedihan dan berpikir, ‘Ini benar satu hal yang bodoh saya melakukan dengan membawa ular kesini. Kalau saya menentangnya, dia akan pasti makan kita semua.’

Itu benar apa yang mereka berkata :

Tidak ada keraguan tentang ini:
Menjadi teman musuh yang lebih kuat
Sama seperti makan sebuah pil obat yang beracun.”


“Jadi, setiap hari, saya akan memperbolehkan dia makan sebuah teman,’

Karena mereka berkata :

Melihat satu musuh siap unutk merebut seluruhnya
Seorang yang pintar membujuknya
Dengan menawarkan kepadanya sedikit,
Dan jadi, untuk sebentar, menahan penyerang,
Seperti laut membujuk api dibawah tanah
Dengan menawarkan air dari waktu-sewaktu.”


Dan :

Waktu kehilangan yang penuh akan segera
Seorang yang pintar memberi setengah sebagai sekarela
Dan bekeraja dengan sisanya
Karena kehilangan yang penuh tidak ditahan.”


Dan juga :

Sorang yang pintar tidak pernah mengkorbankan
Keuntungan yang besar
Buat keuntungan ynng kecil.”


Ini adalah kebijaksanan yang benar!’

‘Jadi, raja kodok mencapaiu sebuah keputusan dan dia mulai menawar ular satu kodok seitiap hari. Ular itu memakan apa yang ditawarkan kepadanya dan mulai makan kodok-kodok yang lain juga tanpa pengetahuan Raja kodok.

“Pada satu hari, ular juga memakan Jamnadatta*, anak laki Gangadatta, dengan beberapa yang lain.
“Waktu Gangadatta mengetahui ini, dia , mulai menangis dengan suara keras,

‘Oh, orang yang malang ini saya.’

‘Dan dia sama-sekali tidak bisa dihibur.

“Kemudian isterinya kata kepadanya, ‘Apa gunanya menangis sekarang? ‘Kamu sebab kehancuran sanak saudaramu sendiri. Siapa akan meyelamakan kamu? Kamu lebih memikirkan sesuatu rencana untuk melarikan diri atau untuk membunuh ular.”

“Sekarang dalam beberapa waktu, semua kodok sudah dimakan. Cuma Gangadatta yang tertinggal.

Kemudian Priyadarshana kata kepada raja kodok, ‘Gangadatta saya lapar. Tidak ada kodok lagi tertinggal disini. Tolong berikan saya sesuatu untuk makan, karena memang kamu yang membawa saya kesini.’

‘Teman saya’, kata Gangadatta, ‘Selalu saya disini , jangan khawatir sama sekali .Kalau kamu mengizin saya unutk tinggal sumur ini dan pergi ke sumar lain, saya akan memperoleh kepercayaan kodok-kodok yang lain dan membawa mereka ke sini.’

‘Kamu seperti saudara saya’, kata ular. ‘Saya tidak pernah akan makan kamu. Sekarang kalau kamu lakukan seperti apa yang kamu janji, kamu akan menjadi untuk saya seperti bapakku. Jadi, tolong pergi.’

“Dan jadi, Gangadatta mempersembahkan doa kepada Dewa-Dewa yang tak terhitung dan meninggalkan sumur ini.

“Ular menunggu dengan minat besar buat kedatangan kodok, tapi ternyata sia-sia.

Habis lama, Priyadarshana kata ke pada seekor cecak perempuan, yang tinggal didekatanya, ‘Nyonya, tolong bantulah saya. Kamu tahu Gangadatta buat lama. Bisakah anda mencarinya di salah satu sumur yang lain dan memberinya sebuah pesan? Katakan kepadanya, “Kalau kodok-kodok yang lain tidak bisa datang, paling sidikit kamu datang cepat. Saya tidak bisa tahan dipisah dari kamu. ‘Dan mengatakan kepadanya, “Kalau saya menyakitimu, biaralah saya menghilangkan semua jasa yang saya mendapat dalm hidupku sampai sekarang!”

“Cecak menemu Gangadatta di salah satu sumur yang lain dan kata, ‘Gangadatta! Temanmu Priyadarashana lagi menunggu dengan minat besar untuk kedatanganmu. Dia sudah mempertaruhkan semua jasanya sebagai garansi unutuk keselamtanmu. Jadi, ikut saya, jangan takut.”

“Tapi, ‘ Gangadatta jawab,’ dosa yang mana, seorang yang lapar, tidak akan melakukan? Orang orang yang lemah menjadi bengis. Tolong katakan kepada Priyadarshana bahwa Gangadatta tidak pernah akan kembali lagi ke sumur.’

“Dan kata-kata begini dia berbuat cecak itu pulang.

“Dan jadi, binatang jahat yang tinaal di air,” melanjut monyet, “seperti Gangadatta saya juga tidak pernah akan pergi lagi ke rumah kamu.”

Waktu buaya mendengar ini, dia kata,” Teman! Ini tidak benar buat kamu untuk bertindak seperti begini! Tolong, datanglah supaya saya bisa memebebaskan diri dosa tidak bersyukur, kalau tidak saya akan berpuasa sampai mati bawah pohon ini yang sama.”

“Si bodoh,” jawab monyet. “Apakah kamu kira saya sebodoh Lambakarana* yang merasa bahaya tapi masihpun membiarkan dirinya dibunuh?’

Mereka berkata :

Dia datang terus lari,
Waktu dia melihat kekuatan si Singa
Tetapi memang bodoh dia tanpa hati dan telinga
Dia kembali satu kali lagi dan dibunuh.”


“Itu bagaimana?” tanya buanya.

Dan monyet menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR SINGA DAN SEEKOR KELEDAI


“Di sebuah hutan, hidup seekor singa bernama Karalakesara.

Dia mempunyai satu pembantu, seekor serigala, bernama Dhusaraka*, yang selalu menemaniya.

“Sekarang, satu kali singa berperang dengan ganas seekor gajah dan badan dia begitu terluka parah sampai dia tidak bisa jalan. Sebagai akibat, Dhusaraka juga mulai kelaparan dan menjadi sangat lemah.

“Pada satu hari, dia kata kepada singa, ‘Tuan! Saya lapar sekali dan saya tidak bisa jalan satupun langkah. Bagaimana, kalau begini, bisakah saya melayani anda!’

‘Wah, teman saya,’ kata singa, ‘pergi dan cari seekor binatang yang saya bisa membunnuh dalam keadaan sekarang.’ “Jadi, serigala ini mulai mencari dan sampai di desa di dekat sana.

Sana dia melihat seekor keledai yang kurus bernama Lambakarana*, lagi makan rumput di tepi sungai dengan kesukaran besar. Serigala menghampiri keledai dan kata, ‘Paman! Salam! Sedang saya ketemu kamu habis begitu lama. Katakan, kenapa kamu menjadi begitu kurus?’

‘Kemanakaku,’ dia jawab. ‘Apa yang bisa saya mengatakan kepadamu? Tukang cuci yang jahat, majikanku, menyi ksa saya dengan membawa beban-beban yang berat dan tidak pernah memberi jumlah yang kecil rumput yang bersih. Jadi, saya harus makan rumput ini yang dicampur dengan debu. Manabisa kalau begitu badan saya bisa memnjadi gemuk?

‘Paman,’ jawab serigala, ‘Kalau ini masalahnya, saya tahu sebuah tempat yang bagus, dimana ada rumput sehijau batu permata. Ikulah saya dan kamu bisa tinggal disana. Kita akan melewati hari-hari kita dengan bahagia, saling menceritakan tentang cerita-cerita bermoral dan membicarakan filsafat.’

‘Kemanakanku’, kata keledai, ‘itu benar-benar baik sekali unutk mengatakan ini! Tapi kita binatang desa dengan mudah dibunuh oleh bintang hutan, jadi apa baiknya sebuah tempat seperti begitu untuk saya?’

‘Paman, ‘ kata serigala, tolong jangan bicara seperti begitu. Bagaian kota itu benar-benar dilindungi oleh cakar-cakar saya yang kuat. Tidak ada binatang yang lain yang berani masuk sana! Oleh alasan yang sama, karena mereka disiksa oleh majikannya, tiga keledai perempuan sedang tinggal juga disana juga dan lagi mendapat banyak makanan.

Mereka kata kepadaku’,melanjutkan serigala “Kalau kamu benar-benar paman kita, tolong carikan kita suami yang pantas di salah satu desa. Karena saya ingin membawa kamu ke sana.’

Waktu keledai mendengar kata-kata serigala, dia merasa nafsu berahi kuat dan dia kata, “Baik, kalau begitu, kamu maju saya dan saya akan mengikutimu. Terlalu benar apa yang mereka berkata:

Kalau harsat muncul di hati seorang laki,
Cuma dengan mendengar seorang wanita disebutkan,
Itu benar-benar menakjubkan,
Kalau dia tidak merasa bernafsu berahi,
Waktu dia sebenarnya melihatnya.”


Dan jadi, dengan bujukkan dengan cara ini, keledai pergi dengan serigala ke singa. Waktu singa yang lagi menderita melihat keledai, dia lansung bangun dan mencoba memukulnya dengan cakar dia, tapi dia gagal.

Dan keledai lari secepat mungkin untuk menyelamatkan dirinya.

Waktu keledai sudah pergi, serigala kata dengan marah kepada singa, ‘Apakah itu caranya kamu membidik sebuah pukulan! Seekor keledai juga bisa melarikan diri dari kamu. Jadi manabisa mungkin kamu berkelahi dengan seekor gajah?’

Singa bersemyum dengan malu dan kata, ‘Apa yang bisa lakukan? Saya tadi belum siap untuk menyerang kalau tidak seekor gajah juga tidak bias lari dari saya.’

‘Baik,’ kata serigala, ‘Saya akan membawa dia satu kali ke kamu, tapi kali ini tolong siap untuk menyerang dia.’

‘Sayangku,’ kata singa, ‘bagaimana dia akan kembali, waktu dia sebenarnya sudah melihat saya dan lari? Tolong carikan bintang yang lain.’

‘Apa yang harus ini melakukan denganmu?’ kata serigala. ‘Samua yang kamu harus lakukan hanyalah menyiapkan diri untuk menyerang.’ “Kemudian serigala mengikuti jejak-jejak keledai dan melihatnya memakan rumput di lapangan yang sama.

“Waktu serigala melihat keledai, dia menjerit, ‘Kemanakan; Kamu membawa saya ke tempat yang benar-benar bagus! Saya hampir terbunuh. Katakan kepadaku siapa bintang itu yang pukulannya seperti petir saya nyaris lolos?’

Kemudian serigala kata dengan senyum, ‘Paman! “Itu adalah seekor keledai perempuan yang ingin merangkulmu waktu dia melihatmu. Tapi kamu, seperti pengecut, langsung lari. Jadi datanglah sekarang. Dia sudah kata bahwa dia akan melaparkan diri sampai mati, karena kamu. “Kalau Lambakarana tidak menjadi suami saya, “dia kata”, saya akan membakar diriku atau menengelamkan diriku dalam air. Saya tidak bisa tahan dipisah dari dia. “Jadi tolong ikut ke dia atau kamu akan menjadi tanggung jawab atas kematian seorang perempuan dan Kamadewa akan sangat marah denganmu.’

Karena mereka berkata :

Orang-orang bodoh yang membayangkan kesenangan surga
Meninggalkan wanita yang menarik,
Yang bisa membawanya semua kebahgiaan,
Menimbulkan kemarah Kamadewa.
Mereka mengubah menjadi pertapa:
Mencankan kepala mereka bersih,
Berjalan tanpa baju, memakai juba saffron,
Memelihara rambutnya panjang,
Dan membawa tengkorak di tangannya.”


“Keledai satu kali lagi dibujuk untuk menemai dengan serigala. Kali ini, singa sudah siap untuk menyerang dan keledai dibunuh. “Habis ini, singa menyuruh serigala unutk menjaga keledai dan pergi ke sungai untuk mandi. Serigala tidak bisa tahan kelaparnnya dan memakan hati dan telinga keledai.

“Waktu singa kembali habis mandi dan sembahyang kepada Tuhan dan nenek moyangnya, dia menemu hati dan telinga keledai hilang.

Dia menghadap serigala dan kata dengan marah, ‘Kamu penjahat! Apa yang kamu lakukan? Kamu sudah mengotori makananku dengan memakan hati dan telinga keledai.’

‘Tolong, tuan,’ kata serigala, ‘jangan bicara seperti begitu. Keledai ini tidak punya hati atau telinga ( Bodoh ). Kalau tidak manabisa dia kembali lagi setelah melihat kamu satu kali?’

“Singa percaya dia. Dia makan keledai sampai pertunya penuh dan tinggalkan sisanya buat serigala.

“Dan jadi,” melanjut monyet,

Karena itu saya kata :

‘Dia datang, terus lari,
Tetapi dia memang bodoh, tanpa hati dan telinga,
Dia kembali satu kali lagi dan dibunuh.


“Dan kamu juga bodoh,” melanjut monyet. “Kamu tadi seharusnya mau menipu saya tapi kamu merusakkan seluruh kamu dengan bicara. Itu benar apa yang mereka berkata :

Seorang munafik dengan kecerdasan sedikit
Yang, sambil melupai kepintigannya diri
Membicarakan kebenaran
Tidak akan berhasil dalam mencapai tujuannya, Seperti Yudhisthira*, tukang pot.’


“Itu bagaimana?” tanya buaaya.
Dan monyet menceritkan :


CERITA TENTANG TUKANG POT BERNAMA YUDHISTHIRA


Di sebuah kota hidup seorang pembuat gerabah bernama Yudhisthira .

Pada satu hari dia mabuk , tersandung atas pot pot yang terpecah dan jatuh di atas tanah . Pecahan yang tajam menybababkan luka di kapalnya dan darah memulai mengalir .Dengan susah payah die bangun . Karena kurang perrawatan , luka itu menjadi lebih buruk dan akhirnya waku itu sembuh ,meninggal itu bekas yang dalam di dahi .

Beberapa waktu kamudian ada pacekik di negeri dan pembuat gerabah menjadi sangat kurus .Bersama bersama dengan beberapa pelayan , Yudhithira pergi ke bagian negeri

Dan bekerja seperti pelayan Raja.

Waktu Raja melihat bekas luka yang besar di dahi , dia pikir , ‘Tanpa keraguan bekas luka yang besar diperolehnya waktu dia berperang menghadapi musuh . Dia pasti seorang yang berani .’

“Pada satu hari, sebuah pertempuran akan datang.

Raja mengundang prajurit-prajurit supaya dia bisa menganuhgerakan kehormatan dan jadi memberi semangat kepada mereka. Sementara gajah-gajah dan kuda-kuda lagi dilengkapi dan prajurit diperiksa dengan teliti, raja membawa tukang pot ke samping dan kata, ‘Putera raja! Siapa nama dan siapa kastamu? Di pertempuran yang mana, kamu mendapat luka di dahimu ini?’

‘Yang Mulia!’ jawab tukang pot. ‘Luka ini tidak disebabkan oleh pedang. Karjaan saya adalah tukang pot. Dan di rumahku biasanya ada banyak pot-pot terbaring disini-sana. Pada satu hari, saya menjadi mabuk dan jatuh diatas pot-pot yang sudah pecah dan ini yang menyebabkan bekas luka di dahi saya.’

“Waktu raja mendengar ini, dia merasa sangat malu dan kata prajuritnya, ‘Tukang pot ini menipu saya dengan pura-pura bertindak seperti anak laki raja. Keluarkan dia sekarang juga.’

Waktu mereka sedang mengeluarkan tukang pot dari istana, dia menjerit, ‘Tunngu! Tolong jangan melakukan ini. Biarkan pertempuran ini menjadi sebagai ujian saya.’

“Raja itu jawab, ‘Tidak ada keraguan bahwa kamu mempunyai sifat-sifat istimewa tapi kamu lebih baik pulang karena seperti singa perempuan kata kepada serigala muda:“

Anakku, itu mamang benar bahwa kamu berani,
Tampan, pintar dan mempunyai pendidikan yang bagus,
Tetapi tidak ada gajah yang dibunuh di fa
Yang kamu dilahirkan.”


“Itu bagaimana?” kata tukang pot.
Dan raja menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR SINGA DAN SEEKOR SERIGALA YANG MUDA.


“Di sebuah hutan, hidup pasangan, seekor singa dan seekor singa betina.

Pada satu hari, singa betina melahirkan dua anak laki singa.

“Sekarang singa suka pergi unutk memburu dan waktu dia sudah membunuh mangsanya, dia suka membawa mangsanya ke rumah menghadiahnya kepada isterinya.

“Tapi satu hari dia mengembara di semua tempat unutk mencari makan tapi sia-sia.

Sementara, matahari terbenam.

“Waktu dia sedang pulang rumah, singa menemu seekor serigala kecil. Dia tidak membunuhnya karena serigala itu hanyalah sebuah bayi.
Mengangkat dia dengan hati-hati di giginya, dia membawa serigala ke rumah dan menghadiahkannya kepada isterinya.

“Sayangku,” kata singa betina, “apakah kamu membawa makanan?”

“Sayangku”, jawab singa, “saya tidak sanggup menangkap apapun hari ini kecuali serigala ini. Saya memikir, ‘Ini Cuma satu bayi dan termasuk golongan kita juga, jadi saya tidak membunuh dia,

Karena mereka berkata :

Tidak pernah menyerang seorang pertapa,
Seorang Brahmin, seorang anak atau seorang wanita
Atau, terutama, seorang yang percaya kamu.”


“Jadi saya membawa dia ke rumah dalam keadaan hidup. Meskipun, kamu boleh makan dia dan mengatur unutk hari ini. Besok saya akan memperoleh mangsa yang lain.”

“Suamiku tersayang,” kata singa betina, “kamu tidak membunuh bayi serigala ini, jadi manabisa saya dapat membunuhnya dan makan dia sendiri?’



Bahkan waktu hidup seorang dalam bahaya
Itu tidak wajar untuk melupakan kewajiban diri sendiri
Dan jadi melakukan sebuah dosa.


“ini adalah agama kuno kita. Dan jadi, saya tidak akan membunuhnya tapi saya akan menjaga dia seperti anak saya yang ketiga.”

“Jadi dia mulai memberi bayi serigala susu dia sendiri dan tidak lama kemudian, serigala menjadi gemuk.

Tiga-tiga bayi mulai menjadi besar-sama tanpa menyadari beda diantara mereka dan memakai masa kanak-kanaknya unutk bermain dengan mainan-mainan yang sama.

“Pada satu hari, seekor gajah yang liar muncul disana.Melihat dia, dua anak singa lari cepat-cepat ke depan dengan geram unutk menyerangnya tapi serigala muda kata,” Tunggu! Dia adalah musuh jenis kita. Jangan pergi dekat dia!”

Dengan kata-kata ini, dia lari pulang.

Semangat anak-anak singa juga patah waktu mereka melihat tindakan pengecut kakaknya.

Karena mereka berkata :

Seorang panglima yang bertenaga dan berani,
Menimbulkan kepercayaan di atas, seluruh tentaranya,
Tapi kalau dia lari,


Nanti seluruh tentara akan dalam keadaan kacau.”

“Waktu dua anak singa kembali ke rumah, mereka menceritakan kepada orang tua mereka sambil ketawa, tentang kelakuan kakanya.

Mereka berkata , “Waktu dia melihat gajah datang, dia langsung lari.”

Waktu serigala muda mendengar ini, dia merasa sangat marah. Bibirnya bergetar, matanya menjadi marah, sebuah kerut muncul di dahinya dan dia mulai mencela dua anak singa dengan kejam.

Singa betina membawa serigala ke samping dan kata kepadanya,” Sayangku, jangan bicara seperti begitu. Memangnya mereka adalah adikmu.” “Tapi serigala menjadi lebih marah dan kata kepada singa betina, “Apakah dalam apapun cara saya lebih rendah daripada mereka, di dalam keberanian, penampilan, pendidikan atau kecerdasan, sampai mereka harus mengomlok-olok saya? Saya akan pasti membunuh mereka.”

“Waktu singa betina mendengar ini, dia senyum di hatinya dan untuk menyelmatkan yang muda serigala kata “Anak saya, itu memang benar bahwa kamu berani, tampan, pintar dan mempunyai pendidikan yang baik, tapi tidak ada gajah yang dibunuh di famili kamu dilahir . Anak saya ! Dengar !Kamu sebenarnya anak serigala .Karena kerasaan sayang saya menjagamu, sambil memberikanmu susu . Sekarang, sebelum anak-anak singa mengenali kamu sebagai seekor serigala, pergi dari sini dan pulanglah ke sukumu atau mereka akan membunuhmu.”

“Waktu dia mendengar ini, serigala muda merasa takut, lari dari tempat ini dan bergabung dengan sukunya.

‘Dan jadi,’ melanjut raja, ‘karena itu saya kata, bahwa lebih baik kamu lari dari sini, karena kalau prajurit-prajurit mengenali kamu sebagai tukang pot, mereka akan mengolok-olok kamu dan membunuhhmu.”

“Waktu tukang pot mendengar ini, dia langsung meninggalkan istana.

“Dan jadi”, melanjut menyet,

“karena itu saya berkata :

Seorang munafit dengan kecerdasan sedikit
Yang sambil melupakan kepintannya diri
Membicarakan kebenaran,
Tidak akan berhasil dalam mencapai tujuannya,
Seperti Yudhisthira, tukang pot.’


“Kamu bodoh! Kamu melakukan ini hanya unutk isterimu. Seorang laki tidak boleh menjadi sebuah budak dikuasai oleh iatrinya.’

Seperti Vararuci* kata :

Dalam cara apa seorang laki,
Tidak melakukan perintah isterinya
Dengan permohonnya,
Laki itu meringkak seperti kuda,
Dan mencukur kepalanya pada waktu yang aneh.”


“Itu bagaimana?” tanya buaya.

Dan monyet menceritakan :


CERITA TENTANG NANDA DAN VARARUCHI.


Dahulu pada satu saat, hidup seorang raja bernama Nanda. Dia menguasai seluruh negara yang dikelingi oleh laut-laut dan kekuatannya dikenal jatuh seperi pancaran sinar bulan di musim gugur . Cahaya yang memantul dari mahkotanya raja-raja daerah yang berlutut dihadapnya , membuat bangku di mana dia menaruh kakanya , becahaya berwarana terang sekali. “

Raja ini mempunyai satu menteri bernama Vararuchi, ahli dalam ilmu pemerintahan dan filsafat.

“Pada satu hari, isteri Vararuchi, lagi merajuk. Dia menungut semua taktik yang bisa dia pikirkan untuk membuat isterinya seperti biasa, tetapi gagal.

Sebagai usaha terakhir dia kata, ‘Sayangku, saya akan lakukan, apa yang kamu mau untuk membuatmu bahagia .’

‘Dia jawab, ‘Cukurlah rambutmu dan jatuhlah di kakiku! Nanti saya akan merasa bahagia!’

“Menteri melakukan ini dan tingakah laku isterinya menjadi seperti biasa Dalam cara sama, ratu Nanda juga dalam keadaan merajuk.

Suaminya, raja melakukan semua yang terbaik untuk membuat ratu seperti biasa, tapi gagal. Akhirnya, dia kata kepada ratunya, ‘Sayang saya, saya akan melakukan apapun unutk membuat kamu bahagia. Hanya katakan apa yang kamu mau.’

‘Baik, kalau begitu, ‘kata ratu. ‘Biarkan saya menaruh sebuah kerang di mulutmu, menaikimu, seperti kuda dan melarikan kamu dengan kecanga. Dan waktu kamu lari, kamu harus meringkik. Kalau kamu melakukan ini, saya akan merasa bahagia.’

“Raja melakukan ini dan ratu menjadi sperti biasa.

Pagi-pagi berikutnya, waktu raja masuk istananya, dia melihat Varauchi botak.

Dia kata kepadanya, ‘Vararuchi! Kenapa kamu mencukur kepalamu tiba-tiba?’

‘Yang Mulia!’ dia jawab, ‘dalam cara apa seorang laki tidak melakukan perintah seorang perempuan? Dengan permohonannya, dia meringkik seperti kuda dan mencukur kepalanya pada waktu yang aneh.’

“Dan jadi,” melanjut monyet, “Seperti Nanda dan Vararuchi kamu juga, buaya jahat, adalah sebuah budak isterimu. Kamu bersepkat untuk membunuhku, tapi mengoceh begitu banyak sampai kamu membuka rahasia. Itu begitu benar apa yang mereka berkata;

‘Kesenyapan adalah seperti emas,
Burung kakak tua dan burung-burung lai,
Yang berkotek akan ditangkap
Sedangkan burung jenjang tetap bebas.


Jadi, dengan tetap diam, kamu pasti akan berhasil.’

Dan :

Keledai, yang memakai kulit harimau,
Kelihatan menakutkan, waktu dilihat
Tapi dia dibunuh karena dia meringkik.”


“Itu bagaimana?” tanya buaya.

Dan monyet menceritkan :


CERITA TENTANG SEEKOR KELEDAI DAN SEORANG TUKANG CUCI.


“Di sebauh kota, hidup seorang tukang cuci, bernama Suddhapata*.

Dia mempunyai hanya seekor keledai. Karena kekurangan rumput dan barang-barang lain untuk makan, keledai menjadi sangat kurus.

“Pada satu hari, waktu tukang cuci sedang mengembara di hutan, dia melewati seekor harimau yang mati.

Dia berpikir, ‘Oh, ini adalah keuntungan yang baik, Saya tahu apa yang akan dengan saya lakukan. Saya akan memakaikan kulit harimau ini di atas keledai saya dan memperbolehkan dia berjalan di padang jawawut pada malam hari. Petani petani akan berpikir bahwa ini adalah seekor harimau dan karena ketakutan, mereka tidak akan keluar.’

“Ini, tukang cuci melakukan.

Dari waktu itu, keledai suka makan jawawut sampai hatinya puas pada malam hari dan pagi-pagi, tukang cuci suka membawanya kemabli ke kandangnya. Dengan perjalanan waktu, keledai menjadi begitu gemuk sampai tukang cuci harus berusaha keras unutk menyret keledai kembali ke dalam kandang.

“Pada satu malam, waktu keledai lagi makan di padang jawawut, dia mendengar keledai perempuan meringkik dari jauh. Dia tidak bisa tahan meringkik kembali. Langsung petani-Petani menyadari bahwa ini hanyalah seekor keledai yang memakai kulit harimau.

Mereka lari keluar, menangkapnya dan membunuhnya dengan kayu-kayu.

“Dan jadi”, melanjut monyet,’

“Karena itu saya berkata :

Keledai yang mengunakan kulit harimau,
Kelihatan menakutkan waktu dilihat,
Tetapi dia dibunuh waktu dia meringkik.”


Sekarng, sementara buaya dan monyet sedang bicara, seekor binatang yang tinggal di air, menghampir mereka dan kata kepada buaya, ‘Isteri kamu dirampas dari mendapat cintamu dan telah melaparkan dirinya sampai kematian.”

Waktu buaya mendengar ini, dia sangat terkejut, seperti disambar oleh petir. Dengan hatinya patah, dia kata kepada monyet, « Oh bencana apa yang bernimpa saya . Saya suunguh sunguh sial.’

Karena mereka berkata :

Dia yang tidak mempunyai baik ibu,
Maupun isteri yang bicara dengan manis di rumah,
Harus pergi ke hutan
Karena untuk dia, hutan dan rumah sama saja.’


‘Temanku,’ melanjut buaya, ‘maafkan saya karena saya mengkhianat terhadap kamu dan sekarang, karena saya sudah hilang isteriku, saya akan masuk ke dalam m api dan membakar diriku. »

Waktu monyet mendengar ini, dia bersenyum dan kata,’Buaya bodoh ! Dari pertama, saya menyadari bahwa kamu adalah budak isterimu dan suami yang dikuasai isteri. Dan sekarang saya mempunyai bukti. Begitu bodoh kamu ! Kamu sedih waktu kamu seharusnya meresa gembira. Kematian seorang isteri seperti begitu harus dirayakan.’

Karena mereka berkata :

Seorang isteri yang mempunyai tabiat yang jelek,
Yang selalu menyukai bertengkar,
Membawa suaminya usia tua sebelum waktunya :
Jadi seorang yang mencari kebahagiaan diri sendi
Tidak boleh menyebutkan juga nama’
Seorang wanita yang begitu jahat.
Wanita sangat aneh,
Mereka tidak pernah mengatakan
Apa yang mereka sedang piker
Atau yang ada di bibirnya
Dan apa yang mereka melakukan selalu berlawanan
Dengan apa yang mereka kata.
Mereka yang ditarik wanita dari penampilian yg mempersona,
Terhancur seperti binatang sejenis kupu-kupu di api.’


Pada ini, buaya kata,’ Teman, apa yang kamu kata agak benar. Tetapi apa yang akan saya lakukan sekarang ? Dua bencana menimpa saya. Pertama, kehilangan isteri dan kedua, kehilangan persahabatanmu.Iinilah yang terjadi waktu takdir bermusuhan.’

Seperti serigala perempuan kata kepada si wanita :

Wanita yang terlanjang,
Kamu dua kali lebih pintar dari pada saya,
Tetapi kamu tidak mempunyai baik kekasih
Maupun suaminya,
Jadi apa yang lagi kamu menatap?’


‘Itu bagaimana ?’ tanya monyet.

Dan buaya menceritakan :


CERITA TENTANG ISTERI PETANI.


“Di sesuatu kota, hidup seorang petani dan isterinya.

Karena suaminya tua, wanita ini selalu suka memikir tentang laki-laki lain dan tidak pernah bisa istiraht di rumah. Seluruh hari, dia suka mengembara di kota, mencari orang-orang untuk menemaninya.

‘’Satu kali, seorang penipu, yang kerjaanya adalah untuk merampok orang lain, melihat dia.

Waktu tidak ada orang lain didekatnya dia menghampiri wanita ini dan kata ‘Makluk yang cantik! Isteriku sudah mati dan ketika saya melihat kamu, saya jatuh cinta denganmu. Jadi, biaralah saya mendapat kenikmatan persahabatnmu.’

‘Temanku yang tampan, ‘dia jawab, ‘kalau begitu, saya siap. Dan apa lagi, suamiku sangat kaya tetapi begitu tua sehingga dia tidak bisah berjalanpuh. Jadi, kita bisa mencuri uangnya, lari dari rumah bersama-sama dan menikmati hidup sampai hati kita puas, di kota yang lain.’

‘Baik, kalau begitu, ‘kata penipu,’ Ketemu saya disini besok pagi-pagi dan kita akan pergi. ‘

Istri petani setuju dan pulang rumah, mukanya berseri-seri dengan gembira.

Pagi-pagi berikutnya, waktu petani yang tua, suaminya, sedang tidur nyenyak, wanita ini mencuri semua uangnya, pergi cepat-cepat ke tempat pertemuan dan ketemu penipu.

Kemudian mereka bernangkat buat perjalanan terhadap selatan.

“Waktu mereka sudah berjalan beberapa jarak, mereka sampai di tepi sungai. Waktu penipu melihat sungai, dia berpikir, ‘Apa wanita ini kepada saya! Dia ada pada akhir masa mudanya. Apa lagi, kalau siapapun mengikutnya dan dapat mengejar kita, saya bisa musnah. Jadi, apa yang akan saya lakukan adalah merampoknya dan meninggalkannya.’

“Jadi dia kata kepada wanita”, Kekasih! Ini sulit untuk menyebarang sungai ini yang besar. Saya akan pergi pertama dengan uang lalu kemudian kembali dan membawa kamu seberang, di punggung saya’

“Baik, teman saya yang tampan,’ dan jawab, ‘melakukan itu.”

Dengan ini, dia memberi kepada penipu semua uangnya.

Waktu dia sudah mengumpul semua, penipu kata kepada wanita itu, ‘Makluk yang cantik, berikan saya baju-baju yang kamu sedang pakai juga, supaya nanti kamu bisa menyeberang sungai dengan enak.”

“Wanita setuju, memberi dia bajunya dan penipu berangkat, membawa semuanya dengannya dan meninggalkan si wanita.
“Wanita ini menunggu buatnya di tepi sungai, dengan, lengannya tersilang di atas dadanya dan tangannya di bahunya.

“Sementara, seekor serigala perempuan, muncul disana sambil memegang sepotong daging di mulutnya.

Tiba-tiba seekor ikan meloncat dari air dan dia jatuh di tepi sungai.

Waktu serigala perempuan melihat ini, dia menjatuhkan potong daginganya dan pergi untuk mencoba menangkap ikan tetapi bagaimanapun juga ikan berhasil menyelip kembali kedalam air sebelum serigala bisa meraihnya.

Jadi serigala perempuan mulai kembali ke tempat dimana dia sudah menaruh potongan dagingnya.

Tetapi sementara seekor burung nasar terbang ke bawah, mengangkat potongan daging dan terbang dengannya.

Jadi serigala perempuan sedang melihat atas pada burung nasar, penuh kekecewaan, ketika wanita bicara kepada serigala perempuan dengan senyum, ‘ Nyonya serigala! Kamu sudah menghilangkan dua-dua, jadi apa yang menatap kamu ?’

Maka serigala perempuan telah melihat apa yang terjadi antara wanita dan Penipu dan mengerti bahwa wanita itu menghilang swaminya dan pencinta juga.,

Oleh karena itu dia menjawab secara ‘Wanita yang terlanjang ,Kamu dua kali pandai daripada saya tetapi kamu mempunai baik pencintamu maupun suamimu,oleh karena itu , apa yang menanatap kamu.?

Waktu buaya menceritakan semuanya kepada monyet , buaya yang lain muncul di sini dan kata kepada buaya ini ,’ Seekor buaya yang lebih besar dari kamu menyerahkan tempat kamu .’

Waktu buaya mendengar ini, dia merasa sangat terganggu. Dia memirkan semua jalan dan cara untuk mengusir buaya keluar.

Dia kata kepada diri sendiri, ‘Oh, lihatlah nasib burukku ! Teman saya mengubah menjadi musuh, isteriku sudah mati dan sekarng rumah saya ditempati oleh buaya lain. Apa yang akan terjadi kepada saya setelah ini‘

Ini begitu benar apa yang mereka berkata :

Kamu mendapat lebih banyak keratan,
Dimana sudah ada sebuah luka,
Dan waktu seluruh makan sudah habis,
Saat itu kamu lebih lapar buatnya.
Pada waktu yang sulit, musuhmu bertambah,
Semua ini terjadi waktu takdir berlawanan denganmu.’


“Sekarang apa yang akan saya lakukan?” melanjut buaya. “Haruskan saya berkelahi dengan ini yang mendesak masuk atau membujuknya unutk keluar dengan damai? Atau haruskan saya menyuapnya atau mengambil nasihat teman saya si monyet ?’

Karena mereka berkata :

Waktu seorang mulai sebuah tugas,
Setelah meminta nasihat dari orang yang tua,
Dan teman-temannya, yang menginginkan kebaikannya,
Dia tidak pernah akan menghadapi halangan.’


Kemudian buaya bicara kepada monyet, yang ada di atas pohon Jambu, “Temanku tersayang, lihatlah nasibku yang buruk! Rumah saya ditempati buaya yang lebih besar. Jadi, sekarang, saya memohon anda untuk memberi nasihat. Katakan , apa yang harus saya melkakukan? Taktik yang mana harus saya meniru: Merunding dengan damai, pertengkaran, suapan atau apa?

“Kamu orang yang berdosa dan yang tidak bersyukur !” kata monyet. Kenapa kamu menggangu saya biarpun saya telah melarangmu untuk, melakukannya? Saya tidak akan memberi nasihat kepada satu bajingan seperti kamu!”

“Tolong!” kata buaya. “Saya tahu saya tolah memperlakukan kamu jelek tetapi, buat persahabatan kita yang dulu, berilah saya sedikit nasihat.”

“Saya tidak aka memberi nasihat kepadamu!” kata monyet dengan marah, ‘kamu mencoba menenggelamkan saya di laut hanya karena isterimu mendorongmu ututk melakukanya. Kamu patut dibenci! Isteri sangat disayang oleh kita semua tetapi kamu tidak menenggelmkan teman-temanmu hanya karena isterimu menyusun kamu untuk melakukan itu . Kamu ditakdirkan untuk kehancuran,karena kamu terlalu bodoh untuk mengenal nasihat yang baik waktu kamu mendengarnya,‘

Karena mereka berkata :

Dia yang, karena kesombangan,
Tidak mengikuti nasihat yang baik orang-orang yang saleh,
Akan pasti dihancurkan,
Seperti si unta, dengan sebuah bel kelilintg lehernya,
Oleh si singa.”


Itu bagaimana? Tanya buaya.

Dan monyet menceritakan :


CERITA TENTANG SEEKOR UNTA DENGAN SEBUAH BEL KELILING LEHERNYA.


“Di sesuatau Kota , hidup satu tukang gerobak, bernama Ujjwalaka.

Karena dia tidak mendapat perjanjian dalam perdagangan, dia menjadi sangat miskin dan dia berpikir, ‘Terkutuklah kemiskinan ini! Semua orang-orang lain di kota sedang melakukan pekerjaan satu atau yang lain, tetapi saya tidak mendapat pekerjaan apapun yang cokok. Semua orang – orang lain memiliki gedung bertingkat empat sementara saya tidak mempunyaipun sebuah rumah yang pantas untuk tinggal. Apa gunanya tinggal di sini!’

“Dan tengah perjalanan, sememntara mereka masih didalam hutan, matahari terbenam.

Tiba-tiba, tukang gerobak melihat seekor unta perempuan, menderita kesakitan karena akan melahirkan. Dia telah ditinggal oleh sebuah kafilah.

Tidak lama kemudian, dia melahirkan sebuah unta bayi. Tukang gerobak mengikat unta perempuan dengan tali, membawa sebuah kapak kecil yg tajam dan pergi untuk memotong daun-daun yang empuk untuuknya buat makan. Dia menaruhnya ini didepannya dan pelan-pelan unta perempuan memulai memaknnya.

“Pagi-pagi berikutnya waktu unta sumbuh sehat ,tukang gerobok membawa unta dan bayi dengannya ke rumah baru dia.

Dijaga oleh tukang gerobak, unta perempuan, menjadi benar-benar sehat seperti semula dan bayi bertumbuh menjadi sehat. Dengan penuh sayang, tukang gerobak mengikat sebuah bel keliling leher unta yang muda.

“Setiap hari, dia suka menjual susu unta perempuan dan dengan cara ini, menyahan famili dia.

Kemudian, dia berpikir, ‘Kenapa saya harus mulai pekerjaan yang lain, ketika saya bisa menjaga familiku dengan baik hanya dengan menjual susu unta ini!’

“Jadi, dia kata kepada isterinya,” Sayangku, dagang ini sangat menguntungkan, Kalau kamu setuju, saya akan meminjam sedekit uang dari seorang yang kaya pergi ke Gujarat* untuk membeli seekor unta yang muda. Sementara saya pergi, tolong jagalah dua-dua ini.” Isterinya setuju.

“Jadi, tukang gerobak pergi ke Gujarat dan pulang habis membeli seekor unta yang muda.

Dia bernasib baik dan dalam beberapa waktu, dia menjadi pemilik banyak unta. Dia menggaji satu pembantu untuk menjaga mereka dan memberinya satu unta bayi setiap tahun sebagi untuk pekerjaanya. Dia juga memberinya susu unta dengan gratis untuk meminum setiap hari. Dan jadi tukang gerobak hidup dengan bahagia, menjaga unta-unta dan anak-anaknya dan setelah itu menjualnya.

Setiap pagi, unta-unta suka memakan rumpat di hutan didekat sana dan memakan tenaman yg empuk dan barang-barang lain yang bagus.,

Kemudian mereka suka pergi untuk minum air dari sebuah danau yang besar dan akhirnya, pulang, rumah, main-main dengan di tengah jalan.“

Sekarang, unta ini, dengan sebuah bel keliling lehernya, sangat sombong dan suka ikut di belakang unta-unta yang lain, sendirian. Waktu yang lain menyadari ini, mereka kata, ‘Yang bodoh ini selalu memisahkan diri dan jalan belakang kita, dengan bel berbunyi. Ini membuatnya sangat mudah ditangkap. Pada satu hari, daia akan ditangkap dalam cenkeraman binatang yang jahat dan dibunuh.

‘Mereka semua memarahinya tentang ini dan mencoba menerangkan kepadanya, tetapi dia tidak memperhatikan mereka.

Pada satu hari seekor singa mendengar suara bel ini di hutan.

Dia mengikut suara ini dan melihat satu kafilah unta-unta muda berjalan di depan. Mereka sedang pergi ke sebuah danau untuk minum air. Tetapi satu, dengan bel keliling lehernya, telah memisahkan diri sendirian dan masih memakan rumput. Yang lain sudah selesai minum dan berangkat buat rumah Unta ini mulai mengembara di semua arah dan dia tersesat. Singa mengikuti suara bel yang berbunyi, menyusul unta dan berdiri bersembunyi di jalan dia. Waktu unta sudah cukup dekat, singa meloncat atasnya, memukulnya di lehernya dan membunuhnya. ‘Dan jadi’, melanjut monyet,’

Karena itu saya kata :

‘Dia yang, karena sombong,
Tidak mengikuti masihat baik
Yang diberi oleh orang-orang yang saleh,
Akan pasti dihancurkan
Seperti di unta dengan sebuah bel keliling lehernya, Dibunuh oleh singa


Waktu buaya mendengar cerita ini, dia kata kepada monyet, “Teman! Mereka yang berpengalaman dalam sastra kata :

Kalau kamu berjalan tujun langkah dengan seorang
Kamu telah menjadi temannya


“Jadi, demi persahabatan kita, dengarlah apa yang akan saya katakana kepadamu:

Mereka yang ingin kebaikan kamu,
Dan memberi kamu nasihat yang bagus,
Tidak akan merasa sengsara,
Juga di hidup ini ataupun hidup yang berikutnya.’


“Dan jadi, biarpun saya dulu tidak bersyukur, tolong memberilah kepada saya sedikit masihat.’

Seperti mereka berkata :

Apa nilai kebaikan,
Kalau ini hanya kebaikan sebagai ganti untuk kebaikan,
Tetapi waktu seorang memberi kebaikan
Sebagai ganti untuk kejahatan,
Dia dipanggil mulai oleh orang-orang yang hijaksana.”


Waktu monyet mendengar ini, dia kata, “Oh, baik, kalau begitu! Kalau begitu masalahnya, saya akan menasihat kamu! Pergi dan bertengkar dengannya! Kalau kamu melakukan ini, kamu mendapat keuntungan dalam cara kedua-duanya. Kalau kamu dibunuh, kamu akan pergi ke surga tetapi kalau kamu menang, kamu tidak hanya mendapat rumahmu kembali tetapi juga hormat dari orang-orang lain.’

Seperti Mahacaturaka*, serigala, kata :

‘Menunduk kepala didepan yang besar,
Saling melawan
Memberi hadiah-hadiah kecil kepada yang buruk,
Dan bertengkar dengan yang sama-sama kuat.”


“Itu bagaimana? Tanya buaya.
Dan monyet menceritkan :

CERITA TENTANG SEEKOR SERIGALA, SEEKOR SINGA SEEKOR MACAN TUTUL DAN SEEKOR HARIMAU.


“Di sesuatu bagian hutan hidup seekor serigala bernama Mahachaturaka.”

“Pada satu hari, dia menemukan secara kebetulan seekor gajah yang mati. Dia melingkarinya berkali-kali, mencoba untuk merobak kulit gajah yang tetapi dia tidak bisa.

Sementara seekor singa, yang sedang mengembara sini dan sana, munucul di sana.

“Waktu serigala melihat singa menghampirinya, dia menunduk kepalanya di tanah, menggabungkan cakarnya dengan penghormantan dan kata dengan rendah hati, ‘Yang Mulia! Saya lagi berjaga-jaga gajah ini buat anda. Sekarang karena anda sudah datang, tolong memakannya.’ Waktu singa mlihat serigala bertindak dengan begitu rendah hati, dia kata, ‘Terima kasih banyak, tetapi saya tidak pernah memakan sebua mangsa yang dibunuh oleh yang lain.’

Seperti mereka berkata :

Seorang yang lahir di keluarga yang mulia,
Biarpun diliputi bencana-bencana besar,
Tidak pernah meninggalkan jalan yang adil;
Begitu juga singa yang layak sebagai raja
Dari waktu dilahirkan,
Biarpun dalam keadaan hampir pingsan
Karena kelaparan,
Tidak pernah menyentuh rumput atau binatang
Yang dibunuh oleh orang lain.’


‘Dan jadi,’ melanjut singa, “saya akan membei kepadamu, gajah yang mati ini sebagai hadiah.”

‘Ini sangat benar dari pihak tuan, kata serigala’ untuk memperlakukan pembantu-pembantunya begini.’

“Habis singa sudah pergi, seekor mecan tutul muncul di sana,

Waktu serigala melihatnya, dia berpikir, ‘Saya sudah melenyapkan singa yang jahat dengan menunduk dengan rendah hati didepannya, tetapi bagaimana saya akan menghindari yang ini? Dan terlalu berani, saya tidak bisa menanganinya tanpa kelicikan.’

Karena mereka berkata :

Waktu ini adalah tidak mungkin
Untuk membujuk seorang melalui cara-cara yang damai,
Atau dengan suapan,
Maka kelicikan adalah jawaban yang satu-satunya.
Karena biarpun seorang berbakat dengan sifat-sifat yang baik
Bisa dimenanginya oleh kelicikan.”


“Dengan ini, serigala menegakkan bahunya dengan bangga dan kata dengan rendah, ,’Paman kenapa kamu masuk tempat yang berbahanya? Si singa membunuh gajah ini, memilih saya untuk berjaga-jaganya dan sekarang telah pergi untuk mandi di sungai. Waktu dia berangkat, dia kata kepadaku, ‘Kalau ada satupun macan tutul tiba di sini, datanglah ke saya diam-diam dan memberitahukan saya. Kemudian saya akan memastikan bahwa semua macan tutul akan terhabis dari hutan ini. Unutk satu kali, salah satu macan tutul mengotori binatang yang saya bunuh dan saya sangat marah dengan macan-macan tutul dari hari itu.”

“Waktu macan tutul mendengar ini, dia merasa takut dan dia kata, ‘Kemanakanku! Tolong menyelamatakan saya! Jangan katakan kepada singa bahwa saya telah datang ke sini.”

Dan dengan kata-kata ini, dia langsung lari seceptnya bisa.
“Waktu macan tutul sudah pergi, seekor harimau tiba di sana.

Waktu serigala melihatnya , dia mulai berpikir, ‘Dia mempunyai gigi kuat yang sangat tajam. Saya akan membuatnya membuka robek kulit gajah.’

“Dengan pikiran ini, di otaknya, dia kata kepada harimau, ‘Kemankanku! Bagaimana ini bahwa saya melihat kamu habis begitu lama? Dan kamu kelihatan sangat lapar. Jadilah tamuku. Gajah ini telah dibunuh oleh seekor singa dan dia memberi perintah kepada saya unutk menjaganya. Tetapi sampai dia kembali, makan seberapa saja kamu bisa dan berangkat cepat-cepat.”

‘Kalau begitu, ‘kata harimau,’ saya tidak ingin melakukan apa-apa dengannya, kaerna singa mungkin bisa membunuhku.

Mereka berkata :

‘Sepanjang berapa juga kamu mengganu untuk tetap hidup,
‘Kamu hanya harus makan
Apa yang kamu bisa mencernakan,
Dan apa, satu kali dicernakan,
Membantu kamu untuk menjadi sehat.”
‘Dan jadi,’ melanjut harimau, ‘Saya tinggal saja!’


‘Pengecut!’ kata serigala.’ Memakanlah dan jangan khawatir tentangnya. Saya akan memberitahukan kepada kamu kapan si singa lagi kembali, ketika dia masih agak jauh.”

“Harimu ditipu oleh pembicaraan serigala yang licik.

Tetapi hampir tidak harimau merobak kulit gajah dan mengambil beberapa semulut penuh, waktu serigala menjerit, ‘Berhenti! Kamu lebil baik lari, kemanankan! Singa datang! Pada saat harimau mendengar ini, dia lari kencang.

“Serigala baru saja mulai memakan daging, melalui pembukaan dibuat oleh harimau, waktu serigala yang lain muncul di tempat ini waktu, klihatan sangat merah. Menebak bahwa kekuatan dia sendiri sesuai dengan yang baru datang; Mahachataraka mulai mengulangi kata-kata dari sajak berikut:

"Menunduk kepala didepan yang besar,
Mengadu kekuatan saingannya yang sama-sama kuat saling melawan,
Memberi hadiah-hadiah kecil kepada yang jah
Dan bertengkar dengan yang sama-sama kuat.”


“Dia bertengkar dengan serigala yang lain ini, menggigitnya dengan giginya yang tajam dan mengusirnya.

Dan dia menikmati daging gajah sendirian buat waktu yang lama, lama sekali. “

Dan jadi, buaya, melanjut monyet, ‘jangan memberi musuhmu waktu untuk mengelilinginya dengan perit. Kamu juga, bertengkarlah dengan musuh ini yang adalah jenis kamu sendiri,

karena mereka berkata:

‘Kamu bisa mengharap kemkmuran dari sapi,
Penibusan dosa dari Brahmin,
Pikirran berubah-ubah dari wanita,
Dan antaganism dari teman-teman dan sanak saudara.


Dan apa lagi, seperti anjing kata:
‘Di luar negeri, wanita-wanita sembeno Dan meninggalkan semua pintu terbuka,
Anda mendapat macam-macam makanan yang enak untuk makan,
Tetapi ada sesuatu yang tidak menguntungkan,
Teman-temanmu dan sanak saudar kamu sendiri kamu sampai mati.’

“Itu bagaimana?” tanya si buaya.

Dan monyet menceritakan :

CERITA TENTANG SEEKOR ANJING DI LAUR NEGERI.


“Di sesuatu kota, hidup seekor anjing bernamaChitranga*.

Satu kali kelaharam, ditanahmin ini, anjing-anjing berserta binatang-binatang yang lain mulai menderita lapar; beberepa juga mati. Chitranga tidak tidak tahan keadaan bagini lebih lama dan dia berangkat buat luar megeri.

“Di sana, di seuatu kota, karena kelalaian pemlilik rumah, wanita yang kaya, dia bisa masuk rumah ini setiap hari dan mengisi perutnya dengan macam-macam makanan, sampai hatinya puas Tetapi pada saat dia kelar, karena perasaan dendam , anjing-anjing lain suka mengelilinginya dan menggigtnya seluruh badan dengan gigi-gigi mereka yang tajam.

“Jadi kemudian, dia berpikir,’ Oh, itu lebih-lebih bagus untuk tinggal di megara sendiri dan tinggal dengan damai ke negarnya sendiri.’ “Waktu dia sampai di sana, keluarganya berkumpul kelilingnya dan terus-menerus bertanya pertanyaan, ‘Chitranga! Katakan berita-berita tentang luar negeri! Bagaimana negera itu? Bagaimana orang-orang di sana bertindak? Makanan yang mana mereka memakan? Apa dagang mereka?’

‘Apa yang bisa saya kataka tentangnya?’ jawab Chitranga. ‘Di luar negeri, wanita-wanita sembrams dan meninggalakan semua pintu terbuka; Kita mendapat macam-macam makanan yang enak untuk makan. Tetapi ada sesuatu yang tidak menguntugkan. Teman-teman dan sanak saudara kamu sendiri menyiksa kamu sampai mati mati.’

Waktu buaya mendengar nasihat yang baik yang diberi oleh monyet, dia memutuskan untuk berkelahi dengan buaya yang lain sampai mati dan, berpamitan dengan temannya, dia kembali pulang.

Dia berkelahi dengan musuhnya dan membunuhnya. Dia memperloeh kembali rumahnya dan hidup dengan bahagia untuk selama-lemanya.

AKHIR TANTRA KEEMPAT


BAGIAN V




TINDAKAN TANPA DIPIKIRKAN TERLEBIH DAHULU.


Ini awal tantra kelima bernama, ‘Tindakan tanpa dipikirkan terlebih dahulu ” Dan inilah sajak pertama:

Orang-orang yang bijaksana seharusunya tidak mengikuti
Contoh tukang cukur,
Mengejar sesuatu yang belum memperhatikan dengan teliti,
Manupun belum memahami dengan benar-benar,
Baik mendengar dengan betul,
Maupun belum memikirkan dengan cukup.”


Beginilah cerita ini mulai :

Di selatan India, ada sebuah kota bernama Patliputra*.
Seorang pedegang, bernama Manibhadra hidup disana. Dia suka membuat perbuatan dermawan demi agama, demi cinta orang lain, dan demi penyelmat jiwa sendiri.
Tepi takdir bermusuhan dengannya dan dia menghilangkan sleuruh hartanya.
Oleh karena itu, hormat dan reputasi orang ini perlahan-lahan mulai menjadi kurang di semua tempat. Dia merasa sangat sedih dan semangatnya hilang.
Pada satu malam, ketika dia sedang terbaring di tempat tidurnya, dia berpikir, “Oh, biaralah kemiskinan ke neraka!

Itu benar apa yang mereka berkata :

Seorang mungkin mempunyai sifat yang baik,
Mempunyai perasaan belas kasihan dan kesucian,
Bersifat manis dan dilahirkan di famili yang mulia,
Tapi satukali dia menghilankan uangnya,
Dia tidak lagi dihormati dimana-mana.’


Dan :

Angin yang bertiup di musim seni, similarly
Perlahan-lehan mengkurangkan keindahan musim dingin,
Dan masalah sehari-hari untuk menjaga sebuah famili,
Mengkurangkan kebijaksanaan seorang yang pintar.’


Dan :

Rumah seorang yang misikin,
Adalah seperti langit tanpa bintang – bintang,
Atau sebuah danau tanpa air,
Mengesankan, tapi mati seperti tanah kuburan.’
Orang-orang yang diliputi kemiskinan
Mudah terlihat karena kesengsaraan mereka
Lebih banyak perhatian
Dari pada kelembung air
Yang membentuk dan lenyap.’


Dan :

Seorang yang miskin mungkin bijaksana, jujur,
Dan dilahirkan di keluarga yang elok
Tetapi semua menghindarinya,
Biarpun tolol, tidak sopan
Dan dilahirkan di keluarga yang sederhana
Karena tujuan yang tersembunyi
Liputi oleh perhatian


Dan juga :

Laut mengeraum,
Dan semua gemetar,
Yang kaya mememarkan sendiri dengan bangga,
Dan dihormati oleh semua.’


Sambil berpikir tentang semua ini, Manibadra mengambil keputusan, “Apa baiknya menjalani hidup yang sama-sekali tidak berguna?” dia kata. “Saya akan berpuasa dan menderita lapar sampai mati.”
Kemudian, dia tertidur.
Dia bermimpi bahwa seorang Jain rahib muncul didekatnya dan kata, “Pedagang, jangan khawatir. Saya Padamanidhi, yang dikumpulkan oleh nenek moyang kamu dengan kerjaan keras. Besok pagi, saya akan datang, ke rumahmu dalam bentuk yang sama. Pukullah saya di kepala saya dengan sebuah kayu dan saya akan mengubah menjadi emas. Lalu kamu akan mempunyai begitu emas bahwa persedianmu tidak pernah akan habis.” Pagi-pagi berikutnya, pedagang bangun, kepalanya memutar-mutar. Ingatan mimpi tadi malam menghantuinya.

Dia berpikir, “Saya tidak tahu kalau mimpi ini akan terkabul atau tidak. Ada kemungkinan besar, ini tidak akan terkabul. Saya mendapat mimpi ini karena saya sibuk memikirkan uang.

Itu benar apa yang mereka berkata :

Mimpi seorang yang sakit
Atau seorang dikuasai oleh duka-cita atau kesulitan,
Hasrat atau kegilaan,
Tidak meramalkan apapun.”


Sekarang, isteri pedegang telah memanggil seorang tukang cukur, untuk meminyaki kaki-kakinya yang capek, dan mencatnya dengan Mendi*. Tidak lama setelah kedatangannya, seorang Jain rahib muncul disana. Dia serupa benar dengan rahib yang dilihat pedagang di mimpinya.

Ketika pedagan melihatnya, dia merasa sangat bahagia dan langung memukul dia di kepalanya dengan sebuah kayu yang dicapai dengan mudah.

Rahib itu jatuh ditanah dan langsung mengubah menjadi sebuah tumpukan emas.!

Pedagang ini mengambil emas ini dan diam-diam menyembunyikan di kamar yang tersembunyi di rumahnya. Dia membuat tukang cukur bahagia dengan memberi nya uang dan baju dan kata kepadanya,’ Jangan pernah mengatakan ke siapapun apa yang kamu melihat.’

Waktu tukang cukur sampai rumahnya, dia derpikir, kalau semua Jain rahib bisa mengubah manjadi emas waktu dipukul di kepala mereka, saya akan mangundang beberapa dari mereka kepada Rumahku.

Dan dia menghabiskan malam hari dengan gangguan, memikir tentang ini.
Pagi yang berikutnya, dia bangun dan pergi ke Jain vihara.
Tiga kali dia mengelilingi berhala Jinendra.

Kemudian dia berlutut diatas tanah, memegang pakaian atasnya didepan mulutnya, di tradisi jain, mengulangi kata-kata dari sajak berikut:

Semoga jain petapa-petapa hidup buat lama
Karena mereka mencurahkan diri mereka hanya
Kapada pengejaran kabijaksanaan.
Berahi dan hasrat tidak lagi berakar di pikiran mereka
Lebih dari tanaman hijau dapat bertumbuh di padang pasir.
Diberkatilah lidah-lidah yang memuji mahavira
Dan diberkatilah tangan-tangan yang merawat dia.


Waktu dia sudah selesai, tukang cukur ini pergi ke kepala rahib, berlutut diatas tanah dengan tangannya dilipat dan kata, ‘ Muni ,saya menunduk didepan anda.’

Sebagai ganti-nya, rahib memberkatinya dan menceritakan kepadanya beberapa ajaran-ajara Agama Jain.

Tukang cukur kemudian kata dengan hati kepada rahib,’ Muni,saya memohon anda,ketika anda pergi untuk mencari amal hari ini,tolong datanglah dan makan di rumahku dan membawalah rahib-rahib yang lain dengan anda.’

‘Pemuja saya yang baik’, kata rahib.’ Kamu jelas seorang yang sangat beriman jadi bagaimana kamu bisa bicara seperti begini?Apakah kamu kira kita Jain seperti Brahmin sampai kamu datang ke sini untuk mengundang kita ke rumahmu untuk makan! Masa kamu tidak tahu bahwa waktu kita pergi untuk mengumpulkan sedekah setiap hari , kita menerima makanan dari pemuja yang pertama yang kami menemu dan kemudian hanya makan cukup untuk menghidupi diri kita?

‘Tapi muni,’ kata tukang cukur,’ saya tahu agama anda cukup baik dan saya juga tahu bahwa anda memang menerima undangan dari pemuja anda. Sekarang, saya sudah mengumpulkan beberapa potongan kain yang sangat indah, yang sangat cantik untuk dibungkus keliling buku-buku anda yang suci. Saya sudah menyimpan banyak uang untuk memberi penulis yang menyalin buku itu. Tapi tolong, janganlah ini mempengaruhi anda, lakukanlah apa yang anda kira terbaik.’

Kemudian tukang cukur meminta berkah rahib dan pulang rumah.

Waktu dia sampai, dia menaruh sebuah tongkat yang dibikin dari kayu khadira,dibelakang pintu dalam keadaan siap.

Terus waktu makan siang,dia pergi kembali ke vihara dan tunggu diluar.

Waktu rahib-rahib keluar, dia memohon mereka untuk menemaninya ke rumahnya untuk mengurus sembayangan.

Karena mereka sangat menginginkan baju dan uang, rahib-rahib itu setuju dan pergi dengan tukang cukur.

Seperti mereka berkata :

Apa ini tidak heran !!
Bahkan seorang petapa
Yang sudah meninggalkan rumah
Membuang jauh semua perkakas-perkakasnya
Dan sekarang makan dan minum dengan tangan
Menjadi satu mangsa kepada ketamakan.


Dan :

Rambut seorang tua menjadi putih,
Giginya menjadi longgar
Dan matanya dan telinganya berhenti berkerja dengan benar,
Tetapi hasrat-hasratnya tetap muda untuk selama-lamanya.


Pada saat rahib-rahib masuk rumah tukang cukur, dia mengunci pintu-pintunya dengan tegas dari dalam dan mulai memukul mereka di kepala mereka dengan kayu. Beberapa jatuh dan mati, yang lain diremukan kepalanya, sedangkan yang lain mulai menjerit buat bantuan.

Waktu kepala penjaga kota mendengar mereka menjerit,dia memberi perintah kepada orang-orang dia untuk pergi dan mengetahui suara ini kerena apa, persis di pusat kota. Penjaga-penjaga pergi untuk lihat dan mereka melihat rahib-rahib lari keluar dari rumah tukang cukur dengan darah mengalir dari mereka.

‘Apa yang terjadi?’mereka tanya rahib-rahib.

Dan mereka menceritakan kepada penjaga-penjaga semua yang tukang cukur melakukan. Penjaga-penjaga menangkap tukang cukur dan membawanya ke pengadilan, beserta rahib-rahib.

Di pengadilan,hakim-hakim kata kepada tukang cukur, kenapa kamu berbuat kejahatan yang keji ini?

‘Ini bukan salah saya ‘. jawab tukang cukur .‘

Dan dia menceritakan kepada merka semua yang dia telah lihat di tempat Manibhabra.

Kemudian hakim-hakim berperintah untuk membawa pedagang didepan mereka dan mereka tanya dia,’ Apa kamu membunuh rahib-rahib jain?’

Pedagang itu menerangkan kepada hakim-hakim sampai ke bagian-bagian kecil semua tentang rahib yang datang di mimpi dia.

Kemudian hakim-hakim kata,’ biarkanlah tukang cukur ini yang jahat, yang tanpa berpikir meniru pedagang digantung.

Kemudian hakim-hakim kata :

Orang yang bijaksana seharusnya tidak mengikuti contoh tukang cukur,
Mengejar sesuatu yang belum memperhatikan dengan teliti,
Maupun belum memahami dengan benar-benar
Baik mendengar dengan betul, Maupun belum memikirkan dengan cukup.


Dan :

Dia yang bertindak tanpa berpikir terlebih dahulu,
Akan sesudah itu menyesal
Seperti isteri Brahmin menyesal atas
Kematian seekor luwak.


Itu bagaimana?tanya pedagang

Dan hakim-hakim menceritakan :


CERITA TENTANG ISTERI BRAHMIN DAN SEEKOR LUWAK


Di sesuatu kota, hidup seorang Brahmin, bernama Dev Sharma.

Pada satu hari, isterinya melahirkn satu anak laki. Pada hari yang sama, seekor luwak perempuan melahirkan seekor bayi luwak,

Tetapi dia sendiri mati.

Karena perasaan belas kasihan, isteri Brahmin membawa luwak bayi dan membesarkan dia seperti anaknya sendiri, memberinya susu dia sendiri, dan mesalepnya dengan minyak.

Bagaimanapun juga, dia selalu berhati-hati, sambil berpikir,’ Luwak ini telah mewarisi kekurangan jenisnya dan mungkin dia pada satu hari bisa menyakiti anak laki saya. Dia adalah ibu yang sangat menyayangi anaknya’

Seperti mereka berkata :

Seorang anak laki mungkin tidak berguna, sombong,
Kelihatan jelek, tolol, bertindak dengan buruk atau jahat,
Tetapi orang tuanya akan masih memanjakan anaknya.


Pada satu hari, wanita ini membuat anaknya tidur dan kemudian ingin mengambil kendinya untuk mengambil air.

Jadi dia kata kepada suaminya,’ Saya lagi ke sumur untuk mengambil air.. Jagalah bayi dan memastikan bahwa luwak tidak menyakitinya’. “Tetapi setelah dia pergi, Brahmin juga meninggalkan rumah untuk meminta-minta derma.

Sementara, seekor ular yang hitam, muncul dari sebuah lubang.

Untuk melindungi anak, yang seperti saudaranya untuk dia, luwak menyerang musuhnya yang wajar, bertengkar dengannya, menggigitnya sampai ke bagian-bagian kecil dan membunuhnya.

Mulutnya dan cakarnya terpercik dengan darah ular.

Kemudian, dalam keinginannya untuk memperlihatkan betapa berani dia telah jadi, luwak pergi dan berdiri didepan rumah mennunggu buat isteri Brahmin.

“Tetapi waktu wanita ini sampai dan melihatnya diliputi dengan darah, dia memutuskan cepat-cepat bahwa luwak telah membunuh anak lakinya..

Dia menjatuhkan kendi yang berat, penuh air, di bawah dengan keras di atas luwak dan membunuhnya langsung.”

“Waktu dia masuk dalam, dia menemu anaknya aman di buaiannya, dan seeko ular yang hitam, terrobek sampai ke bagian-bagian kecil, terbaring didekat sana.

Dia merasa sangat sakit hati. Dia merasa seperti dia yang hersalah untuk kematian anaklakinya sendiri dan mulai memukul dadanya penuh celaan.

‘Habis beberapa saat, Brahmiin pulang kembali,’ Terkutuk!’ menjerit isteri yang penuh kedukaan.’ Orang yang rakus! Kamu begitu berminat besar untuk derma sampai tidak mendengarku. Sekarang menyesalilah kehilangan anak laki kamu yang kedua, makanlah buah ketamakanmu.’

Itu benar apa yang mereka berkata :

Menjadilah penuh ambisi di dalam batas,
Karena waktu seorang terlalu rakus,
Sebuah roda memutar keliling kepalanya:
Itulah apa yang terjadi ke Chakradhara.”


‘Itu bagaimana? tanya Brahmin.

Dan isterinya menceritakan :


CERITA TENTANG CHAKRADHARA.


“Di sesuatu kota, hidup empat laki yang adalah anak-anak laki Brahmin-brahmin.

Mereka sangat ramah terhadap masing-masing. Tetapi mereka sungguh-sungguh miskin, jadi mereka bertemu untuk memutuskan apa yang harus dilakukan.

“Terkutuklah kemiskinan ini,” mereka berkata.

Itu begitu benar apa yang mereka berkaa :

Waktu seorang menghilangkan uangnya,
Teman-teman dan keluaraganya menghindarinya,
Dia ditinggal oleh anak-anak dia sendiri.
Bahkan seorang isteri yang baik ha Diliahir di famili yang bagus,
Tidak ingin mempunyai hubungan apapun dengannya.
Tidak ada sifat-sifat baiknya apapun yang bagus,
Tidak ingin mempunyai hubungan apapun dengannya.
Tidak ada sifat-sifat baiknya apapun yang dihargai
Dan kesusahan tanya bertambah
Namanya, badannya, suaranya, pikirannya, tetap sama
Tetapi segalanya yang lain musnah dalam sekejap mata.”


Dan :

Lebih baik hidup dalam pengasingan
Di hutan penuh duri-duri, harimau-harimau dan gajah-gajah,
Unutk tidur di atas dasar rumput-rumput,
Dari pada hidup dalam sanak saudara
Dalam kemiskinan sunggguh-sungguh ini.’


“Dan jadi,” mengakhiri empat teman-teman, “marilah kita meninggalkan kota ini dan pergi ke tempat lain.”

“Kemudian mereka meninggalkan rumah mereka, kota teman dan keluaraga mereka dan berangkat buat perjalanan mereka.

“Tidak lama kemudian, mereka datang ke Avanti*. Mereka mandi di sungai Sipra* dan bersembahyang di candi Siva Ketika mereka keluar, mereka bertemu seorang Yogi, bernama Bhiravananda*.

Mereka menunduk dengan hormat didepannya dan menemainya ke asramanya.

Waktu mereka tiba di sana, dia tanya mereka,” Siapa kamu? Darimana kamu datang? Dan kemana kamu sedang pergi? Apa maksud perjalanan kamu?”

“Kita sedang pergi di mana kita dapat membuat uang atau kalau tidak kematian kita,”

Karena mereka berkata :

Air datang tidak hanya dalam bentuk hujan,
Menurun dari langit,
Tetapi juga dengan menggali dalam-dalam dibawah tanah.’

“Maka, kita telah mendengar bahwa anda berbakat dengan kekuatan yang menakjubkan. Jadi tolong katakan kepada kita caranya untuk membuat uang, apa ini bisa , dengan hidup di sebuah gua, hidup di Smashana , menawarkan kekorbanan manusia, dengan bantuan sumbu sihir. Tolong bantu kita.”

“Bhiravannda mengasihani mereka dengan memberi mereka empat sumbu sihir, dibuat dari kepas, satu kepada masing-masing, dan mengatakan,” Pergi ke arah Himalaya*. Waktu satu dari kamu dengan kebetulan menjatuhkan sumbunya, kamu akan pasti menemu sebuah khazanah tersembunuyi di tempat itu. Menggalinya, mengumpul klhazanah ini dan pulang rumah dengannya.

“Empat Brahmin-Brahmin menganggakan kepala mereka setuju dan berangkat menuju Himalayas.”

Habis perjalanan beberapa hari, satu dari mereka menjatuhkan sumbu sihir . Dia menggali tanah di mana itu dijatuh dan menjerit kepada yang lainnya, “Ayo, kamu juga mengambil seberapa juga banyak kamu dapat mengangkat dan marilah kita pulang. Kenapa pergi lebih jauh!” “Bodoh”! jawab yang lainnya. “Berapapun tembaga kamu mengumpul, kamu masih misikin. Merilah kita melanjut perjalanan kita.”

“Wah”, dia jawab,“Kamu boleh melanjut tetapi saya akan kembali ke rumah.’ Tiga-tiga yang lain melanjut perjalanan mereka.

“Habis beberapa hari, Brahmin yang kedua menjatuhkan yang sumbu kapas.

Dia mulai menggali dan membuka khazahah perak.

Dia menjerit dengan bahagia dan kata kepada dua-dua yang lain, “Ayo, kamu juga mengambil seberapa juga banyak kamu bisa mengangkat dan marilah kita pulang rumah. Kenapa pergi lebih jauh!”

“Bodoh”! jawab yang lainnya. “Berapapun perak kamu mengumpul, kamu masih agak miskin. Apa lagi , pertama kita mempunyai tembaga dan sekarang kita mempunyai perak. Lain kali kita akan pasti menemu, emas. Jadi marilah kita melanjutlah.”

“Kamu boleh melanjut,” dia jawab, “tetapi saya akan kembali ke rumah dengan perak ini.”

Dan jadi dia mengumpul seberapa banyak perak dia bisa mengangkat dan pulang rumah. Dua-dua yang lain melanjut perjalanan mereka.

“Habis beberapa hari, Brahmin yang ketiga menjatuhkan sumbunya kepas.

Dengan bahagia, dia mulai menggali tanah dan membuka sebuah tumpukan emas.”

“Ayo”, dia menjerit kepada temannya” Kamu juga mengambil seberapa banyak emas kamu bisa mengangkat dan marilah kita pulang rumah. Kenapa pergi lebih jauh!”

“Bodoh!” jawab yang lain. “Kamu tidak mengerti apa-apa. Pertama, ada tembaga dan kemudian perak dan sekarang emas. Lain kali, kita akan pasti menemu intan dan mutiara, supaya kalau kita mengambil hanya satu, kita tidak akan menjadi miskin lagi. Aalagi, apa artinya mengangkat beban yang berat ini? Marilah kita melanjut.”

“Kamu boleh melanjut,” jawab temannya, “tetapi saya akan tinggal disini dan menjaga emas ini. Saya akan tunggu sampai kamu kembali. “ Jadi, Brahmin keempat melanjut perjalanannya sendirian.”

“Waktu dia sudah berjalan beberapa jarak, Brahmin yang keempat mulai menderita dari kepanasan yang terlalu banyak dan dia merasa sangat haus.

Tidak lama kemudian, dia tersesat dan tidak mengikuti jalan yang Yogi mengarahkan untuk ikut, dan mulai pergi putar-putar dalam lingkaran.

Sementara dia sedang mengembara, dia tiba-tiba menemu secara kebetulan seorang laki, yang badannya teroles dengan darah. Orang ini mempunyai sebuah roda memutar-mutar keliling kepalanya.

Cepat-cepat Brahmin pergi ke dia dan kata, “Siapa kamu dan apa roda ini keliling kamu? Tetapi siapapun kamu, demi kebaikan, katakan cepat-cepat dimana saya bisa mendapat air?”

“Sekarang, pada saat dia mengucap kata-kata ini, roda ini pindah dari kepala laki yang lain ke dia dan mulai memutar-mutar keliling kepala dia sendiri.

“Teman!” dia menjerit. “Apa ini?”

“Roda ini melekat ke kepala saya dalam keadaan yang sama, “jawab laki itu.

“Tetapi kapan saya bisa membebaskan diri darinya?” menangis Brahmin dengan keras, ‘ini menyakiti saya tak tertahankan lagi”

“Hanya waktu seorang membawa sebuah sihir datang dan bicara dengan kamu, “jawab laki itu,” akan roda ini meninggalkan kamu dan melekat ke dia.”

“Berapa lama kamu telah ada di sini?” tanya Brahmin.”

Dengan cara menjawab, laki tanya dia, “Siapa yang menguasai bumi ini sekarang?”

“Veenavaunsa”*, jawab Brahmin.

“Saya tidak bisa menjawab dengan tetap kapan saya datang ke sini,” kata laki. “Tetapi saya ingat bahwa ini pada saat raja Rama* menguasai bumi, saya hilang akal karena kemiskinan. Saya berusaha untuk mndapat sebuah sumbu sihir dan pada waktunya, sampai di sini. Saya melihat seorang dengan sebuah roda memutar-mutar keliling kepalanya. Saya tanya dia pertanyaan-pertanyaan yang sama seperti kamu tanya saya dan, dalam cara yang sama, roda meninggalkannya dan melekat atas saya.”

“Tetapi teman,” Kata Brahmin, “Bagaimana kamu berusaha untuk mendapat makanan dan air, dengan sebuah roda keliling kepalamu seluruh waktu?”

“Sayangku”, jawab laki itu, “siapapun yang datang ke sini bebas dari kelaparan, kehausan, usia tua dan kematian, tetapi dia menderita kesakitan terus-menerus seperti kamu lagi merasa sekarang. Kuber*, takut bahwa khazanhnya akan dicuri, menyiapkan alat ini dan sejak waktu itu, tidak ada siapapun yang berani menghampiri tempat ini, kecuali dengan bantuan sumbu sihir. Sekarang, selamat tinggal, saya ingin pulang,”

“Dengan kata-kata ini, laki itu berpamatian dan meninggalkan Brahmin sendirian. “Sekarang, waktu teman Brahmin, bernama Survaranasiddhi, menyadari bahwa temannya telah mengambil begitu banyak waktu untuk kembali, dia mengikuti jejak-jejaknya dan akhirnya sampai di tempat yang sama.

Dia menemu temannya basah dengan darah, matanya mengalir dengan air mata dan sebuah roda memutar-mutar keliling kepalanya. “Teman”, dia kata, “apa yang telah terjadi?”

“Ini semua akibat takdir melawan saya!” jawab Chakradhara.

Dan dia menceritakan kepada temannnya seluruh cerita tentang roda memutar mutar.

Waktu dia sudah selesai, temannya kata, “Kakak, kamu ahli yang bagus tetapi kekurangan akal. Kamu tidak mendengar nasihatku yang baik waktu saya kata, ‘Marilah kita mengambil emas dan pulang rumah. ‘Kamu menginginkan intan dan mutiara. Wah, itu benar;

Apa yang mereka berkata :

‘Akal sehat lebih baik daripada kesarjana:
Serjana-serjana yang tidak mempunyai akal she
Memberi kehidupan kepada seekor singa
Dan mati sebagai akibatnya.’


“Itu bagaimana?” tanya Cakradara.
Dan Suvaranasiddhi menceritakan:


CERITA TENTANG BRAHMIN YANG MEMBERI KEHIDUPAN KEPADA SINGA.


“Di sesuatu kota, hidup empat anak laki Brahmin-Brahmin. Mereka teman yang sangat akrab. Tiga dari mereka sangat berpengalaman dalam sastra-sastra, tetapi kurang mempunyai pikiran sehat. Tetapi keempat Brahmin tidak tahu Sastra Sastra tetapi mampunyai pikiran sehat.

“Pada satu hari, empat-empat teman ini mengadakan sebuah pembicaraan, bersama-sama.

Mereka kata, ‘Apa guananya sarjanaan, kalau kamu tidak bisa mengesankan raja-raja di negara-negara yang jauh dengan ini, atau mendapat uang dengan ini ? Jadi, marilah kita mengadakan perjalanan ke timur.”

“Sesuai dengan ini, mereka berangkat.

Waktu mereka telah jalan beberapa jarak, yang tertua dari mereka kata, ‘Satu dari kita hanya mempunyai pikiran sehat tetapi tidak kesarjanan. Sekarang, tidak ada siapapun yang bisa memdapat kehormatan raja hanya dengan pikiran sehat .Oleh karena itu kami tidak akan memberinya bagian keuntungan Sebetulnya. Biarlah dia pulang rumah.’

“Brahmin yang kedua menghadap dia yang mmpunyai pikiran sehat dan kata kepadanya, ‘Temanku, kamu bukan serjana, jadi kamu lebih baik pulang rumah.’

“Tetapi yang ketiga kata,’ Kita tidak boleh bertindak seperti begini terhadap teman kita. Meskipun, kita semua telah menjadi dewasa bersama-sama dan saling bermain-main sejak kita masih kecil. Jadi biarlah dia ikut. Apa lagi, dia harus mendapat bagain dari keuntungan kita,

Karena mereka berkata :

Orang yang mempunyai pikiran yang jahat
Pikir, ‘Ini milik saya dan itu milik dia,’
Tetapi kepada seorang yang dermawan,
Seluruh dunia adalah satu famili yang besar.”


“Akhirnya, yang lain setuju dan mereka semua melanjutkan perjalanan mereka.

Habis beberapa saat, mereka datang ke sebuah hutan dan menemu tulang-tulang seekor singa terletak di sana.

Kemudian satu dari mereka menyarakan, ‘Marilah kita menguji kesarjanan kita. Di sini terletak seekor singa yang sudah mati. Kita akan lihat kalau kita bisa memberi kehidupan kepadanya.’

“Dan jadi, satu dari mereka mengumpul tulang-tulang dan membuat sebuah tulang rangka darinya.

Yang kedua, menaruh daging dan darah ke dalamnya, menutupinya dengan kulit.Yang ketiga baru saja ingin memberi kehidupan kembali kedalam singa waktu yang keempat mencegahnya, ‘Berhenti, teman!’ dan menjerit. ‘Demi kebaikan, jangan melakukan itu! Lihatlah, kalau kamu memberi kehidupan kepada singa ini yang mati, dia akan membunuh kita semua!’

“Tetapi Brahmin yang ketiga menjerit, ‘Kamu tidak kira saya akan menyia-nyiakan semua ilmu saya, habis kita sudah sampai begini jauh, iya kan?’

‘Baik, kalau begitu, ‘kata laki dengan pikiran sahat, ‘tetapi hanya tunggu buat satu menit, sementara saya naik atas pohon ini.’ Dan langsung dia naik pohon.

“Brahmin yang ketiga memberi kehidupan kepada singa.

Singa langsung menyerang tiga-tiga Brahmin dan membunuh mereka.

Yang satu dengan pikiran sehat menunggu sampai singa sudah pergi, kemudian dia turun dari pohon dan pulang rumah.

“Dan jadi”, melanjut Suvaransiddhi,

“karena itu saya kata :

Akal sehat lebih baik daripada kesarjanan,
Serajan-serjana yang tidak mempunyai akal sehat,
Memberi kehidupan kepada seekor sing
Dan mati sebagai akibatnya.’


“Mereka juga kata”, dia melanjut,

‘Orang-orang yang berpengalaman dalam sastra-sastra,
Tetapi mempunyai kurang akal sehat,
Menjadi benda ejekan
Seperti empat-empat terpelajar,yang bodoh”


“Itu bagaimana?” tanya Chakradhara.

Dan Suvaranasiddhi menceritakan :


CERITA TENTANG EMPAT-EMPAT TERPELAJAR, YANG BODOH.


“Di sesuatu kota, hidup empat yang telah menjadi teman-teman yang sangat akrab.

Mereka semua sangat bersifat polos.

Pada satu hari, mereka saling berkata, ‘Marilah kita pergi ke sebuah kerajaan yang lain, belajar dengan keras dan kemudian membuat sedikit uang di sana.‘

Jadi mereka berangkat buat Kanyakubja* untuk mendapat pendidikan.

Mereka menjadi siswa-siswa sebuah asrama dan mulai kursus pelajaran.“

Mereka bekarja di asrama ini buat dua belas tahun.

Kemudian, pada satu hari, mereka saling berkata, ‘Kata telah sekarang memperoleh cukup pengetahuan dalam semua bagaian-bagain ilmu pengetahuan alam. Marilah kita pergi ke Guru* kita, mengambil permisi dan berangkat.’

Jadi, mereka melakukan ini dan meninggalkan asrama, membawa semua sastra-sastra dengan mereka.

“Habis mereka telah berjalan buat beberapa saat, mereka datang ke sebuah tempat di mana dua jalan bertemu.

Mereka berdiri diam dan merenung.

Satu dari mereka kita, ‘Ke mana akan kita pergi?’

“Sekarang, anak laki seoranng pedagang telah mati di kota dan, pada saat ini yang sama, iring-iringan jenazah yang besar, termasuk beberapa warga Negara yang penting dari kota itu, melewat, di tengah perjalanan ke Smasana.*

“Kemudian satu dari Brahmin-Brahmin berunding dari sastranya dan baca,

?Jalan apapun yang diikuti oleh orang-orang yang besar,
Adalah yang baik untuk diikiti.’


“Jadi mereka berkata, ‘Marilah kita pergi jalan yang sama seperti orang-orang ini.’

Dan mereka mulai mengikuti jalan diikuti oleh warga Negara yang penting.
“Waktu mereka sampai Smasana, mereka melihat seekor keledai berdiri di sana.
Karena mereka tidak bisa memutuskan apa yang harus dilakukan berikutnya, Brahmin yang kedua mengambil nasihat dari sastranya dan baca,

Siapapun yang membantu kamu ketika saat-saat yang gembira
Pada bencana, kesakitan, musim kekurangan makanan atau perang,
Di pengadilan atau di Smasana Adalah temanmu yang benar.’


“Dan jadi, satu dari Brahmin-Brahmin menaruh lengannya keliling leher keledai, yang kedua menciumnya, sementara yang ketiga mulai mencuci tapak keledai.

‘Karena,’ mereka berkata, ‘dia adalah teman kita yang benar!’

“Sementara, mereka melihat di jauh, seekor unta datang cepat-cepat terhadap mereka. Brahmin yang ketiga mengambil sastranya dan baca,

Kebenarah berbaris dengan cepat.’

“Jadi mereka semua memutuskan bahwa unta itu tidak apa-apa tetapi penjelmaan kebenaran.

“Kemudian Brahmin yang keempat membuka sastranya dan baca,

Seorang yang pintar harus membimbing temannya ke kebenaran.’

“Dan jadi, mereka memutuskan bahwa si keledai harus dikenalkan ke unta dan waktu unta mendekati mereka, mereka mengikat dua-dua bersama-sama.

“Waktu pemilik keledai, satu tukang cuci, mendengar berita bahwa keledainya lagi diseret oleh seekor unta, dia mengambil sebuah kayu dan lari didelakang empat-empat terpelajar yang bodoh ..Mereka melari dengan cepat untuk menyelamtkan diri mereka.

“Waktu mereka sudah pergi beberapa jarak, mereka sampai di sebuah sungai. Daun-daun pohon Palasa* sedang mengapung.

Satu dari mereka menjerit, ‘Daun ini yang mengapung akan membawa kita seberang sungai.’

‘Dan dengan ini, dia meloncat atasnya dan langsung mulai tenggelam.

Brahmin yang kedua merapas dia dari rambutnya dan ingat sebuah sajak dari sastra.

Waktu kehancuran seluruhnya mungkin bisa terjadi,
Seorang yang pintar mengorbankan setengah
Dan bekerja dengan sisanya,
Karena kehilangan yang penuh tidak bisa ditahan.’


‘Jadi,’ dia mengakhiri, ‘dia harus dipotang menjadi dua!’
Dan mereka memotongnya menjadi bagain dua dengan sebuah pedang yang tajam.
“Tiga-tiga Brahmin yang lain mengembara terus, sampai mereka tiba di sebuah desa.
Di sana, mereka diudang oleh orang-orang desa menerut tradasi dan menumpang tidur dan makan di rumah-rumah yang lain . “

Satu dari Brahmin-Brahmin, disajikan dengan Sutrika* yang manis.

Waktu dia melihat bahan yang panjang seperti mie, dia ingat sebuah sajak yang kata,

Seorang yang menggunakan taktik-taktik yang panjang,
Akan pasti dihancurkan.’


“Jadi, dia tidak menyentuh makanan ini dan pergi, merasa lapar.
“Brahmin yang kedua disajikan dengan Mandaka*.
Waktu dia melihat mangkok makan yang berbuih, dia ingat sebuah sajak yang kata:

Apapun yang berbuih dan bergembung,
Tidak akan tahan lama.’


“Jadil, dia juga tidak menyentuh makanan ini dan pergi, merasa lapar.
“Brahmin yang ketiga diberi sebuah Vatika*.
Waktu dia melihat semua lubang-lubang kecil di dalamya, dia ingat sebuha sajak yang kata:

Kehadiran kekurangan,
Adalah tanda yang pasti buat bencana yang sedang mendekati.’


“Jadi, dia juga tidak menyentuh makanan ini dan pergi, merasa lapar.
“Dan demikian, tiga-tiga terpelajar yang bodoh memulai menderita lapar dan mulai perjalanan mereka rumah, dengan segala-galanya mengolok-oloknya.

“Dan jadi,” melanjut Suvaranasiddhi, “

Karena itu saya kata :

Orang-orang yang berpengalaman dalam sastra-sastra,
Tetapi mempunyai kurang akal sehat,
Menjadi benda ejekan,
Seperti empat-empat terpelajar yang bodoh


“Kamu juga, Chakradhara, tanpa akal sehat. Kamu tidak mendengar saya. Karena itu kamu mengubah menjadi begitu.” “Tetapi ini bukan alasannya, “kata Chakradhara.” Ini karena takdir berlawanan dengan saya.

Seperti mereka berkata :

Anak yatim yang bernasib baik,
Biarpun ditinggal tanpa perlindungan di sebuah hutan,
Tetap selamat,
Tetapi seorang yang bernasib buruk
Biarpun dia dilindungi dengan baik,
Mati di rumah dia sendiri.’,
Waktu takadir berlawanan,
Bahkan yang berbakat membayar dengan hidup mereka sendiri,
Sementara mereka dengan bakat yang sedikit hidup
Dengan bahagia .'


Seperti kodok kata :

Nelayan-nelayan sedang membawa,
Sahasrabuddi*, dengan seribu bakatnya di kepala dia,
Dan Shatabuddi*, dengan seratus bakatnya,
Sedang bergantung dari tangganya,
Sementara saya, Ekabuddi*, dengan satu bakat,
Sedang saya berenang dengan bahagia di air ini.’


“Itu bagaimana?” tanya Suvaranasiddhi.
Dan Chakradhara menceritakan:


CERITA TENTANG DUA EKOR IKAN DAN SEEKOR KODOK.


“Di sesuatu danau, hidup dua ekor ikan.

Nama mereka adalah Shatabuddhi dan Sahasrabuddhi.

Mereka telah menjadi teman seekor kodok bernama Ekabuddi.

Tiga-tiga mereka suka menggunakan waktu mereka bersaam-sama, di tepi danau, dengan berbicara tentang filsafat.

“Pada satu sore, waktu mereka sedang bicara, beberapa nelayan-nelayan melewat, membawa keranjang-keranjang penuh ikan di kepala mereka dan jarring-jaring di tangan mereka.

Waktu mereka datang ke danau itu ,mereka berkata kepada masing – masing ‘ Kolam ini penuh dengan ikan ikan . Waktu apa lagi, airnya tidak begitu dalam. Marilah kita datang ke sini besok pagi dan membuang jarring-jaring kita.‘

Dengan kata-kata ini mereka melanjut perjalanan ke rumah.

Waktu ikan-ikan dan kodok mendengar ini, mereka merasa sangat sedih dan mengadakan sebuah pembicaraan bersama-sama.

‘Teman,’ kata kodok, ‘apakah kamu mendengar apa yang nelayan-nelayan kata? Apa yang kami akan melakukan? Haruskah kita lari atau tetap tinggal di sini?’

‘Sahasrabuddhi ketawa dan kata, ‘Sayangku, jangan takut hanya dengan sekedar percakapan!

Mereka berkata :

Kalau keinginan ular-ular, bajingan-bajingan
Dan orang-orang yang jahut,dipenhi,
Dunia ini akan datang ke akhirnya.


‘Untuk mulai dengan, saya tidak kira mereka akan datang. Tetapi biarpun kalau mereka akan, saya akan melindungi kamu dengan seribu bakat saya, karena saya tahu -tipu bergerak di air yang tak terhitung, .’

‘Teman,’ kata Shatabuddhi, ‘Kamu telah bicaara dengan menyainkan. Saya tahu kamu mempunyai seribu bakat. Saya sendiri mempunyai seratus bakat.’’

Seperti mereka berkata :

Tidak ada apapun di dunia ini yang tidak mungkin,
Buat orang-orang yang berbakat,
Chanakya* membunuh anggota-anggota famili Nanda* yang bersenjata,
Tanpa memakai senjata apapun.’


‘Jadi, kita tidak boleh meninggalkan tempat kelahiran kami dan nenek moyang demi sekedar percakapan .’

“Waktu dia mendengar ini, kodok kata, ‘Wah, teman-teman saya, saya mempunyai hanya satu bakat, kemampuan untuk meramalkan, dan ini menasehati saya untuk pergi. Saya sendang pergi dengan isteri saya untuk danau yang lain pada malam hari ini.’

“Sesuai dengan ini, kodak meninggalkan danan ini .
Pagi yang berikutnya, nelanyan-nelayan tiba, melemparkan jala-jala mereka dan menangkap semua macam binatang air besar dan kecil, ikan-ikan, kura-kura, kodok-kodok, dan kepiting-kepiting.

Shatabuddhi , Sahasrabuddhi, dan isteri mereka mencoba lolos, dengan memakai bakat-bakat mereka dengan pakai siasat tetapi sia-sia. Mereka semua tertangkap di jala dan mati.

“Pada singa hari, nelayan-nelayan berangkat dengan gembira buat rumah.
Karena Sahasrabuddhi berat, dia dibawa di kepala satu nelayan, sementara sedang Shatabuddhi bergantung dari tengan dia.
“Kodok telah pergi ke sebuah danau.

Dia berenang ke permukaan, dan melihat ikan-ikan dibawa oleh nelayan-nelayan.

Dia menghadap istetrinya dan kata, ‘Sayangku, lihatlah! Nelayan sedang membawa Sahasrabuddhi, dengan seribu bakatnya, di kepalnya, Shatabuddhi, dengan seratus bakatnya, sedang bergantung dari tangannya, sementara saya, Ekabuddi, dengan hanya satu bakat, sedang berenang dengan bahagia di air ini.’

“Dan jadi,” melanjut Chakradhara, “karena itu saya kata, bahwa orang-orang yang pintar juga menjadi tak berdaya waktu takdir berlawanan dengannya.”

“Tetapi kamu seharusnya tidak menolak mengambil nasihat teman, “kata Suvaranasiddhi.

Seperti serigala kata kepada keledai :

Paman! Lagu kamu yang benar bagus!
Saya menyuruh anda untuk tidak menyanyi,
Tetapi anda menolak untuk mendengar.
Kalung ini yang istimewa adalah hadiah buat menyanyi!’


“Itu bagaimana?” tanya Chakradhara.
Dan Suvaranasiddhi menceritakan:


CERITA TENTANG SEEKOR KELEDAI MENYANYI.

“Di sesuatu kota, hidup seekor keledai bernama Udhhata *.

Dia dimiliki oleh seorang tukang cuci.

Pada pagi hari, dia suka mengangkat beban-beban tukang cuci yang berat sementara pada malam hari, dia diperbolehkan mengambara sesuai keinginannya dari sebelah ke sebelah ladang.

Tetapi setiap pagi, keledai suka kembali ke tukang cuci tepat pada waktunya .-Dia takut karena kalau dia gagal melakukannya itu , tukang cuci bisa menaruh dia terikat seluruh malam.

“Pada satu malam, waktu keledai sedang mengembara sini-sana di ladang, dia ketemu seekor serigala dan mulai bersikap sebagai temannya. Sekarang keldai, karena gemuk, bisa mematahkan pagar tanam-tanaman, dan dia dengan serigala suka masuk ke dalam ladang-ladang ketimun. Sementara keledai mengisi perutnya dengan ketimun, serigala suka makan unggas dari peternakan didekat sana. Kemudian pagai-pagi, mereka suka kembali ke rumah mereka masing-masing.

Pada satu malam yang terutama, keledai sedang berdiri di tengah ladng-ladang ketimun, waktu dia tiba-tiba kata kepada serigala. ‘Kemanakan, lihatlah! Lihat bulan purnama dan malam indah tanpa awan-awan! Saya ingin menyanyi. Katakanlah, Raga* apa akan saya menyanyi?’

‘Paman,’ jawab serigala, ‘Kamu telah datang untuk mencuri dan kamu hanya tanya buat kesulitan kalau kamu menyanyi. Pencuri harus selalu tinggal diam,

karena mereka berkata :

Seorang yang berbatuk,
Atau mempunyai kebiasaan tiba-tiba tertidur sejenak,
Tidak boleh mencoba mencuri.”


Dan :

Seorang yang sakit,
Tidak boleh makan terlalu banyak seperti rakus.”


‘Apa lagi, lagu kamu tidak begitu menyenangkan. Suaranya seperti seorang sedang meniup sangka! Dan kamu bisa didengar sampai jauh. Petani sedang tidur. Kalu kamu membangunkan mereka, mereka akan keluar dan memukul kita. Jadi, makanlah beberapa ketimun-ketimun ini yang seperti madu bunga dan jangan menyanyi.’

“Waktu keledai mendengar ini, dia kata, ‘Sayangku kemanakan, kamu adalah binatang liar. Kamu tidak menghargai musik. Karena kamu bicara seperti begini. Kamu tahu,’

Mereka berkata :

Dieberkatilah mereka yang mendengar musik manis,
Dengan kekasihnya di sebelahnya
Waktu bulan musim gugur bersinar atas mereka
Menggusir kegelapan .”


Ini sangat benar,paman ‘kata serigala , tetapi kamu tidak tahu cara menyanyi .Kamu hanya tahu caranya untuk meringkik .Dan apa gunanya lagu begini, waktu ini bisa membawa bencana?’ ‘melanjutlah keledai. ’Kamu bilang bahwa saya tidak tahu caranya untuk menyangi, tetapi saya mengetahui semua sistem mendasari karangan musik. Dengarlah :sesuai dengan Bharatamuni*, musik terdiri dari tujuh nada ,tiga tangga nada, dua puluh satu alun suara, empat puluh sembilan syair dan tiga kecepatan. Juga ada beberapa ragas dan Raginis * yang harus dinyanyi pada waktu dan musim yang benar . Sekarang ! Bagaimana kamu bisa kata ,habis semua ini, saya tidak tahu apapun tentang nyanian !’

‘Paman !’kata serigala, kalau kamu begitu bertekad untuk menyani,saya akan tinggal luar pagar tanamam _tanaman dan berjaga –jaga untuk petani –petani. Kemudin ,kamu menyanyi sampati hatimu puas .’

‘Dan serigala bersembunyi di belakang pagar tanam –tanamamn. “

,Sekarang waktu petani mendengar keledai meringkik ,mereka berkertak gigi mereka dengan marah dan lari ke tempat itu , dengan kayu –kayu di tangan.

Pada saat mereka melihat keledai , mereka memukulnya begitu keras sampati dia menjatuh atas tanah .

Kemudian mereka menangkat sebuah mortir dibuat dari kayu ,tanpa dasar didalamnyn dan mengikatnya ke leher keledai dengan sebuah tali . Kemudian mereka kembali ke pondok mereka dan tertidur lagi . “

‘Seperti biasa dengan jenis ini , keledai tidak lama kemudian melupakan kesakitan dan berdiri.

Mereka berkata :

Dengan seekor anjing ,seekor kuda dan terutama seekor
keledai Kesakitan disebab oleh pukulan tidak tahan lama,


“Waktu keledai meloncat atas pagar tanam –tanaman ,dengan mortir dibuat dari kaya herhantung dari lehernya, serigala melihatnya dan kata dengan senyuman manis, ‘Paman! Lagu yang benar bagus .Saya menyuruh anda untuk tidak menyanyi, tetapi anda menolak untuk mendengar. Kalung ini yang istimewa adalah hadiah buat lagumu!’

“”Dan jadi,” kata Su\varanasiddhi, “

Karena itu saya kata, bahawa kamu tidak boleh menolak nasihat yang bagus diberi oleh teman: “Itu benar”, kata Chakradhara,

karena mereka berkata :

‘Dia yang tidak mempunyai baik akal sehat,
Maupun mendengar apa yang teman-temannya mengatakan kepadanya,
Akan pasti dimusnahkan,
Seperti Mantharaka*, si penenun.’


“Itu bagaimana?” tanya Suvaranasiddhi.
Dan Chakradhara menceritakan:


CERITA TENTANG MANTHARAKA, SI PENENUN.


Di sesuatu kota, hidup seorang penenun, bernama Mantharaka.

Pada satu hari waktu dia sedang menenun, dukungan kayu mesin tenun pecah.

Jadi, dia mengambil sebuah kapak dengannya dan pergi ke hutan untuk memotong kayu.

Sementara dia sedang mengembara di pantai, dia melihat sebuah pohon yang sangat besar bernama Shinvsapa, dan dia derpikir,’ ini adalah pohon yang sangat besar. Kalau saya memotongnya, saya bisa membikin banyak mesin tenun darinya’.

Jadi, dia mulai memotong-motong pohon ini dengan kapaknya.

Sekarang, di pohon ini hidup satu Dewata *.

Dia memanggil penenun,, Berhenti. Pohon ini rumah saya, jadi tolong mengasihaninya. Angin yang sejuk, datang dari laut, meniup atas pohon ini dan saya tinggal di sini dengan bahagia.’

‘ Apa yang blsa saya lakukan?’ kata penenun.’ Kalau saya tidak mempunyai kayu untuk membuat mesin tenun, famili saya akan mati karena kelaparan. Jadi saya harus memotong pohon ini .Kamu harus mencari tempat lain untuk tinggal.’

‘Anakku, jawab Dewata,’ kamu telah menjawab dengan baik. Saya sangat bahagia dengan kamu.Mintalah buat rahmat apapun kamu suka dan saya akan mengabulkannya, tetapi mengasihani pohon ini.’

‘Wah,’ jawab penenun, ‘kalau begitu, saya akan pulang rumah, mengambil nasihat dari isteriku dan teman-temanku, dan kembali. Kemudian saya akan mengatakan kepada kamu apa yang saya ingin dan kamu bisa memberi-nya kepada saya.’

‘Baik, kalau begitu, ‘kata Dewata, ‘lakukanlah.’

“Waktu dia kembali ke kota, penenun ketemu temannya, satu tukang cukur Dia kata kepadanya, ‘Temanku, satu Dewata bahagia dengan saya dan dia telah kata bahwa saya boleh tanya buat apapun darinya dan dia mengabulkannya. Saya telah datang buat sedikit nasihat.‘

‘Kalau saya adalah kamu,’ kata tukang cukur, ‘Saya akan meminat buat sebuah kerajaan. Kemudian kamu bisa menjadi raja dan saya bisa menjadi menterimu. Kita bisa menjalani hidup dengan bahagia di sini dan setelah itu menikmati hidup dunia berikutnya.’

‘Wah’ kata penenun, ‘itu kelihatannya baik, tetapi saya pergi dan mengambil nasihat dari isteriku juga.’

‘Jangan lakukan itu!’ kata tukang cukur. ‘Sastar-sastra memberi nasihat untuk tidak mengambil nasihat dari wanita-wanita, karena kecerdasan mereka adalah tingkatyang lebih rendah daripada kita.’

Sastra-sastra mengatakan :

Seorang yang bijaksana harus memberi kepada wanitanya
Makanan, baju-baju dan perhiasan,
Dan mendapat anak darinya,
Tetapi dia tidak pernah boleh mengambil nasihat
Dalam soal-soalyang penting.”
Dan Sukracaraya* telah kata:
Sebuah rumah dijaga oleh seorang wanita,
Seorang pecandu atau satu anak
Akan pasti termusnah.”


‘Bagaimanapun juga,’ jawab tukang peneun, ‘saya harus mengambil nasihat dari isteriku. Dia jujur dan setia. Saya tidak pernah melakukan apapun tanpa mengambil nasihatnya..’

“Dan jadi, penemu cepat-cepat pulang rumah dan kata kepada isterinya, ‘Sayangku, satu Dewata sangat bahagia denganku. Dia telah mengatakan bahwa saya boleh minta apapun darinya dan dia akan mengabulkannya. Jadi saya telah pulang rumah untuk mengambil, nasihat dari kamu.Temanku, tukang cukur, telah menyarankan saya untuk meminta buat sebuah kerajaan.’

‘Lucu meminta nasihat dari seorang tukang cukur!’ menjerit isterinya. Jangan mendengarnya!

Apa lagi, mereka berkata :

Itu sulit untuk menguasai sebuah kerajaan,
Selalu ada kesusahan satu yang lain,
Yang merampok seorang raja dari kedamai
Demi sebuah kerajaan:
Rama* harus pergi ke hutan,
Pandavas* diasingkan,
Yadavas* disembelihan , ( Slaughtered)
Raja Nala* diturunkan dari tahtanya ,
Arjuna* hampir masuk ke tempat berbahaya,
Dan Ravana* dihancurkan
Jadi, tidak ada orang yang bijaksana
Yang mengidam-idamkan sebuah kerajaan,
Yang demi apa, kakak-kakak, anak-anak
Dan keluarga-keluarga yang dekat,
Berkompot untuk mengambil hidup masing-masing.”


‘Kamu telah bicara dengan bijaksana, ‘jawab peneun. ‘Sekarang kataknlah, apa yang harus saya meminta?”

‘Wah,’ dia jawab,’ kita bisa memnuhi kebutuhan kita dengan potongan kain kamu menenun setiap hari. Jadi, kamu lebih baik meminta buat dua tangan lebih dan satu lagi kepala, supaya kamu bisa membuat dua potong kain, satu didepan dan satu dibelakang. Kemudian, dengan menjual satu potongan, kamu bisa hidup dengan tentang seperti dulu dan dengan uang dari potongan kedua kamu bisa melaksanakan tindakan-tindakan baik. Dengan cara ini, kamu akan mendapat kehormatan diatara keluarga kamu dan, pada waktu yang sama, sebuah tempat di surga.’

“Waktu penenun mendengar ini, dia merasa bahagia dan kaya. ‘Wah, isteriku yang jujur! Begitu bijaksana kamu bicara begini. Saya akan bertindak sesuai dengan ini. Saya telah membuat keputusanku’.

“Dan jadi, penenun kembali ke pantai dan sembahyang kepada Dewata, ‘Devata, kalau kamu akan mengabulkan sebuah rahmat kepada saya dan berilah satu tangan dan satu kepala ekstra.’

Dia belum saja bicara waktu keinginannya terkabul.

“Ketika penenun sedang pulang rumah, penuh dengan bahagia, orang-orang kota melihanya dan berpikir bahwa dia adalah satu raksasa. Mereka membuang kayu-kayu dan batu atasnya dan membunuhnya.

“Dan jadi,” melanjut Cakradara,

Karena itu saya kata :

‘Dia yang tidak mempunayi baik akal sehat,
Maupun mendengar apa yang teman-temannya mengatakan kepadanya,
Akan pasti dimusnahkan
Seperti Mantharaka si penenun.’


“Tetapi kalau begitu jika, siapapun yang berhubungan dengan setan, dalam bentuk ketamakan, akhirnya menjadi benda ejekan.

Mereka berkata :

Waktu seorang selalu memdambahkan untuk barang-barang,
Yang tidak mungkin dicapai,
Atau mungkin tidak pernah terjadi
Dia menderita seperti bapak Soma Sharma.”


“Itu bagaimana?” tanya Suvaranasidhi.
Dan Chakradhara menceritakan:


CERITA TENTANG BAPAK SOMA SHARMA.


“Di sesuatu desa, hidup seorang Brahmin, bernama Swabhavakripana*.

Dia memnuhi kebutuhnnya dengan meminta-minta.

Kapanpun, dia mendapat tepung gandum, dia suka makan sebuah bagain yang kecil darinya dan mengumpul apa yang tertinggal, di sebuah pot yang dia telah menggantung di atas di sebuah paku, di bawah tempat tidur dan suka menatap pot, sementara dia mulai merasa ngantuk.

Pada satu malam, dia sedang menatap pot, waktu dia berpikir, ‘Pot ini sekarang sudah benar-benar penuh dengan tepung gandum. Kalau musim kekurangan makan datang, saya akan membuat banyak uang darinya. Kemudian, saya bisa membeli dua kambing. Sekarang kambing-kambing melahirkan anak anak segara. Dan jadi, dengan perjalanan waktu, saya akan mempunyai sekelompok kambing-kambing yang luas sekali. Waktu sudah ada cukup, saya akan menjual mereka dan membeli beberapa sapi. Dengan menjual sapi-sapi akan membeli beberapa karbau dan dengan menjual kerbau-kerbau, saya akan membeli kuda-kuda betina. Dan mereka akan melahirkan beberapa kuda.

Waktu saya menjual kuda-kuda, saya akan mempunyai banyak emas. Dengan uang ini, saya akan membeli sebuah rumah bertingkat empat. Kemudian satu Brahmin akan datang dan menawarkan kepadaku anak perempuannya yang muda dan cantik. Saya akan mengawiniya dan dia akan melahirkanku satu laki, dan saya akan memanggilnya Soma Sarma. Waktu dia sudah cukup tua untuk maju perlahan-lahan, saya akan membawa satu buku ke kendang dan mulai baca. Soma Sharma akan turun dari pangku ibunya dan merangkan dibelakang saya, di sisi tapak kuda. Saya akan menjerit kepada ibunya, “Hey! Datanglah dan membawa pergi anak ini!” Dia karena sibuk dengan pekerjaan rumah tangga, tidak akan memperhatikan saya. Saya akan merasa marah, bangun, pergi ke sebelahnya dan menendangnya.”

Dengan lamunan ini, dia menendang pot penuh tepung gendum begitu keras sampai potnya pecah dan tepung gandum menjatuh ke bawah, menyelubungi dia dengan tepung gandum putih.

Dann melanjutkan Chakradhara :

Waktu seorang selalu merundan barang-barang,
Yang tidak mungkin dicapa
Atau tidak pernah mungkin terjadi,
Dia menderita seperti bapak Soma Sharma.”


“Wah, seharusnya, kamu tidak bisa disalahkan untuk apa yang terjadi”, kata Suvarnasiddhi. “Waktu seorang terjerat oleh ketamakan, dia harus membayar untuknya.

Itu benar, apa yang mereka berkata :

Seorang yang, dikuasai oleh ketamakan,
Dan tidak memikir tentang akibatnya,
Akan dibenci seperti raja Chanara.*”


“Itu bagaimana?” tanya Cakradhara.
Dan Suvarnasiddhi menceritakan:


CERITA TENTANG RAJA CHANDRA.


“Di sesuatu kota, hidup seorang raja bernama Chandra.

Anak lakinya memlihara sekelompok monyet.

Putera-putera raja selau memberi makanan macam-macam yang lezat kepada mereka dan monyet-monyet ini menjadi gemuk.

“Kepala monyet-monyet adalah pengikut filasafat Shukra, Brihaspati dan Chanakya*. Tidak hanya dia mengikuti mereka, tetapi dia juga selalu menasihati yang lain untuk melakukan ini.

“Sekarang, di istana, juga ada sepasang biri-biri jantan, yang suka mendorong dokar buat putera-putera raja yang muda.

Satu dari biri-biri jantan makan dengan rakusnya dan suka masuk dapur waktu yang aneh dan makan apa yang dia dapat mencari di sana . Tukang masak menjadi sangat marah dan memukulnya dengan apapun, yang tersedia di sana :-Kayu-Kayu, barang barang pecah belah yang terbaut dari tanah liat, pot yang dibuat dari tembaga dan yang lain-lainnya dan mengejar dia keluar.

“Waktu kepala monyet menyadari ini, nalurinya mengatakan kepadanya, ‘Pertengkaran ini diantara tukang-tukang masak dan biri-biri jantan akan mengtaga kehancuran monyet-monyet. Biri-biri jantan ini berhasrat besar makanan, lari ke dalam dapur, dan membuat tukang tukang masak sangat marah. Mereka memukulnya dengan apaun yang mereka mendapat sedia. Pada satu hari, waktu mereka tidak bisa ketemu apapun yang lain, mereka akan memukulnya dengan sepotong kayu yang menyala. Si biri-biri jantan ditutupi dengan bulu dan ini akan dengan mudah kena api. Menyala-nyala, dia mungkin akan lari ke dalam kandang, yang penuh dengan rumput-rumput kering dan menimbulkan api. Akhirnya kuda-kuda akan terbakar.

Sekarang Shalihotra* telah mengatakan

Seperti kegelpan diusir oleh matahari yang terbit,
Begitu juga, luka-luka disebab oleh api, hilang
Waktu lemak monyet digunakan atas mereka.”


‘Dan ini akan menjadi akhir monyet-monyet! Bagaimanapun, saya mendapat perasaan bahwa ini semua akan akhirnya terjadi seperti begini.’

“Dan ini akan menjadi akhir monyet-monyet! Bagaimanpun, saya mendapat perasaan bahwa ini sama akan akhirnya terjadi seperti begini.’

“Dan jadi, kepala monyet memanggil semua monyet-monyet yang lain dan kata kepada merka, ‘Pertengkaran ini, diatara tukang-tukang masak dan biri-biri jantan, akan menimbulkan pembalikan atas kita, monyet-monyet! Siapapun yang ingin tetapi hidup, harus meninggalkan istana ini langsung.

Seperti mereka berkata :

Karena pertengaran
Istana-istana yang bagus terhancur,
Karena kata-kata yang kasar,
Persahabatan berakhir.
Karena perkerjaan perkerjaan satu Raju,
Seluruh bangsa terhancur.”


‘Jadi, marilah kita meninggalkan istana, ini sebelum kita semua termusnah

“Tetapi monyet-monyet yang gila tidak memperhatikan kata-katanya.

Mereka hanya ketawa dan kata, ‘Kamu sedang menjadi tua dan sedikit gila! Karena itu kamu bicara seperti begini. Kita pasti tidak akan meninggalkan istana ini yang seperti surga dimana putera raja memberi macam macam makanan, yang lezat kepada kita, dengan tangan mereka sendiri,. Di hutan, semua yang kita akan mendapat hanya buah-buah yang jijik, pahit, mentah atau terlalu matang.’

“Waktu dia mendengar ini, dengan air matanya, kepala monyet kata, ‘Kamu si bodoh! Kamu tidak mengerti apa hidup ini yang bahagia akan mengakibatkan. Makanan ini yang enak akan, akhirnya, menjadi racun. Saya tidak mau melihat kehancuran kehancuran anggota suku bangsa saya sendiri di depan mata saya sendiri, jadi saya lagi berangkat buat hutan.

Mereka berkata :

Diberkatilah mereka yang tidak melihat temannya dalam kesengsaraan,
Atau bencana besar di rumah,
Dan kemusnahan familinya dan tanahnya.”


“Kemudian, kepala monyet menyerakhan semuanya dan pergi ke hutan.

“Pada satu hari, tidak lama kemudian, biri-biri jantan memasuki dapur lagi. Seorang tukang masak yang tidak bisa mendapat apapun yang lain, mengambil sebuah kayu yang setangh menyala dan memukul biri-biri jantan dengannya.

Badan biri-biri jantan, ditutupi dengan bulu, mulai menyala-nyala dan dia lari ke kandang, mengembik. Dia berguling-guling di atas tumpukan rumpat terletak di sana dan ini langsung kena api, dan tidak lama kemudian, api mulai menyelubungi semuanya dikeliling sana. Beberapa kuda terbakar, beberapa hilang mata mereka, setengah-terbakar, terbebas dari tali dan mulai lari tergesa-gesa dengan perasaan panic besar. Di sana ada penuh kekacauan

“Raja sangat gelisah waktu dia mendengar berita ini.

Dia mengumpulakan semua doker-dokter bewan dan kata kepada mereka, ‘Tolong memberi resep untuk menyembuhkan luka kuda-kuda, disebakan oleh api.”

“Dokter-dokter hewan mencari keterangan dari sastra-sastra dan kata, ‘Yang Mulia, berhubunga dengan ini,

Shalihotra yang bijaksana telah kata :

Seperti kegelapan diusir oleh matahari yang terbit,
Begitu juga, luka-luka disebab oleh api, hilang,
Waktu lemak monyet digunakan atas mereka.”


‘Jadi, kita menasihati kamu untuk memakai cara ini, sebelum kuda-kuda mati karena luka Baker.

“Dan jadi, raja memerintakan pembunuhan kejam monyet-monyet.

Orang-orang membunuh mereka semua dengan kayu-kayu dan apapun yang lain yang tersedia.

“Waktu kepala monyet mendengar tentang kematian kakanya, anaknya, kemanakan, cucu dan yang lainnya, dia patah hati.

Dia tidak makan dan mulai mengembara dari satu bagian hutan ke yang lain.

Dia berpikir, ‘Bagaimana bisa saya membuat raja ini buat tindakan-tindakannya yang jahat,

Karena mereka berkata :

Dia yang, karena ketakutan atau kepentingan diri sendiri,
Biarlah sebuah penghinaan, tanpa membalas dendam,
Adalah pasti seorang dengan sedikit horm


“Pada satu hari, kepala monyet, dalam perjalanannya mengembara, merasa haus dan datang ke sebuah danau penuh dengan bungan teratai yang bagus sekali.

Sekarang, mempunyai pengelihatan tajam, dia melihat jejek-jejek kaki manusia-manusia dan binatang-binatang yang sedang pergi menuju danau tetpi tidak ada satupun yang dilihat kembali.

Jadi, dia mulai berpikir, ‘Pasti ada raksasa yang buruk sekali di danau yang menyeret mereka ke dalam, sementara mereka sedang minum air. Saya akan mengambil bunga teratai yang berlobang dan minum dari jarak yang aman.

‘Jadi, itulah apa yang dia melakukan.

“Sementara dia sedang minum air, dari danau muncul keluar satu rakasa, dengan kalung batu permata keliling lehernya.

Ho, kamu!’ dia menjerit ke monyet. ‘Saya memakan siapapun yang memasuki danau ini. Tetapi saya belum pernah melihat siapapun cerdik seperti kamu, karena kamu sedang minum air tanpa datang ke dalam. Saya sangat bahagia dengan kamu. Kamu boleh meminta apaun kamu suka dan saya akan mengabulkannya kepada kamu.’

‘Terima kasih,’ jab kepada monyet-monyet, ‘tetapi pertama, tolong katakanlah, berapa orang kamu bisa mkan pada satu kali?’

‘Saya bisa memakan seratus, seribu dan sejuta juga,’ jawab Raksasa, ‘tetapi mereka harus masuk danau. Di luarnya, saya tidak bisa menyentuh bahkan seekor sergala.’

‘Lihatlah, ‘katu kepala monyet, ‘Saya bermusuhan dengan sesuatu raja. Sekarang, kalau kamu memberi saya kalung ini yang milikmu, saya menjanji untuk membujuk raja dan keluaraga beserta pejabat-pejabat istana untuk masuk danau.’

“Raksasa percaya kata-kata monyet dan memberi kalungnya, sambil kata, ‘Saya meninggalakan semua ini atas kamu.’

“Kepala monyet memakai kalung ini keliling lehernya dan mengayun dari pohon ke pohon, sampai dia tiba di kota raja Chandra .

“Waktu orang-orang melihat dia telah menghiasi diri seperti begitu, mereka berkata, ‘Kepala monyet! Dimana kamu untuk begitu lama! Dan darimana kamu mendapat kalung ini? Kecemrlangannya, mmebuat matahari pun malu.’

‘Kuber memberinya kepada saya,’ jawab kepala monyet. ‘Dia diam-diam telah membuat sebuah danau.. Dan siapapun yang mandi di danau pada hari minggu, waktu matahari baru saja setengah terbit, mendapat kalung batu permata ini keliling lehernya dengan berkah Tuhan.’
“Akhirnya, raja juga mendengar tentang ini. Dia memanggil kepala dan tanya dia, ‘Kepala monyet! Apakah danau ini penuh kalung batu pernata benar-benar ada?’

‘Yang Mulai,’ kata moneyt, ‘kalung ini menghiasi leher saya adalah bukti postif buatnya. Kalau kamu ingin satu, ikut saya dan saya akan memperlihatkan danau ini.’

‘Kalau begitu.’ Kata raja, ‘saya sendiri akan datang dan membawa seluruh keluarga dan pejabat saya, denganku, supaya kita bisa memperoleh banyak kalung.’

‘Tolong lakulkanlah,’ kata kepala monyet.

“Dan jadi, rakus buat batu-batu permata, semua di rumah tangga raja, isterinya, pembantunya, menterinya dan semua orang lain berangkat. Kepala monyet dengan gemar di taruh di pangku raja, dan dengan menyekuh ditepuk-tepuk.

Itu benar apa yang mereka berkata :

‘Ketamkana, saya menunduk kepalaku didepan kamu,
Kamu mebuat orang-orang, melakukan sesuatu,
Yang mereka seharusnya tidak boleh melakukan,
Dan mengembara di tempat-tempat,
Dimana seharusnya mereka tidak boleh pergi
Dia yang mempunyai seratus,
Ingin seribu;
Dia yang mempunyai seribu,
Ingin seratus ribu;
Dia yang mempunyai seratus ribu,
Ingin sejuta;
Dan seorang raja menidam-idamkan kerajaan surga.’


Dan :

‘Pada usia tua, rambut menjadi putih,
Gigi menjadi longgar,
Mata dan telinga berhanti bekerja dengan benar,
Tetapi ketamakan tetap muda untuk selama-lamanya.’


“Rombongan ini samapi danau pagi-pagi sekali.

Kepala monyet kata kepada raja, ‘Yang Mulia, siapapun yang masuk danau, waktu matahari telah setengah terbit, mendaapt hadiah, tetapi semua harus masuk serentak. Bagaimanapun, kamu bisa masuk danau di tempat lain yang saya akan memperlihatkan kepadamu.’

Jadi raja pergi dengan kepala monyet dan semua yang lain masuk ke dalam danau dan dimakan oleh Raksasa.

“Waktu yang lain tidak muncul kembali, raja kata kepada monyet, “Oh, kepala monyet,kenapa orang orang saya mengambil begitu lama untuk “Kemudian kepala monyet menaik sebuah pohon dan berpidato raja, ‘Raja jahat! Keluarga dan pejabat-pehabat kamu telah dimakan oleh Raksasa, yang tinggal di danau ini. Kamu membunuh famili saya dan saya telah melakukan balas dendam atas kamu.’

Mereka berkata bahwa itu bukan dosa untuk kembalikan kejahatan buat kejahitan . Wah, kamu menghancurkan golongan saya dan saya telah menghancurkan kepunyaanmu. Saya menyelamatkan kamu karena pada satu waktu kamu adalah tuan saya.’

“Waktu raja sudah pergi, Raksasa muncul dari dan kata dengan bahagia kepada kepala monyet, ‘Selamat, kepala monyet! Amu telah menghancurkan musuhmu, menjadi teman saya dan juga memperoleh sebuah kalung batu permata. Dengan minum air melalui sebuah tangkai i bunga teratai, kamu telah mencapai semua yang kamu inigin.’

Dan jadi, “melanjut Suvaranasiddi,”

Karena itu saya kata :

‘Seorang, yang dikuasai dengan ketamakan,
Tidak memikir akibatnya
Akan dibenci seperti Raja Chandra.’


“Dan sekarang, teman saya, biarlah saya pulang.”
“Bagaimana kamu bisa pergi dan meninggal saya seperti begini?” kata Chakradhara.

Mereka berkata :

Dia yang meninggalkan temannya dalam kesulitan,
Akan pasti pergi ke neraka.’


“Itu benar,” kata Suvaransiddhi “tetapi hanya dalam keadaan waktu kamu bisa menolong. Dalam keadaan ini, tidak ada mansia hidup yang bisa melakukan apapun dan saya tidak mempunyai kekuatan untuk membebaskan kamu. Apaplagi, lebih banyak saya melihat muka kamu dalam kesakitan dari itu, lebih banyak hatiku mengatakan kepada saya untuk pergi dari sini. Secepatnya saya bisa, misalnya kalau yang sama, menimpa saya. Jadi, biarlah say pulang. Kamu harus tinggal di sini dan bayar buat ketamakanmu dan buat tidak mendengar nasihat saya yang bagus.”

“Kamu benar”, kata Chakradhara, “Pulanglah”.

Dan jadi, Suvaranasiddhi berpamitan dan meninggal, Chakradhara dengan nasib dia sendiri.

AKHIR TANTRA KELIMA

DAN AKHIR PANCATANTRA.